CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Hewan Berwajah Kelinci Punya Strategi Aneh Untuk Bertahan Hidup di Musim Dingin
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/60f81ebb8681d3747b77ff8d/hewan-berwajah-kelinci-punya-strategi-aneh-untuk-bertahan-hidup-di-musim-dingin

Hewan Berwajah Kelinci Punya Strategi Aneh Untuk Bertahan Hidup di Musim Dingin

emoticon-Haiemoticon-Haiemoticon-Hai
Welcome To This Thread


Setelah 13 tahun, para ilmuwan mungkin telah memecahkan teka-teki lama tentang pika dataran tinggi di Asia Tengah.

Hewan Berwajah Kelinci Punya Strategi Aneh Untuk Bertahan Hidup di Musim Dingin

Untuk menghindari suhu yang keras dan kekurangan makanan yang datang dengan cuaca yang lebih dingin, beberapa hewan bermigrasi. Lainnya hibernasi.
Tapi pika di Dataran Tinggi Qinghai-Tibet di barat laut China tidak melakukan keduanya.

Pikas adalah mamalia berukuran kecil seperti hewan pengerat yang terlihat seperti persilangan antara kelinci percobaan dan kelinci. Dari 29 spesies di seluruh dunia, pika Amerika, asli Amerika Serikat bagian barat dan Kanada, terkenal karena cara mengumpulkan tanaman di mulutnya sebelum menyimpan persediaan makanan di bawah tanah untuk bertahan di musim dingin.

Tapi bagaimana kerabat Asianya, dataran tinggi pika, bertahan di padang rumput kering yang diterpa angin, di mana suhu secara rutin turun hingga minus 20 derajat Fahrenheit (minus 29 derajat Celcius) dan tanaman mengerut di musim dingin, telah lama menjadi misteri.
Tidak seperti beberapa hewan cuaca dingin lainnya, pika tidak bisa mengandalkan lemak, penambahan berat badan di musim dingin, atau tidur selama bulan-bulan dingin.

Sekarang, setelah 13 tahun penelitian, para ilmuwan mengatakan mereka telah menemukan rahasia dataran tinggi pika untuk bertahan hidup: hewan-hewan memperlambat metabolisme mereka dan melengkapi makanan biasa mereka dengan kotoran yak, yang mengandung nutrisi berharga yang tidak tercerna.

Bagian pertama dari formula masuk akal, karena metabolisme yang berkurang berarti hewan perlu mendapatkan lebih sedikit kalori setiap hari. Namun bagian kedua lebih mengejutkan para peneliti.

“Awalnya tidak ada orang yang kami ajak bicara mempercayai cerita tentang mereka memakan kotoran yak,” kata pemimpin studi John Speakman, seorang ahli fisiologi di University of Aberdeen di Skotlandia, dalam sebuah email.

“Namun, akumulasi bukti sekarang tidak terbantahkan,” kata Speakman, yang penelitiannya diterbitkan hari ini di Proceedings of the National Academy of Sciences.

Perilaku ini, yang dikenal sebagai coprophagy interspesifik, cukup langka di antara vertebrata. Speakman percaya limbah yak kemungkinan merupakan sumber makanan yang cukup banyak dan mudah digunakan yang memungkinkan pika menghemat energi dan tetap tersembunyi dari pemangsa, seperti elang peregrine dan rubah Tibet.

Bakteri Yang Menguntungkan

Pada tahun 2009, Speakman menemukan seekor yak yang setengah dimakan jatuh di dalam liang pika dataran tinggi, memicu rasa ingin tahunya. "Lalu saya benar-benar mulai berpikir: Aneh. Mungkin mereka memakan makanan ini." Kemudian setahun kemudian, ketika dua pika mati secara tidak sengaja dalam perangkap, analisis usus mereka mengungkapkan adanya kotoran yak.

Untuk membuktikan teori tersebut, Speakman dan rekannya menganalisis isi usus lebih dari 300 pika dataran tinggi yang telah mati—dikumpulkan untuk penelitian lain pada tahun 2018 dan 2019—dan menemukan bahwa sekitar 22 persen sampel mengandung DNA yak. Ini mungkin meremehkan karena DNA terdegradasi ketika kotoran duduk di bawah sinar matahari, katanya.

Serangkaian tes lain mengungkapkan bahwa di musim dingin, susunan mikrobioma pika bergeser menyerupai mikrobioma yak—menunjukkan bahwa hewan tersebut mungkin juga memperoleh bakteri menguntungkan dari kotoran yak.

