CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kekonyolan sesama kecil di Belakang Padang part 1
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6104bebe28fa4f3c8b0e300f/kekonyolan-sesama-kecil-di-belakang-padang-part-1

Kekonyolan sesama kecil di Belakang Padang part 1

okay gansis, atas permintaan beberapa makhluk cendolers dan komentator yg meminta ane bercerita tak hanya masalah demit dan seram2. ane mencoba menceritakan beberapa kisah kekonyolan yang ane rasakan selama kecil di Belakang Padang. kalo mau tau lebih dalam ne pulau, bisa search di google ya gansis. semasa ane di pulau ini, cuman satu orang yg punya motor dan sangat terbatas yg punya sepeda. jadi bisa gambaranlah, akses pengaruh modernisasi di masyarakat saat ane kecil sangat rendah. namuuunn... untuk urusan informasi perfilman, kami bisa dapet radiasi siaran televisi malaysia dan singapura yg hot2 hahahha jadi ga ketinggalan. tapi tetep aja syaratnya punya tv gansis hahahhaa

nah, kalo viewernya dikit, terpaksa ane ga lanjutin ceritanya. karena terkadang lucu bagi ane, bagi orang belum tentu. jadi ini uji coba dlu ya gansis. kalo ternyata bener ga banyak viewernya, ane ga lanjutin ato inget2 urusan kekonyolan atau pengalaman pribadi non horor hehehhe. ini cerita mengenai nasib ane yg terbully dengan anak yg berlagak preman.

ane kasih judul ini,


Si Amir Berandalan Cengeng

Sehabis pulang sekolah sekitar jam 5 sore, biasanya kami anak komplek AL dan anak kampung jawa belakang komplek berkumpul dan bercengkrama. bermacam permainan kami tarungkan seperti ekar/goli/kelereng, gambaran, kalengan (model kayang untuk maen kaleng), layangan, petasan, atau sekedar menikmati teman yang mendapat keistimewaan untuk bisa jajan es unyil (asli ngiler banget ane gansis) hahahhaha.

Namun, sore itu ketika sabtu sebagai hari persiapan menghabiskan malam minggu dengan bermain bersama-sama. Salah satu anak yg kami ketuakan si Rio, berdiskusi serius dengan Sadi. mereka mengeluhkan bahwa anak komplek AL selalu dibully dan dianiaya ketika mau solat di musolla rawasari. Jadi bentuk penjajahan anak2 preman rawasari ini gansis, mereka selalu membully anak2 lugu komplek AL ketika mau ambil wudhu. Anak komplek AL yg menangis habis ambil wudhu menjadi pandangan yg biasa kami saksikan, terutama yg badannya kurus kayak ane dan afit. 

Nah saat kecil, ada rasa kebanggaan dan kenikmatan tersendiri jika kita dapat kesempatan gebuk beduk n kentongan sebelum azan. nah biasanya, anak kecil 30 menit bahkan sebelum azan sudah memegang tongkat kentongan dan beduk untuk bisa punya kesempatan menjadi pemukul kentongan atau beduk. Kami yang dari komplek AL, mau uda kami pegang sejak jam 5.30, ketika ada anak rawasari yg berandalan langsung saja direbut atau jika menolak kena tonjokan atau tendangan maut dari mereka. Rata2 badan mereka memang sudah besar2 dibanding ane. alhasil jika diperbandingkan, cuman 5 persen punya kesempatan untuk bisa mukul kentongan atau beduk.

tak hanya itu gansis, mereka suka malak dan meminta kita kek jadi pesuruh mereka. jika menolak, maka sendal ente bakalan ada di atas musolla atau disembunyikan dibawah musolla yg super gelap (musolla model rumah panggung). jadi kami biasanya yg kecil2 dan rawan bully menyimpan sendal di tempat yg mereka tak bisa temukan. kejam bukan? mau beribadah saja disiksa, bukannya ini kelakuan setan gansis hahahhaa.

oke sedikit flashback, nah hingga suatu ketika, ane dibully terus gansis. ane bener2 ga terima dan nangis pulang ke rumah sama abang ane. terus emak ane tanya siapa yg mukul ane. ane jawab, si amir dan bujang. lantas emak ane nyari tau siapa orang tuanya. rupanya, memang dasar anak adalah cerminan ortu. jadi, emak ane ngasih tau bahwa anak mereka membully anaknya. tau jawaban emaknya mereka gansis. "ah itukan urusan budak-budak (anak-anak), kite yg tue-tue ne tak usahlah ikut campur", jawab dengan enteng emak si bujang apa amir ane ga paham cerita emak ane.

"oooo... urusan budak-budak ye, ah tengoklah nanti jangan nyesal", jawab emak ane kesal. lantas emak ane pulang malam itu dan menemui ane dan abang ane baru balik dari mengaji. "besok, kau solat magrib bawak ini kayu, pas dia ngerjain kau lagi, gebok kan kayu ne ke badannya", perintah emak ane. dengan gemeteran dan masih sedih, ane mengangguk2. 

selepas mandi, dan bersiap mau ke masjid. emak ane langsung menyangui ane dan abang ane kayu sebesar gagang cangkul gansis. "nah, inget, masukkan ini di baju, pas dia datang langsung gebokkan", ujar emak ane. dengan hati berdegab-degab, ane pergi dengan jalan pelan. setelah solat, benar saja gansis, si Amir dan Bujang langsung mengincar ane dan abang ane. langsung kami keluarkan kayu sangu emak. "makjang, bawa kayu waaakk", ujar amir. langsung ane mukul ke lengan si Amir yg saat itu sudah SMP, ane masih TK gansis, sedang abang ane sudah kelas 4 SD. "mpakkkkkkkk", bunyi pukulan ane bertubi-tubi ke amir sedang bujang melihat abang ane sudah berhasil pula mendaratkan kayu ke kakinya hingga terpaksa jalan satu kaki dia.

"oh besok kalian, tengoklah kami balas dendam", ujar si amir. ane dan abang ane berasa bangga bener, apalagi kawan2 komplek AL yg sudah terbully menahun merasakan aura balas dendam mereka terbalaskan dengan kayu si anak komplek AL yg baru. sorak-soray dan mencaci si Amir dan Bujang menjadi kenikmatan bagi teman2 komplek ane gansis. oh ya, bukan berarti kami tinggal di komplek, terus ortu kami Angkatan Laut ya gansis, kami cuman nyewa saja. 

sampai dirumah, emak ane menanyakan apa yg terjadi sehabis solat. dengan penuh kepuasan ane dan abang ane bercerita bagaimana pucat dan lari terbirit-biritnya si Amir dan Bujang. Juga para anak2 komplek AL yg bahagia dengan kejadian itu. ane pikir selesailah dan mereka tak akan mengganggu lagi. rupanya emak ane dendam dengan omongan ortunya. "tidak, belum selesai, sekarang kayu ini kemana aja kalian pergi maen bawa. terus, kalau kalian liat amir atau bujang, kau kejar dan pukulkan sampe dia terampun-ampun", ketus emak ane. ane saat itu bingung, tapi karena baru kali ini merasakan nikmatnya membully anak berandalan rawasari, ane pun semangat api gansis.

jadi, sejak itu, ane bawa kayu kemanapun maen terutama sama afit. pernah suatu ketika gansis, ane lagi asik2nya maen kelereng, dan saat itu menang banyak gansis dan lagi bahagia2nya. tiba2 ada sosok amir yg bernyanyi2 melintas di samping ane dengan bersepeda ria. melihat dia, otomatis langsung ane ambil kayu dan memukul badannya hingga tersungkur. dia pun menangis gansis. rupanya si amir ini cengeng bener gansis. ane kaget bener, sama anak TK kek ane nangis gansis. nangisnya seperti ane yg klo kenak marah emak ane gansis. sehingga teman2 ane yg lagi maen goli pun tertawa terbahak-bahak. mereka terus menyemangati ane untuk terus memukul si amir. hingga si amir berujar "tengoklah kau, aku panggil mamak aku", ujar amir yg menangis tersedu-sedu. ane pun bingung, masa anak SMP seperti dia masih manggil ortu kalau berantem, lawan anak TK pula.

