CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/614b30b070aa700dee6b5c22/phsycopath-cerpen

Phsycopath (CERPEN)

Abstraksi


Bagi gua kejadian yang memiliki unsur emosi merupakan sebuah sumber energi. Entah kenapa kalo gw mengalami kejadian-kejadian yang menurut gw seru, gw bakalan cerita ke orang-orang terdekat gw. Terlepas kejadian itu seru bagi mereka atau enggak, yang penting mereka kudu nyiapin telinga dan waktu buat gw. Bodo amat, wkwkwk

Sang waktu masih (atau sudah) menunjukkan pukul 7.43 pagi saat pesan singkat yang berisi ajakan ngumpul di warung kopi langganan kami terkirim ke kedua sohib gw itu. Pagi ini semangat gw berlipat-lipat coyyy wkwk. Cukup dengan “info ngopi di basecamp jam 7” mereka udah paham dan langsung menjawab “siappp”. Kami emang jarang banget ngobrol via medsos, tipikal manusia-manusia serius emang kedua sohib gw ini wkwk.

Singkatnya sebelum jam 7 malam gw udah di tempat. Yang janjian harus datang lebih awal, itu manner yang menurut gw penting. Selain itu gw juga kudu nyiapin segala sesuatu yang dibutuhkan buat menunjang presentasi gw ke mereka nantinya. Ga lama Zizi dateng dengan outfit muslimahnya, gamis panjang + kerudung panjang dan ga lupa kaos kaki yang selalu nemenin dia kemanapun. Zizi ini adek tingkat gw tapi seumuran sama gw. Tipe cewek yang punya bakat nakal, pendengar yang baik, serius, perasaan sama logikanya seimbang. Cocok sama gw karena kami banyak kemiripan wkwk.

5 menit berselang, Putra dateng. Kalo si kunyuk yang satu ini outfitnya mirip-mirip sama gw, celana bahan hitam, kaos, jaket dan tas selempang/wb. Tipe cowok cuek, ga macem-macem, ahli IT, hampir selalu kontra untuk setiap hal. Cocok sama gw selain karena temen sekelas dan temen se grup musik juga karena kami hampir punya pola pikir yang sama. Bedanya cuma dia ini on rules, kalo gw kebalikannya wkwk.

“selamat malam sodara-sodara, gw mau cerita tentang FWB an gw nihh. Lu pada tau kan siapa??”, gw mulai membuka inti acara ini setelah sebelumnya bahas sana bahas sini alias basa-basi.

“siapa mas?? Lu kan ga pernah cerita soal FWB an lu ituu”, kata si Zizi sembari asik meminum capuccino favoritnya.

“lagian, cewe yang lu jadiin story kan banyakkk Boy”, Putra nyeletuk.

Lah iya juga yak, di satu sisi gw ga pernah nyeritain dia ke siapapun karena cuma FWB an gw, sebelum hari ini gw merasa ga perlu cerita ke siapa-siapa. Tapi sisi lain konten dari story gw juga ganti-ganti ceweknya.(Eits, ini gara-gara temen cewe gw banyak dan gw lagi ga punya pacar. Jadi sah-sah aja kan kalo cewe yang ada di story gw itu beda-beda). Jadi mana mungkin mereka bisa nebak siapa yang bakalan gw ceritain ini.

“oke oke, jadi gini brader and sister. Bukan tanpa alasan kenapa gw memilih buat cerita ke kalian berdua. Pertama, karena gw yakin kalian ga bakalan cepu. Kedua (gw nunjuk Zizi) kerena elu ga tau dan ga kenal orangnya. Ketiga (gw nunjuk Putra) karena elu kenal dia, adik kelas lu SMA dan temen kita se grup musik. Namanya Ifa”.

 



Kata kunci: FWB (friend with benefit)





profile-picture
profile-picture
profile-picture
bukhorigan dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh eldini
BAB I


“lagi sibuk?”
“enggak mas, ini lagi buka ig aja kok”
“oh ya udah, lanjutin dulu”
“yahhh padahal aku buka ig gara-gara gabut. Malah disuruh ngelanjutin kegabutanku brati ini?”
“hmmm, ga tau kenapa gw lagi pengen chattingan sama kamu”
“tumbennn. Ntar kalo aku nyaman lagi gimana dongg. Ups…”