Pada 2017 dan 2018, para ilmuwan merekam video genggam pika dataran tinggi yang memakan kotoran yak pada empat kesempatan terpisah. Secara bersama-sama, berbagai bukti ini mengkonfirmasi coprophagy.

Coprophagy juga dapat menjelaskan mengapa pika dataran tinggi cenderung lebih banyak di daerah yang dihuni oleh yak. Penggembala ternak melihat pika sebagai pesaing langsung untuk makanan dan meracuni hewan dengan jutaan, kata Speakman.

"Namun, banyak hal berubah, dan upaya yang lebih baru untuk mengendalikannya telah menyelidiki penggunaan kontrasepsi, yang memiliki lebih sedikit kerusakan tambahan” pada spesies lain, tambahnya.

Kotoran Terdengar Di Sekeliling Dunia

“Selama 30 tahun saya telah memberikan ceramah tentang pika dan menceritakan kisah tentang bagaimana pika Amerika mengumpulkan kotoran marmut di tumpukan jeraminya, dengan harapan seseorang di antara hadirin akan memberi tahu saya alasannya,” Chris Ray, ahli ekologi kuantitatif di University of Colorado Boulder, mengatakan dalam sebuah email.

Belum ada bukti kesejajaran antara coprophagy pika dataran tinggi Asia Tengah dan perilaku pika Amerika. Tetapi studi baru telah "mengguncang" pemikirannya tentang pentingnya potensi limbah marmut bagi pika Amerika, spesies yang menurun di seluruh Amerika Barat karena kenaikan suhu, kata Ray.

“Saya tinggal tinggi di Pegunungan Rocky, jadi saya tahu betapa dinginnya musim dingin di tempat tinggal beberapa pika, dan saya sebenarnya bingung bagaimana mereka bisa bertahan hidup.”

Sumber
Referensi: [1], [2]
profile-picture
profile-picture
profile-picture
emineminna dan 15 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh tantarareview
Halaman 1 dari 2
profile-picture
profile-picture
trifatoyah dan lantai_03 memberi reputasi
Diubah oleh tantarareview
Btw cara bertahan hidupnya agak jorok ya
profile-picture
profile-picture
trifatoyah dan lantai_03 memberi reputasi
Cara bertahan hidupnya jorok emoticon-Najis (S)
profile-picture
tantarareview memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Demi bertahan hidup... apapun dilakukan... emoticon-2 Jempol
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dadedarwanto dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
versi aslinya pikachu ternyata makan kotoran.... emoticon-Najis
profile-picture
profile-picture
lantai_03 dan tantarareview memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Post ini telah dihapus oleh KS06
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Wah nice infoemoticon-2 Jempol
profile-picture
tantarareview memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Kenapa bingung
profile-picture
tantarareview memberi reputasi
Menarik perhatian
profile-picture
tantarareview memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Bisa nyetrum kaga nih bre? emoticon-EEK!
profile-picture
tantarareview memberi reputasi
"misteri" kok pikachu?...

bukanya "misteri" tuh kudalaut ....

Hewan Berwajah Kelinci Punya Strategi Aneh Untuk Bertahan Hidup di Musim Dingin
profile-picture
ayosholat memberi reputasi
Hati-hati dia punya listrik 100000 volt
profile-picture
tantarareview memberi reputasi
Secara ga langsung cara bertahan hidupnya mirip kadrun

Makan tai (hoax, gibah, fitnah)

Ga makan tai = ga makan emoticon-Recommended Seller
profile-picture
muhamad.hanif.2 memberi reputasi
Post ini telah dihapus oleh KS06
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Wahh.. Baru tau ane gan.. Nice info... emoticon-Salam Kenal
profile-picture
tantarareview memberi reputasi
I will surviveemoticon-Kaskus Radio
profile-picture
tantarareview memberi reputasi
Mirip marmut yaemoticon-Traveller
profile-picture
tantarareview memberi reputasi
asuw, pake google translate ga di enakin bahasanya, bacanya bikin stress
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Apakah manusia akan mengadopsi cara bertahan hidup seperti itu yakk, guna memenuhi kebutuhan akan pangan dimasa depan emoticon-Big Grin
profile-picture
tantarareview memberi reputasi
ada kekuatan listriknya kayak pikachu gag gan???nive thread...emoticon-Jempolemoticon-Cendol Ganemoticon-Ngakak
profile-picture
tantarareview memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di