tak lama emaknya datang dan meminta amir menunjukkan mana anak yg memukul anaknya. pas ngeliat ane yg kecil kurus dan masih TK, emaknya malah menjewer si Amir dan mengatakan suruh potong saja baiknya. kami pun tertawa terbahak-bahak gansis. ane pun pulang dan antusias cerita kejadian sore itu. emak ane dengan wajah puas malah menyemangati ane untuk terus melakukan itu. rupanya gansis, amir melakukan persiapan, dia pun memegang kayu dan ane kejar. namun, dia malah lari tunggang langgang dan menangis gansis. ane tetep kejar sampai dapat kalau dia tidak sampai masuk rumah, ane ga akan setop gansis hahahhaha. pernah ane kejar dia dilapangan bola, dan teriak teriak ampun ampun. tapi orang2 sekitar dan anak2 laen bukan melerai malah mengumpat "ah rasain lah engkau amir, kene engkau dengan budak gile", ujar emak2 yg menyaksikan adegan ane mengejar amir dengan kayu.

sejak itu gansis Amir dan Bujang tak lagi berkeliaran dikawasan ane dan abang ane maen gansis. dan anak2 komplek ane berbahagia bisa mengakses banyak tempat dan bertualang tanpa takut dibully jika jauh maen dari rumah. Pernah gansis, si amir beli kue di warung, nah saat itu ane lupa bawa kayu karena uda lama ga ngelihat dia. pas ngelihat ane, padahal ane ke warung mau beli kue juga. si amir tiba2 jongkok kek begal habis dibully massa. dengan menutup kepalanya dan menunduk si amir teriak ampun ampun ampun, tak lagi aku ampun ampun. orang2 disekitar warung pun aneh dan takjub dengan ane yg masih TK kok sampe2 si amir begitu. bener-bener gansis keknya si Amir uda rusak bener mentalnya berhadapan dengan ane saat itu hahahhaa. dan nangis dia gansis, walau tanpa ane sentuh.  

hingga akhirnya, si amir ini gansis selalu ditakut2i kawannya, seolah-olah ada ane misal "eh ada akbar mir, akbar", ujar temannya apa tetangganya. langsung lari secepat kilat dia gansis. itu cerita teman ane yg sekampung dengan dia. ane pun tertawa terbahak-bahak. tapi kalo si bujang, keknya ga menerima perilaku seekstrim ane dari abang ane. jadi ga tau ane detilnya, cuman yg ane tau bujang ga gangguin abang ane lagi.

hingga akhirnya orang tua si amir datang ke rumah ane gansis. dia mengkritik emak ane karena anaknya telah rusak mentalnya dan jadi bulan-bulanan anak-anak laen. emak ane berujar "lah kan ini urusan budak-budak, kita yg tua-tua ne tak perlulah ikut campur, kan kamu yg bilang ke saya dulu", ujar emak ane dengan logat melayu. terdiam dengan jawaban emak ane, dan dia meminta maap dengan sikap mereka.  akhirnya emak ane iba dan mengatakan ke emaknya amir bahwa mulai saat ini anaknya tak akan mengganggu dia lagi. Ane pun mendapat titah untuk tidak membawa kayu lagi dan memukuli si Amir. ane jawab "mana ada ma, uda lama aku tak bawa kayu lagi, sejak 2 minggu yang lalu, dianya aja yg mati ketakutan". emak ane pun tertawa dengan ane. 
  
sejak saat itu gansis, anak-anak komplek AL berani melawan bullyan anak-anak rawasari. mereka bahkan disanguin kayu seperti emak ane. cuman satu kawan ane ada yg namanya afit. jadi si amir ini gansis, jago bener kalo silat lidah dan verbal abuse. nah si afit ne, selalu nangis dapet verbal abuse dari si amir. ane berusaha lindungin si afit dengan mengancam si amir. tapi amir selalu mencari cara memberi verbal abuse ketika ane ga sama afit gansis. jadi nangis terus-terusan dibuat si amir dengan mulutnya yg jago bener verbal abuse. ane bilang sama afit, uda bawa kayu aja kek aku n anak2 laen. eh afit jawab "jangan, emak ane bilang tak boleh itu jahat". yaudah pikir ane. hingga akhirnya tinggal dia yg dibully ketika solat maghrib. lama-lama keknya sadar si afit, kemudia dia bawa bukan kayu tapi martil gansis wkakakakakaka. langsung dihujamkan ke jempol si amir, dan teraung-raung dia. oleh sebab itu saya memanggil dia afit penebok. dan tetap verbal abuse, si afit langsung keluarkan martilnya hahahhaha.

ya begitulah gansis, cara ane menghadapi berandalan kampung semasa TK. ternyata, anak kampung rawasari tak terima gansis. sejak saat itu, mereka merasa tak lagi disegani kampung-kampung laen seperti kampung tanjung, kampung tengah, kampung atas, kampung bugis dll. dan mereka mengajak perhitungan dengan kami si Komplek AL untuk duel satu lawan satu. nah ini di part selanjutnya ya gansis sambil tengok respon hahahhaha... see you










profile-picture
profile-picture
profile-picture
bukhorigan dan 4 lainnya memberi reputasi
Waduuuh, hasil request ane ini emoticon-Malu (S)
profile-picture
makgendhis memberi reputasi
Lihat 9 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 9 balasan
Lanjut gan
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan

Kekonyolan sesama kecil di Belakang Padang part 1

Street Fighter Anak Lugu Kampung AL versus Berandalan Kampung Rawasari (Jurus si Didid dari Pertapa Mesum)

oke gansis ane lanjutin cerita kelanjutan dari tantangan duel satu lawan satu sebagai bentuk ketidakterimaan para jagoan alias berandalan Rawasari yang tak bisa lagi menjinakkan atau menggertak anak kampung AL yg terkenal lugu-lugu dan tak pernah berkelahi.

hingga suatu sore kalau tidak salah sabtu karena pertarungan ane ingat malam minggu gansis, tiba-tiba Bujang (pemimpin berandalan) mendatangi kami yang sedang nongkrong di tepi parit depan rumah pak Jani (ane lupa namanya). Paling nyaman di depan rumah pak jani gansis kalau ngumpul sembari sembunyi dari sengatan matahari karena ada batang pohon mangga tua yang rindang dan ada tempat duduk dari balok kayu yg besar-besar.

"eh budak-budak kampung AL, uda merasa jagoan semua kalian ya sekarang. Ngeremehin kami anak2 rawasari. kalau memang berani, jangan bawa-bawa kayu. model tangan kosong di lapangan bola, satu lawan satu. bebas milih siapa yg diajak sparing", ujar bujang dengan muka yang sengak. sontak ane dan kawan-kawan kaget gansis. tak lama rupanya disusul jga dengan rombongan anak rawasari yg bersepeda. ane lihat ada Amir dan beberapa anak yg berbadan cukup besar kira2 lima orang mereka totalnya. "iya jangan berani pake senjata, tangan kosong uda habis sama aku" ujar amir. tentu diikuti tertawa terbahak-bahak sama kami dengar ocehan amir. mendengar ocehan amir yg justru membuat suasana garang yg telah dibangun bujang diawal-awal menjadi buyar, membuat bujang menyuruh Amir diam atau kalau tidak kena cepuk (tempeleng).

"oke, jam berapa dan berapa orang", kata Bang Suli menyanggupi tantangan bujang. Bang Suli ini gansis, klo dari perawakannya preman gansis. bahkan abang-abangnya itu preman semua tetapi selalu friendly dan ramah dengan kami anak-anak kampung AL. mungkin, karena anak-anak dari abangnya biar bisa dapat teman orang-orang lugu macam kami hahahha. "abis isya, 5 lawan 5, gantian milih siapa yg mau ditantang. berhenti sampai ada yg nyerah atau sama-sama tak mau melanjutkan berarti draw" ujar bujang dijawab dengan sanggupan dari bang Suli.

