CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6014843610d295162c56c56f/friend-ghost

Friend Ghost

Friend Ghost

Quote:


Gue Alena Valencia, anak terakhir dari 3 bersaudara.
gue punya abang yang bad boynya kelewatan, tapi cogan tentunya. kebanyakan teman teman manggil gue nana. tapi beda dengan anak yang ngechat gue tadi, dia malah manggil gue lele. Pen digampar gatuh?

Dikenal sebagai anak yang Pinter dikelas, terkadang teman cuma jadiin gue sebagai pembantu. gue disuruh ngerjain PR-nya setiap waktu dan setiap hari. apalagi kalau orang chat gue ini tadi, dia selalu nyuruh gue ngerjain PR-nya. Dih dia kira gue apaan? Aku bukan boneka!

Sekarang, matahari telah naik dan menyambut gue. gue terbangun dari tidur gue karena ngerasain sinarnya. dan saat gue buka mata.

gue : Eh woy bangsad! ngapain lo disini Fan? mau mesum ye lo!?

Fano : Otak lo selain mesum apa sih!?

gue : lah kok jadi lo marah? harusnya gue!

Fano : lah iya ya, ulang-ulang deh.

gue : otak lo! udah deh ngapain lo disini?

Fano : gue numpang mandi dong

gue : ya kenapa harus dikamar gue? dikamar kakak gue kan bisa

Fano : semua pintunya pada dikunci, dan kebetulan kamar lo doang yang ga dikunci. jadi yauda gue numpang di kamar mandi lo aja.

gue : alasan!

Fano : yauda ayok mandi!

Mak, maksudnya ngajak gue mandi bareng gitu!?
Anjir nih anak pen gue basmi,
pokoknya gue harus basmi otaknya agar suci dari debu

gue : otak lo pen gu..

Fano : canda anjir, udahlah gue duluan ya, cewek kalau mandi tuh lama. kaya nungguin orang lomba lari maraton

gue : Hm.

si fano langsung ngambil handuk dan langsung pergi ke kamar mandi. gue heran kenapa fano bisa-bisanya numpang mandi dirumah orang. setahu gue dia anak orang tajir melilit dan buat mandi aja dia numpang? astaga ternistakan banget sih idup lo fan

setelah 10 menit gue nunggu, akhirnya fano keluar dengan memakai celana sekolah, tapi bajunya belum dipakai. ya Tuhan cobaan apalagi nih, mana dadanya keliatan atletis banget anjir

Fano : napa lo?

gue : resleting celana lo buka

Fano : hah?!!!

gue : canda, baperan banget sih lu!

Fano : anjir untung lu cewek, kalau lu co..

gue : bodoamat! udahlah minggir gue mau mandi

gue trobos aja badan fano dan gue langsung mandi.
sekitar 20 menitan gue bersiap, akhirnya gue mutusin untuk kebawah dan sarapan. disana fano udah siap dan duduk dikursi yang ada di meja makan. fano udah sering kesini, malah kalau masuk kerumah dia gapake izin dulu, main nyelonong aja dan bokap nyokap ga mempermasalahin hal itu, dia bebasin fanon untuk keluar masuk rumah gue

Fano : eh le, lu sini deh. mama lu masak enak nih

hadeh, biasanyakan tuan rumah yang nawarin, tapi ini kebalik, tamunya yang nawarin tuan rumah.

gue : hm iya bentar

Fano : tan, fano udah boleh makan ga?

emak gue : haha, kalau mau makan, ya makan aja kaya ga kenal aja

Fano : hehe makasih tan

emak gue : kamu juga makan yang banyak na

gue : iya ma

setelah selesai makan, gue dan fano langsung pamit untuk berangkat ke sekolah

gue : ma, nana berangkat dulu

Fano : fano juga tan

emak gue : iya kalian hati2

gue : iya ma

gue dan fano pun langsung cuss berangkat ke sekolah, saat dijalan gue iseng nanya sama fano

gue : fan, lo kenapa numpang mandi di rumah gue?

Fano :  ga ikhlas bilang boss

anjir, bisa gitu ya jawabnya! udah tadi ga bilang makasih karena udah mandi dan makan dirumah gue, dan sekarang dia bilang gue ga ikhlas?

gue : lu..

Fano : apa?

gue : kebangetan banget si lu jadi co..

Fano : diem lu gue pen ngebut, pegangan!

gue langsung meluk tas fano, udah biasa kalau dia ngebut pasti gue meluk tas dia. ga kaya orang lain, kalau ngebut pasti bakal meluk perut. tapu gue gamau orang orang mikir kalau gue pacaran sama fano, gue mah ogah sama dia

tapi saat fano ngebut. BRAK!!! gu, gue jatuh astaga. gue terpental jauh banget, sedangkan gue ngeliat fano ada dibawah motornya, gue ngeliat dia meringis kesakitan.

gue langsung samperin dia, dan untungnya gue gpp, hanya lecet dikit aja dibagian tangan dan kaki. saat gue samperin fano, ternyata luka yang ada ditubuhnya banyak banget, gue jadi gatega liatnya.

ga butuh waktu lama, orang-orang yang ada di sekitar jalan langsung membantu kita.

gue : to, tolongin teman saya pak

bapak jalanan 1 : iya dek, ini bapak lagi nelepon ambulan

ga lama setelah itu, ambulan datang dan langsung menangani fano. tapi tunggu, orang yang ditabrak fano tadi gimana keadaannya? apa dia luka parah juga?

gue : pak, korban yang tertabrak tadi dimana?

bapak jalanan 2 : dia udah didalam mobil ambilan juga dek, kamu ikut aja kesana.

setelah itu, gue ikut mobil ambulan dan menuju ke rumah sakit. gue ikut mobil ambulan yang ngangkut korban, karena mobil ambulan fano udah jalan duluan

saat gue liat muka korban, ternyata dia cogan anjir! tapi kayanya dia pingsan, banyak banget luka dibagian tangan dan kepalanya. tapi tiba-tiba ada yang megang tangan gue.

korban tabrakan : lo harus tanggung jawab!

Spoiler for Next Part:


Spoiler for Mulustrasi:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
gajah_gendut dan 11 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh pearlly
Halaman 1 dari 2

APA!?

Eh hah? ta, tangan gue dipegang ma cowok ini? anjir mimpi apa gue semalam. ta, tapi kok ngeri banget ancamannya, emangnya tanggung jawab apaan dah?
kan gue ga salah, yang salah tuh fano, kenapa dia ngebut banget.

korban tabrakan : gue gamau tau, lo pokoknya harus tanggung jawab!

gue : eh, le, lepasin tangan gue sakit

korban tabrakan : lo kira gue ga sakit!?

galak bener astaga, kenapa sih cowok tuh gapernah halus sama cewek? bisanya cuma nyakitin

gue : oke, nanti gue bakal ganti rugi, gue gabakal lari kok, lo sans aja

korban tabrakan : bagus, tapi apapun yang terjadi, lo harus tanggung jawab!

gue : tanggung jawab apa lagi sih yang lo mau?

korban tabrakan : gue kehilangan banyak darah, dan ada kemungkinan juga kalau gue gabakal selamat!

hus, jan ngomong gitu ah! rugi negara ini kalau kehilangan sosok cogan kek lo

gue : ta, tapi kalau lo ga selamat, gue harus tanggung jawab apaan?

korban tabrakan : ikut gue mati!

gue : lo, lo gila ye? jan ngadi-ngadi deh lu!

korban tabrakan : gue ga peduli! pokoknya lo harus ikut mati! lo udah janji sama gue kan, jadi gue tunggu lo untuk nepatin janjinya!

setelah dia ngomong gitu, dia langsung tutup matanya. kayanya dia pingsan beneran deh. ta, tapi apa dia beneran matoi? wah, ini gabisa dibiarin. masak gue harus mati diusia muda? ga, gue gamau!

saat dirumah sakit, para suster langsung turunin anak barusan dan langsung mendorongnya untuk masuk kedalam rumah sakit. bener aja ini tangan gue masih dipegang sama dia anjir. gue terpaksa harus ngikutin dia sampe kedalam

dokter : tolong anda tunggu diluar saja

gue : aduh pinginnya juga gitu dok, ta,tapi ni anak gamau ngelepasin tangan saya. tolong bantuin saya dok tolong banget hiks

dokter : baiklah kalau memang begitu, anda masuk aja kedalam, mungkin itu akan bisa nambah semangat hidupnya

gue : hah? apa dok? gak, saya gamau

wah, gila dokter sekarang. padahal gue baru ketemu cowok ini barusan, tapi dia malah ngira gue penyemangat hidupnya. tapi gpp sih, untung lo cogan, kalau enggak, mungkin gue gamau beneran

setelah itu, dokter langsung membawa cowok ini kedalam dan otomatis gue juga ikut

didalam ruangan, gue ngeliat banyak darah yang bercucuran dan bener aja, meskipun pingsan, cowok ini gamau ngelepasi tangan gue dan galama kemudian dokter bilang kalau cowok ini banyak kehilangan darah dan harus segera dioperasi karena kata dokter ada luka dibagian dalam kepala yang cukup membahayakan nyawanya.

karena gue gamau ngambil resiko, jadinya gue langsung menyetujui aja

gue : baik dok, lakuin apa aja yang terbaik

dokter : tapi kalau anda disini, kami gaakan bisa melaksanakan operasinya

gue : ya terus gimana dok? saya juga gamau ada disini hiks

dokter : coba kamu paksa buat ngelepasin

gue sekarang berusaha ngelepasin pegangannya tapi nihil, gue gabisa

gue : cowok ganteng, lepasin gue dong, nanti gue bakal tanggung jawab kok suwer deh. lo jangan mati, kalau lo mati, gue gamau mati juga. jadi lepasin ya?
kalau nanti lo udah sembuh, gue bakal jadi pembantu lo deh. gue bakal ngelakuin apa aja yang lo mau tapi sekarang lepasin gue pliss

perlahan lahan cowok itu ngelepasin pegangan tangannya dan yang bikin gue kaget dia langsung ngebuka matanya.

