CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Female / Wedding & Family /
Minta Maaf Ke Pasangan, Wajar Atau Mahal?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/60cfc710430a19641d78e40e/minta-maaf-ke-pasangan-wajar-atau-mahal

Minta Maaf Ke Pasangan, Wajar Atau Mahal?

Hey, hey, hey, mana nih suaranya yang punya pasangan??? Hubungan antara 2 manusia yang berbeda memang gak mudah adanya. Kita aja kalau temenan suka beda pendapat dan cekcok apalagi ketika bersatu sama seseorang mau itu dalam bentuk pacaran atau udah menikah. Permasalahan yang ada terkadang gak harus yang besar, hal kecil aja bisa dipemasalahin dan bikin perang dunia kedua.

Topik kali ini, ane terinpsirasi dari fenomena minta maaf ke pasangan yang terkadang masih banyak orang ‘gengsi’ atau nunggu-nungguan alias gak ada yang minta maaf duluan. Kemarin, ane lagi buka instagram terus nemu postingan di @colehahgeng yang bilang kalau ‘Pertengkaran dalam suatu hubungan adalah hal yang lumrah. Tak peduli siapa yang memulai, buang jauh-jauh rasa gengsi dan minta maaf dengan sepenuh hati’. Wah, bener banget gak sih GanSis? Kalau kita lagi cekcok sama pasangan, pasti deh gengsi mau minta maaf duluan.


Minta Maaf Ke Pasangan, Wajar Atau Mahal?

Photo By Instagram @Colehah

Fakta yang ada kita gak bisa nyalahin cuma salah satu dari 2 sejoli yang dimabuk asmara ini. Segala sesuatu yang dilakuin tiap individu bisa berefek ke individu lainnya, itu lah hukum alamnya. Apalagi dalam suatu hubungan berpasangan yang tumbuh dengan segala perbedaan. Menyatukan orang yang punya background, prinsip, dan pengalaman yang berbeda rasanya menjadi hal yang mustahil. Apalagi untuk seumur hidup.

Segala kekurangan dan kelebihan, pastinya mengisi hari-hari kita sebagai manusia. Salah satu hal yang paling penting dan menjadi kunci dalam hidup adalah ‘sabar’. Berpacaran bukan merupakan tahap dimana hubungan menjadi serius atau perlu berlebihan. Di dalamnya merupakan proses pendekatan dan mengetahui lebih dalam tentang pasangan. Mulai dari kebiasaan, pola pikir, dan yang paling penting bagaimana mereka bersikap ketika ada permasalahan.

Apa aja sih menurut GanSis permasalahan yang sering dateng kalau pacaran? Di luar marah ketika doi gak ngabarin? Biasanya bisa dia jalan sama lawan jenis, tiba-tiba jutek, dan segala bumbu-bumbu lainnya. Nah, hal-hal seperti itu lah yang biasanya mengundang gejolak api dari partner dalam hubungan. Ntah mereka yang kurang mengerti atau emang kitanya aja yang di awal gak ngasih pengertian.

Sesimple doi marah ketika kita gak ngabarin. Mungkin ada baiknya, kalau kalian pasangan yang cenderung khawatir dan punya ‘trust issues’ di masa lalunya, ngabarin itu menjadi hal yang nomor satu. Tiap orang pasti beda-beda caranya. Tapi, sebenernya gak perlu ribet kok kalian tinggal kasih tau aja via chatting, atau telfon atau apapun kan sekarang zaman udah canggih, mau kemana dan sama siapa. Dengan gitu, kita aman dia juga nyaman. Pikiran gak keliling kemana-mana. Lagian ribet kan kalau kita udah seneng-seneng  pergi sama temen dan pulangnya ngeladenin celotehan doi kesana kemari?