tak lama dari Bujang pergi, Bang Suli menyarankan ane untuk kumpulin anak kampung AL yg minimal sudah SD kelas 6. saat itu ane tau ndiri masih kelas TK gansis. setelah dikumpulkan dan disepakati ada Roni, Rio, Bang Suli, Abang Ane, dan satu lagi si Didid. nah untuk si Didid ini gansis, sebenarnya cuman cadangan saja. karena dia tidak mau atau bahkan tidak akan pernah berkelahi di semasa hidupnya. dia ini anak orang paling kaya gansis mungkin sekecamatan belakang padang karena bapaknya pengusaha resto terbesar dan hotel satu-satunya di pulau ini. uniknya momen pertarungan si Didid inilah yg paling terkenang dan paling lucu yg pernah ane saksikan seumur hidup. tehnik satu-satunya yg hanya dia yg menemukan cara melumpuhkan lawan hahahahha

oh ya si didid ini seumuran dengan abang ane, dan dia termasuk tampan gansis. juara umum pula waktu SD walau sebenarnya si urusan juara umum waktu zaman ane urusan tingkat kedermawanan ortu murid kepada guru hahahahha (boleh dibantah tapi pasti yg seumuran ane sepakat). "aku ga mau, nanti mamak aku marah kalau aku kelahi, baju kotor semua, aku takut kena marah", ujar didid menggunakan dalih tak ingin masuk dalam tim street fighter komplek AL. "alah, bilang aja kau takut, anak mama", ujar Rio dengan nada mengejek. "uda, tenang did, nanti yg maju dluan aku, Roni, Rian, nah kalo uda 3 menang Rio dan kau tak perlu turun", ujar bang Suli. mendengar penjelasan tersebut, si didid sepakat untuk berkumpul setelah Isya.

oh ya gansis, istimewanya si Didid ini dengan level anak mamanya, dia tak pernah boleh maen sama kami malam minggu. jadi semacam anak gadis dia ini gansis, padahal anak gadis aja pada malang melintang maen sama kami masuk2 got. walau, wajar juga dia milih ga maen keluar karena saat itu dia sudah punya Sega 3 gansis, bayangin tahun 1990 uda punya dia. ane bener2 takjub ketika maen Sega dia terutama pas kaset power rangers gila edan bener. ya bisa dibayangin seberapa tajir keluarga dia saat itu.

dengan alasan hendak membeli bakso, si didid akhirnya mendapat izin pertama kali keluar di malam hari. langsung takjub dan terpana kami gansis, pertama kalinya melihat sosok didid di malam hari hahahhaa. "ayo, cepetan ke lapangan bola nanti mama aku curiga", pinta didid. langsunglah, seluruh anak-anak kampung AL semacam supporter bola menyemangati para petarung street fighternya. sesampai disana, rupanya tak lama para anak kampung rawasari bener-bener berasa seperti mau tanding bola gansis. bahkan ada yg bawa kompang (rebana) untuk memberi semangat para petarungnya. dengan teriakan dan hujatan, mereka berusaha mendownkan semangat kami.

"tenang, tak usah panik, sante", kata bang Suli. sesaat setelah berunding dengan Bujang, anak rawasari yg boleh memilih lawan tanding. tentu tak disia-siakan oleh bujang untuk memilih dirinya sendiri menjadi petarung pertama. sesaat dia melihat abang ane, dan meminta untuk abang ane meladenin dia. dengan dibisikkan bang Suli, abang ane bersiap lawan jagoan nomer satu dari rawasari. tiba-tiba, adeknya Bujang meminta dia untuk menghadapi abang Ane. dengan negosiasi, akhirnya majulah adeknya si Bujang kalau tidak salah namanya DIdik.

wuuuuuutt.... saling terjang dan melompat antar abang ane dan didik. sama-sama tersungkur hingga berulang-ulang dan mereka pun kehabisan nafas. abang ane tetap berdiri, dan siap menerjang lagi tiba-tiba didik mengatakan nyerah. tentu langsung bersorak kami anak Kampung AL, dan diikuti perasaan tidak percaya dari kampung rawasari. para supporter yg tadinya sangat mengintimidasi malah seperti menahan emosi tapi tak dapat memprotes. langsung naeklah mental anak kampung AL gansis.

"Roni kau maju", dengan seyum puas dari Bang suli. tapi anehnya menurut ane, si Bang Suli ini uda bakal tau abang ane yg bakal menang. padahal abang ane ne ndak pernah berkelahi gansis. dengan menepuk2 bahu abang ane, bang Suli menyatakan mantaaabbbb. Roni pun langsung mengincar si Heri, anak rawasari yg ternyata merupakan musuh lama yg dipendam sama dia. Jadi rupanya, si Roni ini dulu suka solat di musolla rawasari, cuman karena dibully terus sama Heri jadi dia tak mau pergi. persis kek ane yg dibully amir waktu itu mungkin.

"heri, maju sini kau", ketus si Roni. agak gelagapan dan menyatakan bahwa dia tidak mau mencari masalah. kesini cuman mengikuti permintaan bujang. heri pun meminta maap atas perlakuannya di masa lalu. sontak kami tertawa dan terpana, namun membuat anak rawasari hilang muka. bener-bener hilang muka, sebegitu cemenkah mereka. padahal si Roni ini juga tak kalah anak mami gansis. jadi si Roni ini gansis, tiap lagi maen kelereng sama kami, mamanya selalu memanggil dia untuk pulang. terutama pas dia sedang menang, alasan dipanggil mama menjadi andalan dia untuk kabur dan membawa banyak kelereng. hingga suatu saat ane buat dia kalah, terus mamanya panggil suruh pulang. eh malah dibentak Roni dan ga mau pulang hahahha dasar kurang asem lu Roooonnn.

skor 2 kosong untuk anak kampung AL. lantas, Bujang mulai mencium rasa malu dan bersiap untuk maju. namun, si Amir gansis langsung berteriak ke Bujang, "biar aku yg maju, lihat ini kuhajar anak kampung AL", dengan segera menunjuk muka si DIdid. Kagetnya minta ampun gansis, karena kami tak menyangka si Didid yg dipilih. mengingat didid tak pernah keluar rumah apalagi bertemu dengan anak Rawasari. maen sama anak kampung AL aja hanya orang-orang tertentu. jadi atas alasan apa lagi selaen si Amir melihat Didid adalah sasaran paling empuk. selaen anak Mami dan sangat begitu terawat. mungkin gansis, kakinya aja ga pernah nginjak debu sangking mulusnya sebagai cowok.

kamipun melihat didid dan menanyakan apakah dia mau mundur. awalnya si didid agak enggan dan meminta amir memilih Rio. karena ia merasa tidak ada perasaan benci atau masalah pribadi dengan Amir. tiba-tiba Amir langsung mencemooh dengan kalimat yg paling tabu untuk diucapkan ke didid yaitu "dasar anak pak hasan kepala botak, banci", cemooh Amir.
nah asal gansis tau, ane pernah tau ada kawan baeknya bahkan satu-satunya kawan yg didid miliki saat itu pernah berujar hasan kepala botak langsung gansis tak pernah lagi ditegor sama didid. sebegitu tabunya cemoohan itu gansis bagi didid. "apa kau bilang, dasar Amir tipaputau", cemooh didid balik.

"ayo maju kalau berani", dengan nada mengejek si amir memainkan jari-jarinya. "oke, aku mau tapi dengan syarat", ujar didid. "tidak boleh mukul muka, nanti mama aku tau aku berantem, kita berantem buka baju dan celana biar tak kotor dan ketahuan mama aku", ujar didid.
sontak kami tertawa terbahak-bahak gansis, terutama si Amir malah merasa diatas angin. merasa bahwa si didid musuh paling mudah dihadapi seumur hidupnya. tak lama mereka melepas baju dan celana tinggal sempakan doang. si Amir maju dengan gaya boxing campur kungfu gansis (ane juga bingung mau jelasinnya). kadang maju seperti boxing tapi mengeluarkan suara seperti bruce lee hahahhaha

si Didid cuman diam dan memperhatikan dengan seksama setiap gerakan si Amir. kamipun menyarankan si Didid cukup menerjang saja karena dia ini tinggi untuk ukuran anak SD sudah seperti hampir SMA gansis (maklum disupport minum susu tiap pagi dan malam) hahahhaa. tak dihiraukan oleh didid, malah dia sesekali meminta Amir untuk meminta maaf atas umpatannya. si Amir malah makin menjadi dan diucapkan lagi kalimat "ah, dasar anak hasan botak, weeeee weee sembari mencibir". tiba-tiba layaknya Bezita yg hendak berubah jadi super saiya, dengan teriakan dan emosi yg ditahan dengan posisi persis seperti sedang berubah super saiya, si didid langsung menangkap badan Amir.

tetapiiiiii gansis, ternyata bukan tehnik tangkapan ala bantingan si Ryu street fighter, atau bantingan Guile atau hempasan ala e-honda gansis. si Didid mengeluarkan jurus yg hanya dia seorang yg memiliki ilmu bela diri seperti ini. tampaknya dia telah berguru dengan pertapa mesumnya si Son-goku. jurus yg dikeluarkan adalah gansis. Jurus MEREMAS TE*EK gaaannnnn. wakakakkakakakkakakakakak

kami benar-benar takjub dengan jurus dari didid gansis apalagi si Amir wakkakakakakka
dia benar-benar kaget dan tak berdaya menerima jurus maut dari didid. diawali dengan teriakan kesakitan, hingga akhirnya berubah menjadi teriakan pilu seperti wanita yg sedang digag**i oleh pria mesum gansis. wakakakakkaka. "ya allllooooooooohhhhhh, ampuuuuunnnn diiiiddd, ampuuuuunn", ujar amir dengan nada yg sangat lucu gansis. apalagi ekpresinya gansis si Amir. oh muka amir ini gansis seperti muka pelawak yg berkulit coklat yang barusan meninggal karena sakit jantung. nah bayanginlah gansis, ini bener-bener live tanpa ada sandiwara. si Amir benar-benar lemas tak berdaya n meringis dengan cengkraman maut di area pent*l dadanya oleh si pemuda dengan jurus mesum.

