CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
kasus viral pedagang vs preman ,minta-maaf dan surat bermaterai
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5fa80accb840887173047232/kasus-viral-pedagang-vs-preman-minta-maaf-dan-surat-bermaterai

kasus viral pedagang vs preman ,minta-maaf dan surat bermaterai





MEDAN - Akhir Kasus Viral Wanita Pedagang Buah vs Preman di Labuhan Deli, Minta Maaf dan Surat Bermaterai

Kasus viral wanita pedagang buah vs preman di Jalan Veteran Pasar VI Desa Manunggal, Kecamatan Labuhan Deli, berakhir dengan perdamaian.

Selain itu, korban Yanti Limbong (36) tahun meminta maaf terhadap salah satu ormas yang disebutkan dalam video berdurasi 2.20 detik tersebut.

Dalam surat pernyataan permohonanan maaf kepada ormas yang viral di linimasa tersebut tertulis bahwa Yanti menyatakan, "Saya meminta maaf yang sebesar-besarnya terhadap pihak (Ormas) karena telah menyebarkan dan menyebut membawa-bawa nama ormas di media sosial," tulisnya.

Selain surat tersebut, Yanti dengan pelaku Aban Abi, warga Pasar IV Helvetia Rahayu, Kecamatan Labuhan Deli, juga sudah membuat surat perdamaian yang ditandatangani keduanya.

Dalam surat yang dibubuhi materai itu tertulis, "Dengan ini menerangkan dan menyatakan bahwasanya permasalahan yang terjadi pada tanggal 1 November 2020 yang telah viral di media sosial telah kami selesaikan secara kekeluargaan dan masalah ini kami anggap selesai".

Yanti menuturkan bahwa dirinya tidak melaporkan pelaku Aban Abi karena tak ingin memperpanjang masalah tersebut.

"Kalo aku sih ibaratnya gini ya, aku enggak memperpanjang masalah ini.

Cuma yang paling penting aku di sini untuk keamananku, untuk selanjutnya tidak boleh lagi orang itu mengganggu.

Utamanya untuk keamanan aja aku.

Aku minta perlindungan untuk keamananku tinggal di sini, itu aja," sebutnya saat diwawancarai tribun-medan.com/tribunmedan.id

Yanti bahkan menyebutkan dirinya telah didatangi oleh pihak ormas yang disebut-sebut pelaku dan meminta agar pelaku meminta maaf atas kelakuannya terhadap korban.

Diketahui, Yanti boru Limbong ternyata sudah sering mendapat intimidasi dari para preman.

Yanti menceritakan dirinya sudah tinggal 10 tahun di rumah tersebut.

Selama itu pula, ia bolak-balik mendapatkan intimidasi dari para preman.

"Udah sering tapi berganti-ganti orangnya. Pada saat itu enggak saya viralkan, mungkin ini karena dia sudah nahas. Sudah 10 tahun bolak-balik (diperas) dan bosan," tuturnya saat diwawancara Tribunmedan.com, Senin (2/11/2020).

Ia menyebutkan bahkan suaminya pernah mendapatkan intimidasi fisik dari para preman tersebut.

"Sampai lakiku ditarik bajunya. Kalau kita kasih, besok diminta lagi, besok diminta lagi," tuturnya.

Yanti membenarkan bahwa di daerah tersebut memang sangat rawan, sehingga ia meminta kepada kepolisian untuk menjaga keselamatan keluarganya.

"Tempat ini memang rawan preman, untuk itu aku mau cari makan dengan aman dan keselamatan keluargaku. Aku hanya minta untuk keamanan perlindungan. Jadi kepada bapak kapolsek, aku minta utama keamananku di sini, aku minta perlindungan, mana tahu dia mau mencelakakan awak kan gitu," jelasnya.

Polisi sudah melakukan penyelidikan terhadap pelaku preman yang melakukan pemalakan terhadap pedagang buah di Jalan Veteran Pasar VI Desa Manunggal, Kecamatan Labuhan Deli.

Informasi yang dihimpun Tribunmedan.id, pelaku bernama Aban Abi warga Pasar IV Helvetia, Kecamatan Labuhan Deli.

Saat dikonfirmasi, Kapolsek Medan Labuhan Kompol Edy Safari menegaskan sudah melakukan penyelidikan.

"Untuk tersangka sudah kita lakukan lidik," tutur Edy kepada Tribunmedan.com, Senin (2/11/2020).