Ahhh shit, kenapa dia bilang gitu sih. Kan jadi keinget 5 semester lalu pas gw lagi deket-deketnya sama dia. Kami dulu emang pernah deket. Tapi cuma temen jalan dan temen curhat doang. Kami sering keluar bereng temen-temennya ataupun berdua sambil gw curhat ke dia soal Nima yang saat itu lagi gw deketin. Gw curhat ke Ifa mulai dari gimana pertama kali kenal sama Nima, gimana bingungnya gw pas Nima ga kunjung balas chat gw dll. Sampai pada akhirnya gw bisa pacaran sama si Nima, gw ceritain semua ke Ifa. Tapi pas gw bilang kalo udah pacaran sama Nima, Ifa ini tiba-tiba jadi cuek. Singkatnya, pas itu dia malah nyaman sama gw. Dia baper gara-gara kami sering jalan berdua (padahal kan gw lagi curhat masalah Nima yak). Intinya gw minta maaf kalo emang gara-gara sikap gw yang terlalu esay going dia jadi baper. Dan setelah itu, dia punya pacar gw pun juga akhirnya komunikasi kamipun merenggang.

“kalau cuma nyaman doang gak papa sih :v“ setelah berfikir sebentar, akhirnya gw bilang ini. jawaban yang aman wkwk.
“yang ga boleh apa dong?” shit, dia emang suka mancing keributan.
“pakai perasaan. Karena hati ga bisa buru-buru” bodo amat, gw ngomong apa adanya. Daripada ribet lagi ntar urusannya.
“manteppp”, gw masih abu-abu sama jawaban dia ini. Marahkah? Ga terima kah? Gw ga tau.
“pengalamanku, jika terlalu cepat pakai perasaan itu ga bakalan bertahan. So, have fun aja sih sekarang” Gw emang punya pengalaman buruk sama sesuatu yang terlalu cepat. Terlalu cepat suka, terlalu cepat sayang, terlalu cepat ditinggal.
“iya bener juga sih. Tapi kayaknya kita ini emang lagi sama-sama masih mati rasa dehh”
“bener. Aku cuma butuh temen aja sekarang. Kita senasib kayaknya wkwk”
“lah emang, aku ngrasa gitu. Intinya kita sedang butuh teman buat senang-senang aja”
“nah ini, iniiii. Nyari yang sepemikiran itu sulittt”
“whahaha iyaaa sih, susah banget”
“fwb an yok”
“gas. Skuy”

Mulai dari sini gw sama Ifa memutuskan buat FWB an karena kami punya rasa senasib seperjuangan wkwk. Kami sama-sama sedang mati rasa karena barusan ditinggal sama pacar kami masing-masing. Selain itu kami juga sama-sama butuh temen buat sekedar ngobrol berdua. Ini cocok banget sama gw yang sedikit introvert, karena pada dasarnya gw lebih suka deep talk atau ngobrol dengan sedikit orang dan gw lebih nyaman ngobrol sama cewek. Itu kenapa gw banyak banget temen cewek, gw sering banget jalan berdua sama beberapa cewek entah itu ke pantai, taman, warung kopi hanya buat sekedar ngobrol. Yap cuma ngobrol doang, ga ada niat buat ndeketin (mungkin wkwk).

Mungkin orang lain yang ngeliat gw sama Ifa bakalan nganggap kami ini pacaran. Karena kami emang sering jalan berdua. Mulai dari makan bakso di sekitaran polres, nemenin gw diskusi jurusan ke rumah budenya di Blitar, nongkrong di angkringan atas sambil menikmati bintang sampai berenang di belakang stadion.

Seperti malam ini, gw masih asyik berenang. Oke jujur gw ga berenang, gw cuma main air. Gabisa berenang soalnya gw wkwk. Udah beberapa kali diajarin sama Ifa dan adek keponakan gw yang kebetulan juga lagi di sana. Tapi gw ga bisa-bisa, bingung cara ngambil nafasnya. Yaudah dong, yang paling penting gw bisa pindah dari ujung ke ujung kolam walaupun harus sering berenti karena ngambil nafas wkwk. Selang beberapa saat Ifa memutuskan buat udahan, dia langsung naik dan menuju kamar mandi.

“itu siapa lagi mas? Pacar baru yak??” tanya adek gw pas Ifa udah masuk kamar mandi. Malam itu kebetulan dia juga berenang di situ sama temennya.
“bukan, cuma temen doang itu. Gimana? Mantep gak? Wkwk”
“banget. Body okee, bemper depan belakang joss wkwkwk”
“anjirrr, langsung kesana arahnya wkwk”.
“alisnya juga tebel, elu banget kan itu”
“iyaa lahh, alis tebal is may favourite wkwk” gw emang suka banget sama alis tebal. Menurut gw, indah.