dia ngelirik kearah gue dan natep gue dalam banget, sampe buat kedip aja rasanya susah

korban tabrakan : lo harus jadi pacar gue! entah di kehidupan sekarang atau nanti. gue janji sama lo!
setelah ngomong kaya gitu, cowok itu langsung ngelepasin tangannya dan dia memejamkan matanya lagi

dokter : baik, sekarang sebaiknya anda meninggalkan ruang ini dan tunggu diluar, kami akan segera melakukan operasi karena keadaan pasien sudah kritis

gue : baik dok

gue langsung keluar dari runagan dan langsung duduk dikursi yang sudah tersedia, gue panik banget astaga perkataan coowk tadi masih terngiang ngiang dikepala gue.
apa maksudnya kehidupan selanjutnya? maksudnya gue sama dia pacaran didalam kubur gitu? ya gamungkin lah

karena gue pani, gue pun langsung chat abang gue yang pertama, karena dia udah kerja dikantor papa gue. kalau abang gue yang kedua dia masih sibuk kuliah dan semoga aja kak eric balas chat gue dan bisa nenangin gue disini dan gue harap dia juga bisa samperin gue kerumah sakit



gue : kak eric!
gue : tolongin gue kak :')
gue tadi kecelakaan
sekarang gue ada dirumah sakit
gue : kak
gue : kak eric!!!

kak eric : apa na?
kak eric : hah? apa?
kak eric : kok bisa?
kak eric : yaudah tunggu aja disitu
kak eric : sekarang gue kesana

gue : iya kak, cepatan [/quote]

dan akhirnya pesan gue dibales juga sama kak eric, sumpah gue panik banget sekarang tapi kaya masi ada yang ganjel, apa ya? bentar gue pikir dulu.
oh ya, FANO!! astaga gue lupa ngehubungin keluarga dia, oke sekarang gue akan nelepon mama dia

[quote]

gue : ha, halo tan

mama fano : iya kenapa?

gue : tan, nana cuma mau bilang kalau fano kecelakaan, dia sekarang dirumah sakit

mama fano : oh

apa? gila nih nyokapnya fano, gaada panik paninya sama sekali

gue : tan, dia luka parah, kok tante ga khawatir?

mama fano : biarin aja, tuh anak sukanya ngelawan orang tua!

daripada gue buang buang waktu, gue langsung matiin aja teleponnya dan tiba-tiba dokter tadi samperin gue

dokter : maaf, kami pihak rumah sakit tidka bisa menyelamatkan nyawa pasien.

gue : apa dok!!???
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pulaukapok dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh pearlly
Lanjut dong gan.. penapsaran.. bagus ceritanya dan bahasanya sangat mengenakkan utk dibaca
profile-picture
profile-picture
screammous dan pearlly memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan

Zidan?

apa? dokter bilang cowok tadi mati? wah-wah, dokter yang suka bohong kek begini tuh harus dibasmi! apalagi suka ngeprank, ga lucu banget! lagian mana mungkin cowok berotot kaya dia bisa mati? ga mungkin banget njir. ga! pokoknya gue ga percaya sebelum gue liat dengan mata kepala gue sendiri.

gue : dok, anda beri saya kejutan ya? jujur aja napa sih? saya tau kalau dia sembuh kan, kan.

dokter : enggak, saya ga bohong. pasien bener bener sudah tidak bisa kami selamatkan

gue : dok, ngaku aja deh

dokter : kenapa anda tidak percaya sama saya sih? dasar cewek!

astaga, dokter bisa ngomong gitu? maklum deh, keliatannya dokter itu korban sadboy. mana dokternya masih muda lagi, keliatan banget kalau dia masih jomblo

gue : saya tetap ga percaya dok, mana saya liat jenazahnya

dokter : silahkan

gue pun langsung pergi keruang jenazah dan berniat untuk mengecek cowok itu mati beneran apa cuma enggak, saat sampai diruang itu, hati gue jadi terkaget-kaget

gue : Aaaaaaaa!!!!

gue kaget karena saat gue buka pintu, gue langsung dapetin cowok itu berdiri didepan pintu. muka dia gada senyum-senyumnya, mata dia putih semua kaga ada item-itemnya astaga. gue sampe teriak tapi mulut gue langsung ditutup sama cowok itu dan otomatis jarak kita berdua jadi dekat banget

dia meluk gue dan berbisik ke samping telinga gue

korban tabrakan : gue akan jemput lo

hah!? jemput apa maksudnya? gak, gue gamau mati juga hiks dan sekarang pelukannya juga jadi erat banget, gue jadi gabisa napas

gue : lehpwass

korban tabrakan : lo siap-siap aja dan jangan lupa lo sekarang pacar gue. Bye ele sayang

gue mimpi kan!? mak, maksudnya apa? gue pacara ma setan gitu? gue gamau hiks, kalau gini mending gue mati aja

gue : huwaaaaa gue gamau hiks!!

tiba-tiba gue kaya dengar suara kak eric dan bener aja dia masuk kamar jenazah sambil teriak manggil nama gue tapi sebelum itu, pandangan gue dah jadi gelap semua.

"anjing, kenapa bisa jadi gini sih, gue emang abang yang ga becus.." samar-samar gue ngedengar perkataan abang yang menghina dirinya sendiri padahal dia tau bukan dia yang salah

dia gitu karena salah satu orang yang ga bisa lihat gue terluka,waktu bokap marahin guepun dia tetap ngebela gue. intinya dia adalah abang gue yang paling berharga

gue pun berusaha manggil nama kakak, tapi rasanya susah banget. gue masih shock karena kejadian tadi, bayangin aja kalian dipeluk ma hantu yang matanya putih semua dan banyak darah juga dibagian wajahnya, mungkin kalian juga akan pingsan sama kaya gue

gue : K, kak E, eric

kak eric : hah, syukurlah lo udah bangun dek, apa ada yang sakit? bagian mana? nanti kakak panggil dokter biar ngobatin lo. bilang dek mana yang sakit, mana?

kak eric kayanya panik banget sama gue, gue gamau bikin dia tambah khawatir, gue gaakan bilang kalau gue tadi dipeluk hantu

gue : eng, engga ada kak

kak eric : beneran?

gue : iya

dan karena gue merasa takut ada dirumah sakit ini, jadi gue ngajak kak eric pulang

gue : kak, ayok pulang. nana takut ada disini

kak eric : gak, lo masih butuh perawatan, emangnya lo takut kenapa?

gamungkin gue ceritain semuanya ke kak eric, untuk nginget kerjadian tadi aja rasanya beratm apalagi cerita

gue : plis kak, nana mau pulang hiks

kak eric : yaudah-yauda ayok pulang, tapi kita liat keadaan fano dulu, kasian keluarganya gaada yang peduli

gue : iya kak

saat gue menoleh kearah lain, gue nemuin hantu cowok itu lagi, sekarang dia bersandar di dinding pintu sambil melipat kedua tangannya didadanya. dia sekarang jadi cogan lagi, matanya galagi putih semua dan wajahnya juga bersih dari darah, dia ngeliatin gue dengan wajah meremehkan gue. wah, ngeledek gue pasti nih

korban tabrakan : haha, penakut banget sih lo! baru gitu aja pingsan,apalagi kalau lo udah jadi istri gue

apa? 'baru gitu aja' katanya!? dasar setan gaada akhlak! bisa bisanya dia bilang 'baru gitu aja' pasti niatnya ngeledek gue beneran nih! anjir pen gue tabok. tapi tunggu, kok kak eric kaya ga denger? A, apa gue sekarang lagi digentayangin? huwa, gue gamau!

gue ga ngehirauin dan ga jawab perkataan hantu cowok tadi. gue gapeduli dia marah dan gimana, intinya gue bodoamat!

kak eric L yud ayok kita keluar dan samperin fano

gue : iya kak

kak eric : sini kakak bantu

gue turun dari kasur dibantu oleh kak eric, saat gue berdiri, rasanya lemesnya langsung ilang, entah kenapa bisa gitu

kak eric : kenapa?

gue : nana udah galemes lagi kak, sekarang kakak gausah bopong nana lagi

kak eric : lah, kok bisa?

gue : gatau

kak eric : yud syukurlah, sekarang ayok kekamar fano

tangan kanan gue digenggam kak eric dan kita mulai berjalan menuju kamar fano, tapi tiba-tiba dari samping ada yang megang tangan gue juga

dan bener aja dia hatu cowok tadi, dia megang tangan gue lembut banget ga kaya tadi pas dia meluk gue, dia malah hampir bunuh gue hidup hidup saat ga sengaja gue liat dia, ternyata dia udah natap gue duluan

korban tabrakan : zidan, panggil gue zidan

gue : hah?!

sontak kak eric berhenti dan tanya ke gue

kak eric : ngomong sama siapa?

gue : gak, gada kok kak, yud ayok lanjut jalan

kitapun lanjut berjalan menuju kamar fano dan saat gue liat lagi hantu cowok tadi, dia bilang gini

zidan : maaf tadi bikin lo takut, tapi lo harus percaya kalau gue baik, lo gaperlu takut sama gue karena sekarang lo pacar gue tapi sekarang gue harus keatas dulu, gue harus nyelesain urusan gue disana.
lo jaga diri baik baik selama gue belum balik, gue sayang lo Ele.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
screammous dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh pearlly
nice, lanjut terus.
profile-picture
pearlly memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan

Dilema

'sayang?' gue dipanggil sayang sama hantu cowok yang namanya zidan? entah gue harus baper atau bodoamat. pokoknya gue sekarang terharu dengan dia apalagi gue belum pernah ketemu dia, tapi dia ngomong seakan akan kita udah kenal lama

setelah itu Zidan langsung menghilang bersama dengan angin, gue gatau harus nangis atau gimana, masak iya gue baru ditembak langsung ditinggal mati? janda dong gue hiks. Zidan, semoga lo bisa nyelesain urusan lo diatas. cepat kembali ya, gue disini bakal setia nunggu lo

kak eric : Dek, lo kenapa sih? daritadi diem aja? biasanya lo pecicilan

gue : kakak tau ga?

kak eric : tau apa? ada apa? cepat ngomong

gue : ini bener kamarnya fano kan?

kak eric : bangsad, kakak kira lo mau ngomong apa.
iya bener, yauda ayok masuk

kita berdua pun langsung masuk keruang rawat fano dan saat gue masuk, ternyata fano udah duduk bersandar di tembok tapi masih diatas kasur.
dia memamerkan deretan gigi putihnya dan sambil menyipitkan matanya alias dia meringis. gaada gunanya banget gue kemarin khawatir karena gue tau dia bakal gini

kak eric : lo sawan fan?