Ia menyebutkan pihaknya belum melakukan penangkapan karena korban Yanti Limbong belum membuat Laporan Polisi (LP) kepada pihaknya.

"Belum buat pengaduan atau LP korbannya," ungkapnya.

Yanti menuturkan bahwa dirinya telah didatangi oleh pihak kepolisian Polsek Medan Labuhan.

Ia mengatakan tidak melaporkan pelaku karena tidak ingin memperpanjang masalah tersebut.

"Kalo aku sih ibaratnya gini ya, aku enggak memperpanjang masalah ini, cuma yang paling penting aku di sini untuk keamananku, untuk selanjutnya tidak boleh lagi orang itu mengganggu.

Utamanya untuk keamanan aja aku.

Aku minta perlindungan untuk keamananku tinggal di sini, itu aja," sebutnya.

Yanti bahkan menyebutkan dirinya telah didatangi oleh pihak ormas yang disebut-sebut pelaku.

Pelaku juga telah menulis surat perjanjian hitam di atas putih dengan korban, berisi permintaan maaf dan berjanji tidak akan mengulanginya lagi.

Diberitakan sebelumnya, aksi heroik pedagang buah Yanti boru Limbong yang melawan preman, mendapat apresiasi dari masyarakat.

"Pesannya sama masyarakat, gini ya kita sebagai pedagang kecil, rakyat kecil, jangan takut kalo ada orang yang sok preman, mau memeras kita, jangan takut," tegasnya dengan suara lantang, Senin (2/11/2020).

Ia menyebutkan bahwa masa pandemi Covid-19 ini membuat masyarakat kecil semakin berat untuk hidup. Artinya, jangan mau untuk ditindas.

"Apalagi untuk saat ini, musim corona, cari makan susah.

Jadi tidak saatnya untuk rakyat miskin, rakyat kecil ditindas, kan gitu.

Kalau memang berani ya sama pengusaha besar sanalah minta, jangan sama rakyat kecil.

Ayo yang pedagang pedagang kecil jangan takut, berani," tuturnya.

Yanti menerangkan bahwa dirinya hanya ingin berdagang dengan aman, tanpa ancaman dan intimidasi.

"Cuma saya tidak senangkan karena dia melakukan pengancaman.

Saya hanya ingin kenyamanan, keamanan kami di sini, itu aja," sebutnya.

Yanti menyebutkan bahwa pelaku sudah datang sebanyak 3 kali ke kedainya tersebut.

Awalnya pelaku membawa seorang anak kecil dan selanjutnya pulang dan membawa kawan-kawannya.

"Dalam video itu sebenarnya itu kawannya tidak ada hubungannya.

Pertama dia sendiri bawa anak kecil, iya kan.

Terus dia ngamuk-ngamuk, pulang lagi bawa kawannya.

Sekarang kawannya pun kenalnya sama awak. Kawannya enggak ada ikut campur," tutur Yanti.

Ia menyebutkan bahwa maksud pelaku tersebut adalah untuk memancing pertikaian agar dapat merusak kedai jualannya.

"Dia pulang lagi, datang lagi, bolak balik, adalah dua tiga kali. Kek mana orang cari masalah, cari gara gara ya kan. Tapi aku enggak terpancing, dia buat gitu biar aku marah," tuturnya

Yanti menuturkan bahwa dirinya tak meladeni pelaku karena memikirkan kehidupannya dan nasib jualannya.

"Jadi dia berusaha untuk ribut dengan membentak dan cakap kotor, tapi saya pun tidak mau terpancing, saya pun tidak mau memancing, itu aja. Sebenarnya karena aku malas aja, enggak mau cari gara gara, pembeli awak banyak," jelasnya.

Yanti menceritakan peristiwa itu terjadi pada Minggu (1/11/2020) kemarin sekitar pukul 12.00 WIB.

Yanti menyebutkan bahwa awalnya pelaku pemerasan tersebut meminta buah naga kepada adiknya yang berjaga dengan uang Rp 7 ribu, dan tak diberikan.

"Ceritanya itu semalam pas jam 12 siang, yang jaga kiosnya adek saya, saya pas lagi mandi. Jadi pelaku datang kondisi kepala sudah berdarah, mungkin habis berkelahi sama orang. Dia pertama beli buah naga, tapi uangnya cuma 7 ribu terus si adek bilang enggak dapat. Terus dia ngamuk-ngamuk, kau enggak tahu siapa saya," tuturnya.

