CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Diary With Bipolar Disorder
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6078a2fbd9700d08d10ddfd9/diary-with-bipolar-disorder

Diary With Bipolar Disorder

Hai semua, gue memutuskan untuk menuliskan kisah nyata gue sehubungan dengan penyakit yang gue derita. Um... bukan penyakit pada umumnya sih tapi penyakit gangguan mental sama kayak judul cerita ini. Yup, gue salah satu survivor bipolar disorder. Buat kalian yang ingin bertanya-tanya lebih privat tentang penyakit ini, gue persilahkan buat pm gue karena gue ngga mungkin ngasi sosmed gue ke kalian emoticon-Big Grin. But, gue tekankan kalau gue bukan profesional and ngga bisa menebak gangguan mental seseorang.

======//======


Desember 2019, di bulan akhir tahun gue memutuskan resign dari tempat kerja gue yang sebenarnya bisa memberi gue gaji yang lumayan banyak. Gue bisa shoping ini itu, bisa permak ini itu, yang terpenting ambisi gue terpenuhi karena gue paling "haus" akan skill di kala itu. Kenapa gue resign? mungkin alasannya agak aneh dan ngga jelas, tapi saat itu gue benar- benar merasa gagal tanpa alasan yang jelas hingga keinginan untuk mengakhiri hidup semakin kuat. Gue pikir mungkin gue kangen sama keluarga gue karena gue jauh dari mereka. Gue kerja di kalimantan sedangkan mereka ada di sulawesi, padahal tahun sebelumnya gue ngga pernah sekangen itu ke keluarga gue. Okay, lanjut!

Gue resign karena banyak alasan yang ngga jelas. Pertama karena gue merasa gagal hingga ingin mati, kedua fokus gue udah hilang selama sebulan lebih, ketiga selama sebulan gue susah banget tidur, keempat fisik gue capek, kelima psikis gue capek, gue sampai self diagnose mengalami kelelahan kronis waktu itu karena gue kerja pagi sampe malam, kadang sampai 11 jam dan asli ane memang kecapean banget, keenam gue udah mulai membahayakan pasien gue karena gue seorang dokter gigi dan udah berapa kali gue ngelakuin kesalahan yang sebenarnya bisa fatal banget buat pasien. Untuk alasan terakhir, gue udah komitmen apapun alasannya jika gue udah mulai membahayakan pasien gue sendiri lebih baik gue berhenti kerja karena ane termasuk orang yang menjunjung tinggi keprofesionalan kerja. Okay, gue rasa semua alasan tersebut udah cukup buat gue memutuskan resign.

Atasan gue kaget, beliau membujuk gue buat istirahat dulu selama seminggu biar ane fresh dan kembali kerja. Tapi gue mantap buat resign karena gue pikir gue butuh bantuan profesional, mungkin dalam waktu yang lama. Waktu itu juga gue udah memesan tiket sehingga gue bisa segera pulang.

Dengan badan yg lemes, asli lemes banget karena kecapekan gue pun pulang. Bapak gue seneng liat gue lagi, gue juga seneng liat keluarga gue.

"Dady, maafin juzie ya karena nganggur lagi..." Gue minta maaf ke bapak gue.

"Iya, nda papa, Nak..." Bapak gue meluk gue, gue pun terharu.

======//======


Selama beberapa minggu ane merasa psikis ane membaik selama berada di rumah, tapi suasana hati ane cemderung terus-terusan melow sampai adek gue merasa aneh kenapa gue sedih terus-terusan. Gue merasa hampa, jadinya gue mencoba kembali melakukan hal-hal yang dulu gue suka seperti menggambar. Gue pun membeli buku gambar dan beberapa pensil karena gue waktu kecil sangat suka dan lumayan jago menggambar. Gue pun mencoba menggambar dan ternyata kemampuan gue masih sama kayak dulu....