gue : lagian ngapain sih lo meringis-meringis kek gitu?

fano : hehe, maap ye le, gue tadi nabrak orang

gue : ngapa minta maap ke gue!? noh minta maap sama jenazahnya, asal lo tau, orang yang lo tabrak tadi udah meninggal!

huwah! gue jadi emosi karena fano udah tega ngebunuh zidan, walaupun itu ga sengaja, tapi gue masih kesel sama dia

fano : hah!? yang bener?

gue : lo liat muka gue kaya bercanda gitu!?

fano : duh mampus dong gue, emmaakk tolongin ano!!

mampus lo! siap-siap aja nanti gue bakal nyuruh zidan buat gentayangin lo!

kak eric : udah-udah nanggung banget kalian begini, mending langsung tonjok-tonjokan aja

gue & fano : siapa berani!

kak eric : siapa takut bego! yauda lah, lo mau pulang apa nginep dulu dirumah sakit fan?

fano : pulang aja deh kak

kita pun berniat pulang dari rumah sakit untuk pulang kerumah dan bener aja keluarga fano kaga ada yang ngejenguk sama sekali. gue kasihan sama dia, dibalik sifatnya yang kocak dan selalu bikin gue ketawa dia nyembunyiin masalah keluarganya dari gue

dan mungkin masalah numpang mandi kemarin gara-gara dia ga pulang kerumahnya, gue dulu pernah dengar dari temannya fano, kalau sebenarnya fano udah sering gapulang karena keluarganya gaada yang peduli, gue salut dan bangga punya sahabat yang ga gampang ngeluh kaya lo fan.

beberapa minggu kemudian, akhirnya fano udah sembuh dan gasakit lagi. hari ini, kita berdua dianter kesekolah sama kak eric pake mobil, karena kita berdua masih sama-sama trauma dengan kejadian tabrakan kemarin. bisa bisa kalau gue jatuh sama fano untuk kedua kalinya, gue bakal punya pacar hantu lagi dan gue gamau itu terjadi

kak eric : udah sampe, sekarang kalian cepat turun, kakak udah terlambat ke kantor

gue : yauda kak, nana berangkat dulu

fano : fano juga kak

kak eric : iya udah kakak pergi dulu, nanti kamu kalau pulang telepon aja sama pak doni supir rumah ya

gue : siap

kak eric : yauda kaka berangkat

fano : iya kak hati-hati

perlahan-lahan mobil kak eric menghilang dari pandangan gue setelah itu, gue sama fano langsung pergi ke kelas dan asal kalian tau selama masa pemulihan, fano selalu dirumah gue.
dia gapulang kerumahnya sejak dari rumah sakit kemarin dan keluarganya juga gaada yang nyariin, jadinya fano memilih buat nginap dirumah gue

fano : maaf gue selalu ngerepotin lo le, gue gatau gimana caranya berterima kasih sama lo

gue : sans aja kali fan, anggap aja gue ini adek lo

fano : kalau gue nganggapnya lebih gimana?

gue : hah?

fano : canda bego! baperan banget sih lo

gue : anjj.... sabar,, tahan.

kitapun melanjutkan perjalanan menuju kelas dan btw kelas ktia berdua sama, 12 MIPA 3 dan percakapan tadi adalah yang terakhir selama kita menyusuri koridor sekolah, kita ga bicara lagi sampai akhir.

gue : bangsad! ati-ati dong kalau jalan!

waktu kita berjalan ditikungan, ternyata ada yang nabrak gue dan itu adalah orang yang ngejar-ngejar fano

cewek gila : haha, mampus!!

gue : bangsad!! untung lo anaknya guru disini! kalau enggak pasti udah gue doain biar tenang dialam sana!

cewek gila : bodo gue ga peduli!

fano : udah udah ayok lo berdiri, gausah ngedengerin bacotan dia

gue : dasar cewek murahan!

cewek gila : apa lo bilang!?

gue : budeg!

tangan gue pun langsung ditarik sama fano, dia emang gasuka kalau gue ribut sama ratna, yagitu lah intinya

waktu sekolah pun berlalu, gue sekarang udah pulang kerumah dan sekarang gue pengen santai nonton TV dan disamping juga ada fano yang setia ikut gue buat menghabiskan camilan

gue ngelamun saat itu gue kepikiran satu nama, yaitu ZIDAN. apa gue bener bener resmi jadi pacarnya dia? apa menutu hukum alam ini sah? gila! gue bisa gila kalau begini

fano : udah jangan sedih

lah, kenapa fano bisa ngerti perasaan gue? emangnya fano bener-bener ngerti apa yang gue rasain?

fano : gue tau kok

gue : lo tau? tau darimana? gue gapernah cerita ke siapapun

fano : apanya sih?

gue : lo cenayang sekarang?

fano : apaan sih? udah jelas jel..

gue : apa zidan nyamperin lo?

fano : hah? siapa dia?

gue : loh, katanya tau.

fano : lo sedih gara gara film di TV itu kan

gue sih O aja

gue langsung aja ke kamar karena gue males sama fano, gue kira dia tau dan bakal nenangin gue tapi gue salah besar kalau percaya sama fano

NB : zidan mulustrasi unlock
profile-picture
profile-picture
profile-picture
screammous dan 3 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh pearlly

Rindu

saat gue sampe dikamar, gue langsung merebahkan diri gue ke kasur, gue capek mikirin zidan, kenapa juga wajah dia selalu teriang-iang dipikirkan gue, kenapa?

tapi bentar, gue inget-inget kata-kata terakhir zidan saat mau ninggalin gue : 'gue sayang lo ele.' yah dia bilang gitu ke gue, tapi dipikir-pikir dia kok tau nama gue ya? dan juga kenapa dia panggil gue 'ele?' padahal nama gue 'Alena' bukan 'elena' tapi yaudalah.

gue coba memejamkan mata gue, tapi semuanya itu belum bisa membuat gue tidur karena gue gerah, jadinya gue ingin nyalain AC dengan mata yang masih tertutup, gue ngeraba-ngeraba kasur untuk mencari remote AC tapi gue malah..

gue : Aaaa!!! tangan siapa yang gue pegang!!

gue kaget dan langsung membuka mata, gue tersungkur ke lantai sambil teriak-teriak, gue kaget setengah mati krena tangan gue nyentuh tangan seseorang, tangan seseorang itu dingin banget sampe sampe dinginnya masih nempel ditelapang tangan gue , apa mungkin itu zidan? dia udah kembali ya? tapi apa itu mungkin?

gue : Dan? lo udah kembali dari atas? lo pasti mau nemuin gue kan? kan?

gue ga denger jawaban apa-apa, yang gue denger hanyalah detakan jam dinding yang terus berbunyi

Aaarrgghhh zidan!!! lo kenapa selalu menghantui pikiran gue? bisa ga sih kalau lo idup aja dan ga mati? kalau lo idup gue pasti ikhlas kok pacaran sama lo, ikhlas banget malah dan sekarang gue gatau apa-apa tentang diri lo, identitas, keluarga dan tempat tinggal lo aja gue gatau, gue bingung mau nyari dimana dan gaada yang bisa gue tanyain juga

gue duduk dan menenggelamkan wajah gue diantara kedua kaki, gue nangis sejadi-jadinya. gue kecewa dengan Zidan, kenapa waktu dia mau pergi keatas dia pamit ke gue agar jaga diri baik-baik sebelum dia balik, tapi sekarang mana!?

gue : Hiks, Zidan, lo jahat. kenapa lo ga kembali, kenapa!? setidaknya kalau lo ga kembali, hapus wajah lo dari pikiran gue, gue tiap hari nungguin lo, walaupun lo bakal jadi hantu, setidaknya kembali lah dan temuin gue sekali aja hiks. lo jahat Zidan, gue benci lo

gue gapeduli kalau semua anggota keluarga gue tanya kenapa gue nangis, yang terpenting gue sekarang pengen nangis! yah walaupun gue tau nangis itu ga nyelesaiin masalah, tapi dengan nangis gue agak ngerasa lega, karena gue udah ngeluarin rasa emosi gue

gue : lo jahat hiks!! kenapa sih lo tega kaya gini?

Quote:


samar-samar gue dengan suara zidan, ya suaranya menggema keseluruh kamar gue, gue nyari dia tapi gaada, gue ngeliat sekeliling tapi gaada siapa-siapa

gue : ZIDAN, lo dimana? kenapa ga nemuin gue hiks. lo benci sama gue karena udah bikin lo meninggall?? kalau emang gitu, oke gue terima kalau gue emang salah tapi pliss muncul sekali aja

gue : ZIDAN!!!

gue nunggu dia jawab, tapi tetap gaada jawaban apapun dari dia, gue tertunduk lesu dan kalau gini terus gue bisa gila beneran. gue rindu lo zidan, gue rindu

zidan : plis jangan nangis

ada tangan yang ngusap pipi dan ngehapus air mata gue, dia nyelipkan tangannya ke pipi gue dan mengangkatnya gar gue menatap wajahnya

zidan : plis jangan nangis kaya gini ya, maaf

gue : zi, zidan?

gue langsung aja meluk dia, gue kangen banget sama zidan. entah kenapa perasaan gue jadi gini kedia, tapi intinya gue rindu sama dia, rindu serindu rindunya

zidan : kenapa?

gue : gue kangen lo hiks

zidan : maaf

gue mukul-mukul dada zidan, gue ngeluapin segala emosi yang gue pendem sendiri ke dia

gue : kenapa sih lo tega kaya gini ke gue? lo pengen gue gila karena lo? dan lo ingin balas dendam ke gue gara-gara udah bikin lo mati? iya kan? jawab!!

gue terus marah sama zidan, gue ga terima kalau diginiin dan zidan juga tetap setia dengerin segala keluh kesah gue

gue : selama ini padahal gue udah doain lo, gue doain agar lo bisa cepat nyelesaiin urusan lo diatas, gue disini nunggu lo balik, apa disana lo ga liat gue tiap hari nyari lo!? gue benci lo hiks, gue benci!

zidan ga ngubris perkataan gue sama sekali padahal isi dari perkataan gue cuma ngemaki dan ngejelekin dia

zidan : udah? gakurang?

zidan langsung meluk gue lembut, dia ngelus ngelus pucuk kepala gue buat nenangin gue. ta, tapi kenapa dia masih halus sama gue? padahal dari tadi gue hanya ngejelek-jelekin dia

gue : ke, kenapa lo jahat banget ke gue hiks, kenapa zidan?