Setelah mendengar keributan tersebut, Yanti langsung keluar dari rumah dan menanyakan yang terjadi namun langsung mendapat perlakuan tidak baik.

"Terus dia ribut-ribut, jadi saya keluar, langsung dia cakap jorok sama saya," ungkapnya.

Ia menyebutkan pelaku juga menyangkutpautkan diri dengan organisasi kepemudaan (OKP) untuk meminta uang.

"Dia sebenarnya mau kutip bulanan, banyak caralah dia biar minta, dia bawa-bawa nama organisasi rupanya dia tidak ada ikatan organisasi. Jadi dia bawa nama-nama organisasi untuk keperluan pribadinya. Dia orang yang malas kerja," beber Yanti.

Lebih lanjut, ia menuturkan alasan tidak mau memberikan buah tersebut kepada pelaku, meski uangnya cuma Rp 7 ribu.

"Jadi banyak orang yang nanya kenapa ga dikasih saja, saya bukan permasalahkan itu. Kalau dia minta baik-baik enggak mungkin enggak saya kasih. Tapi dia tiba-tiba langsung ngebentak saya dengan cakap kotor," tegasnya.

https://medan.tribunnews.com/2020/11...terai?page=all
--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Nah sudah betul itu, sesuai budaya dan hukum di sumut, kalau singgung perasaan preman, yah mintak maap lah

Kalau berani melawan preman karena keselamatan jiwa, nanti dipenjara oleh aparat,hancur masa depan anda sebagai warga baik2 emoticon-2 Jempol


kasus viral pedagang vs preman ,minta-maaf dan surat bermaterai

kasus viral pedagang vs preman ,minta-maaf dan surat bermaterai


Ingat wanti2 jenderal mukakpetak asal sumut, jangan mau diadudomba oleh aseng asing

soalnya kalau indonesia, diserang oleh negara asing aseng, maka jenderal petak digantikan oleh jenderal asing aseng

Kalau jenderal asing aseng yang berkuasa, maka rakyat yang diperas preman mukakpetak selama tujuh turunan, nanti ngadu nya ke polisi aseng asing, supaya preman mukakpetak yang merangkap tokoh agama, ormas,okp, ditembak mati di tempat, kan tidak manusiawi

Kalau jenderal petak yang berkuasa, maka rakyat yang jadi korban preman, mengadu ke MEDSOS, siiiippp ???!! emoticon-2 Jempol

Demikian juga dengan masalah agama, percayalah kepada ulama2 petak pinggir kali deli dan tepi rel kereta api, karena hanya dari congor mereka, kita bisa belajar mendekatkan diri ke Allah SWT, jangan percaya ke aseng tv alias CCTV, yah ? emoticon-Jempol


emoticon-Leh Uga


BTW itu wajah preman nya mirip preman SPSI yang malak indomaret dekat pasar beruang di medan barusan emoticon-Ngakak (S)



Ingat anak2, makin tinggi korban covid19 dan korban preman, makin gembira dan gendut, perut ketua ormas okp, ulama2 petak pinggir kali dan rel , hitung2 duit hahahahihihhohohoho bersama jenderal mukapetak sumut emoticon-I Love Indonesia

Makin banyak linangan air mata keluarga korban covid19, begal, jambret, peras, makin keras teriakan Alhamdullillah dari congor mujahidin, haji, hajjah kali deli dan tepi rel dan makin ngebass suara takbir palak parkir di pemukiman warga dan ruko2 terutama kalau punya anjeng chinese cipit emoticon-Sundul Up

Berhubung mazhab p3p3kk0nt0lanjeng khas sumut, syariatnya musti cari makan di kandang anjeng chinese, ane bilang saja anjeng chinese soalnya itu bahasa sehari2 bocah santri2 kampung badur/aur yang 24 jam muter2 di sekitar medan kota, seperti multatuli, hamdan, pemuda, katamso, sumarsono, dst DIMANAJEMEN OLEH WERENGTABES MEDAN

