CARI
KATEGORI
KATEGORI
Pengumuman! Ikuti Surveynya, Dapatkan Badge-nya! Klik Disini
Home / REGIONAL / All / ... / Minangkabau /
Nongkrong Sehat dan Ngopi Aman dari Corona di V Coffee Minangkabau
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6090215b98453874b936a301/nongkrong-sehat-dan-ngopi-aman-dari-corona-di-v-coffee-minangkabau

Nongkrong Sehat dan Ngopi Aman dari Corona di V Coffee Minangkabau

#AmdarGanteng

Nongkrong Sehat dan Ngopi Aman dari Corona di V Coffee Minangkabau


emoticon-terimakasihemoticon-terimakasih emoticon-terimakasih
Halo agan dan sista,
Pandemi coronavirus disease (covid-19) melumpuhkan berbagai sektor perekonomian masyarakat, termasuk usaha dibidang kuliner di Kota Padang, Sumatra Barat (Sumbar). Sejumlah pengusaha kafe dan restoran satu persatu tumbang hingga merumahkan karyawannnya.

Kondisi diperparah ketika Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) diberlakukan. Tempat-tempat tongkrongan mulai gulung tikar. Para pelaku usaha memilih menutup sementara usaha mereka demi antisipasi penyebaran wabah tersebut.

Seiring transisi sebelum menerapkan Tatanan Normal Baru Produktif dan Aman Covid-19 (TNBPAC) atau kenormalan baru di Kota Padang, para pelaku usaha kini mulai mencoba bangkit. Mereka kembali membuka usaha dengan menerapkan protokol kesehatan yang super ketat.


Nongkrong Sehat dan Ngopi Aman dari Corona di V Coffee Minangkabau
sumber

Hal ini yang dilakukan V Coffe, salah satu kafe berkonsep tongkrongan yang menyediakan beragam macam kopi dan menu makanan lainnya. Kafe yang telah berdiri sejak tahun 2018 ini berada di Jalan Raden Saleh, Rimbo Kaluang, Kecamatan Padang Barat, Kota Padang.

Dalam menerapkan protokol kesehatan covid-19, V Coffe memasang sekat terbuat dari akrilik di setiap 30 meja yang disediakan. Sekat transparan ini dipasang empat unit di atas meja sebagai pembatas antar pengunjung sesuai dengan kapasitas kursi yang telah diterapkan.

Setiap meja hanya berkapasitas maksimal empat kursi dari sebelumnya yang bisa lebih. Sehingga dengan demikian, tidak terjadi penumpukan pengunjung dalam setiap meja.

Dengan adanya sekat dan mewajibkan memakai masker, membuat interaksi antar pengunjung terlindungi dengan jarak satu meter. Seperti diketahui, penyebaran virus covid-19 melalui percikan cairan atau droplet.

Menurut Owner V Coffe Padang Aldo Jefri, upaya pengetatan dalam menerapkan protokol kesehatan ini dilakukan demi kenyamanan pengunjung dan mematuhi aturan pemerintah. Pihaknya juga mengurangi kapasitas pengunjung hingga 50 persen dari hari sebelumnya.

“Upaya menerapkan protokol kesehatan ini bagi kami paling utama. Biarlah modal banyak dilebihkan karena ini demi pengunjung aman masuk,” ujar Aldo kepada langgam.id, Selasa (9/6/2002) sore.

Ia menyebutkan pihaknya juga menyediakan tempat pencuci tangan tepat di gerbang masuk. Begitupun mengukur suhu tubuh bagi setiap pengunjung.

“Kami tingkatkan pemeriksaan kesehatan setiap pengunjung seperti wajib cuci tangan di tempat yang telah disediakan dan ukur suhu tubuh. Bahkan, kalau suhu tubuh di atas 36,5 derajat kami suruh menghirup wewangian, kalau tidak tercium bau oleh pengunjung, kami tidak terima masuk,” katanya.


Nongkrong Sehat dan Ngopi Aman dari Corona di V Coffee Minangkabau
sumber

Angin Segar Bagi Karyawan
Kembali bukanya V Coffe sejak tutup 26 Maret lalu, tentunya membuat angin segar bagi setiap karyawannya. Sebab para karyawan sebelumnya sempat dirumahkan dan kini mulai dipekerjakan lagi demi membangkitkan perekonomian.

Sedikitnya, terdapat 18 orang karyawan di V Coffe Padang yang terdiri dari barista, waiterss, juru masak hingga petugas keamanan. Para pengunjung juga kembali berdatangan demi menikmati racikan kopi andalan atau menu makanan lezat lainnya.

“Kami tetap berupaya sejahterakan karyawan. Bagi hasil yang diterapkan saat ini mungkin ke depan dengan keadaan yang mulai membaik kembali normal yaitu di atas UMR,” ucapnya.

Namun, Aldo mengakui, dalam masa pandemi saat ini dirinya hanya sedikit mengalami kesulitan dalam mencari bahan baku sehingga beberapa menu terpaksa dikurangi. Seperti dalam hal ketersediaan susu yang dibatasi dalam pembelian.

“Kami menu racikan sendiri, mulai dari bahan baku awal di sini kami racik. Kendala hanya susu, karena pembelian susu dibatasi. Memang produksi dan pembelian, hanya boleh 12 dus dalam satu merek walaupun sedikit mahal,” tuturnya.

Aldo dan timnya terus berupaya menghadirkan inovasi demi bangkit setelah usahanya terpuruk. Pelayanan terbaik dan memberikan jaminan keamanan kesehatan di tengah pandemi bagi pengunjung akan tetap menjadi nomor satu.

Sementara itu salah satu pengunjung Fuji mengatakan, dirinya mengaku tidak mempermasalahkan aturan yang ada dan merasa nyaman dengan penerapan berbagai protokol kesehatan di V Coffe. Begitupun dengan adanya sekat terbuat dari akrilik tidak mengganggu saatnya nongkrong.

“Tidak terganggu ya, malah safety dengan adanya ini karena kita dibatasi dan atur jarak. Tapi komunikasi sama teman-teman satu meja tidak terganggu. Ini inovasi bagus bagi saya,” singkatnya.


Quote:


profile-picture
profile-picture
profile-picture
evywahyuni dan 4 lainnya memberi reputasi
reserved
Pejuang DL nih
Kemungkinan besar ke depan akan terus spt ini, maksudnya budaya memakai masker, rajin cuci tangan dan aware dengan suhu tubuh sendiri akan terus berjalan
Ini yg disebut new normal 🙂


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di