"masih kau mau mangggil-manggil aku anak hasan kepala botak hah", ancam si didid.
"ndakkkkk diidd, ndaakkkk, amppuuunnn ya allloooohhh ampppuuunnn", si Amir memelas.
sontak kami tertawa terbahak-bahak bahkan anak rawasari pun ngakak pol. Si Bujang juga ngakak pol bahkan menyemangati didid untuk jangan dilepaskan hahahahhahahahaha
"aku tak percaya, kau pasti masih manggil aku gitu, kuremas te**k kau sampe jadi cewek sekalian", kata si didid. si amir menjawab "ya alllah diddd, aku lemas diiidd", sambil meringis dan menangis si amir wakakkakaka.

setelah hampir 5 menit, akhirnya si didid melepas jurus mesumnya dan meninggalkan si Amir terkapar setelah dinodai hahahhahhaha. sambil mengelus-elus dadanya, si Amir menangis gansis dan mendekati Bujang malah kena tendangan maut untuk menjauh. dia mendekati anak2 rawasari malah menjauh dari Amir. akhirnya Amir menangis dan naek sepeda gansis, kami pun tertawa terbahak bahak wakkakakakkaka. Skor 3-0 gansis.

akhirnya tinggal Bujang dan anak satunya lagi rupanya sudah kabur dengan alasan dipanggil bapaknya jaga air. Bujangpun diminta untuk memilih Rio atau Bang Suli. dengan gaya diplomatis dan mengelak, bujang mengatakan tak mungkin mau berantem sama Rio dan Bang Suli, karena abang-abangnya Suli dan RIo itu teman mabuknya bujang. dan akhirnya Bang Suli meminta bujang untuk mengakui bahwa anak kampung AL menang duel 5 kosong dengan anak rawasari. merekapun pulang dengan membisu, dan ternyata ada cew rawasari yg melihat ane setiap solat gansis juga hadir. heehehhe beda konteks.

akhirnya kami kumpul di rumah Rio dan membuat minuman sirup merah. anak-anak laen disuruh cek dirumah masing-masing ada makanan yg bisa buat pesta tidak. kebetulan, saat itu si Lena, emaknya barusan mengadakan arisan dirumahnya. dengan ekspektasi yg terlalu tinggi ternyata yg tersisa hanyalah agar-agar merah dan hijau satu baskom. lumayan, bagi ane yg jarang makan agar-agar benar benar berasa pesta gansis. hahahahahaha

sekiaannn.... nanti lanjutan teror tawon dari sarang sebesar Semangka Jumbo gansis (kalau masih mau dilanjutkan)












profile-picture
profile-picture
profile-picture
ozzai936 dan 2 lainnya memberi reputasi
Pertarungannya bikin ane mules, Gan emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Lanjutin aja gan seru ini,keingat jaman SD dulu
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan

Seminggu Teror Sarang Tawon Raksasa (Sebesar Semangka Jumbo)

Oke gansis, ane lanjutin cerita kekonyolan yg terjadi selama ane di bekalang padang. Syukur-syukur ada orang belakang padang juga yg baca ne tulisan atau mungkin nama-nama yg ane sebut juga kaskuser heheheh. walau beberapa nama yg ane sebut sudah berada di sisi Allah SWT, alfatihah. Semoga kenangan konyol yg terjadi diantara kita menjadi amalan tambahan dengan memberikan senyuman dan kebahagiaan bagi para pembaca amin ya rabbal alamin.

topik ini sengaja ane pilih karena menurut ane bener-bener banyak kejadian konyol dan tak terlupakan akibat insiden hancurnya sarang tawon raksasa di tepi lapangan bola. lihat map gansis ini ane kasih bonus biar bisa dapet feel tentang lokasi yg ane ceritain tentang kehidupan kecil ane di belakang padang. jadi kalo ane sebut lokasi, ente bisa sekalian berandai-andai dengan melihat gambaran dari map yang ane kasih okay gansis. Kekonyolan sesama kecil di Belakang Padang part 1

teror ini bermulai ketika ada kawan ane si boboy (ini beneran sebelum ada kartunnya namanya dia ntu) bermain bola bersama ane. nah saat itu ane sudah SD kelas 1 gansis. ini pertama kalinya guru olahraga memberikan kesempatan bagi kami sekelas untuk bermain bola di jam olahraga dari jam 8 pagi sampai jam 10 gansis. kami berasa tak percaya, pertama kali jam sekolah dibawa keluar sekolah gansis apalagi disuruh maen bola tanpa pengawasan si guru. tentu momen ini dimanfaatkan teman sekelas ane dengan berbagai agenda tersembunyi.

kalo yg rumahnya dekat lapangan bola seperti rawasari atau komplek imigrasi bawah, mereka memilih balik ke rumah dan entah apa yg dilakukan mereka. karena kelas satu saat itu ane cuman sampe jam 10an, jadi memberi kesempatan bagi mereka untuk pulang lebih awal. beberapa teman ane memilih nongkrong di lek masdar dengan memesan es saparilla atau es merah dengan jajan permen karet legendaris Yosa*. tentu beberapa anak dari kampung bugis atau dari arah rumah ira, jarang atau bahkan tak pernah bermain di lapangan bola. mengingat besar sekali ini lapangan bola untuk ukuran anak SD seperti kami. apalagi ingat kawasan anak tukang bully rawasari dekat sekali. sehingga anak dari kampung2 tersebut tak mau maen sampe ke lapangan bola.

kesempatan ini dimanfaatkan sama teman sekelas ane bermain bola dengan gabungan anak-anak cewek gansis. sungguh seru dan lucu karena ternyata beberapa cewek lebih jago ketimbang temen ane sebut saja si afit hahahha. karena cuaca mulai panas, sekitar jam 9an, teman sekelas rata-rata memilih bersembunyi di warng lek masdar. sedangkan ane masih memainkan bola karena bola yg bener-bener bola kaki baru saat itu ane rasakan gansis. sebelumnya hanya sesuatu yg disamakan seperti bola sebut saja kaleng, bola kasti, bola kertas api (oh ini ada cerita lucu nanti gansis hahaha), mangga kelat dsb.

dengan tetap mempraktekkan bermain bola ala messi, teman ane si boboy tiba-tiba berteriak ke ane. ternyata dia uda berada di utara ane gansis, ane yakin dia pasti menemukan sesuatu yg menarik. setelah ane hampiri dan bertanya, si boboy menunjukkan sarang tawon raksasa. dengan takjub dan bingung ane bertanya ntu apaan bulet bentuk abu-abu gede nyantol di pohon. "entah, aku pun tak tahu, keknya lebah", jawab si boboy. nah perlu gansis ketahui, ada perbedaan sangat tajam antara tawon dan lebah. kalo bahasa inggris tawon ntu hornet yg kerjanya mbunuhin lebah, sedang lebah ntu yg ngehasilin madu.

"lebaaahhh??, wiiihhh ada madunya tuh bisa kita makan n manis", ujar ane kegirangan. perlu gansis ketahui, saat itu lagi hot-hotnya iklan madu gansis dan ane pernah nyicip enak banget seperti permen. manalagi, saat itu ane termasuk tidak pernah disupport uang jajan untuk nyemil. jadi andalan ane adalah nyemil buah-buahan liar dan non liar alias kebun tetangga, dan beberapa tumbuhan yg berasa manis. melihat si sarang tawon yg ane tak paham tidak ada madunya, mata ane berbinar-binar membayangkan pesta yg akan dirasakan sembari menghisap-hisap madu.