SEKALI LAGI TERIMAKASIH JENDERAL PETAK, Rahmatul lil-'Δ€lamΔ«n MUKAKPETAK SUMUT JADI JENDERAL

Kata warga hamdan, tradisi tujuh turunan, mujahid2 kampung badur/aur yang selalu keliaran di kampung mereka, kalau lihat chinese/manula/jawak/aceh keluar rumah , waktu buka pintu, mujahid2 badur/aur langsung nyelonong masuk ke rumah ambil barang2, sambil mintak duit2 dan maki2 , KARENA PARA PETAKLIMIN PETAKLIMUN KAMPUNG BADUR/AUR SADAR BETUL KALAU WARGA MEDAN TIDAK BAKAL LAPOR KE POLSEK/POLRESTABES MEDAN YANG MERUPAKAN CE ES PESANTREN BADUR/AUR SELAMA 7 TURUNAN,WONG TUJUH TURUNAN MALAK PARKIR DAN SPSI DI DEPAN MATA POLISI KOK emoticon-Ngakak (S)

juga,kata warga, becak barang kampung badur/aur sehari 5 kali lewat muter2 hingga jam 11 malam, sama kayak bocah2 badur/aur yang mondar mandir kampung hamdan 24 jam cari bahan "MAEN" ( istilah adat petaklimin petaklimun untuk kriminal) emoticon-Ngakak (S)

Bahkan kata warga, si santri harahap (GENG hafitz,alex,wandi,jek) yang dulu tikam salah satu kaskuser disini, makin aktif malak parkir dan duit keamanan di jalan pemuda, jalan pegadaian, jalan palang merah, dibekingin oleh oknum kaos garis2 dari werengtabes medan emoticon-Shakehand2

Quote:


Tahun 2013 juga ngejambret tapi tidak pernah dipidana
https://medanbisnisdaily.com/news/re...ipukuli-warga/

tinggi angka korban covid19, tinggi angka korban pemerasan, tinggi angka korban begal, tinggi angka korban perampokan, bahagia tokoh ummat petaklimin petaklimun, makmur jenderal nya emoticon-Ultah

Seandainya Indonesia diserang aseng asing, jenderal petak ditembak pala nya oleh jenderal bermata biru atau dipancung pala nya oleh shogun, maka warga baik2 bersukacita, karena beking sekaligus peternak preman mati emoticon-Ngakak

ASENG JADI JENDERAL, KITAK NGADU KE POLISI, PETAK JADI JENDERAL,KITAK NGADU KE MEDSOS


profile-picture
profile-picture
dhanyjos dan gabener.edan memberi reputasi
Kota yg aneh emoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
petani.syusyu dan abau. memberi reputasi
Cemana lg mau dibilang 😌
Udahlah, udah saatnya idupin kopkamtib. Persetan sama HAM, kalo berandalan dan preman masih gerayangi pedagang yang berjualan secara halal.
We need Batman
profile-picture
NecroTorture memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
jokowi ama mentrinya gmn sih.. malah makan steak.. bknya bantuin
profile-picture
abau. memberi reputasi
Polisinya yg aneh, ini kan bukan delik aduan. Knp mesti nunggu laporan korban???

Itu malak preman, bisa lu tangkap lsg dan proses hukum
bingung nih... yg dipalak si Ibu, tp yg minta maaf si Ibu juga. ada yg bisa jelasin? emoticon-Bingung
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
Ibu ini tetap harus diproses secara hukum karena telah mencemarkan nama baik ormas.

profile-picture
NecroTorture memberi reputasi
oo korban masih satu klan dengan ormas, masih bisa lah di "maafkan" emoticon-Ngakak (S) emoticon-Ngakak (S)
kekurangan polisi apa gimana sih>?? berita2 kekerasan selalu medan
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Kriminalitas makin tinggi di gotham

GIF
Apa gunanya materai... Bray...
πŸ˜”πŸ˜”πŸ˜”πŸ˜”
Ane inget Efpei apapun masalahnya fentung plus kertas bermaterai solusinya...
Taman margasatwa
sinetron gotham city berjiild jilid ga ada kelarnya emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
Gotham city : We need Batman..
Batman : Ogah anyingg.. Tar gw mati πŸ˜‚πŸ˜‚
profile-picture
Cikklancang memberi reputasi
Diubah oleh ademinkaskus
bikin malu... udah naikin aja iuran..
malak 7000an perak..

semaga johnkei cs. masuk sini.. mereka lbh profesional...
emoticon-Cape deeehh

Ormas lebih strong dr polkis diindon... Padahal kl diliat divideo kronologis nya tu preman yg ngomong kl dia dari ormas .... Tp kok malah si ibu mesti minta maaf ... Negeri yg lucu...


GDP Network
Bolalob β€’ Garasi β€’ Historia β€’ IESPL β€’ Kincir β€’ Kurio β€’ Lokadata β€’ Opini β€’ Womantalk
Β© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di