CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Pengembang Wisata Gugat Warga karena Dirikan Musala, Larang Azan & Pengajian
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/603884bd43325f01c9780386/pengembang-wisata-gugat-warga-karena-dirikan-musala-larang-azan-amp-pengajian

Pengembang Wisata Gugat Warga karena Dirikan Musala, Larang Azan & Pengajian

Tampilkan isi Thread
Halaman 4 dari 4
Tp Grand wisata bukannya sdh menyediakan Masjid agung besar? Besar sekali itu masjidnya.. mungkin bisa lebih besar dr masjid agung kebayoran baru. waktu itu sy sempat salat jumat msh proses finishing.

Konon masjid dgn toa nya yg terlalu kencang memang menurunkan harga jual dan minat beli. Mungkin masalah buat pengembang jika di sekitar masjid msh bnyk rumah atau tanah yg belum laku.

Baiknya musholla di cluster diizinksn aja, tp diksh standar. Misal maksimal luas masjid disesuaikan KK., gak boleh 2 lantai, Toa maksimal hanya 2-3 pcs, sekian decibel dan hanya utk azan. Acara lain hanya boleh pake speaker dalam. Pengajian hanya boleh warga sekitar, gak boleh undang warga luar. Baiknya emang jgn buat sholat jumat. Nanti masjid agungnya malah jd sepi.
Pertama cuma gelar tiker

Nanti nambah taro kursi

Lanjut bikin tenda

Habis itu disemen biar solid rata enak duduknya

Ga kerasa tiba" ada aja itu bangunan

Btw IMB ada?
profile-picture
anusbaubadan memberi reputasi
Emang susah kalo dari awal surat keterangan jual beli tanah nya kaga jelas gan 🤧
Yg goblok warganya.. Cuba beli rumah di aceh
Emang ga ada fasos nya itu cluster, warga juga berhak atas fasos, salah satunya tempat ibadah
Siapa juga yg mau dengan suara toa tiap hari, bakalan turunemoticon-Ngakak
profile-picture
twintower911 memberi reputasi
Kisah nyata
Gw pernah uda bawa duit mau beli rumah di greenlake cengkareng, pas gw liat lokasi rumah dan terlihat masjid diperkampungan disebelah cluster, langsung gw batalin
Akhirnya ambil digading serpong.

Lha ini bikin mushola, ntar pake toa, kasian kafir2 yg uda terlanjur beli rumah disana
profile-picture
nievmizzet memberi reputasi
Diubah oleh Somad.Monyong
awalnya sesuai perizinannya tanah itu diperuntukkan bagi rumah tinggal tapi malah bangun masjid. terus katanya izin itu sebenarnya tinggal menunggu rekomendasi dari Dinas PUPR, seluruh persyaratannya telah dipenuhi tapi pihak PUPR katanya minta harus ada persetujuan dari pengembang. Padahal dalam aturannya tidak harus. ini yang perlu di kritisi sih. secara de jure kalau memang izin belum jadi seharusnya pembangunan belum boleh di lakukan.
Kadrun bergerak dong...
Jangan cuma kotbah2 aja bisa nya. emoticon-Ngakak
Diubah oleh apawaal
Halaman 4 dari 4


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di