"ayo jatuhin", pinta ane sama boboy. lantas si boboy meminta ane memberi bola dan siap-siap dia tendang. dengan penuh antusias ane menyemangati si boboy, dan gansis cukup sekali tendangan ternyata berhasil dia jatuhkan gansis. padahal ne pohon adalah pohon pinus atau kami nyebutnya pohon natal gansis, jadi bisa bayangin tingginya pohon ini. bweeeettttt, craakkkkk bunyi sarang tawon ini jatuh dan pecah gansis. sorak-sorak kegirangan ane dan afit, tidak bertahan lama gansis. ketika ane segera mencoba mendekati ne sarang tawon, langsung segerombolan titik-titik hitam sebesar jempol orang dewasa naik ke atas dengan berputar-putar layaknya sedang naik haji diatas sarang tawonnya gansis.

kalo ente mau mengandaikan situasinya, persis saat adegan di kartun Naruto yg menghancurkan sarang lebah dan dikejar-kejar sampe dia masuk air. ntu tawon gansis beneran ngumpul seperti awan gelap, beneran gansis. saat itu juga tiba-tiba mendung gansis, ane juga ga paham jadi nambah ane waspada ntu lebah alias tawon akan mengakibatkan derita bagi yang mendekati sarangnya.

"iiihhh maaakk ape tuuuu, rase aku lebah kuning ngape hitam", ujar ane ke boboy dengan mundur secara cepat. si afit langsung menjerit, ntu tawon bukan lebaaaaahhhh. "ah, tawon tu ape", tanya ane sama afit. "tawon ntu engko kene sentop demam seminggu", dengan muka cemas. "eh mak larilah klo gitu", kata ane gansis. (maap jika pake nada melayu semoga gansis telah terbiasa dengan bicara upin ipin). ane langsung ingat untuk segera mengambil bola karena si guru olahraga menitipkan bola ke ane. dan kurang ajarnya si boboy ini gansis, dia sudah lari dluan hampir sampai ke warung kue. sedang ane masih di bawah pohon. afit sungguh setia kawan gansis, dia menanti ane hingga ane teriak lari baru dia lari.

langsunglah kami lari terbirit-birit gansis. nah ini saat mulai kejadian-kejadian lawak ala film-film. ini benar terjadi tidak ane buat-buat gansis. mungkin ente bisa memilah dan merasakan jika ane cerita terinspirasi dari pilem-pilem. ane teriak tawwwwwooooooooooonnnnnn, larrrriiiiiiiiiiiiiii, sesaat ada beberapa anak baru yg ane ga kenal seperti dika dan mbak2nya (3 orang). nah dika ini gansis tinggal di komplek imigrasi bawah (liat map). melihat ane yg lari tunggang langgang, dia bukannya bertanya malah menunjukkan muka sengak gansis. tapi emang jujur, ne adik-beranding ganteng n cantik gansis karena ada keturunan belanda campur melayu. si dika ini gansis, rambutnya ikel dan keemasan walau dia cowok. sedang mbaknya rambutnya merah dan tinggi-tinggi.

dia menunjukkan ketidaksukaannya sam ane karena saat maen bola beberapa kali ane ketendang ke mereka kena kepala mbaknya n si dika. jadi pas ane kasih tau ada tawon mereka acuh tak acuh. beneran gansis ntu tawon bikin bayangan gelap bener di langit saat itu. ane kabur dengan afit yang menangis sambil teriak "emmmmmmmaaakkkkkkk". wakakkakakak. ketika sudah hampir sampai ke warung lek masdar, ane mengecek apa yg terjadi dengan dika dan mbaknya. karena dia maen tidak jauh dari pohon sarang tawon. ketika ane baru saja hendak menoleh sudah dengar teriakan cewek dan teriakan "mammmaaaaaaaa" yg ane tau pasti dari mereka.

ane saat ini tertawa kecil mengingat ini gansis, tapi saat itu ane iba tapi tak bisa menolong. mereka pun ane lihat lari tunggang langgang ke arah rumahnya. beberapa kali ane lihat si dika terjatuh dan berusaha menanggalkan seluruh pakaiannya dengan dibantu mbaknya. sedangkan mbaknya pun tak sadar sedang merobek-robek pakaiannya sendiri sangking sakitnya sentupan dari tawon ane yakin. inilah salahsatu penyebab si adik beradik dika membenci ane dan menganggap ane biang kerok termasuk kejadian ketika ane tak sengaja melindas tangan dika dengan sepeda saat tidur-tiduran di lapangan bola wakkakakaka

tak lama ada becak yg lewat gansis, ntu pun jadi sasaran si tawon. si becak melihat ada tawon melintas di jalan pertama hanya menguwer-uwer dengan tangannya. ternyata uwer satu datang tiga, hingga mengerubungi kepalanya si tukang becak. langsunglah lepas kontrol si becak dan terbalik miring karena menabrak pinggiran jalan. untungnya belum ada penumpang si becak. "paaannnntt***kkkkk, tawwwooonnn kiimmmm****kkkk", ujar si tukang becak. langsung gansis dia menceburkan diri ke sudut paret yg terdalam. paret disitu ane tau adalah paret paling jorok dan bau karena paret paling besar dan kumpulan dari berbagai kampung dari atas.

ane saat itu takjub n panik gansis. tidak ada rasa tertawa tidak seperti saat ane ceritain ini gansis. lantas lek masdar bertanya ada tawon dari mana asalnya. ane tunjuk dari pohon samping lapangan bola. lek masdar pun berusaha menenangkan si afit yang menangis. "sudah tenang, tawonnya tak akan sampai disini", ujar lek masdar. apa dinyana gansis, sejurus ujaran lek masdar, si tawon langsung ke arah warungnya. lek masdar langsung panik dan kabur ke arah rawasari dan memberitahukan warung kue untuk segera menutup warung. sedang ane langsung kabur ke arah rumah. saat ane lari dan teriak-teriak, guru TK yg juga emaknya si boboy menanyakan apa yg terjadi.


seketika, si mamak boboy langsung memerintahkan seluruh anak TK pulang. mereka bingung karena lebih awal pulang. tapi ketika melihat ke atas ada segerombolan tawon, barulah mereka panik dan menangis gansis. ane melihat bener anak-anak TK itu kabur lewat belakang ke arah kampung rawasari. tak lama si warung kue selesai menutup warungnya gansis. nah ketika ane baru seperempat jalan hendak sampai ke rumah ane, ada om-om ane ga kenal lewat. ane bilang "om, jangan lewat situ, ada tawoooonn". si om tersebut kebingungan maksud ane karena anak SD kok nakut-naktuin om-om.

tak beberapa meter dia barusan sampai ke jalan TK, langsung terjerembab dia dari sepedanya. meraung-raung, "addoooowwwww, tawwwoooon", teriakan si om tersebut. si warga (kalo tak salah emaknya RIo) yg berada disekitar TK hanya menyarankan segera bangun dan lari ke arah mereka dengan menanggalkan bajunya. tak berani mendekati si om yg muter-muter ala breakdance tanpa irama wakakkakakaka

oh ya teman-teman ane rata-rata sudah balik ke rumah seperti ane jelasin termasuk yg nongkrong di lek masdar sebelum si Tawon mulai menyerang. jadi kebanyakan mereka tidak tahu tentang ini dan tidak geger sampe sekolah. ane segera balikkan bola ke guru olahraga dan turun ke jalan menyaksikan teror tawon yg menyajikan adegan lucu. tak lama dari itu, banyak anak-anak SD dari kelas diatas ane barusan selesai dan bubar sekolah.

kebetulan, rata-rata yg sekolah di SD ane ntu anak-anak dari arah kampung bugis, arah ke rumah ira , dan kampung jawa jadi tidak terlalu kena teror. nah pas berpapasan dengan anak komplek AL, seperti rio, roni, n abang ane, ane ceritain bahwa jangan lewat ke lapangan bola ada teror tawon. alhamdulilah mereka dengar dan percaya dengan omongan ane karena ane ini tak pernah ngomong borak alias bohong gansis. setelah bercerita kronologi teror tawon ke teman ane, eh abangnya afit si Iyan datang memamerkan sepeda barunya. beneran gansis, sepedanya ntu paling keren dan mereknya klo ga salah Ultima warna hitam.

si Iyan kemudian hendak keliling-keliling sambil memamerkan sepedanya. ane bilang sama si iyan jangan lewat ke arah lapangan bola dlu, maen disini muter-muter saja. si afit pun mengingatkan abangnya untuk percaya. tapi walah dalah, si iyan bersikeras. memang ane paham, karena cuman lapangan bola yg areanya datar dan bisa ngebut dan standing sepuas hati. kalo ke arah kampung jawa ntu naek bukit gansis pasti pegal. arah ke pasar puth banyak becak dan berkelok kelok. jadi dia tetap mau ke lapangan bola.

