CARI
KATEGORI
KATEGORI
Informasi! Mau Lindungin Keluarga Dari Penyakit Berbahaya? Daftar Webinar Ini Gan Sist!
Home / FORUM / All / News / ... / Sejarah & Xenology /
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/60c071de8b14552c621ee650/genosida-rwanda-sebuah-tragedi-kemanusiaan-di-afrika

Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika

Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
Konvoi kendaraan militer Amerika membawa air bersih dari Goma ke pengungsi Rwanda yang terletak di kamp Kimbumba, Zaire pada Agustus 1994
TSgt. Marv Krause. United States Air Force/WikimediaCommons
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika

Kisah genosida Rwanda merupakan kisah pilu, kisah ini juga dituturkan dalam beberapa film yang bisa GanSis tonton seperti Hotel Rwanda (2004), atau ada salah satu film dokumenter At the Earth Made of Glass (2010). Berikut ane tuliskan kisah pilu yang pernah terjadi dalam sejarah.
Quote:

Pembukaan

Selama genosida Rwanda tahun 1994, anggota mayoritas etnis Hutu Afrika Tengah-Timur, tepatnya di sebuah negara bernama Rwanda membunuh sebanyak 800.000 orang, yang sebagian besar merupakan minoritas Tutsi. Dimulai oleh nasionalis Hutu di ibu kota Kigali, genosida menyebar ke seluruh negeri dengan kecepatan dan kebrutalan yang mengejutkan, karena warga biasa dihasut oleh pejabat lokal dan pemerintah melalui suatu ideologi yang disebut Hutu Power untuk mengangkat senjata melawan tetangga mereka sendiri. Pada saat Front Patriotik Rwanda (FPR) yang dipimpin Tutsi menguasai negara itu melalui serangan militer pada awal Juli, ratusan ribu orang Rwanda tewas dan 2 juta pengungsi (terutama Hutu) melarikan diri dari Rwanda.

Ketegangan Etnis Rwanda

Pada awal 1990-an, Rwanda sebuah negara kecil dengan ekonomi pertanian yang luar biasa, memiliki salah satu kepadatan penduduk tertinggi di Afrika. Sekitar 85 persen populasinya adalah Hutu, dan sisanya adalah Tutsi bersama dengan sejumlah kecil Twa, kelompok Pygmyyang merupakan penduduk asli Rwanda.

Bagian dari Afrika Timur Jerman (negara koloni Jerman di Afriika Timur) dari tahun 1897 hingga 1918, Rwanda menjadi perwalian Belgiadi bawah  mandat Liga Bangsa-Bangsa setelah Perang Dunia I , bersama dengan tetangganya Burundi.

Pada periode kolonial Rwanda, penguasa Belgia lebih menyukai minoritas Tutsi daripada Hutu yang memperburuk kecenderungan segelintir orang untuk menindas banyak orang, menciptakan warisan ketegangan yang meledak menjadi kekerasan bahkan sebelum Rwanda memperoleh kemerdekaannya.

Revolusi Hutu pada tahun 1959 memaksa sebanyak 330.000 Tutsi meninggalkan negara itu, menjadikan mereka minoritas yang lebih kecil lagi. Pada awal 1961, Hutu yang menang telah memaksa "Raja" Rwanda dari Tutsi ke pengasingan dan mendeklarasikan negara itu sebagai republik. Setelah referendum Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun yang sama, Belgia secara resmi memberikan kemerdekaan kepada Rwanda pada Juli 1962.

Kekerasan bermotif etnis terus berlanjut di tahun-tahun setelah kemerdekaan. Pada tahun 1973, sebuah kelompok militer melantik Mayor Jenderal Juvenal Habyarimana, seorang Hutu moderat, untuk berkuasa.

Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
Juvénal Habyarimana 1980
derivative work/WikimediaCommons
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
Sebagai pemimpin tunggal pemerintah Rwanda selama dua dekade berikutnya, Habyarimana mendirikan partai politik baru, National Revolutionary Movement for Development (NRMD). Dia terpilih sebagai presiden di bawah konstitusi baru yang diratifikasi pada 1978 dan terpilih kembali pada 1983 dan 1988, ketika dia menjadi kandidat tunggal.

Pada tahun 1990, pasukan Front Patriotik Rwanda (RPF), yang sebagian besar terdiri dari pengungsi Tutsi, menyerbu Rwanda dari Uganda. Habyarimana menuduh warga Tutsi sebagai kaki tangan RPF dan menangkap ratusan dari mereka. Antara 1990 dan 1993, pejabat pemerintah mengarahkan untuk pembantaian orang Tutsi, menewaskan ratusan orang. Gencatan senjata dalam permusuhan ini menyebabkan negosiasi antara pemerintah dan RPF pada tahun 1992.

Pada Agustus 1993, Habyarimana menandatangani perjanjian di Arusha, Tanzania, menyerukan pembentukan pemerintahan transisi yang akan mencakup RPF.

Perjanjian pembagian kekuasaan ini membuat marah para ekstremis Hutu, yang segera mengambil tindakan cepat dan mengerikan untuk mencegahnya.