zidan : maaf

gue : hanya maaf? sumpah hanya sebatas kata maaf?

gue berusaha ngelepasi pelukann gue dengan berutal tapi tetap aja gue gabisa

gue kecewa dengan dia, kenapa dia capek-capek kembali kebumi hanya untuk bilang maaf aja ke gue, setidaknya bikin gue tenang kek atau gimana!

zidan : dengerin aku

gue : GAK!!

zidan : dengerin

gue : gamau, lo budeg ya!?

zidan : dengerin aku dulu Ele! dengerin aku

dia ngangkat kepala gue agar natap wajah dia, gue akhirnya natap wajahnya dan gue gabisa ngomong apa-apa, gue pengen gini aja, gue pengen lait wajah dia dari dekat kaya gini, tatapnya tenang banget dan bikin gue hati jadi luluh

zidan : dengerin aku ya, aku keatas itu karena ada urusan yang harus aku selesaiin, dan disana juga aku selalu mantau kamu walau aku ga ketemu kamu langsung tapi aku tau isi hati kamu

gue : tapi kenapa lo ga balik kalau tau isi hati gue hiks

zidan : aku diatas ada urusan ele, meskipun aku jelasin ke kamu, kamu tetap gaakan ngerti kalau kamu udah tenang, aku janji akan jelasin tapi sekarang yang terpenting kamu jangan nangis lagi, plis maafin aku

baik sekarang lo gue maafin dan sekarang gue bener-bener rindu lo, gue gamau selama lo disini, gue marah-marah terus sama lo

zidan : dimaafin ya?

gue : iya

gue senyum kedia dan zidan juga langsung meluk gue lagi, baru kali ini gue meluk dia dengan keadaan sadar karena selam ini gue meluk zidan hanya dalam mimpi. iya, gue sering sekali mimpiin dia waktu gue tidur, jadi gue ngerasa pacaran sama dia dialam mimpi dan mimpi itu juga terasa nyara, meskipun tanpa bertemu secara langsung, perasaan gue ke dia semakin bertambah maka dari itu rindu gue ke zidan bagaikan candu.

zidan : makasih ya, kamu udah ngertiin aku

gue : iya sama-sama, tapi..

zidan : kenapa?

gue : kangen hiks

zidan : kan aku udah ketemu tiap hari sama kamu

gue : kapan? kamu ga pernah nemuin aku

zidan : aku kamu nih?

gue : bodo ah bodo!

zidan : canda sayang

husshh!! pipi gue merah kek panci gosong tolong. eh kek tomat deng dan kalau gini caranya, gimana gue ga senyum senyum sendiri coba?

Friend Ghost

zidan : waktu kamu mimpi, itu sebenarnya nyata ele, tapi itu dialam bawah sadar kamu

oh, pantes aja perasaan gue kedia bertambah, orang gue sama dia sebenarnya saling bertemu tapi didalam mimpi dan katanya meskipun itu hanya dimimpi, tapi itu tetap aja nyata, hanya gue aja yang gasadar. tapi kok..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pulaukapok dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh pearlly

Bubble Gum

tapi kenapa saat gue meluk zidan, rasanya nyata banget. gue ngerasa kalau zidan jadi manusia lagi dan bukan hantu. tapi kalau dipikir pikir lagi, ga mungkin juga kalau dia jadi manusia lagi. jelas jelas dia udah meninggal dan gue sendiri yang liat dia berubah jadi hantu

zidan : ele, aku udah jadi manusia lagi

gue : A, apa? yang bener?

tuh kan dugaan gue emang bener, ternyata zidan udah jadi manusia lagi, tapi kok bisa ya?

zidan : iya tapi aku masih jadi hantu juga

gue : gpp, yang penting kamu temenin aku aja

zidan : iya aku janji

setelah itu, kita berdua ngomong banyak, kita sama sama bercerita tentang pengalaman pengalaman yang pernah kita alami. jujur zidan orangnya cogan banget asli dan dia juga friendly

gue : zidan

zidan : iya?

gue : kamu kok bisa tau nama aku? padahal sebelumnya aku ga kenal kamu

zidan : apa aku perlu jujur ya?

gue : jujur tentang apa? kamu nyembunyiin sesuatu?

gue deg-degan ketika zidan bilang "Apa aku harus jujur?" emangnya dia nyembunyiin apa sih dari gue? apa ini menyangkut hal besar atau hanya sebatas hal sepele? au ah pokoknya gue siap ngga siap dengar penjelasannya. gue deg-degan karena gue takut ga terima dan malah bikinsakit hati

zidan : sebenarnya..

gue : apa?

zidan : sebenarnya itu..

tiba-tiba ada yang masuk ke kamar gue tanpa ketuk dulu dan siapa lagi kalau bukan fano

fano : Heehh!! setan!! siapa lo??

zidan : lah iya bener gue emang setan

fano : oh setan. APA SETAN!?

zidan : iya! emang lo ga dengar gue barausan ngomong apa? benih-benih budeg nih

gue : fan?

fano : apaan? cepet deh le! mending lo usir setan ini, gue ngeri! lagian ngapain sih dia disini!?

apa gue harus ngerjain fano? kaga ah, gue ga tega ngeliat fano ketakutan. apalagi dia takut banget sama hal-hal yang menyangkut tentang hal ghaib tapi bodoamatlah

gue pergi menghampiri fano dan gandeng tangannya, ekpresi gue pura pura ketakutan agar fano takut juga

fano : ngga, emangnya di, dia siapa le?

gue : dia orang yang lo tabrak dulu dan dia kesini buat balas dendam ke kita hiks

fano : ha? yang be, bener lo?

zidan : gue kesini buat balas dendam ke lo!

fano : lo becanda kan?

zidan : ngga! gue beneran

zidan langsung mengubah dirinya menjadi hantu lagi, gue yang tadinya cuma pura pura takut, malah jadi takut beneran. ngeri juga gue ngeliat zidan kaya gini, apalagi badannya ada banyak darah dan muka cogannya hilang

zidan mendekati fano dan memegang pundaknya, zidan meringis sambil ketawa dan ekpresinya seakan akan ingin melahap fano hidup hidup dan disini gue ngeliat mukanya fano pucat banget astaga, muka gue juga kalah pucat ketika ngeliat zidan kaya gini

perlahan-lahan tangan zidan beralih ke leher fano dan sekarang mata zidan melotot, kedua tangannya ingin mencekik leher fano dan fano juga ga bisa berkutik, gue liat badan dia kaku banget dan gue ngeliat dia pasrah banget, tentu gue yang ngeliat kejadian ini, ga bisa tinggal diam gitu aja, gue harus bertindak!

gue : Zidan!! kamu apa-apaan!?

gue mengubris tangan zidan yang bertengger di lehernya fano

gue : udah berhenti!

zidan langsung melepaskan tangannya dan beralih menatap gue dan sekarang dia lahan ingin melahap gue. Se, sebenarnya zidan kenapa sih?

PLAK!

gue tersungkur ke lantai karena mendapatkan tamparan hebat dari zidan. bayangkan gu, gue ditampar dan setelah itu zidan berubah menjadi manusia lagi dan langsung menghampiri gue

zidan : ya Tuhan, ele? kamu gapapa?

zidan megang pipi gue tapi langsung gue gubris

Quote:


gue : pergi lo!!

zidan : ele, a, aku bisa jelasin

gue : pergi hiks!!

gue dorong dada zidan agar menjauh dari gue dan setelah itu fano menghampiri gue untuk bantuin dan nenangin gue

fano : Le? lo..

gue : dia jahat fan, hiks

gue langsung meluk fano dan ga ngehirauin keberadaan zidan, gue terlanjut kecewa dengan dia, kenapa juga dia jadi sekasar ini sama gue, perasaan sebelumnya dia ga gini

zidan : ele..

gue : PERGI!!!

lambat laun zidan munda dan menghilang, gue benci hiks, gue benci lo zidan!

sekarang tinggal kita berdua, iya tinggal gue dan fano. fano ngelus kepala gue dan nenangin gue

fano : sebenarnya dia siapa sih? zidan ? lo tadi panggil dia zidan? itu kan yang lo tanyain ke gue pas nonton TV?

gue : iya fan hiks

fano : dia siapa? kok bisa ada disini?

gue : Di, dia hiks fan di, dia..

fano : yud deh lo jangan cerita dulu kalau masih ga kuat untuk ngejelasin. udah lo jangan nangis, nanti kalau kak eric tau, bisa gue yang habis

gue : i, iya

fano : yauda lo mau permen karet?

gue : mauu.

fano : yauda yok beli

kita pun beli permen karet karena seperti tawaran fano, emang fano itu orang yang paling ngenal gue, dia tau kalau gue suka permen karet, gatau kenapa gue sesuka itu dengan permen karet, karena lucu aja gitu meletusin kalau udah jadi balon

gue dan fano pun sampai di supermarket, disana gue beli permen karet banyak banget karena jarang-jarang fano traktir gue tapi saat mau antri dikasih gue ga sengaja nabrak cewek

si cewek : Aduuh..

gue : eh, maaf mbak maaf..

gue dan fano langsung membantu cewek itu tapi saat udah berdiri, fano dan cewek itu ga sengaja tatapan dan mereka langsung..

si cewek dan fano : Loh, kamu??