"kapan, sarang tawonnya jatuh", tanya iyan. "pagi, jam 9an", jawab ane. "oh, pasti sudah pergi tawonnya, sekarang kan sudah jam 12", ujar iyan dan diiringi nyanyi-nyanyi wujud bahagianya dengan sepeda baru. ane dalam hati sedikit iri dan tak suka dengan iyan karena gayanya bener-bener seperti ingin pamer gansis. jumawa bener. tak lama setelah barusan memasuki areal TK, ane dengar dia jerit "ehhhh... apeee niii......, eehhhh.... apeee niiii", sambil memukul-mukul sesuatu di bajunya.

tak lama langsung menjatuhkan diri dan mengguling-gulingkan diri ala break dance lantai dengan berputar-putar 360 derajat gansis. "mammaaaakkkkk mammaaakkkk", begitu teriakan si iyan dengan menangis. sontak kami tertawa terbahak-bahak gansis. hingga akhirnya dia bisa berdiri dan gansis dia tetap dikejar sama tawon tersebut hingga keperempatan mau masuk rumahnya dia. ane dan kawan-kawan segera sembunyi dalam rumah ketika si iyan lewat dengan tangisan mammaaakkk mammmaaakk wakakkakaka (untuk saat itu ane ketawa bener).

hingga akhirnya sore, ane maen ke rumah afit . di dalam rumah iyan sudah penuh dengan minyak dan ane saksikan ada bengkak seperti tumor di ketiaknya gansis. wakakaka warna merah keungunan, bener-bener gede. dia meringis dan menangis walau di TV sedang ada film kartun lucu. jadi menurut cerita si iyan, si tawon tersebut masuk ke dalam bajunya lewat ketiaknya, terus menyengat ketiaknya dan sampe keleher n perut. makanya dia jadi break dance dadakan wakakakkakakakak. "en, padan rase, da dibilang tak payah maen ke lapangan bola, ah tengok sepeda baru dak bengkok lecet-lecet", ujar afit. si iyan tidak menggubris dan menahan malu dari tertawa kami.

dan gansis, teror ini beneran sampai seminggu, karena lek masdar baru buka kembali setelah seminggu kejadian tawon. warung lek masdar ini gansis 24 jam, walau dipinggir jalan dengan gerobak. jadi baru kali itu ane melihat warung lek masdar tutup, karena walau lebaran atau apapun warungnya tak pernah tutup. oh ya, si boboy ini rupanya emang agak ada kelainan jiwa gansis. ane baru paham karena kejadian tawon dari boboy ini memang dia sudah ada bakat aneh. dia ini juga hoby "kimpoi" dengan mamak ayam gansis wakakakka. beneran, ane ga paham awalnya karena masih kecil. dikasih tau om ane setelah bapaknya boboy menemukan ayamnya mati dengan luka dubur yg kronis akibat kelakuan si anaknya wakakkakakak.

oh ya, si dika bersaudara semakin dendam kepada ane karena seminggu setelah kejadian ane melihat si Dika botak dengan bengkak-bengkak di sekitar wajah dan kepalanya wakkakakakkakaka maap ya brroooooo
klo mbaknya ga tau ane apa bagian tertentu jadi membesar wakakakkaa






profile-picture
profile-picture
ozzai936 dan ernestarial memberi reputasi
Diubah oleh Nolfusion
Masa kecil bahagia gan, keren emoticon-Leh Uga emoticon-Leh Uga emoticon-Leh Uga
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan

Si Rio ternyata Gaylord (Hampir menjadi korban)

Untuk terusan cerita kekonyolan di Belakang padang, sepertinya ini yg terakhir karena melihat viewer dak terlalu banyak juga dan belum ingat sepenuhnya masa-masa kecil disana. mayoritas kegiatan ane ya standar anak-anak kecil di kepulauan. Bertualang mencari buah-buahan, berenang ke Pantai, ngumpul bareng pas kartun hari minggu dan nonton kartun paling favorit tiap balik sekolah si Rx alias satria baja hitam, maen gambaran, goli, kejar layangan dsb.

ane uda geregetan mau cerita tentang horor lanjutan sebenarnya tentang di Batam yg cuman atu yg paling berkesan. walau entar kalau mau cerita asmara, ane punya banyak juga, wakakakakkak
dari cinta ditolak balik menolak, dipermainkan wanita super-girl (kawan ane yg super playboy aja angkat tangan), patah hati hingga yg asoy asoylah hahahahah... ini ane masih nyimpan cerita di Palembang, Jogja, Jakarta hingga ke China ane ada juga. semua true story gansis ndak dibuat-buat.

okay ane mulai membahas, ternyata si Rio seorang gaylord alias penyuka sesama jenis batangan. namun ini bukan berarti ane anti LGBT dan sejenisnya ya gansis. apalagi sampe menuduh ane pendukung. cuman ane posisi netral, ntu pilihan masing-masing asal tidak ada unsur paksaan dan penganiayaan dalam prosesnya wkwkwkwk.


Kisah ini terungkap setelah ane uda masuk kuliah sarjana gansis. Waktu berkunjung ke belakang padang, om ane yang bekerja di Pertam**a sambu (ada threadnya kan), menceritakan ke ane bahwa banyak teman ane yg sudah menikah. buju buseeett.... kalo ane masih disana mungkin uda kimpoi juga umur segitu. nah, singkat cerita, ane menanyakanlah semua teman-teman ane. Om ane menyebutkan satu-satu dari yg sudah meninggal, sudah bekerja dimana, atau tak jelas kerja apa sampai yg sudah menikah.

ane tanya tentang si Rio, dan om ane menjawab gini gansis
"ah, mana mungkin dia mau nikah". tentu ane bingung dan bertanya lanjutan. om ane jawab "lah emang waktu kau kecil-kecil dlu tak merasa ada yg aneh dengan dia?" tanya balik om ane.
emang si Rio ini gansis agak ke-cewek-cewekan. Tapi badannya tegap tinggi and agak kecoklatan gansis. cuman gayanya aja agak kemayu. Dia ini kami anggap leader karena termasuk orang lama di komplek kami apalagi tertua untuk seumuran permainan ane.

ane menjelaskan ke om ane, memang waktu kecil kami sempat curiga dan menolak permainan aneh-aneh dari Rio. emak ane pun pernah mengingatkan ane dan abang ane untuk tidak terlalu dekat sama Rio. ketika ane menanyakan alasannya, emak ane cuman menjawab "pokoknya agak bahaya itu anak", kata emak ane. ane yang masih kecil ndak paham apalagi setuju karena si Rio ini dalam banyak hal tipe teman yang paling asyik kalau sedang tidak punya ide maen aneh-aneh wakakkakaka

sembari mengingat-ingat clue tentang gelagat si Rio seorang gaylord, ane menanyakan kembali ke om ane tentang cerita si Rio kenapa om ane begitu yakin tidak akan mau menikah. "dia tuh banyak cowoknya, dari muridnya sampai kawan-kawan SMA dia dulu", ujar om ane. eitsssss, cowok???? dia kan juga berbatang wakakakkaka

ane seakan tak percaya, karena profesi guru olahraga yg dipilihnya menjadi terancam dipecat kata om ane. lantaran ada ortu murid yang hendak mencincang si Rio setelah melakukan tindakan mesum dan mendidik olahraga dengan cara yg aneh-aneh. ane tanyalah apa contohnya mendidik yg aneh-aneh. "ya masak, guru olahraga pemanasannya disuruh nungging-nungging", jawab om ane. wakkakakakkaka

masuk akal bila ntu bisa dikonotasikan olahraga mendidik yg aneh-aneh. ane lantas teringat dengan berbagai bentuk permainan yg diciptakan si Rio untuk memuaskan hasrat gaylordnya. dan tentunya, ada seorang teman ane yg menjadi pengikut setia, merupakan sasaran objek pemuas sensasi gaylordnya si rio sebut saja namanya Putra. si Putra ini gansis, rumahnya dekat dengan si Rio. nah si Putra ini tak ada yg mau maen sama dia karena anaknya nakal dan kasar gansis. jadi kalau tanpa titah ijin dari si Rio untuk nimbrung sama anak-anak komplek AL, si putra akan maen sendirian di rumah saja.