Diary With Bipolar Disorder

Lumayanlah untuk mencoba kembali. Tapi setelah itu gue merasa sedih dan murung lagi. Gue pun telpon kanda, pacar gue waktu itu dan kanda support gue buat segera ke psikiater karena gue mulai ngga asik buat diajak ngobrol, bawaannya ngedrama muluk.

Akhirnya gue mengambil rujukan ke dokter umum karena kebetulan gue pakai BPJS di klinik yang lumayan deket rumah gue. Pertama kali injak klinik itu gue merasa asing, kayak aneh aja gitu mungkin karena saking ramainya. Gue diukur tekanan darahnya dulu, normal terus ngga lama gue disuruh masuk ke ruangan dokter umumnya.

"Ada yang bisa saya bantu?" Tanya si dokter umur yang gue terawan usianya lebih muda dari gue.

Gue ngangguk, "saya merasa...." tiba2 tangan sama badan gue gemetaran hebat, dokter umumnya kaget, gue ternyata ngalamin panic attack.

"Tenang ya mba, ambil napas...."

Gue mulai nangis, antara bingung dan takut apa yang terjadi sama gue, kenapa gue kaku jadi kaku gini. Beberapa menit kemudian badan gue mulai relax lagi. Dokternya langsung diagnosa gue anxiety kemungkinan depresi dan langsung ngasi rujukan ke psikiater. Sambil nangis gue keluar dari ruangan itu menuju loket buat ngambil rujukan, mba-mbanya bingung sambil nenangin gue kalau gue ngga bakal kenapa-kenapa. Gue nelpon kanda sambil nangis-nangis, ngomong blepotan ngga jelas, kanda cuma suruh gue nenangin diri dulu baru pesan gr*b buat pulang karena gue sendirian.



TBC

================
Udah segini dulu ya, besok-besok baru ane lanjut lagi emoticon-Big Grin

profile-picture
profile-picture
profile-picture
zafranramon dan 27 lainnya memberi reputasi
Halaman 1 dari 2
profile-picture
madjoeki memberi reputasi
Diubah oleh juzie.wowwowwow
lanjuttttt
profile-picture
profile-picture
madjoeki dan juzie.wowwowwow memberi reputasi
Buruan nikah deh sist
profile-picture
profile-picture
profile-picture
madjoeki dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Udah kasih cendol tadi sekitar jam 5an tapi belum sempetin baca karena lanjut ngorok sebelum berangkat kerja emoticon-Ngakak (S)

Ini tadi udah baca dan nungguin lanjutan ceritanya
profile-picture
juzie.wowwowwow memberi reputasi

Didiagnosa Bipolar Disorder

Mumpung ane lagi semangat2 nih cerita emoticon-Big Grin


======//======

Benerapa hari kemudian, sesuai jadwal di rujukan gue, gue ke klinik spesialis. Gue sengaja berpenampilan sebagus mungkin, bukan buat godain dokternya ya tapi biar mood gue ngga ambyar pas konsultasi soalnya gue selalu menangis tanpa sebab yang jelas waktu itu.

Setelah mengambil nomor antrian, gue duduk di depan loket pendaftaran, di sebelah gue ada ibu-ibu usianya sekitar 50 tahun ke atas. Dia liat ke arah gue trus ngajak gue ngomong.

"Mau ke poli mana?" tanya ibu itu.
"Ke poli jiwa," jawab gue sambil senyum.

Ibu itu liatin gue dari atas sampe bawah. "Siapa yang sakit??"
"Saya bu..."
"Sakit apa??"
"Emosi tidak terkontrol..."

Trus ibunya curcol. "Iya nak, ibu tau rasanya bagaimana itu emosi ngga stabil, saya ada tekanan tiap emosi tuh rasanya pengen cekik lehernya orang... orang yang cuma liat mana ngerti apa yang kita rasa..."
"Iya bu...." gue menyaut sambil senyum lagi.

Ngga lama kemudian gue dipanggil buat cek BPJS gue.

"Siapa yang sakit?" tanya mba-mba di loket.
"Saya..."