NB : Character Fano unlock
profile-picture
banditos69 memberi reputasi
Diubah oleh pearlly

kesepian?

gue disitu hanya bisa diam, gue bagaikan penonton story diantara mereka. gue gatau hubungan mereka apa dan gue juga ga pengen tau. tapi lagi-lagi jiwa gue mendorong agar bertanya

gue : kalian saling kenal?

fano : iya, kenalin dia Rina

gue : oh ya

rina : kenalin nama gue Rina

Rina mengulurkan tangannya ke gua, tapi ga gue bales karena kaya gimana aja gitu

rina : E, gamau dibalas ya

fano : Le, kenapa ga di jawab?

gue : gue ke kasir dulu

fano : iya deh

gue bete anjir, kenapa fano gapernah cerita si? kalau dia punya teman cewek sedekat itu selain gue, au ah bete pokoknya

setelah dari kasir, gue berniat langsung pulang aja. tapi ini fano kemana!?

gue keluar dari supermarket dan celingak-celinguk nyari fano, gue disana kaya orang bego bangsad.. apa fano ninggalin gue bersama cewek itu!?

gue : bangsad!!

gue : gue pulang sama siapa!?

gue : udah gue ga bawa uang sama sekali dan terus gue gimana? awas aja lo pano! gue usir lo dari rumah

terpaksa gue nunggu, kali aja fano balik kesini jemput gue, tapi selama 30 menit gue tunggu fano ga muncul-muncul dihadapan gue

gue : anjeng.

gue : terpaksa gue jalan

gue pun berjalan menyusuri jalan, gue banyak diliatin orang yang lagi berkendara, intinya gue malu!

ga lama, saat gue lewat dijalan sepi, ada 2 om-om yang menghadangi jalan gue, gue tersentak kaget, pasalnya mereka langsung turun dan ngedekatin gue sambil mendekap wajah gue dengan sebuah kain

gaada orang yang bisa gue minta tolongin. fano gaada, kak eric juga dikantor dan keluarga gue ada dirumah, terus gue gimana hiks. entah kenapa nama zidan langsung terselip dipikiran gue, gue hanya bisa berharap dia kesini dan bantuin gue.

gue : zidan..

gue mejamin mata gue dan ga kerasa air mata gue jatuh. nginget kejadian zidan nampar gue tadi, itu bikin hati gue sakit banget

bughhh!!
Friend Ghost

gue ga tau apa yang terjadi karena gue keburu pingsan. mungkin itu efek obat yang diberikan om-om itu dikain tadi, saat gue buka mata, ternyata itu fano, dia keliatan khawatir banget, keliatan dengan raut wajahnya yang panik dan tangan dia yang ga berhenti gosokin tangan gue

fano : Le, lo udah-

gue : lepasin!

ga sengaja saat gue buka mata, gue nemuin rina juga disamping fano. kalau ga gara-gara dia mana mungkin gue sampek kaya gini!!

gue : gue pengen pul, aduh

kepala gue masih ngerasa puteng dan kayanya efek obat tadi masih ada, tapi sekarang gue ada dimana? kok gue gaperna lihat rumah ini sebelumnya

fano : eh, eh. udah disini aja, lo istirahat dulu disini, dirumah rina

gue : gue gamau! gue mau, aw.

fano : udah deh lo jangan bandel kalau dibilangin! disuruh istirahat aja susah banget!

ke, kenapa lo jadi kasar sih sama gue fan? padahal ini semua gara-gara lo! kalau aja lo ga pergi duluan sama cewek centil ini, mungkin keadaannya gaakan jadi gini

gue : kenapa!? lo gk terima!? kalau aja lo ga ninggalin gue sendriian disana, gue gabakal jadi kaya gini!

gue : kenapa diem hah!?

fano : gue tadi ngisi bensin dulu le

gue : bulshit! gausah cari alasan!

gue langsung aja cabut dari kamar itu dan berniat pulang, tapi tangan gue ditahan sama fano

fano : pulang sama gue

gue : nggak!

gue tepis tangan fano, tapi berhasil ditahan lagi sama dia

fano : gue gamau lo kenapa-napa kaya tadi

rina : udah lo sama fano aja, daripada nanti ada apa-apa kaya kejadian tadi

gue : gausah sok peduli bangsad!

fano : udah-udah sekarang ayo pulang

gue pun langsung pulang dengan fano, selama perjalanan gue diem. gaada juga yang mau buka pembicaraan terlebih dahulu dan kayanya sekarang fano udah berubah semenjak rina datang. bangsad banget sih cewek centil itu!

setelah sampai dirumah, gue langsung aja turun dan langsung ke kamar. gue benci kenapa fano berubah dan zidan juga kenapa dia ga datang? hiks

zidan, kenapa lo ga datang buat bantuin gue? katanya disana lo tau apa aja yang gue lakuin, tapi kenapa lo ga bantuin gue hiks, emangnya lo pengen gue mati juga!? haha kalau gue tau lo sejahat itu, sebelumnya gue gaakan berharap lebih sama lo!

zidan : ele..

samar-samar gue dengar suara zidan dan dia berjalan mendekati ranjang dan duduk disamping gue

gue : pergi lo dari sini! mau minta maaf!? percuma!

zidan : ele, aku bisa jelasin, tolong dengerin

gue : gue ga percaya lagi sama lo! pergi lo dari sini! pergi! hiks

gue udah ngelawan zidan dengan sekuat tenaga tapi zidan gamau pergi juga

gue : mau lo apa sih!? mau nyakitin gue lagi hah!?

zidan : ele, dengerin plis

zidan nahan kepala gue untuk menghadap ke mukanya, dia natap gue dalam banget dan mau gamau gue natap dia juga, disana gue liat ada banyak kesedihan. iya, gue liat banyak kesedihan dimata zidan.

zidan : aku akan jelasin semuanya sekarang, tapi kamu harus janji ga bakal nangis lagi. aku ga bisa liat kamu nangis ele, plis jangan nangis ya

gue nganggukin kepala sebagai jawabannya

zidan : (menghela pas panjang)

zidan : jadi, sebelum kejadian tabrakan yang menimpa aku dulu terjadi, aku udah feeling kalau umur aku ga bakal lama lagi. keluarga aku semuanya udah ada diatas, aku ga punya siapa siapa saat aku masih hidup dan akhirnya feeling aku bener, besoknya saat tabrakan aku dinyatakan meninggalkan. iya saat itu aku udah pasrah banget sama takdir, tapi saat aku tau kalau kamu disamping aku, aku jadi keingat pesan mama dalam mimpi. dia bilang kalau cinta sejati aku adalah seseorang yang setia ada disampingku ketika aku mau meninggal, dan itu kamu kan? iya kamu cinta sejati aku ele, awalnya juga gatau kenapa aku bisa ngajak kamu pacaran, walau saat itu aku udah mau meninggal

zidan ga punya siapa siapa lagi saat dia masih hidup? dan gue sama fano malah bikin dia meninggal? pasti sakit banget rasanya

zidan : dan ketika dokter menyatakan aku meninggal, saat itu arwah aku udah keatas dan menemui pencipta. aku memohon agar aku diberi kehidupan lagi ele, itu semua aku lakuin demi kamu, dan penciptaku akhirnya menyetujuinya tapi dengan satu syarat

gue : A, apa syaratnya?

zidan : kalau dia ingin aku kembali keatas, aku harus nurut dan harus segera kembali kesana, makanya waktu kamu butuh aku tadi, aku gabisa nolongin. penciptaku ngelarang aku untuk ke Bumi ele, kalaupun aku bantah, yang ada aku ga bisa jadi manusia lagi

gue : ta, tapi kenapa kamu nampar aku hiks

zidan : aku cemburu sama kamu ele, aku udah usaha buat kesini, dan kamu malah gandeng tangan cowok lain

gue : A, aku ga bermaksud gitu, aku cuma mau ngerjain fano hiks. A, aku ga bermaksud zidan hiks maafin.
profile-picture
banditos69 memberi reputasi
Diubah oleh pearlly
maaf kalau cerita dan penulisannya berantakan
emoticon-Sorry
profile-picture
banditos69 memberi reputasi
Diubah oleh pearlly
Nice....lanjut gan
profile-picture
pearlly memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan

Kenyataan

tanpa basa-basi zidan langsung meluk dan ternyata dia nangis, gue ga ngira kalau gue bisa bikin cowok nangis

zidan : ele, plis kamu jangan tinggalin aku. aku sendirian, gaada teman lagi kecuali kamu

gue : kamu juga jangan kasar kasar hiks

zidan : I, iya maaf

kita pun saling memaafkan dan saling melupakan kesalahan masing-masing dan apa katanya tadi? zidan gapunya teman kecuali gue?

gue : kamu beneran gapunya teman kecuali aku?

zidan : iya, ngapain aku bohon ke kamu ele

gue : masak sih? kamu gapunya teman satupun?

zidan : aku gatau, yang aku ingat cuma orang yang bener bener aku sayang. selebihnya aku ga ingat lagi ele

kan, kalau masalah baper tuh zidan rajanya. masak sih gue termasuk orang yang dia sayang?

gue : gombal, hahaha

zinda : engga beneran astaga, mungkin Tuhan mengambil ingatan aku tentang orang orang yang pernah aku kenal, kecuali aku bener bener sayang sama orang itu

gue : lah, masa sih? padahal kita gapernah ketemu sebelumnya

zidan : tapi wajah kamu selalu hadir dimimpi aku ele

gue : kok bisa sih? padahal..

zidan : aku juga gatau

gue : yauda, kamu ikut aku sekolah aja biar punya teman

zidan : tapi?

gue : gpp, nanti sekolah di SMA ku aja

zidan : tapi..

gue : ssttt. diem! gaada penolakan

zidan : elee...

kan, lagi lagi dia manggil gue ele. udah dibilang nama gue tuh alena bukan elena

gue : kenapa suka panggil ele si? nama aku kan Al..

zidan : biarin

gue : ya ga bis..

zidan : terserah aku

gue : kamu it..

zidan : ganteng

gue : kok ngesel..

zidan : bodo

gue : woyyyy bisa ga sih ga motong kata-kata aku!?

kemurkaan tingkat langit cheekk!

zidan : hehe, ma..

gue : bodo!

zidan : deng..

gue : ga dengar

zidan : kamu cantik

gue : eng..

oh shit! pipi gue anjerr.. kenapa dah bisa kaya gini!? bikin malu aja didepan zidan tapi perasaan gue sama zidan orangnya kok kaya pernah akrab ya? ah lupain aja lah, ga mungkin juga gue sama zidan pernah akrab

gue : udah deh ya, mending besok kamu beneran ikut sekolah bareng aku

zidan : kalau Tuhan ga ngizinin aku gimana?

gue : aku bantu do'a aja

zidan : wah kamu kok..

gue : iya aku tau aku baik, sama sama

zidan : dasar..

eh bentar, kalau zidan tau apa aja yang gue lakuin, jadi dia juga tau kalau !!??

gue : zidan!!!

zidan : eh, apa?

gue : kamu tau apa aja yang aku lakuin?

zidan : iya, terus?

gue : berarti?