Ga berapa lama ternyata Ifa udah keluar dari kamar mandi. Dia pake handuk putih dililitin ke rambut lurus nan tebalnya sambil menenteng tas merah. Setelah dia duduk di gazebo, gw keluar dari kolam dan langsung duduk di sebelahnya. Shit, cewek kalo habis mandi emang sewangi ini yakkk wkwk.

“fa, kayaknya ini kita harus bikin jadwal buat renang deh”
“kamu free nya hari apa aja mas?”
“aku tiap hari free kecuali kamis malam jumat sih”
“oh ya udh, hari rabu malam aja gimana?”
“hokee deal, gw biar bisa cepet bisa berenang ini wkwk” modus doang sih biar bisa sering-sering berenang sama dia aja wkwk. Tapi ternyata minggu depan udah masuk bulan puasa, jadi rencana berenang setiap rabu malam harus ditunda sampe bulan depan nih.
Diubah oleh eldini
BAB II


Ifa Nur Layla. Gw kenal dia sejak masih semester 2 dan dia masih kelas 3 SMA (Fyi dia adek kelas si Putra waktu SMA). Kalo sekarang gw semester apkhir, berati udah sekitar 4 tahun kami kenal. Kami bisa kenal gara-gara jadi satu grup musik luar kampus. Pas pertama kali gw ngeliat dia, gw ga ada kesan apa-apa. Soalnya hati dan pikiran gw sedang fokus ke Nima waktu itu whahaha. Yah walaupun secara fisik, Ifa itu emang oke banget. Kulit udah pasti putih, rambut lebat lurus, alis tebal rabi, matanya lebar, bibir tebel atas bawah (ah shit enak banget ini pasti wkwk), badannya montol setinggi leher gw. Tipe-tipe cewek yang pelukable banget lah pokoknya. Sejauh yang gw kenal, dia orangnya sabar, ga banyak maunya, ga rewel, mandiri, open minded, nyambung ngobrol sama gw, dan anggun. Intinya, Ifa itu ga malu-maluin diajak kondangan wkwk.

Pertama kali gw kontak dia gara-gara grup music fakultas gw kekurangan vokalis buat ngisi acara di kampus. Gw udah nyari-nyari vokalis tapi ga nemu-nemu, akhirnya gw coba kontak dia. Untung-untungan doang sih ini, siapa tau dia mau. Tapi gw ga berharap banyak sih, kalau dia mau ya bagus kalau enggak ya gak papa. Agak sungkan sebenernya, karena belum lama kenal dan bahkan gw hanya sekedar “oh ini toh yang namanya Ifa”. Eh ternyata dia bisa, tapi dia minta tolong buat diantar jemput. “Deal” gw langsung jawab gitu. Cuma antar jemput doang mah ez iniii.

Nah mulai dari situ lah gw mengenal seorang Ifa lebih dekat. Dari curhat menyurhat, chattingan sampe larut malam, ngobrol masalah hati sampek selangkangan + perlendiran juga udah biasa sama dia ini wkwk. Gw bisa ngomongin apa aja sama dia, orangnya open minded soalnya. Jadinya asik aja gitu. Semenjak itu gw jadi sering antar jemput dia pas waktu latihan music. Entah itu di grup luar maupun dalem kampus. Tapi ini bener-bener cuma temen doang yak. Gada sama sekali niat dari gw buat berusaha meminta lebih, karena udah dapet temen cewek yang ez going + bisa diajak ngobrol apa aja tanpa takut dicap dan dijudge mesum aja udah sangat bersyukur.

Sayangnya, pas waktu gw udah jadian sama Nima eh si Ifa ini cuek banget. Gw tanyak kenapa, jawabannya selalu gak papa (khas makhluk yang bernama perempuan). Tapi setelah gw tanya terus akhirnya dia ngaku kalo dia udah terlanjur nyaman sama gw. Nyaman dalam artian lebih, nyaman lebih dari teman. Honestly, gw juga ada sih. Tapi dikit banget. Setelah itu dia jadi agak menjauh, trus akhirnya pacaran sama anggota grup kami. Semenjak itu tugas antar jemput Ifa udah bukan bagian dari jobdesk gw lagi wkwk. Gw berusaha menjaga komunikasi sama dia, biar ga diem-dieman. Ga enak banget kan barusan deket, tapi sekarang jadi diem, apalagi kami itu satu grup. Untungnya, dia masih mau ng bales chat dari gw. Yahh walaupun ga se intens dulu tapi gak papa dahh. Setidaknya masih dianggap teman.
lanjut.


×
GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di