Si mba-nya kayak kaget ngga percaya tapi habis itu nyuruh gue langsung ke poli jiwa. Gue pun langsung cuzz ke sana.

And... di sana kebanyakan pasiennya bapak-bapak sama ibu-ibu gitu apalagi penampilan mereka sederhana banget. Pantesan pada heran liat gue mau ke poli jiwa. Gue pun duduk menunggu panggilan.

Ngga lama kemudian gue pun dipanggil begitu masuk gue mencoba tersenyum ke dokternya. Tapi bukannya senyum, mood gue malah ambyar gue pun menangis tiba-tiba, psikiaternya sampai terheran-heran.

"Saya merasa gagal banget dok..."
"Gagal kenapa?" tanya dokternya bingung.
"Gagal segala-galanya... saya merasa saya memang diciptakan untuk menjadi gagal..."
Psikiaternya masih kebingunan. "Pekerjaan kamu apa?"
"Saya dokter gigi dok... tapi saya sudah resign..."
"Kamu itu dokter gigi, ada profesi, punya skill, banyak dibutuhkan, cari kerja lagi pasti tidak susah-"
"Tapi saya merasa jadi manusia gagal dok..." gue nangis putus asa.

Dan terjadilah perbincangan alias wawancara dari mulai masa gue kecil, pernah self harm dan trikotilomania, gimana gue mengalami pola asuh kekerasan di keluarga gue sampai gue merasa depresi saat itu. Hampir 2 jam gue cerita semuanya.

"Apa kamu pernah dengar bipolar disorder?" tanya dokternya.
"Iya, saya taunya marshanda punya bipolar... apa saya idap itu juga dok, soalnya saya pernah bertanya ke dokter di aplikasi alodokter yang curiganya begitu..."

Dokternya pun ngangguk. "Ngga papa... kamu resign sekarang memang kamu harus istirahat dan berobat dulu, nanti kita bikin planning lagi, saat ini kamu tuh ngga bisa diajak berpikir tentang kerjaan."

Dokternya pun menuliskan resep obat sambil menjelaskan penggunaan obatnya. Resep obatnya racikan waktu itu, isinya fluoxetin, zipren, atarax, sama obat emergensi clobazam kalau gue merasa cemas yang diberi untuk seminggu. Habis itu gue pun keluar dengan hati merana, mikirnya kok hidup gue gini amat ya...

Sambil nunggu di loket apotek ane nangis lagi, apotekernya sampe ngeliatin gue dengan tatapan bingung emoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
profile-picture
cewieClown dan 6 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh juzie.wowwowwow
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
baru join kaskus, pas lihat judulnya jadi ertarik, jadi penasaran ketikan selanjutnya, semoga sealu mood mbak dokternya..
profile-picture
profile-picture
madjoeki dan juzie.wowwowwow memberi reputasi

Terinspirasi Film Beautiful Mind Dan Fase Manik Bipolar

Beberapa hari gue coba minum obat tiap malam. Ternyata gue merasakan efek samping obat yang woww banget waktu itu, ya pikir ajalah lo minum obat yang bekerja langsung di otak. Badan gue beneran kaku banget, gue cuci piring aja itu cepet banget capek dan jalannya mesti dipapah sama adek gue selama tiga hari karena badan gue kaku gitu macam robot, jari-jari gue lebih parah lagi kakunya. Gue sempet bingung kenapa efeknya seperti ini? Gue pun bertanya di grup facebook Bipolar Care Indonesia. Dan ternyata banyak yang ngalamin efek samping obat, macam-macam sih jenis efek sampingnya. Yang paling parah efek samping yang dirasakan bisa berlangsung 6 bulan. Gilak ga?

"Dok... kok badan terutama jari-jariku kaku banget ya, dok?" tanyaku pas kontrol berikutnya.
"Coba kamu olahraga yang rutin."
"Dulu sih saya yoga, dok. Tapi yang basic aja gerakannya."
"Iya yoga juga bagus, kamu rutin aja tiap hari nanti sebulan saja kelenturan badanmu makin bertambah," terang dokternya, "lalu bagaimana perasaanmu? Apa masih sering sedih?"
"Masih sih dok... tapi karena keponakanku baru lahir sedihnya sedikit terobati."