zidan : iya, aku tau

mamposs! apa zidan tau juga saat gue mandi!?
wah-wah kayanya emang tau dia

gue : e, anu. ah udahlah lupain. besok pokoknya aku gamau tau! kamu harus ikut sekolah, aku tunggu dirumah jam 6. nanti kita berangkat bareng ya, ya

zidan : mana bisa gitu, aku kan belum daftar mau pindah sekolah disana

gue : gpp, kepsek di sekolah itu temannya papa aku, jadinya kamu gausah khawatir

zidan : iya deh

gue : yeyyy, jadi pen meluk, ups! hehe engga-engga

mulut gue ga berguna banget anjerr! nyeplos seenaknya tanpa lihat situasi

zidan : haha sini-sini

eh, untung zidan orangnya pekaan banget. jadinya kalau mau apa-apa pasti dia langsung tau, wkwk

keesokan harinya, gue bangun dengan hati yang gembira. gue ga sabar berangkat sekolah bareng sama zidan haha

gue akhirnya bangun dan duduk sebentar. mata gue masih nempel dan gabisa buat dibuka.
alhasil tanpa disadari ada sepasang mata yang kayanya sedang mengintai gue

zidan : duar!!

gue : eh copot

zidan : copot

gue : eh copot copot

zidan : eh copot

gue : anjeng udah diem

sejak kapan gue jadi latah begini hiks. perasaan gue dari dulu gaada gejala latah kaya barusan

zidan : haha, kamu..

gue : engga!

zidan : lah kok ngambek

gue : bodo! aku mau mandi

zidan : ikut

gue : ayok, tapi baku hantam dulu

zidan : gajadi

ternyata otaknya zidan, anjir parah banget dia.
dan setelah itu, ga perlu waktu lama, gue dah selesai mandi dan bener aja zidan masih ada dikamar gue dan malah natep gue dari atas sampe bawah

entah apa yang ada dipikirannya, gue mah bodoamat.
tapi saat gue mau ngembaliin handuk, zidan masih ngeliatin gue, saat jalan ke meja rias, dia tetap ngeliatin. nih anak kenapa sih? kalau gue jadi salting gimana coba!?

setelah dari meja rias dan berdandan sewajarnya. gue berjalan mendekati zidan, tapi bener aja tuh mata gapernah lepas mandangin gue. bukannya ke GR an, tapi emang bener dia lagi ngeliatin gue

gue : bisa gasih kalau kamu gausah ngeliatin aku kaya git..

zidan : kamu tambah cantik

gue : stopp!! aku belum sarapan, jadi jangan bikin aku pingsan dengan gombalan kamu

zidan berdiri dan dia natap mata gue. oh my God!! manik matanya itu loh yang bikin hati gue dangdutan, asli bagus banget dan bikin gue seneng

zidan : haha, tapi emang bener kok kamu emang tambah cantik, jadi sekarang, will you marry me?

gue : gila! gila bener kamu ya

zidan : becanda sayang

gue : gausah alay hahah, nanti ka eric tau, mampus kamu

njir muka zidan langsung berubah setelah gue nyebut nama ka eric

zidan : siapa dia?

gue : dia kakak aku zidan, kamu gausah cemburu

zidan : idi siapa yang cemburu

gue : itu muka kamu kok berubah jadi kaya curut haha

zidan : bangsad!! sini kamu!!

huuwaaa tolong!! gue dikejar ma hantu!! untung ganteng anjer.

gue : haha, udah woy jangan haha, udah jangan dikejar lagi aku nyerah huh

zidan : gak! kamu harus di hukum

gue : woyy tolong! gue mau dimak.. adoh!!!

pala gue kebentur pintu dong, karena tiba-tiba pintunya ada yang buka, dan bener aja dia adalah..

Nb : Kak eric face unlock
profile-picture
banditos69 memberi reputasi
Diubah oleh pearlly

terbuat dari apa

waktu pala gue kejedok pintu, ternyata yang buka pintu adalah mama

mama : kamu kenapa teriak-teriak? suara kamu menggema sampe bawah tau ga!?

aduh mamposs!! gimana nih kalau mama tau ada cowok didalam kamar gue, pasti gue digebukin

mama : loh?

tuh kan mama kayanya tau ada zidan disini, gue takut digebukin sama mama hiks

gue mejamin mata dan berserah diri pada Tuhan dan satu hal yang hanya bisa dilakukan saat ini yaitu memohon ampun

gue : ma, maaf ma. nana ga bermaksud gitu

mama : kamu kenapa sih? jangan pegang pegang kaki mama ah!

gue : ta, tapi mama kenapa bilang "loh?"

mama : mama kaget karena kamar kamu berantakan kaya kandang sapi

gue : haaaa???

mama ga marah kalau ada cowok asing masuk kamar gue? anjir kalau gini caranya ngapain gue sujud sujud segala dan saat gue liat sekeliling ternyata zidan udah gaada, kemana tuh anak?

mama : udah deh kamu mending cepetan kebawah, udah ada fano dibawah

gue : biarin deh dia disana ma, eh papa mana ma?

mama : tadi udah berangkat. katanya kan ada teman kamu yang mau daftar disekolah kamu? yaudah papa berangkat lebih pagi

gue : oh sip deh ma

mama : kamu cepetan kebawah, daritadi fano nungguin

mama langsung pergi dan gue langsung nutup pintunya

gue : zidan! kamu dimana?

gue udah nyari zidan ke kolong kasur, didalam kardus, di wc tapi ga nemu juga

gue : zidann.. where are you yuuhuuu???

gue : zidan!

gue : zid.. adoh!!

bangsad!! kenapa kepala gue selalu kejedok sih!? lagian ini siapa yang suka buka pintu sembarangan!?

fano : Le

anjeng ternyata fano! gue kira zidan

gue : kenapa!?

fano : lo masih belum bisa maafin gue soal kemarin?

gue : gak!

fano : lele, maafin gue, gue kemarin beneran beli bensin

gue : lo beli bensin aja sampe setengah jam lebih!?

fano : engga le, niat gue beli bensin beneran tapi rina maksa pengen ikut juga

fano : tapi waktu pulang , rina maksa gue buat nganterin dia beli makanan tapi waktu disana antreannya panjang banget. yauda terpaksa kita harus nunggu

gue : O

tiba-tiba fano megang tangan gue dan bilang maaf terus, gue sebenarnya udah maafin sih, tapi cuma rada kesel aja gitu.

fano : le, gue bener-bener minta maaf, gue udah jujur ke lo, dan alasan gue tadi ga ngadi-ngadi

gue : iya iya gue percaya

fano : hwaa makasih le

eh eh si fano malah langsung meluk gue, asli nih anak gatau adab!

gue : lepasin anjeerrr

fano : eh iya iya. eh berangkat bareng gue yok le

gue : gak!

fano : kenapa? lo takut jatoh lagi?

gue : ngga, gue udah janjian sama cowok gue

fano : cowo yang mana?

gue : pacar gue lah

fano : emang lo punya?

gue : punyalah, intinya dia lebih baik dari lo wleek

fano : syukur deh

gue : mending lo pergi ke sekolah sendiri aja sono

eh eh fano langsung keluar tanpa menjawab kalimat gue, aneh banget tuh anak tapi sekarang yang penting adalah zidan. dia ngilang kemana sih?

gue : zid.. hwaaa!!

saat gue balik badan, gue nemuin zidan berubah menjadi hantu lagi. dia ngedekatin gue, semakin lama semakin dekat dan gue juga gabisa lari, entah kenapa gue juga gabisa ngomong. I,ini zidan kenapa sih?

zidan : lo? lo ngekhianatin gue lagi!?

gue : eng, enggak

zidan : lo selingkuh dibelakang gue!?

gue : engga zidan eng, enggak

zidan : bajingan! apa lo ga ngerti perasaan gue!? sakit hati gue sakit!

gue : enggal kamu sal.. aaaa!

saat itu zidan mau nonjok, gue kira itu mau nonjok gue, tapi ternyata dia lampiasin ke tembok

zidan : cukup! gue gamau dibohongin lagi!

gue : tapi emang ben..

zidan : gue benci lo!

gue : zidan..

gue langsung meluk dia tapi gue juga ngeri waktu meluk dia, karena sekarang wujudnya sedang menjadi hantu. tapi gimanapun juga dia tetap zidannya gue, gue haru menerima apapun wujud dia

gue : kamu salah paham hiks. aku gaada maksud apa-apa, tadi itu fano cuman..

gue cerita ke zidan dari awal sampai akhir kenapa fano bisa megang tangan gue dan meluk gue, tapi tiba-tiba wujud zidan berubah menjadi manusia lagi. awalnya dia gabalas pelukan gue, tapi saat dia sudah menjadi manusia, dia ngebalas pelukannya. lagi-lagi dia meluk gue erat banget, seakan-akan dia gamau gue jadi milik orang lain.

zidan : jangan gini lagi pliss

lagi-lagi nada bicara zidan kaya orang mohon banget dan kaya ingin nangis, gue jadi ngerasa bersalah banget sama dia

gue : jangan gitu zidan. a,aku jadi ngerasa bersalah hiks

zidan ga jawab dan dia masih fokus untuk meluk gue.
gaada pembicaraan selama 5 menit, sampe akhirnya gue lupa kalau hari ini sekolah

gue : zidan, udah ya. ayok kita berangkat kesekolah

zidan : hmm

zidan melepaskan pelukannya dan menatap waja gue intens. dia ga kedip sama halnya dengan gue

zidan : cium pipi gue sebagai tanda maaf

gue : hi gamau!

zidan : apa!? kamu ga ma...

tanpa basa-basi gue lakuin apa yang zidan mau. oh shit! pipi gue emoticon-Frown gue pun langsung balik badan dan gamau ngelihat wajah zidan. gue terlalu malu

zidan : nah, yuk berangkat

gue yang bengong pun langsung tersentak. gue jadi heran kenapa ekpresi zidan segitu tenangnya. padahal hal itu bagi gue sangat..

zidan : ele, ayok

gue : e, iya bentar ngambil tas

gue pun ngambil tas dan berniat pergi kebawah sama zidan. saat udah sampai dimeja makan, mama langsung tanya

mama : loh, ini siapa!?

mama mah sensian orangnya, apa-apa mesti langsung ngegas ngomongnya

zidan : halo tante, saya zidan

gue : iya ma, dia teman nana yang mau sekolah itu

mama : oh, tapi kamu kok bisa di kamarnya nana!? kamu ke kamar nana lewat pintu mana? kok saya gatau?

zidan : lewat langit tan

astaga mati gue! kenapa lo polos banget sih zidan!? duhh pengen gue hihhh rasanya!

