CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/60dafad2a0e92705cd78dfb2/shes-my-heroine

She's My HEROINE

She's My HEROINE


"Memilikimu adalah sebuah anugerah terindah didalam hidupku..."

She's My HEROINE

Pict penyemangat buat gw nulis ni cerita he he he emoticon-Malu

She's my heroine mimpi dulu kali yak??

Spoiler for INDEX:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ym15 dan 5 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh justhalloo

Pendahuluan

Setiap episode kehidupan yang kita miliki adalah skenario dari tuhan. Kita hanya perlu yakin bahwa setiap episode nya akan selalu berakhir indah.

Tak peduli, saat kita sedih, duka, kecewa, gagal atau bahkan kehilangan sekalipun, karena pasti setelahnya tuhan ganti dengan yang lebih indah dan baik.

Seperti akan ada pelangi setelah hujan, ada tawa setelah air mata dan ada kebahagian setelah kesulitan.

Cukup nikmati skenario dari tuhan dengan menjalankan alurnya dan nikmati epilognya

••••••

Sebelum memulai cerita ini izin kan gw yang nubi se-nubinya ini untuk menulis sebuah cerita fiktif.

Sebenarnya gw udah lama untuk menulis sebuah cerita di SFTH, tetapi ada aja kendalanya membuat gw selalu membatalkan untuk menulis. Semoga aja kali ini tidak ada kendala nya dan cerita nya berjalan dengan lancar hingga epilog. Aamiin ....

Sebelum memulai cerita ini gw ingin meminta maaf jika tulisan gw nanti agak berantakan, amburadul, banyak typo dan susah dimengerti karena gw sama sekali belum mempunyai keahlian untuk menulis.

Untuk update cerita nya nanti mungkin ngak teratur, sesuai dengan mood kapan untuk mengupdate.

Oke, sekian pendahuluan yang penting dari yang maha penting ini. Jika ada salah, sekali lagi gw ingin meminta maaf dan tolong beri masukannya supaya nanti gw bisa membuat sebuah tulisan yang lebih bagus dari sebelumnya dan terima kasih jika ada yang membaca ceritaku ini. Wassalam dari INDONESIA BAGIAN UTARA.


29 Juni 2021
JustHALLOO
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pulaukapok dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh justhalloo

Prologue

Sebelum memulai cerita ini gw ingin mengucapkan basmallah terlebih dulu, karena tanpa diataslah gw pasti ngak bisa menulis cerita ini.

Perkenalkan nama gw Rakha, biasa orang memanggil gw Akha. Tinggi badan gw 170-an dengan badan enggak kurus dan juga enggak gemuk, paslah untuk body setinggi gw. Mata gw sipit yang enggak tau ngikutin gen siapa, karena di keluarga gw ngak ada dari keturunan cina-NO SARA.

Beberapa orang bilang gw ganteng, salah satunya dari emak gw dan ada juga bilang gw ini jelek, tapi cuma satu orang sih yaitu Rara adek sepupu gw yang kadang - kadang dia bilang gw ganteng, kalau ada mau nya.

Gw keturunan bugis-melayu, yang masing - masing dari bapak dan emak gw. Bapak dari Sulawesi dan emak dari Kalimantan, lalu nikah dan menetap di Kalimantan. Satu tahun setelah menikah, gw pun lahir dengan keadaan yang sehat walafiat tanpa cacat sedikit pun.

Gw juga memiliki seorang adek kandung, namanya Rekhi, umur gw dengan dia terpaut sangat jauh sekitar 8 tahun yang tinggal bersama emak dan bapak gw.

Gw lulus SMP, lalu melanjutkan sekolah ke SMA. Tapi, tidak bertahan lama beberapa bulan gw sekolah, gw dikeluarkan dari sekolah karena dapat kasus ketahuan minum bersama teman - teman gw di kelas. Yang dikeluarkan cuma gw, ya saat itu cuma gw yang ngaku saat ditanya di ruang BK. Teman - teman gw yang ikut minum cuma diam melirik satu sama lain, ngomong doang besar tapi mental tempe he he he. Gw malas aja mau ngasih tau kalo mereka juga ikut minum, karena gw ngak mau harus sama - sama dikeluarkan dari sekolahan bersama dengan sampah.

"Mereka yang meninggalkan teman mereka, ialah lebih buruk dari sampah" - Obito Uchiha.

Lalu orang tua gw memasukkan gw ke pesantren, awal - awalnya gw betah disana karena lihat ukhty - ukhty cantik yang pengen banget gw nikahin. Sekitar seminggu gw nyantren, malam hari nya kira - kira jam 1 subuh. Gw kabur dari pesantren, karena ngak tahan ngikutin peraturan di pesantren membuat gw ngak betah. Gw memanjat tembok depan pesantren, karena jam 1 satpamnya udah balik ke rumahnya.

Gw saat itu cuma make baju kaos dan  celana boxer, harus berjalan menelusuri jalan yang sepi bikin gw parno ditambah hawa yang dingin membuat bulu kuduk gw otomatis langsung merinding. Untung rumah gw dengan pesantren dekat, kalo jalan cuma memakan waktu kurang lebih 1 jam doang.