Dokternya nulis resep obat yang sama dengan obat yang minggu lalunya tapi dosis antidepresannya ditingkatkan sedikit. Gue ya angguk-angguk aja menuruti apa kata psikiater ane.

Hari demi hari gue tetap minum obat tersebut walaupun efeknya makin buruk di gue, gue semakin susah bergerak selama 2 minggu lebih lamanya, jalan udah ngga dipapah lagi tapi gue ngga bisa berjalan tegap. Gue harus semangat dan gue mencoba menonton film tentang gangguan mental. Dan ketemulah film dengan judul "beautiful mind" gue nonton sampai habis. Ceritanya berkisah tentang ilmuan yang mengidap skizofrenia yang akhirnya berhenti minum obat karena ngga tahan dengan efek samping obat yang membuatnya malah ngga cerdas lagi tapi dengan mengandalkan kekuatan logikanya dia bisa mengatasi halusinasi dan wahamnya. Gue terinspirasi...

Gue pun menghubungi teman-teman di grup WA bipolar dan gue mengumumkan kalau gue pengen berhenti minum obat. Beberapa ada yang kaget dan mengingatkan gue kalau putus obat pun ada efeknya. Tapi gue ngga peduli, gue ngga mau lama-lama kaku kayak gini karena profesi gue mengharuskan gue bekerja dengan tangan. Gue pun mulai semangat berbincang-bincang di grup WA padahal gue sebelumnya cuma silent reader aja di grup.

Malamnya, gue main game hango sampe tengah malam karena gue emang susah tidur kalau ngga minum obat. Tiba-tiba jari-jari tangan gue normal malah gue berenergi banget.
"Loh jari-jari gue udah ga kaku, badan gue juga!!" gue bersorak senang lalu gue menyanyi di tengah malam itu.

Tiba-tiba gue pengen nulis artikel, dan gue mulai agitasi mondar mandir ke seluruh ruangan rumah gue. Adek gue sampai heran dan my dady nawarin gur minum obat tidur karena udah jam 2 tengah malam gue masih mondar mandir di ruang tengah. Ternyata gue malah mengalami fase manik bipolar...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
madjoeki dan 2 lainnya memberi reputasi

Fase Hipomanik

Malam itu gue ngga tidur, subuh-subuh gue nyanyi trus cuci semua baju di rumah and cuci piring juga, pokoknya gue bersih-bersih. Hingga tiba waktunya siang jam 12, waktu itu hari jumat dan semua orang di rumah gue pada jumatan karena kebetulan gue sendirian cewe di rumah, adek gue yang cewek lagi kerja di luar kota. Tiba-tiba gue ngalamin takikardia, jantung gue berdebar keras banget, gue ngga pernah kayak gini sebelumnya, gue pikir mungkin tekanan darah gue tinggi, gue ngga mau stroke. Trus gue liat alat tensi di rumah gue, ya tensi manual, air raksa pula, gue susah pakenya, mana rusak lagi mansetnya. Ya udah ane coba istirahat dulu karena dari semalam sampai siang itu gue belum istirahat.

Jantung gue semakin berdebar, gue pikir gue bakal jantungan nih. Gue mulai siap-siap kalau bapak gue datang gue mau dibawa ke rumah sakit aja, gue minum clobazam dulu kali aja bisa tenang jantung gue. Ternyata ngga lama habis minun clobazam jantung gue baikan tapi gue mulai aktif lagi. Gue ditelpon sama teman gue buat ngumpul bertiga di rumah teman, tanpa pikir panjang gue cuzz lagi. Gue main, bergosip ria sampai malam gue pulang. Gue belum tidur-tidur waktu itu padahal usah jam 10 malam. Adek gue nanya, jangan-jangan gue kambuh. Ya udah gue minum alprazolam tapi nunggu sejam kok belum berefek, gue tambah lagi clobazam sebiji baru mulai rilex badan gue.

