CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Sejarah Koma Dan Rasa Ketakutan Dikubur Hidup-hidup Pada Abad Ke 18
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/606da5b314fa1779b516bbff/sejarah-koma-dan-rasa-ketakutan-dikubur-hidup-hidup-pada-abad-ke-18

Sejarah Koma Dan Rasa Ketakutan Dikubur Hidup-hidup Pada Abad Ke 18

Quote:


Praktik Penasaran Timbul dari Rasa Takut Dikubur Hidup-hidup

Koma telah menjadi fenomena yang menarik bagi dokter serta orang awam selama berabad-abad dan terutama dikaitkan dengan stroke ("pitam") dan trauma. Satu bab dalam sejarah koma memiliki dua perspektif yang luar biasa, terutama koma setelah tenggelam dan ketakutan untuk dikubur hidup-hidup, yang berperan terutama pada akhir abad ke-18.

Penyelamatan dan Resusitasi Tenggelam

Sejumlah besar buku tentang orang yang koma, biasanya korban tenggelam, sering disebut dalam judulnya sebagai "tampaknya mati", muncul selama abad ke-18. Buku-buku ini diterbitkan ketika perkumpulan pertama untuk penyadaran orang yang tenggelam telah didirikan. Tidaklah mengherankan jika yang pertama dari perkumpulan ini didirikan di Belanda (1767), terutama Masyarakat Amsterdam untuk Penyelamatan Orang yang Tenggelam (Maatschappij tot Redding van Drenkelingen). Karena banyaknya kanal, tenggelam adalah kejadian yang sering terjadi di Belanda. Masyarakat membayar premi untuk orang yang tenggelam yang diselamatkan dan dengan demikian dalam publikasi 1780, dilaporkan bahwa "73 premi telah didistribusikan kepada ahli bedah yang baik dan tak kenal lelah dan orang lain" pada tahun 1778-9. Para penyelamat bisa memilih antara enam dukat emas atau satu medali emas.

Orang yang tenggelam seharusnya dibawa ke dalam rumah, diperiksa saluran udara, pakaian basah dilepas, dihangatkan dengan digosok dengan pakaian wol, dan dilakukan pengasapan asap tembakau melalui rektum. Setelah pemanasan ini, pendarahan dapat terjadi dari lengan atau leher, tetapi tidak terlalu berlebihan. Hanya jika tanda-tanda tindakan menelan diamati, tidak lebih awal, beberapa minuman keras dapat dituangkan ke dalam mulut dan semangat cepat garam amonia disimpan di bawah hidung. Jika ini tidak berhasil, orang yang tenggelam harus dibaringkan di tempat tidur yang sudah dipanaskan, ditemani oleh orang telanjang yang memberikan panas alami. Buku ini berisi riwayat singkat resusitasi yang gagal dan riwayat kasus yang lebih panjang dari kasus yang berhasil.

Sejarah kasus (27 Maret 1778, 10; 30 pagi, Noordwaddingsveen): seorang anak laki-laki berusia 5 tahun, Jan van Someren, hilang selama setengah jam dan ditemukan di dalam air, tampaknya mati, oleh orang tuanya Cornelis van Someren dan Perampokan Aagje Joosten. Seorang ahli bedah, Pieter de Nick, dikirim, anak itu dibawa masuk dan dihangatkan. Metode resusitasi biasa diterapkan dan hanya setelah waktu yang lama (satu jam) bibir biru menghilang dan dia mulai menangis. Dia dibaringkan di tempat tidur yang hangat dengan orang lain dan setelah beberapa waktu dia mulai berbicara. Dia pulih sepenuhnya keesokan harinya dan Pieter de Nick menerima medali emas.

Contoh Belanda segera diikuti oleh beberapa negara lain. Pada 1774, perkumpulan Inggris didirikan oleh dokter William Hawes dan Thomas Cogan, yang belakangan menjadi tertarik setelah berkunjung ke Amsterdam. Sebuah masyarakat Amerika didirikan pada tahun 1787, terutama The Institution of the Humane Society of the Commonwealth of Massachusetts. Meskipun John Hunter (1776) menyarankan penghentian respirasi adalah penyebab utama kematian dan serangan jantung sekunder, dan juga menulis tentang ventilasi, itu akan lebih dari satu abad sebelum diterapkan secara rutin.

Selain koma pada orang yang tenggelam, ada aspek lain yang tampaknya mati, terutama ketakutan besar karena dikubur hidup-hidup, seperti yang muncul dari judul terbitan, misalnya, buku  Ketidakpastian tanda-tanda kematian, dan bahaya kematian. mengendapkan pemakaman dan pembedahan… dengan petunjuk yang tepat, baik untuk mencegah kecelakaan semacam itu, dan memperbaiki kemalangan yang dibawa oleh konstitusi tersebut. Buku tersebut berisi judul bab seperti: "Seorang wanita, jatuh ke dalam sinkop, yang disebabkan oleh hasrat yang kuat, seandainya mati, dan dimasukkan ke dalam peti mati" dan "Tindakan pencegahan yang harus kita lakukan untuk pulih mereka yang telah tenggelam atau dikubur hidup-hidup.