setiap ide gaylord, si Putra menjadi pendukung utama. hingga suatu ketika, si Putra menolak dan tidak mau mengikuti permintaan Rio, si Putra diusir dan pulang padahal kami sedang bertualang ke hutan atas (arah rumah Ira). mungkin, saat itu Putra sudah merasakan ketidaknyamanan dengan permainan yg diciptakan terutama ke Putra. Pernah suatu ketika, kami semua cowok ketika maen di hutan, si Rio meminta kami semua hanya memakai celana dalam. waktu kecil ane ga make celana dalam, jadi ane menolak dan mengatakan bahwa lebih baek ane pulang. eh rupanya ane diijinin gansis kecuali si putra. jadi bercelana dalamlah kami keliling-keliling hutan sampai ada celana dalam temannya yg bolong karena maen plosotan di tebing-tebing hutan.

nah ane dan afit mulai merasakan ga nyaman ketika si Rio mengajak maen gerobak sodor atau tarik-tarik badan (susah jelasinnya), intinya ente dipeluk teman ente dari belakang supaya ndak lepas. tapi si rio ngajak bertelanjang ria gansis wakakakak. hingga si afit merasakan sepertinya si batangnya Rio bereaksi dengan bokongnya. tentu merasakan tidak nyaman dan emosi si afit. lantas si Rio meminta maaf dan menanyakan siapa yg mau jadi sukarelawan di tim Rio. tak ada yg mau termasuk si Putra. dengan ancaman akhirnya si putra mengikuti kehendak permainan si Rio ini gansis.

tingkah laku si Rio yg semakin menjadi terutama ketika dia beranjak sudah kelas 6 SD gansis. dia paling suka mengajak maen dikamar dia dan berbugil ria. alasannya dia seperti orang-orang hutan alias tarzan. terus tiba-tiba lampu dimatikan, dan dipeluknya semua anak-anak tentu dengan batangnya yg terjuntai kemana-kemana. ini cerita si Roni kepada ane yg sejak kejadian itu si Roni enggan bermain bersama Rio.

untungnya gansis, ane itu paling dekat sama afit dan kami punya teman-teman baru. ane dan afit ne termasuk orang merdeka, alias tak bergantung sama orang laen untuk bisa maen. misal seperti mengiba-iba dan menuruti kehendak teman supaya mau bermain bersama. ane dan afit, semisal kami merasa ini maen ga seru dan cenderung agak bersifat aneh, ane dan afit langsung alasan pulang misal sakit perut atau belum makan.

Sejak si Rio selalu mengajak maen hanya di kamarnya, ane dan afit sudah jarang maen sama Rio gansis. kecuali ketika anak-anak komplek AL berinisasi bermain di luar bersama-sama seperti maen polisi-polisian, sembunyi-sembunyian, maen karet dsb. hingga suatu ketika, akal bulus si Rio untuk menuntaskan hasratnya dengan mencari korban selain si Putra. oh ya si Roni ini pernah menonjok muka Rio sewaktu memaksa menelanjangi dia di kamarnya Rio gansis. "eh, pokoknya jangan mau kalau diajak Rio maen ke kamarnya", kata si Roni. Ane tenang-tenang aja, karena pernah ane sama afit dan anak-anak laen ikut maen ke rumahnya terus langsung keluar. ndak tau napa emang karena ane ga hoby maen di dalam rumah orang atau ada rasa yg bikin ane ga nyaman, kurang jelas juga.

hingga suatu sore, ane melihat si Rio penuh keringat dan Putra yg sedikit menangis juga keringatan duduk di depan rumahnya. saat itu, ane lagi berusaha ambil kedondong di depan rumah Roni gansis. Si Roni melihat ane, terus mengajak ane ngobrol dengan afit dan menyarankan untuk makan dengan garam. Si Rio dan Putra tak mengajak ngobrol ane gansis, malah si Roni juga tak menggubris si Rio lagi padahal tetanggan persis.

"ane ambil garam n cabe ya, biar makan kedondongnya nikmat", ujar si Roni. mendengar tawaran itu, ane dan afit berbahagia gansis. maklum, ini pertama kalinya ane mendapat suguhan bantuan dari Roni. Walau dia ini baik gansis, suka ane pake sepedanya klo mau ke pasar tapi ga pernah diprotes. karena ane pakainya baik-baik and diletakkan baik-baik pula setelah make. Kami bertiga menikmati kedondong, dan si Roni menanyakan kami maen kemana saja, kenapa tidak maen kelereng lagi. ane jawab bosan, karena sudah tidak musim dan tidak ada musuh.

maklum gansis ane termasuk pemain legendaris kelereng di Belakang Padang. semua musuh uda ane jabanin. mpe kalah semua gansis. bukti nyata ada di akuariumnya si Afit. jadi, akuariumnya ini panjang 1,5 m lebar 0,5 M tinggi 1 M gansis, nah kelereng ane dimasukkin ke aquariumnya mpe setengah dari akuarium penuh dengan kelereng. ntu belum termasuk yg dibuang emak ane 5 toples Gula 2 Kg ke WC plus abang ane yg nyolong kelereng ane untuk modal maennya. Jadi ane bilang, sekarang maen ke kampung atas sama afit. Si Roni pun ingin ikut tapi emaknya tak pernah boleh maen selaen diluar pekarangan rumahnya.

Ane nanya kenapa ndak maen sama Rio aja keknya seru tuh sampe keringatan. dengan ekspresi jijik campur emosi, si Roni berujar "maen apaan itu, nak ngajar orang jadi Pondan (sebutan banci dalam bahasa melayu). Ane ndak paham maksud si Roni, karena mungkin masih lugu dan tak pernah diajak maen yg begituan. Tak lama ane dengar bisik-bisik si Putra kepada Rio "Bang. abang ajaklah budak-budak laen maen jangan aku je", pinta si Putra. Si RIo cuman mengangguk dan tersenyum sinis gansis. "ah nanti kite cari cara la", ujar Rio.

Hingga akhirnya seperti biasa, hari minggu kami menonton kartun di Rumah Rio hingga menjelang makan siang. Karena di rumah RIo, TVnya bersih dengan antena yg sangat tinggi gansis. setelah selesai nonton, kami duduk santai di depan rumah rio yg bersebalah dengan pohon kedondongnya si Roni. "eh, aku baru beli maenan bagus dari Singapur, tante aku kasih", ujar Rio penuh bangga. "Ah borak (bohong) aje, paling nak ajak maen tarzan-tarzan lagi", ujar si Roni. ane jujur saat itu setelah mendengar cerita si Roni yg dipaksa telanjang, menjadi sangat takut dengan sosok Rio.

untuk membuktikan omongannya, si Rio masuk dan menunjukkan dari dalam rumah (berdiri depan pintu) boneka Hulk dari dalam bajunya. beneran gansis, ntu boneka Hulk bercahaya di dalam bajunya si Rio. "ih mak keren gitu", ujar ane dan afit. dengan penuh heran kok bisa bercahaya tanpa ada baterai. si Rio menjelaskan bahwa ini boneka glow in the dark alias justru terang di tempat gelap dan bisa berubah warna.

Buset, keren amat ini boneka Hulk ujar ane. tentu penasaran dan meminta si Rio untuk menunjukkan warna lainnya. disini letak akal bulusnya si Rio, dia mengatakan harus ditempat full gelap yaitu dikamarnya dia paling belakang. memang kamar dia paling belakang paling pengap dan tak ada jendela gansis hanya pintu doang. entah kenapa semua anak kampung AL percaya, karena memang sudah menunjukkan ini boneka Glow in the dark.