Sesampainya di rumah, gw langsung mengetuk pintu.

Tok...tok...tok...

"Assalamualaikum, mak...pak," ucap gw sambil mengetuk pintu.

Tak lama kemudian pintu terbuka, yang membukakan pintu adalah bapak yang masih setengah sadar dari tidurnya.

"Waalaikumsalam,"

Bapak memicingkan matanya dan melihat gw dengan seksama dari bawah ke atas.

"Kamu Rakha kan??"

"Iya lah pak, emang nya siapa lagi kalo bukan Akha. Sama anaknya sendiri pun ngak kenal,"

"Kenapa kamu pulang, bukannya kamu di pesantren??"

"Panjang ceritanya, besok ajalah Akha cerita. Udah ngantuk nih," gw langsung nyelonong masuk ke rumah ngak memperdulikan bapak yang masih berdiri didepan pintu, gw menuju ke kamar yang udah ngak gw masuki selama seminggu. Gw langsung merebahkan badan di kasur yang masih memakai baju kaos dan celana boxer.

*****

Dipagi harinya, telinga gw langsung dijewer oleh emak. Dilihat dari mukanya sih, pasti marah besar dan untungnya gw kagak dikutuk jadi batu kayak maling kundang he he he.

"Kenapa kamu pulang, HAH?," Bentak emak, bikin gw diam. Gw menunduk ke bawah, benar - benar ngak berani menatap muka emak yang lagi marah. Gw langsung bacul kalo melihat emak marah, ya gw tau kalo emak marah pasti gw ada salah.

"Kha, kamu cowok atau cewek???," Tanya bapak yang duduk disamping emak, sedangkan gw didepan mereka.

"Cowok,pak," ucap gw dengan lirih

"Nah tau, kalo kamu cowok. Angkat kepalamu ngak usah menunduk gitu," ucap bapak.

Gw menengadahkan kepala melihat emak dan bapak. Ekspresi bapak sih, biasa - biasa aja nah kalo emak natap gw dengan tajam. Gw langsung alihkan pandangan ke arah bapak, ngak berani gw natap mata emak.

"Kenapa kamu pulang, kha??," Tanya emak kali ini lebih kalem.

"Banyak aturannya, mak. Akha bosan disana ngak bisa ngapa - ngapain, ngak kayak di rumah bebas, makan aja harus nunggu kalo di rumah kan kalo lapar bisa langsung makan ngak kayak disana,"

"Namanya aturan, ya gitulah Kha. Emak pokoknya ngak mau tau kamu harus balik lagi ke pesantren nanti siang,"

"Ngak, ngak," ucap gw menggeleng menolak apa yang emak gw mau.

"Akha ngak mau lagi kesana, Akha berhenti aja sekolahnya. Akha mau cari duit,"

"Emangnya kamu mau kerja apa?, cuma modal ijazah SMP gitu,"

"Ya, pokoknya kerjalah mak. Kalo Akha sekolah nanti pasti Akha keluar lagi, cuma ngabisin duit doang. Mending duitnya buat adek sekolah aja,"

Emak diam, lalu menoleh bapak sebentar. Bapak mengangguk pelan, kayaknya ia setuju kalo gw kagak melanjutkan sekolah.

"Terserah kamu lah, emak udah pusing melihat kelakuanmu,"

"Kamu mau kerja dimana Kha??," Tanya bapak dengan ekspresi serius.

"Ngak tau, pak. Nanti lah Rakha cari kerja yang cocok dengan pendidikan Rakha,"

"Bagaimana kalo kamu kerja dengan om kamu aja di Jakarta,"

Gw mengernyitkan dahi.

"Om, siapa pak?,"

"Om kamulah, Om Diko,"

"Om Diko??," Gw mencoba untuk mengingat siapa itu Om Diko, tapi gw ngak ingat sama sekali.

"Masa' kamu ngak ingat Kha, itu loh adik bapak yang dulu tinggal sebelahan dengan rumah kita," ucap bapak.

"Akha pasti ngak ingat lah bang, dulu kan Akha masih berumur 4 tahun pas mereka tinggal disini," ucap Emak ke Bapak.

"Iya juga sih, mereka udah ngak pernah main lagi kesini. Terakhir pas Rakha kelas 5 SD,"

"Rara, pak?," Ucap gw spontan, gw langsung ingat siapa itu Om Diko. Om Diko dulu pernah main ke rumah gw saat gw kelas 5 SD. Dan gw sering main sepeda-an mengelilingi kampung dengan anak nya Om Diko bernama Rara umurnya lebih muda satu tahun dari gw.

"Nah itu, Rara anak nya Diko," ucap bapak.

"Mau ngak kerja dengan om kamu, Kha?," Tanya bapak.

"Kerja apa, pak??" Gw nanya balik

"Cafe, om kamu kan lagi buka usaha cafe disana,"

"Hmm, boleh juga tu. Kapan lagi kan kerja cafe di Jakarta," ucap gw.