Permasalahan suami istri mungkin akan lebih jauh di atas levelnya, seperti tentang finansial, anak, karir, keadaan di rumah, dsb. Kenapa sih kok lebih rumit? Karena ketika kita memutuskan untuk menikah, tentunya kedua belah pihak menjadi tanggung jawab bersamaan. Mayoritas keputusan harus dibuat bersama. Apapun error yang terjadi, ada baiknya saling mengerti daripada membenci. Lebih baik merendah hati dan meminta maaf duluan daripada harus terus memendam amarah. Rasanya gak enak loh harus kesel sama orang, pasti berasa ada yang ganjel.

Kebanyakan gengsi dan nanti-nanti, takutnya malah telat dan kehilangan orang yang ternyata paling kita sayang. Mau itu cewek atau cowok, kalau kalian bisa merendahkan hati dan say sorry duluan, itu bagus banget buat kedamaian hati sendiri. Mungkin di luar sana bakal banyak yang bilang kalau kita minta maaf duluan terus, nantinya bikin pasangan keenakan dan jadi gak ngehargain. Well, itu bisa terjadi kalau kalian sama orang yang salah. Tapi, coba deh pikirin kalau sama orang yang tepat? Justru malah lebih dihargain dan hubungan makin sehat kedepannya.



Minta Maaf Ke Pasangan, Wajar Atau Mahal?

Photo By Orami.co.id


Tanpa takut untuk meminta maaf, bisa bikin satu sama lain jadi lebih terbuka. Jangan wajarin nunggu buat kaum hawa dan jangan wajarin ngulur waktu buat kaum adam. Segala permasalahan enaknya langsung diselesaiin dan saling menjelaskan apa yang bermasalah. Yuk, GanSis, kita terapin untuk minta maaf duluan. Kalau menurut kalian sendiri, sekarang ini minta maaf ke pasangan wajar atau mahal? Kasih tau dong pendapat GanSis! Ane tunggu.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
pakisal212 dan 14 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh adindaptrarn
Halaman 1 dari 3
ga mahal untuk kita yg berpikiran dewasa gan 🙂 pengalaman dengan istri ane, apapun masalahnya yg membuat kami marahan, ga sampe sejam pasti salah satu akan meminta maaf..

memang ga mudah sih saat dulu melakukannya pertama kali.. 😅 perlu kerendahan hati saat meminta maaf dan perlu kebesaran hati saat memaafkan.. sebagai pihak yg memaafkan juga ga perlu merasa jumawa, buang anggapan meminta maaf itu hanya sekedar bentuk pengakuan salah, tapi lebih ke janji agar tidak mengulangi kesalahan itu di kemudian hari..

sekali dua kali, kita pasti akan terbiasa melakukannya dan ga akan merasa ragu untuk meminta maaf di setiap pertengkaran...😉
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kudanil.la dan 3 lainnya memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Ane dulu waktu awal2 nikah masih suka berantem2 ga jelas. Diem2an tp ujung2nya baekan jg. Cape banget sih rasanya berantem manyun2 ga jelas gitu suka bikin kepala pusing haha. Makin ke sini dan setelah punya 2 anak, udah jarang berantem. Kalopun berantem ga lama baikan. Kalo hal yg serius biasanya masih kt bahas tp kali ga penting ya lupa aja gitu. Masih bnyk yg mesti diurusin wkwk apalagi kalo menyangkut anak.
profile-picture
profile-picture
kudanil.la dan h.w1994 memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
kalau bersalah jelas harus minta maaf pada pasangan
supaya hubungan tetap mesra
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
ya kalo udah berumah tangga mau siapa yang salah yang jelas minta maap aja lah hahahahah
Suamiku tipe yg gampang minta maaf. Kadang malah ngerasa annoyed...bahkan hal yg ane salah jg dia minta maaf. Kan ngeselin.
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 6 balasan
terkadang tak semudah quote
ada rasa gengsi gede banget kalau buat minta maaf duluan
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
noted gan, nyimak aja dulu.
Ya wajar kalo salah mah. Ga ke pasangan doang, tapi orang lain siapapun itu.
Wah kebetulan kmrn baru ikut retret mariage encounter.. disitu diajarin banyak banget, salah satunya ya soal minta maaf juga.. inget gan, pasangan itu teman hidup lho. Masakan lo2 bisa sabar sama teman diluar, tapi sama "teman" hidup ga bisa sabar.. lo ama temen diluar bisa minta maaf kalo salah, tp ama "teman" hidup ga bisa alias gengsi..