Si Rio memberi syarat-syarat dan hanya orang-orang tertentu saja yg bisa mendapatkan keistimewaan untuk menyaksikan boneka di kamar pengapnya. layaknya gerombolan pekerja harian yg mengacung-acungkan jari untuk dipilih juragan, si Rio bertingkah persis seperti itu. Tentu sang asisten si Putra tak kalah membisikkan orang-orang yg pantas untuk ikut dalam permainan boneka Hulk. Terpilihlah 6 orang, Ane, Abang ane, Afit, Iyan, Reza, Riki plus RIo dan Putra. Si Roni yg mengacung tidak dipilih mungkin karena dendam tonjokkan ke mukanya membuat lebam matanya Rio seminggu.

ane, afit, abang ane dan iyang berdiskusi dan membaca gelagat yg tidak bener dari Rio. Rupanya si Iyan and abang ane karena sekelas dengan RIo sudah tau perangai aneh dari RIo. mungkin juga sudah pernah diajak ke tempat-tempat gelap wakakkakaka wallahualam. "nanti kita, jangan mau disuruh buka baju, terus kita saling bantu kalau ditangkap rio dengan putra, terus meminta ane dan afit jaga pintu jangan sampai terkunci", ujar iyan dan abang ane. ane menanyakan terus bagaimana mau maen ntu Boneka dengan polos. "nanti aku tangkap tu boneka, terus masing-masing punya waktu 5 detik untuk melihat secara puas ntu boneka", ujar abang ane.

Setelah sepakat, kami pulang makan siang dlu. sesuai kesepakatan permainan dimulai jam 3 sore layaknya sebuah undangan pertunjukkan gansis. rupanya, si Rio ini penuh siasat licik gansis. memang dia ini pinter gansis, selalu juara kelas jadi wajar penuh otak bulus. ketika kami datang dan langsung meminta segera dimulai. "eits,,, ada syarat lanjutan untuk bisa masuk ke kamar", ujar si Rio. "semua orang harus telanjang atau hanya bersempak saja, baru dapat ijin masuk ke kamar", dengan berdiri di depan kamar pengap itu.

semua anak kemudian saling lihat satu sama lain, dan menanyakan alasannya. tentu alasan biar seru dan lucu selalu jadi alasan utama si RIo kalau punya ide-ide permainan aneh-aneh ala gaylord. terus dia bilang pernah kecolongan maenan dia, makanya setiap anak tak boleh berpakaian. padahal klo mau ngecek si anak nyolong kan bisa aja dirogoh baju dan koceknya pas mau pulang. tapi anehnya kami yg masih lugu percaya-percaya saja gansis.

akhirnya semua telanjang gansis, dan di dalam kamar si Putra sudah berdiri di atas kasur dengan tertawa-tawa. Kami berenam yang malu-malu telanjang beda dengan Putra yg sudah menikmati betul dengan tanpa busana bersama orang lain. kami berempat yg telah sepakat langsung mendekat satu sama lain dan menanyakan ke putra dimana Boneka Hulknya. Si Putra menyatakan bahwa Boneka Hulk tersembunyi di suatu tempat di dalam kamar. siapa yg bisa menemukan maka dia diberi ijin sama Rio untuk membawa pulang selama seminggu.

tentu syarat ini langsung memantuk kami untuk segera menemukan si boneka Hulk dengan mengabaikan kondisi bugil. untungnya abang ane dan Iyan langsung mengingatkan ane dan afit untuk tidak jauh dari pintu dan biarkan Iyan dan abang ane yg nyari ntu Boneka Hulk. ke bawah kolong, ke dalam lemari, bawah kasur, atas lemari ke semua penjuru sudah dicari hampir 5 menit namun tak menemukan si boneka Hulk tsb. Ane dan Afit mulai curiga, sesaat ane mulai curiga tiba-tiba Rio masuk dengan handuk saja kedalam kamar.

Dengan naik diatas kasur dan memberikan aba-aba si putra untuk pergi ke pintu, ane dan afit langsung melindungi gagang pintu dan colokan kunci. "yaaaa, hari ini kita tidak maen boneka Hulk, tapi maen Sotong-sotongan", sembari membuka handuknya. Ya salam tongkat hina berwarna hitam dari si Rio mengibas ngibas ke kanan kiri memberi teror kepada kami semua. Si Riki dan Reza menjerit ketakutan. Nahas bagi Riki, karena badannya sama kek ane kurus kerempeng namun berada tak jauh dari kasur langsung di tangkap oleh Rio.

"Panntt****kkkk, kena tipu kita, kabooooooorrr", ujar Iyan. "Bab******** kau Rio", ujar abang ane. Si Putra ini badannya besar gansis sepert gabungan ane dan afit jadi agak kelabakan berusaha meladeni si Putra untuk mengunci pintu. untungnya si Reza yg jago maen bola gansis, langsung melompat melintasi kasur dan segera menerjang Putra hingga tersungkur. Sesaat setelah menangkap Riki, dan melihat putra yg tersungkur reze meminta ane segera membuka pintu. (lihat maap gansis)Kekonyolan sesama kecil di Belakang Padang part 1

Si afit dengan kebiasaannya yg menangis dan teriak emmaaakkk ketika si Rio langsung mematikan lampu dan sontak langsung gelap, panas dan pengap kamar menambah kepanikan kami berenam. cacian dan makian terhadap putra dan Rio dengan kami berusaha membuka pintu. Ini pintu gansis rupanya macet atau sengaja sedikit dimacetkan sama Rio. tak lama akhirnya ane berhasil membuka pintu yg ternyata harus diputar putar gagangnya kayak kerekan bendera gansis. bukan hanya di tekan, ntu pun ane ga sadar karena paniknya ane.

setelah terbuka, udara segar masuk kedalam kamar dan ane melihat kebelakang apa yg terjadi dengan Riki yg terus menangis dan menjerit. rupanya si Riki sedang posisi kaki di atas kepala rio alias 69 dengan sotong si rio menamparnampar wajah Riki gansis wakkakakakkaa. tapi ane saat itu ketakutan bukan merasa lucu dan kami berlima berlari langsung ke luar rumah Rio dengan diiringi jeritan melengking dari Riki Gansis.

Sempat kami berlima berhenti, dan bersepakat kembali dan menolong riki. dengan strategi Abang ane dan Iyan menendang-nendang Rio, dan ane dan afit akan berusaha melepaskan gengaman si Rio. sedang Reza akan duel dengan Putra karena sudah biasa menghajar si putra, ketika baru saja hendak membuka pintu, ternyata sudah tidak ada jeritan lagi gansis. eh malah Riki keluar dari pintu dengan mengumpat penuh kebahagiaan.

"mampus kau, rasain, mau lagi maen kek tadi", ujar Riki mengoceh sambil ane denger suara Putra menanyakan kenapa Riki lepas. rupanya setelah ane tanya, ketika si Sotong Rio mengibas-ngibas di wajah Riki, dia pun geram. "kugigit sampe mau putus ntu sotong", kata RIki. wakakakkakakaka perlu ente ketahui, si Riki ini sama kek ane, giginya itam, dan berbentuk tajam-tajam. bukan gigi normal. jadi tentu merasakan nikmat hakiki jika sotong ente kena gigit sama gigi riki gansis wakakkakakaka

Sejak itu, ane sering melihat putra dan rio berdua. dan sesekali si Rio mengajak putra maen sotong-sotongan namun dengan penuh tidak semangat si putra menyanggupi. ane ga tahu detail apa yg terjadi dengan putra. tapi sepertinya juga menjadi gaylord. sebagai penutup, maksud cerita ane ini disamping ngelawak, juga mengingatkan untuk gansis kalo punya adik, perhatikan bener kawan mainnya. karena zaman sekarang rawan yg beginian, sedang ane zaman 1990an aja uda ada makhluk gaylord semacam rio. Oke sekian gansis cerita belakang padang.


profile-picture
suhartojaya memberi reputasi
Lah, Gan masa udah kelar aja? Kisah bola kertasnya belum, Gan
Mantap gan.
Lihat 7 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 7 balasan
Kasih fotonya gan. Ane pernah punya memori seharian di sana diajak temen pas di pulau Batam. Ane takjub banget sama view pantai, masyarakatnya, jalan2 yg bersih standar komplek tentara dan pertamina, dan pohon2, rumahnya... Pantainya apalagi view selat malaka langsung.

Thanks ceritanya.
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Asli ngakak nih

emoticon-Wakakaemoticon-Wakakaemoticon-Wakaka
Asli ngakak nih

emoticon-Wakakaemoticon-Wakakaemoticon-Wakaka
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di