Dokter Inggris John Fothergill menyarankan bahwa dalam beberapa situasi mungkin menguntungkan untuk "membesar-besarkan paru-paru dengan udara," khususnya dalam "Kematian mendadak dari beberapa Penyebab yang tak terlihat; Apoplexies, Fits of berbagai Macam, seperti Hysterics, Syncope's, dan banyak Gangguan lainnya , di mana, tanpa Pra-indisposisi yang jelas, Orang-orang dalam Momen tenggelam dan mati. Di samping ventilasi buatan, penggunaan sengatan listrik, yang tidak terduga di era listrik medis ini, direkomendasikan.

Ketakutan dikubur hidup-hidup menyebabkan praktik yang aneh termasuk yang disarankan oleh pengacara dan filsuf Inggris Jeremy Bentham untuk memaku pin kayu melalui otak atau jantung untuk pencegahan dimakamkan yang tampaknya mati ("mensyaratkan lonjakan panjang yang ditentukan, disimpan untuk tujuan tersebut, dijalankan baik melalui jantung, atau ke otak, melalui sekket mata"). Ahli anatomi Prancis kelahiran Denmark, Jacob Winslow, menulis tesis tentang ketidakpastian tanda-tanda kematian (diterjemahkan dan ditambah oleh Jacques-Jean Bruhier), yang berisi cerita tentang orang-orang, yang dimakamkan terlalu dini. Huston sangat kritis terhadap "kisah-kisah pemulihan yang menakjubkan" dari Winslow dan Bruhier. Winslow sendiri akan lolos dari penguburan prematur dua kali dan menyimpulkan bahwa pembusukan adalah satu-satunya tanda yang nyata kematian. Dia merujuk pada kasus terkenal (tapi kontroversial), diotopsi oleh dokter abad ke-16 dan ahli anatomi Andreas Vesalius, yang tampaknya masih hidup, setelah itu Vesalius diadili atas pembunuhan. Raja Spanyol mengubah kalimat itu menjadi perjalanan ke Tanah Suci.

Belakangan, bahkan Charles Dickens prihatin tentang kematian yang tampak, seperti yang dapat dibaca dalam sebuah kontribusi di jurnal mingguannya, di mana dia memperingatkan agar tidak dikubur sebelum waktunya saat masih hidup. Koma, pada orang yang tenggelam serta rasa takut dikubur dalam kondisi seperti itu, telah menjadi masalah di kalangan dokter maupun orang awam selama berabad-abad di banyak negara.

Sumber: Dari Sini

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
minhakim20 dan 19 lainnya memberi reputasi
Halaman 1 dari 2
Reserved
Terjemahannya diperbaiki lagi gan hehe
profile-picture
profile-picture
profile-picture
RD.warnabiru.89 dan 2 lainnya memberi reputasi
Jika ini tidak berhasil, orang yang tenggelam harus dibaringkan di tempat tidur yang sudah dipanaskan, ditemani oleh orang telanjang yang memberikan panas alami

... kalo ditemani nonik belanda ane yakin bakalan "bangun" tuh emoticon-Ngakak
profile-picture
profile-picture
abi_kerimit dan irmanator memberi reputasi
Kalo discan MRI mungkin bisa dilihat ada atau tidaknya aktifitas otak

Jika tidak ada, pasien dinyatakan meninggal

Jika masih ada, pasien berarti masih hidup

CMIIW
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
RIP google translate.
Pusng bacanya

Masak kualitas seperti ini jaDi HT
Kaskus kehilangan identitas
profile-picture
profile-picture
profile-picture
telah.ditipu dan 5 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh palmox
Post ini ditulis oleh ane yang pernah koma atau ingatan dihapus oleh Allah
2013 ane lena cmv dan hydrocepalus dan baru tahu setelah ane sadar
Ingatan yang ane inget cuma 3
Ane ke toilet pake infus
Ditengok temen sd
Dijenguk dokter (pakde dan kakak sepupu ane)
Kalau tetap koma sampai mati gpp sih emoticon-Cool
Tapi kalau siuman bisa lapar & dahaga sebelum ajal menjemput emoticon-Takut
W kga ngerti bahasanyaemoticon-Frown
profile-picture
jeberjj memberi reputasi
kurang sentuhan ustadz
Zaman sekarang di kubur hidup-hidup justru jadi konten YouTuber. emoticon-Smilie
Bahasa kayak gini jadi HT
emoticon-Bingung
profile-picture
jeberjj memberi reputasi
Bingung bacanya emoticon-Hammer2
profile-picture
jeberjj memberi reputasi
Konten bagus, cuma sayang translatenya terkesan copas tanpa disunting.
profile-picture
jeberjj memberi reputasi
Yang paling serem sih titik koma ( ; ) tuh. emoticon-Takut
profile-picture
telah.ditipu memberi reputasi
google translate jadi ht loh.
profile-picture
profile-picture
jeberjj dan palmox memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Menyimak ane gan.. ngeri juga dikubur hidup hiduup niih
di film2 biasanya ada nih
the mummy
Di dalam koma itu manusia rasanya apa yaa
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
HT kaskus gini amat emoticon-Najis (S)
Nitip sendal aja pak
Ga tau mau komen apa
Ngeri sih kalo sampe tenggelam
profile-picture
telah.ditipu memberi reputasi
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di