mama : hah!?

gue : eh, lewat pintu depan ma, mamanya aja yang galiat kali

mama : oh gitu

zidan nyolek bahu gue dan ngomong agak berbisik ditelingan gue

Quote:


mama : terus naik apa kesini?

zidan : saya ga pake apa-apa juga nyampe kok tan, saya tinggal menjentikkan jari saya aja, terus tiba-tiba nyampe

bodo zid, bodo!!! kalau gini caranya mending gue mati
profile-picture
banditos69 memberi reputasi
Diubah oleh pearlly
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 5 balasan

Kok bisa?!

zidan! zidan! zidan! gue heran kenapa lo lugu banget kaya gini. rasanya pen bunuh tapi untung ganteng. kadang lo posesif, kadang cemburuan, kadang lo romatis, dan kadang lo juga bego. mo nangis akutuh.

mama : apa!? mak, maksudnya gimana? kok mama ga ngerti sih na? tadi katanya dari langit, terus sekarang ditanya naik apa malah jawab tinggal menjentikkan jari aja udah sampek, emangnya dia siapa sih?

zidan : saya sebenarnya han..

gue : pesulap! nah iya dia pesulap. makanya dia gitu ma.

zidan : kok pesulap sih? engga tan. ele bohong. saya ga pesulap, sumpah tan.

bodo! bunuh gue dan bunuh!! kalau gini caranya gue ketahuan kalau bohong!

mama : lah, ele itu siapa lagi?

gue : dia manggil nana pake ele ma.

zidan : iya tan, itu nama kesayangan buat alena dari zidan

hah!?? waktu gue tanya pribadi dia ga jawab. lah waktu ditanya mama malah blak-blakan

mama : nama kesayangan?

gue : eng, enggak ma. dia anaknya suka ngaco hehe

zidan : loh kok kamu ngomogn gitu sih!? kamu..

mama : loh? emangnya kalian pacaran?

wah parah zidan, kayanya mama bakal marah nih. kalau gue sampe diusir, awas aja lo dan,, hiks

gue : eng..

zidan : iya tan, udah lama kok

Quote:


gue lemes banget setelah mendengar pengakuan dari zidan, gue udah nyiapin mental buat diusir sama mama karena ya gitu, mama gabakal ngerestuin dan gue ga yakin kalau zidan adalah tipenya mama. udah posesif, polos, terlalu jujur lagi. hiks

mama : beneran!?

zidan : iya tan, tante kok ga percaya sama zidan sih?

gue mejamin mata ga siap untuk mendengar jawaban mama, gue hanya bisa berserah diri dan monangis aja lah

mama : bagus kalau gitu, mama setuju

wait, wait. mama setuju!? demi apa mama bisa setuju?

zidan : beneran tan?

mama : iyalah, selain lucu. kamu juga ganteng, eh.

ganteng? jadi mama milihnya karena ganteng?
anjir mama gue ternyata pecinta cogan

gue : ma? mama ga prank kan?

mama : kamu ga lagi ultah! jadi buat apa mama prank kami! gaada kerjaan aja

zidan : wah, makasih tante

mama : iya sama sama zidan. kamu sering main kesini ya

zidan : diusahain tan, hehe

ini ga adil! kenapa waktu mama ngomong ke gue, mama malah sensian dan waktu ke zidan mama malah ngalus. ini sebenarnya yang jadi anak kandungnya siapa sih!? apa gue emang anak pungut? soalnya kak rian suka ngeledekin gue. katanya gue ini anak pungut yang diambil dari tong sampah tetangga sebelah hiks

gue : yauda lah ma, kita berangkat sekolah dulu

mama : iya udah sana pergi

zidan : zidan juga ya tan

mama : oh iya, kamu hati hati ya

gue ga di hati hatiin juga ma? seakan-akan gue yang anaknya sendiri malah terasa terusir

kitapun keluar rumah dan berangakt ke sekolah bareng dan btw, kak rian yang gue jelasin tadi, dia kak gue yang ke dua. dia sekarang kuliah di UI dan dia milih tinggal didekat-dekat universitasnya dan akhirnya papa gue bangun rumah disana. rumahnya sederhana sih, tapi setidaknya cukuplah kalau di huni untuk satu kampung.
yagitu deh, papa gamau kalau kak rian punya rumah gede-gede, nanti bacotan tetangga meluas sampe ke ujung dunia

zidan : kita naik apa?

gue : pake motor kamu aja deh

zidan : kamu ga ingat ya?

gue : ga ingat apa?

zidan : kan aku turunnya dari langit. jadi ga bawa kendaraan juga nyampe. besok-besok aku bawa sapu terbang deh

jangan deh ya ampun mending jangan. gue gaakan bisa bayangin kalau itu beneran terjadi. masak kita berdua naik sapu terbang ke sekolah?

gue : gila kamu ya!? ya kali kita pake sapu terbang

zidan : yaterus gimana?

gue : pake mobil aku aja

zidan : oke

kitapun berangkat keskolah pake mobil gue karena ya gitu, zidan ga bawa kendaraan apa-apa kalaupun bawa, dia pasti bawanya sapu terbang, bukan motor

saat sampai disekolah, kitapun langsung turun dan berjalan menuju kelas dan btw kelas zidan gue samain dengan kelas gue

gue juga udah ngomong ke papa kalau gue pengen zidan sekelas sama gue dan akhirnya papa iya-iya aja dan setuju, papa gue mah simple orangnya kaga kaya mama

dan kelebihan papa tuh dia orangnya ramah banget, apa-apa langsung diturutin. tapi kalau masalah ibadah, dia nomor satu, apapun yang berhubungan dengan ibadah, pokonya harus dilakukan dengan disiplin dan gue sebagai anaknya gpp sih, malah gue bersyukur punya papa yang masih perhatian dan mau menjadi kepala keluarga yang bertanggung jawab

saat gue udah turun dari mobil, semua anak-anak ngeliatin kita dengan tatapan syirik. gue rasanya jadi pengen nyolok mata mereka satu-persatu. sumpah gemesin banget kaya tai sapi, eh emang itu gemesin ya? bodoamatlah

gue heran kenapa mereka bisa iri ke gua. padahal gue ga tebar pesona didepan mereka. paling cuma kibas-kibas rambut doang sampe pada akhirnya si ratna datang nyamperin gue dan zidan, masih ingat dia kan? iya dia kemarin yang sengaja nabrak dan ngejar-ngejar fano

ratna : yuhu.. mangsa baru nih?

gue sama zidan mah ga ngerespon dan yang gue suka dari zidan adalah tatapannya setelah ngeliat ratna. sumpah gue bangga punya pacar kaya dia. kalian tau? ekpresi zidan itu kaya gini, pokoknya dia itu gitu dan gue juga begini, dan intinya gitulah pokoknya. gue ga bisa jelasin anjir. intinya ekpresi zidan tuh jijik ke ratna. wkwk sampe pada akhirnya ada yang nyamperin kita berdua
profile-picture
banditos69 memberi reputasi
Diubah oleh pearlly
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan

Membingungkan

sampe pada akhirnya ada yang nyamperin kita, siapa lagi kalau bukan fano. dia ngeliatin gue dan zidan dengan tatapan ga suka. fano ngeliatin zidan dari atas sampe bawah dan terus bergantian ngelihat gue

ratna : ululu, kasihan banget sih lo fan? padahal kemarin kemarin lo didekatin sama nana dan sekarang nana malah nyari mangsa baru, mending lo sama gue aja deh, gue setia kok

fano : tutup mulut lo!

tiba tiba zidan ngedeketin ratna dan kayanya dia pengen nonjok tapi tangan dia udah gue pegang duluan, jadinya dia gajadi nonjok ratna

zidan : untuk lo cewek! kalau gak udah gue tonjok lo sampe melayang ke langit

halah zidan, ngapain sih lo ladenin cewek kaya dia?
lagian lo emangnya punya kekuatan se super itu?

gue : udah lah ya, mending lo pergi dari sini. hus hus, karena 2 lagi laki ini percaya sama gue, ga kaya lo!

ratna : dasar cewek ganjen!

gue :eh hello! lo perna ngaca apa engga sih!?

ratna : bego! ya pernah lah

gue : makanya tuh kaca lo gunain dengan benar! punya kaca malah dibuat kecantikan doang. halah basi!

gue pun megang tangan zidan dan ngajak dia pergi dari situ

gue : udah ayok mending kekelas aja

zidan : iya

saat menyusuri koridor sekolah, bener aja zidan ditatapin para ciwi-ciwi dengan tatapan takjub. gue sih sebenarnynya risih, tapi yaudalah ya, itu resiko punya pacar cogan, dan gue yakin kalau kalian punya pacar cogan pasti bakal ngerasain hal yang sama kaya gue (tapi inget kalau punya!)

zidan : ele, sebenarnya kita mau kemana sih?

udah jelas-jelas ini disekolah masih pake nanya lagi

gue : bentar ya zidan, habis ini kita sampe dijurang

zidan : oh, baguslah kalau kamu mati kan jadinya aku ga capek-capek turun ke bumi

gue : MAKSUDNYA DOAIN AKU..

zidan canda sayang

kita pun langsung pergi kekelas. sampe disana, zidan langsung diserbu para cewe untuk minta kenalan, si zidan sih ga meduliin hal itu, dia juga bodoamat

sampai pada akhirnya jam pelajaran pertama dimulai

ibu guru : selamat pagi anak-anak

murid : page bookk..

ibu guru : kita sekarang kedatangan murid baru dan silahkan yang merasa murid baru maju kedepan untuk perkenalan

semua tatapan pun beralih kearah zidan tapi yang ditatap malah ga ngerasa

hadeuhh betapa begonya pacar gue, tolong! kenapa dia ga maju maju sih? apa dia ga dengar?

ibu guru : ayok siapa ini yang merasa murid baru?

terpaksa gue harus manggil-manggil dia agar cepatan maju kedepan

gue : zidan! cepatan maju bege

zidan : A, aku? kok aku?

gue : kamu kan murid baru

zidan : ga ah males

bodo Dan, bodo!

ibu guru : emangnya disini gaada murid baru? apa ibu yang salah dengar?

semua murid pun menatap zidan lagi, sungguh terlalu!
zidan kenapa sih? kok gamau maju, emangnya kenapa coba

dengan malas akhirnya zidan maju kedepan dan mulai memperkenalkan diri

ibu guru : kamu murid barunya? kenapa ga maju daritadi?