Klo gw pria makanya di acara gw yg kmrn diajarkan kalau teman hidup itu diciptakan sejajar, makanya diambil dr tulang rusuk bukan dari tulang kepala untuk menginjak, atau tulang kaki untuk diinjak.. makanya dr tulang rusuk, biar sejajar n dekat di hati ..
profile-picture
snoopze memberi reputasi
Udah lama ane ga pacaran. Coba di bawah ane siapa tau pernah ngalamin 👇
Sedikit cerita, ane sama mantan ane 6 thn pacaran ujungnya kandas,

Kalau di hitung jumlah minta maaf lebih banyak ane, kalau ex doi lebih ke gengsi dan merasa selalu benar emoticon-Big Grin

Banyak masalah suka ngambang alias gak kelar karena sifat ex doi ribut ribut ujungnya minta putus terus tiap kali ribut
emoticon-Malu (S)

Mau adu debat salah
Mau ngalah salah juga


Kadang pihak wanita lbh ke arah child menurut ane harusnys jika ada salah atau ada masalah di bahas dengan dewasa kan enak sebagai pihak cowo juga.

emoticon-Big Grin
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Sendal emoticon-Traveller
Gengsi
numpang nyimak
Ya haruslah minta maaf, ga usah malu kalo memang bersalah, pasangan bakalan merasa dihargai..
Ketika sudah menikah, lo harus bisa bilang kata maaf dgn tulus, tanpa tau kesalahan lo apa..( terutama buat yg laki2..) emoticon-Big Grin
Ngalamin pacaran skalinya ribut buang muka...
Kalo masih pacaran sih no problemo si cewe ngambek2an mulu, alhasil kalo gw lg ngga mood mending gw cuekin trus tinggalin bodo amat dah mau makin jadi juga ngambeknya, gw masih bisa cari cewe laen atau cari sampingan

nah kalo udah nikah yg ribet, sebentar2 ngambek ga jelas, gw tinggalin ga mungkin, gw cuekin malah makin jadi, mau cari sampingan ga mungkin jg, mau ga mau dah ngalah minta maaf duluan
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Minta maaf ke pasangan adalah hal wajar gan, ga butuh gengsi kalo memang benar-benar cinta.

Tapi kalo mau di bilang wajar atau mahal agak susah. Lebih gampang kalo di sebut murah atau mahal, menurut ane.

Nah sekarang kembali ke kontek semula. Murah apa mahal?
Jawaban ane bisa sangat murah tapi juga bisa sangat mahal hingga tidak terjangkau.

Maksud ane adalah, kalo kesalahan itu wajar wajar aja dan dalam hal umum sagat murah (mudah) untuk minta maaf atau memaafkan.
Tapi kalo kesalahannya sudah melanggar hal hal prinsip dan melanggar kaidah agama apalagi dilakukan berulang-ulang maka maaf akan jadi sangat mahal. Bahkan tidak akan terjangkau oleh apapun tebusannya.

Misalnya kalo pasangan (pacar, istri atau suami) selingkuh. Apalagi selingkuh berkali-kali, ketangkep basah berkali-kali. Juga sudah di maafkan atau meminta maaf berkali-kali. Cukupkah kata maaf dan bisakah di maafkan? Apalagi kalo sampai ada keturunan dari selingkuhannya.

Hal ini bukan rekaan ane semata gan. Ane pernah baca di kaskus, ada istri yg selingkuh berkali-kali ketangkep. Makin di maafkan malah makin nyolot.

Tapi ya kembali ke personal masing-masing gan. Kalo bagi ane maaf ada batasnya. Karena ane cuma manusia biasa. Belum jadi yang maha pemurah.
Halaman 1 dari 3


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di