=========//=========


Kontrol berikutnya, gue cerita apa yang gue alami di atas ke psikiater gue, dokternya ngecek riwayat pengobatan gue, katanya itu pengaruh dosis antidepressant gue yang sempat naik makanya jadi manik, lebih tepatnya sih hipomanik. Dokter juga nasehatin gue buat jangan berhenti minum obat dulu karena gue bakal kambuh-kambuhan kalau tetap bandel. Dan yang paling gue keselin, dokter gue mulai nanyain kapan gue bekerja. Yaileee .. boro-boro kerja, stabilin diri aja belum bisa.

Gue pun berusaha mencari lagi pekerjaan biar ngga ditanya-tanya lagi sama psikiater gue. Ngga lama gue nemu tempat yang mau nerima gue, gue bilang bisakah gue izin tiap bulan buat kontrol berobat, dan akhirnya ujung-ujungnya gue ngga diterima karena gue ada penyakit. Ternyata susah juga nyari kerja dengan kondisi kayak gini. Sebenarnya atasan gue sebelumnya sudah beberapa kali manggil gue kerja di tempatnya tapi gue ngga mau kembali mengingat jam kerjanya yang sangat panjang, bahkan denger-denger jam kerjanya jadi nambah dari jam 7.30-21.00. Buset itu kerja bagai kuda dicambuk.

=============
Capek ngetiknya pakai tangan, nanti aja dilanjut emoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
profile-picture
midim7407 dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh juzie.wowwowwow
Ane termasuk bipolar
Kadang ane senang banget
Kadang ane depresi
emoticon-Cape d...
profile-picture
profile-picture
madjoeki dan juzie.wowwowwow memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Ada update lagi ... ??
profile-picture
profile-picture
juzie.wowwowwow dan madjoeki memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Tau2 ini jadi HT aja emoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
madjoeki dan kakekane.cell memberi reputasi

Sama keknya ane jg bipolar ... Klo fase terendah bisa kyk orng yg g berguna banget pokoknya kyk orng rendah diri ,pokoknya gitu lah . Klo lagi mania ya senengnya minta ampun ,gwa mencoba buat ttp tegar walo dlu pernah pas training kerja nangis gara" masuk zona merah , untung tmn perempuan dan tmn" lain gwa bisa nenangin gwa .. sekarang udh nganggur 2 tahun ,resign kerja karena terlalu bikin kepikiran pas kerja ..
profile-picture
profile-picture
madjoeki dan juzie.wowwowwow memberi reputasi
Subscribe dulu nih.
Baca ntar malem
profile-picture
profile-picture
madjoeki dan juzie.wowwowwow memberi reputasi
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 14
Lihat 7 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 7 balasan
Thread baru buat, viewer masih segitu udah bisa HT? Ngantuk kah ini kaskus?
profile-picture
profile-picture
madjoeki dan kodokuper memberi reputasi
Lihat 25 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 25 balasan
Ijin mangkal dulu ganemoticon-Traveller
profile-picture
madjoeki memberi reputasi
Diubah oleh triobsantosa
Napa jadi rusuh nih
Etdah
profile-picture
profile-picture
juzie.wowwowwow dan madjoeki memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
bipolar itu agak rumit diagnosanya. kadang bisa self diagnosed, kadang psikiater pun salah diagnosa.
profile-picture
profile-picture
juzie.wowwowwow dan madjoeki memberi reputasi
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 5 balasan
dulu teman ane kuliah ada cewek yg diduga bipolar. maniac. puluhan cowok seangkatan pernah tidur dengannya
profile-picture
profile-picture
juzie.wowwowwow dan madjoeki memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Menariik nih cerpennya
profile-picture
profile-picture
juzie.wowwowwow dan madjoeki memberi reputasi
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di