zidan : malas bu

ibu guru : apa!?

gue : engga bu, tadi katanya perutnya agak sakit

gue pun terpaksa harus teriak-teriak membela zidan, ish tuh anak bisa ga sih ga terlalu jujur?

ibu guru : oh yauda sekarang kamu perkenalan

zidan : kenalin nama gue zidan

setelah itu zidan langsung melangkahkan kaki menuju kebangkunya lagim tapi ditahan oleh bu dina

bu dina : nama kamu emangnya zidan aja? sebutin nama panjang, alamat dan umur atau sebagainya juga, masa cuma gitu doang

zidan : kenalin nama gue zidan.. ah gatau gue lupa nama panjang gue, terus gue dari langit, umur gue 100tahun, rumah gue disurga gang indah

habi itu zidan langsung pergi ke bangkunya dan duduk, semua murid pun hanya bisa melongo dan tetap menatap zidan. gue sih O aja, karena gue udah feeling kalau zidan bakal ngomong kaya gitu

bu dian : E.. yauda deh semuanya ayok kembali ke pelajaran

setelah itu, bel pulang pun berbunyi, gue dan zidan pun langsung berniat pulang tapi fano malah ngehadangin

fano : nana

nana? sejak kapan fano manggil gue nana? biasanya sih dia manggil gue lele

gue : kenapa?

fano l gue mau kenalan sama cowo lo

gue ngdongak keatas untuk bertanya kepada zidan, gue terpaksa harus ngedongaok karena zidan emang tinggi, gue berniat tanya kedia mau apa engga kenalan sama fano, tapi ekpresi zidan malah tak bersahabat

gue : zidan?

zidan : gak! ayok pergi

tangan gue langsung ditarik sama zidan, tanga gue ditarik ntah kemana sama dia, intinya zidan mah posesif banget, gitu aja cemburu. tapi gpp lah ya, itu tandanya dia sayang banget ke gue. dia gitu karena gamau kehilangan gue, iya kan?

gue : loh kok ketaman?

zidan : aku gatau jalan keparkiran tadi! yauda aku narik kamu asal aja

gue : bhahaha, makanya tuh jangan cemburuan banget. aku sama fano gaada apa-apa kok, dia hanya teman dekat aku sebelum ada kamu

zidan : oh, berarti gara gara kehadiran aku, itu ngebuat kamu sama dia ga dekat lagi?

gue : ya eng, engga gitu tapi..

zidan : terserah!

setelah itu, zidan langsung menghilang bersama angin. gue gatau dia kenapa, tapi apa dia ngambek sama gue? emangnya gue habis ngomong apa sih? kan gue emang jujur. halah biarin deh, nanti juga dia bakal balik lagi

setelah itu gue mutusin buat pulang sendiri, untungnya aja gue dah belajar naik mobil, kalau engga bisa mati dan nabrak orang lagi

diperjalanan, gue mikirin hal tadi, gue pikir zidan juga terlalu posesif sih, apa-apa langsung cemburu, gue tau niat dia baikm tapi setelah kejadian ini tadi, jadinya ya gimana

Friend Ghost

gue : apa gue ga boleh main lagi sama teman cowok gue? apalagi sama fano, gue sama dia kan tiap hari main, terus sekarang gue ga boleh main sama dia lagi gitu? kok zidan lama-lama egois ya, ah udahlah gue pusing

gue pun melanjutkan perjalanan, tapi ternyata ada lampu merah dan terpaksa gue berhenti. tapi bentar, itu kan.
profile-picture
banditos69 memberi reputasi
Diubah oleh pearlly
Gk ada mantap mantap ny
profile-picture
pearlly memberi reputasi
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 3 balasan
ahh lagi lagi lagi .😭😭
profile-picture
pearlly memberi reputasi
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 5 balasan

Siapa dia?!

gue : kak eric!?

ngapain dia disitu? kok sama cewek? apa sebentar lagi gue bakal punya kakak ipar? huhu asik bett kalau emang punya

gue : samperin gak ya?

gue : yaudalah samperin aja

gue pun langsung pergi ke cafe itu dan berniat memergoki mereka. emangnya mereka kira bisa bersembunyi dari nana hahaha

gue : misi kak eric, yuhuuuuu

kak eric : loh Nana!? ngapain disini!?

gue : sssstttt

gue ga ngubris pertanyaan kak eric, tapi gue langsung duduk dikursi

gue : halo kakak ipar

cewek itu langsung natap gue. tapi bentar, kok feeling gue, dia jahat ya? tatapan dia kayak familiar dimata gue. bentar gue mikir, ah iya kaya.. duh gue ga ingat, tapi gue yakin cewek ini ga baik buat kak eric

bukannya gue sok tau, tapi gatau tiba-tiba feeling gue kuat banget. baru kali ini gue ngerasakan hal ini dan intinya kalian harus percaya sama gue. nih cewek ga baik buat kak eric

gue : kak, ja, jauhin cewek ini! dia jahat kak

kak eric : lo apa-apaan sih dek? suka ngaco kalau bilang

gue : percaya deh sama nana!

kak eric : udah deh lo mending pergi pulang aja! jangan ganggu urusan kakak!

gue : gamaukak. kakak percaya deh sama nana, dia cewek yang gakbaik bu..

plak!!

kak eric : udah gue bilang lo mending pergi dan jangan ganggu kakak!

gue ditampar sama kak eric? gu, gue ditampar? sumpah demi apa kak eric nampar gue hiks. padahal selama ini kak eric ga pernah kasar kaya gini ke gue

gue pun langsung natap cewek itu danj langsung nunjuk dia

gue : liat!! gara-gara lo kakak gue berubah jadi kasar!

gue : pasti lo pakai guna-guna kan!? awas aja kalau niat lo ketahuan jahat! gue ga akan segan-segan bunuh lo! CAMKAN ITU!!

gue langsung pergi dari cafe itu. gue ga memperdulikan orang-orang sekitar yang ngeliat kearah gue. intinya gue benci kak eric!

sesampainya di rumah, gue langsung pergi ke kamar. gu, gue daritadi udah berusaha agar ga nangis, tapi sekarang gabisa nahan lagi

gue : kenapa kak eric tega sama gue sih!?

gue : padahal gue tadi cuma memperingati hiks

gue : apa salah gue apa!?

gue : sebelumnya, sesalah apapun gue, kak eric pasti membela gue. tapi kenapa tadi dia malah nampar gue? didepan banyak orang lagi. emang dia pikir dia siapa hah!? gue benci lo kak!

kak eric : Na, maafin kakak

kak eric : gue gaada maksud buat nampar lo dek

tiba-tiba gue denger suara kak eric setelah dia buka pintu kamar gue. dia mandangin gue dan langsung deketin gue. kak eric berniat ngusap air mata gue, tapi berhasil gue gubris. gue terlalu sakit hati dengan perlakukan kasarnya tadi

gue : ngapain kesini!? mending lo pergi kak!

kak eric : na, tap..

gue : pergi! gue gamau liat muka kakak sekarang!

kak eric pun langsung pergi dan nutup pintu kamar gue. gue nangis sejadi-jadinya karena gue ngerasa kak eric berubah hanya karena cewek tadi!

gue : zidan, kamu kemana sih? kamu ga kasihan sama aku? maaf tadi kalau aku ada salah ngomong tapi plis kamu datang hiks

kelincing.. kelincing..
(bayangin aja sama kaya di pilem-pilem)

suara itu terdengar di telinga gue dan bener aja itu zidan. ga perlu waktu lama, gue langsung lari buat meluk dia

gue : zidan , kak eric jahat sama aku hiks

gue : dia jahat dan lebih bela pacarnya

gaada jawaban dari zidan yang tersisa hanyalah isakan tangis gue. zidan kenapa sih? kadang bisa bikin gue seneng, tapi kadang bikin gue sedih juga dan sekarang waktu gue ngomong, dia ga ngerespon? dia sebenarnya sengaja ga jawab atau gimana?

gue : zidann, kamu denger ga sih? ak..

zidan : aku denger, yauda terusn ceritanya, ada apa?

gue pun langsung menjelaskan semuanya ke zidan dan tak terasa gue jadi tertidur karena terlalu lama nangis dan saat gue membuka mata

gue : hah? gue kok? kok bisa tidur? siapa yang nyelemutin gue? siapa yang..

zidan : udah kamu tidur lagi aja..

gue : hah!? kok kamu ada disini?

zidan : emang tadi kamu ga ingat habis ngomong banyak? aku tau kamu capek. yauda tidur aja

yang mindah gue ke kasur pasti zidan. ta, tapi gue ga diapa-apain kan!? gue pun mengecek seluruh tubu, dan syukurla zidan ga kaya laki-laki brengsek. tapi lagi-lagi gue kepikiran tentang perlakuan kak eric yang kasar, gu, gue masih sakit hati hiks

gue : zidan.. kak eric hiks

zidan pun langsung lari nyamperin gue dan dia langsung meluk gue. asli gue nyaman dengan zidan, mungkin kalau dia ga posesif, gue bakal klepek-klepek banget sama dia. tapi ya mau gimana lagi, sifat posesif nya zidan ya udah jadi sifat alaminya. ga akan bisa diubah, kalaupun diubah, pasti itu karena terpaksa atau dipaksa

zidan : udah jangan nangis ele, aku gabisa liat kamu kaya gini dan buat tadi, maaf ya. aku tadi hanya banyak pikiran. diatas keluargaku banyak mengalami masalah karena sepupuku lagi kabur dari neraka dan dia kabur ke bumi. apa lagi dia jahat ele, kamu harus hati-hati kalau gaada aku. sekali lagi maaf ya

tunggu, sepupunya yang di neraka kabur? apa cewek kak eric yang tadi adalah sepupunya zidan? pantes aja tatapannya kaya zidan. apalagi zidan dan cewek tadi ada hubungan keluarga, makanya saat gue natap matanya tadi gue merasa familiar banget

gue : zidan, apa cewek tadi??
profile-picture
banditos69 memberi reputasi
Diubah oleh pearlly
Seru kayak nya ne
profile-picture
pearlly memberi reputasi
Wkwkwk ada lucu nya juga
profile-picture
pearlly memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Lanjutan nya...
profile-picture
pearlly memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di