"Sebentar, bapak mau nelpon om kamu dulu,"

Bapak beranjak dari duduknya, mengambil hp yang disimpannya di atas meja tv. Lalu bapak kembali lagi dan langsung menelpon Om Diko.

Selesai menelpon Om Diko, katanya gw boleh langsung ke Jakarta besok.

Siang itu gw langsung [ packing ] segala macam yang akan gw gunakan di Jakarta. Selesai [ packing ] hingga malam hari yang tidak lupa juga makan dan mandi.

Bapak memesan tiket kapal laut PELNI dengan online. Sebenarnya emak menyuruh gw untuk naik pesawat, tapi gw nolak karena ingin ngak mau cepat - cepat datang ke Jakarta dan juga ingin menikmati suasana di laut.

Menaiki kapal memanglah cepat hanya satu jam lebih udah nyampe, sedangkan kapal cukup lama memakan waktu kurang lebih 3 hari.

Sebenarnya gw bisa aja pergi ke Jakarta beberapa hari lagi, tapi kapal yang menuju ke Jakarta akan tiba besok kemudian kembali lagi dua minggu kemudian. Jadi gw harus besok berangkat ke Jakarta, kalo dua minggu lagi bakal kelamaan nunggunya.

*****

Subuh subuh, gw udah bangun dan langsung mandi karena harus cepat ke pelabuhan. Jarak rumah gw ke pelabuhan cukup jauh sekitar 4 jam menggunakan mobil. Gw harus ngejar waktu, kapal yang bakal gw naiki itu akan berangkat ke jakarta pada jam sepuluh siang.

Jam empat subuh, setelah salaman dengan bapak dan emak. Gw berangkat ke pelabuhan dengan Om Wendi adik emak gw. Bapak ngak bisa ngantar gw, karena ia harus mengambil pakaian gw yang gw tinggalin kemaren di pesantren.

Kurang lebih empat jam, gw dan Om Wendi sampai juga di pelabuhan. Gw lihat udah rame orang - orang berbincang - bincang di luar bandara-nya kapal laut. Gw keluar lalu mengambil tas dan sebuah kotak di bagasi mobil. Setelah itu gw salaman dengan Om Wendi, lanjut aku berjalan masuk ke bandara-nya kapal. Setelah pemeriksaan tiket oleh orang yang bertugas, gw berjalan menuju ke ruang tunggu keberangakatan.

Betapa terkejutnya gw melihat orang didalam ruang tunggu keberangkatan, orangnya banyak banget ratusan lebih mungkin. Gw duduk di kursi seperti orang yang lainnya untuk menunggu kapal yang bakal kami tumpangi nanti tiba di pelabuhan sekitar satu jam lagi. Gw cuma memainkan hp dan mendengarkan musik menggunakan headset, sesekali membuka fb di hp.

Kurang lebih satu jam, seseorang yang menggunakan rompi warna orange menyuruh kami untuk bersiap - siap, katanya sebentar lagi pintu keluar ke pelabuhan akan dibuka. Gw pun langsung bersiap - siap, mematikan lagu dan menyimpan hp di dalam ransel.

Tak lama kemudian, beberapa orang yang juga memakai rompi orange menghitung mundur, semua orang berdiri seperti ingin balap lari. Gw yang ngak tau kenapa, cuma ikut - ikutan berdiri.

"10...9...8...7...6...5...4...3...2...1..."

Pintu dibuka, semua orang berhamburan keluar dari ruang tunggu keberangkatan. Begitu pun juga dengan gw, ikut lari yang ngak tau kenapa berlari kayak gini cuma ikut - ikutan.

Sesampainya di dalam kapal, gw kayak orang kehabisan oksigen terhenga - henga kelelahan karena lari tadi. Yang berhenti lari cuma gw sendiri dan beberapa orang, mungkin mereka juga kelelahan seperti gw.

Saat gw memasuki kapal lebih dalam, gw lihat banyak matras bewarna hijau berjejer rapi yang sudah dinaiki oleh orang. Sekarang gw ngerti kenapa orang - orang berlarian, karena takut tidak kebagian matras untuk tempat tidur seperti gw ini yang ngak mendapatkan matras sama sekali.

Kurang lebih tiga hari ini gw di kapal, mungkin gw akan tidur di luar bersama dengan beberapa orang yang juga ngak kebagian matras. NASIB NASIB.

Cerita gw di Jakarta pun dimulai dari sini....
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ym15 dan 5 lainnya memberi reputasi
Bentar...kayaknya pernah lihat akun justhalo... Apa ini akun baru ya bang? Dan sepertinya pernah share cerita nya yang luar biasa...
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
Ntab gan, lanjut terus izin nenda. Lanjutin sampai kelar ya haha jangan kentang2
gelar tiker dulu
kirain bang deri comeback.. ternyata bukan..
ikut gelar tikar juga lah, kayaknya bagus ceritanya..
Ga terusin nih gan?
Izin nenda
profile-picture
ym15 memberi reputasi
Lanjut dong gan hehe


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di