Genosida Rwanda Dimulai

Pada 6 April 1994, sebuah pesawat yang membawa Habyarimana dan presiden Burundi, Cyprien Ntaryamira, ditembak jatuh di atas ibu kota Kigali. Belum pernah ditentukan secara pasti siapa pelakunya. Beberapa menyalahkan ekstremis Hutu, sementara yang lain menyalahkan para pemimpin RPF.

Satu jam setelah pesawat jatuh, Pengawal Presiden, bersama dengan anggota angkatan bersenjata Rwanda (FAR) dan kelompok milisi Hutu yang dikenal sebagai Interahamwe (Mereka yang Menyerang Bersama) dan Impuzamugambi (“Mereka yang Memiliki Tujuan Sama), mendirikan barikade dan mulai membantai Tutsi dan Hutu moderat.
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di AfrikaLebih dari 5.000 orang yang mencari perlindungan di gereja Ntarama dibunuh dengan granat, parang, senapan, atau dibakar hidup-hidup.
Scott Chacon/WikimediaCommons
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
Di antara korban pertama genosida adalah Perdana Menteri Hutu Agathe Uwilingiyimana yang moderat dan 10 penjaga perdamaian Belgia, yang terbunuh pada 7 April 1994. Kekerasan ini menciptakan kekosongan politik, di mana pemerintahan sementara beralih ke pemimpin ekstremis Hutu Power. Pembunuhan penjaga perdamaian Belgia memprovokasi penarikan pasukan Belgia. Dan PBB mengarahkan agar penjaga perdamaian hanya mempertahankan diri setelahnya.
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di AfrikaGedung tempat sepuluh tentara UNAMIR Belgia dibantai dan dimutilasi. Hari ini situs tersebut dilestarikan sebagai peringatan bagi para prajurit.
Dylan Walters/WikimediaCommons
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika


Pembantaian Menyebar ke Seluruh Rwanda

Pembunuhan massal di Kigali dengan cepat menyebar dari kota tersebut ke seluruh Rwanda. Dalam dua minggu pertama, administrator lokal di Rwanda tengah dan selatan, tempat tinggal sebagian besar orang Tutsi, menentang genosida. Pada 18 April 1994, pejabat nasional menyingkirkan para penentang tersebut dengan membunuh beberapa dari mereka. Para pejabat menghadiahi para pembunuh dengan makanan, minuman, obat-obatan, dan uang. Stasiun radio yang disponsori pemerintah mulai menyerukan warga sipil Rwanda untuk membunuh tetangga mereka. Dalam tiga bulan, sekitar 800.000 orang telah dibantai.

Sementara itu, RPF melanjutkan pertempuran, dan perang saudara berkecamuk bersamaan dengan genosida. Pada awal Juli, pasukan RPF telah menguasai sebagian besar wilayah Rwanda, termasuk Kigali.

Lebih dari 2 juta orang yang hampir semuanya Hutu melarikan diri dari Rwanda, berkerumun di kamp pengungsi di Kongo (saat itu disebut Zaire) dan negara tetangga lainnya.

Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
Kamp pengungsi di Zaire, 1994
CDC/WikimediaCommons
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
Setelah kemenangannya, RPF membentuk pemerintahan koalisi yang serupa dengan yang disepakati di Arusha dengan Pasteur Bizimungu, seorang Hutu sebagai presiden dan Paul Kagameseorang Tutsi sebagai wakil presiden dan menteri pertahanan.

Partai NRMD Habyarimana, yang telah memainkan peran kunci dalam mengatur genosida dilarang dan konstitusi baru yang diadopsi pada tahun 2003 menghapus rujukan pada etnis. Konstitusi baru diikuti oleh pemilihan Kagame untuk masa jabatan 10 tahun sebagai presiden Rwanda dan pemilihan legislatif pertama di negara itu.

Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
Paul Kagame, komandan Front Patriotik Rwanda untuk sebagian besar Perang Saudara yang terjadi
WikimediaCommons
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika

Respon Internasional

Komunitas internasional sebagian besar berada di konflik Rwanda dan selama genosida Rwanda berlangsung, namun responnya terasa begitu lambat, sehingga perang saudara serta pembantaian itu tetap terjadi dan menyebabkan banyak sekali kematian. Namun mungkin saja masalah Rwanda begitu rumitnya bagi internasional saat itu.

Pemungutan suara Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada bulan April 1994 menyebabkan penarikan sebagian besar operasi penjaga perdamaian PBB (UNAMIR), menciptakan kejatuhan yang sebelumnya penjaga perdamaian PBB ini difungsikan untuk membantu transisi pemerintahan setelah perjanjian Arusha.

Ketika laporan tentang genosida menyebar, Dewan Keamanan pada pertengahan Mei memberikan suara untuk memasok pasukan yang lebih kuat, dengan membawa lebih dari 5.000 tentara. Namun, pada saat kekuatan itu tiba, genosida telah berakhir.

Dalam intervensi Prancis yang disetujui oleh PBB, pasukan Prancis memasuki Rwanda dari Zaire pada akhir Juni. Mereka membatasi intervensi mereka pada "zona kemanusiaan" yang didirikan di barat daya Rwanda, menyelamatkan puluhan ribu nyawa Tutsi tetapi juga membantu beberapa komplotan genosida sekutu Prancis selama pemerintahan Habyarimana untuk melarikan diri.

Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
Tentara Prancis, bagian dari kekuatan militer internasional yang mendukung upaya bantuan Rwanda, berjaga di bandara.
DoD/SRA ANDY DUNAWAY/WikimediaCommons
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
Setelah genosida Rwanda, banyak tokoh terkemuka di komunitas internasional menyesalkan ketidaktahuan umum dunia luar terhadap situasi tersebut dan kegagalannya untuk bertindak untuk mencegah terjadinya kekejaman.

Seperti yang dikatakan mantan Sekretaris Jenderal PBB Boutros Boutros-Ghalikepada program berita PBS Frontline : “Kegagalan Rwanda 10 kali lebih besar daripada kegagalan Yugoslavia. Karena di Yugoslavia masyarakat internasional tertarik dan terlibat namun dii Rwanda tidak ada yang tertarik.”

Upaya kemudian dilakukan untuk memperbaiki kepasifan ini. Setelah kemenangan RFP, operasi UNAMIR diperkuat kembali dan tetap berada di Rwanda hingga Maret 1996, sebagai salah satu upaya bantuan kemanusiaan terbesar dalam sejarah.
Quote:

Pengadilan Genosida Rwanda

Pada Oktober 1994, International Criminal Tribunal for Rwanda (ICTR) dibentuk, berlokasi di Tanzania, didirikan sebagai perpanjangan dari International Criminal Tribunal for the former Yugoslavia(ICTY) di Den Haag, pengadilan internasional pertama sejak Pengadilan Nuremburg tahun 1945-1946, dan yang pertama dengan mandat untuk menuntut kejahatan genosida.

Pada tahun 1995, ICTR mulai mendakwa dan mengadili sejumlah orang berpangkat lebih tinggi untuk peran mereka dalam genosida Rwanda. Prosesnya menjadi lebih sulit karena tidak diketahui keberadaan banyak tersangka.

Pengadilan berlanjut selama satu setengah dekade berikutnya, termasuk hukuman tahun 2008 terhadap tiga mantan pejabat senior pertahanan dan militer Rwanda karena mengorganisir genosida.
Quote:

Penutupan

Demikian trit sedikit kisah pilu dari Rwanda, peristiwa ini sudah terjadi, lalu pelajaran apa yang bisa kita ambil? GanSis yang ambil, tulis di komentar ya sebagai jejak bijak.
Ane pamit
emoticon-Rate 5 Staremoticon-Blue Guy Cendol (L)
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
profile-picture
profile-picture
profile-picture
SuaraLagita dan 21 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh raeuki
Halaman 1 dari 3

Pindah ke Pejawen

Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:


Quote:
profile-picture
arsitek78 memberi reputasi
Diubah oleh raeuki
Post ini telah dihapus oleh KS06
izin ninggalin jejak dulu gan.

ntar lanjut baca emoticon-Matabelo
profile-picture
raeuki memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Gue komen yg berapa ttg hotel rwanda.. ngeri tuh film
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jerrystreamer1 dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
emoticon-Mewek emoticon-Mewek emoticon-Mewek
profile-picture
raeuki memberi reputasi
Ane sampek nonton pilem Hotel Rwanda sekitar 12x...
emoticon-Matabelo
Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika
Diubah oleh adolfsbasthian
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
Post ini telah dihapus oleh KS06
Post ini telah dihapus oleh KS06
Agamanya apa?
profile-picture
b.omat memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Ada filmnya juga nih.

Genosida Rwanda, Sebuah Tragedi Kemanusiaan di Afrika

_____

Request thread Armenian genocide oleh Turkey dong. emoticon-Smilie
profile-picture
raeuki memberi reputasi
Coba cek film nya ah tar
profile-picture
raeuki memberi reputasi
gara2 perbedaan etnis? bukannya sama2 item?
profile-picture
profile-picture
dautaaksan dan sambikerep memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
jadi inget film dokumenter "african addio" silahkan yg tertarik sm pembantain yg gak disensor di tahun 1964 cek aja di youtube... filmnya dah di restorasi jadi berwarna kokemoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
raeuki dan mudokons memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Serem bre emoticon-Takut
profile-picture
raeuki memberi reputasi
Genosida ISIS belum ada yang ngangkat yaah???
profile-picture
dalamuka memberi reputasi
Memang mengerikan jika dilihat dari Film Hotel Rwanda, apalagi asli nya, pasti lebih serem tentunya.
Semoga kejadian tersebut tidak terjadi lagi...
profile-picture
raeuki memberi reputasi
Ngeri...
sedih banget klo liat pilemnya emoticon-Mewek
profile-picture
raeuki memberi reputasi
Inilah kalo antara etnis iri²an merasa paling superior diantarany.. Ujungnya pasti genosida..
profile-picture
profile-picture
raeuki dan b.omat memberi reputasi
Ngeri gan, isu sara pemicunya...
profile-picture
profile-picture
raeuki dan b.omat memberi reputasi
Halaman 1 dari 3


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di