CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
SEDIKIT CERITA TENTANG MASA KECILKU.
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f56ffccfacb952a15037502/sedikit-cerita-tentang-masa-kecilku

SEDIKIT CERITA TENTANG MASA KECILKU.

SEDIKIT CERITA TENTANG MASA KECILKU.

Halo para pemakai kaskus. Kenalin nama gue Viki. Gue berasal dari salah satu kota di Jawa. Gue mau sedikit cerita tentang kehidupan gue dari dulu sampe sekarang. Sebenernya gue gabut aja nulis ginian daripada gk ada kerjaan yaudah gue nulis aja. Jadi gini, gue adalah anak pertama dari 2 bersaudara, dan ya gue punya seorang adik dan dia perempuan, lebih muda 1 tahun dari gue. Bapak gue seorang pemasang genset di berbagai tempat, seperti villa, perusahaan dan lain lain. Ibu gue seorang yang berkecimpung di dunia desain interior, seperti menggambar sketsa untuk pintu, jendela, dan berbagai produk lainnya.

Masa kecil gue bisa dibilang sangat enak, karena ya kondisi ekonomi keluarga menengah keatas gitu. Setiap ibu gue pulang kerja gue selalu dibawain cokelat, kadang juga hotwheels. Bapak gue punya perusahaannya sendiri dibidang genset. Kalo kalian mengira hidup seperti gue enak, ya enak, cuma yang enaknya ya segitu doang. Bapak gue dulu memang sukses tapi gue benci sama dia. Dia terkadang bersikap kasar sama gue, dan dia juga seorang yang tempramen. Pernah dulu gue yang masih kecil kira-kira gue masih TK, melakukan kesalahan yang mungkin ngebuat dia marah ya, cuma gue udah lupa gue ngapain waktu itu. Bapak gue malah ngejepit tangan gue di pintu dong, kebayang gk sakitnya ? tangan kecil lu di jepit di pintu. Dan dia juga seorang yang demen banget main judi, kalau sudah judi ya tidak lepas juga dari yang namanya alkohol. Kadang dia pulang malem dan selalu dalam keadaan mabuk, teriak-teriak gajelas dan pelampiasannya selalu ibu gue.

Itu gue masih TK. Selalu aja gitu pulang-pulang mabok abis main judi. Pernah juga gue waktu tidur kan gk ngerasa ya kalo gue gerak, nah abistu kena bapak gue, ditendang dong gue, takutlah anjing. Pernah juga gue yang lagi main sama adik gue, gue waktu itu lagi main ceng-ceng gitu lho kayak alat musik tradisional gitu, nah ceng-cengnya gue tempelin di telinga adik gue, tanpa sebab yang jelas gue ditampar dong dan itu dua kali ditamparnya, anjing lah bro gimana gue gk benci sama bapak sendiri segitu kasarnya sama anak yang masih TK. Pernah juga entah karena masalah apa pokoknya waktu itu bapak sama ibu gue bertengkar hebat dan dia mau ceraiin ibu gue, kalo permasalahan cerai gini kira-kira udah lebih dari 3 kali bapak gue minta cerai gara-gara suatu masalah. Dan pertanyaan yang selalu gue benci adalah "kamu mau ikut siapa?".

Diperlakukan seperti itu waktu kecil mungkin kalian mengira mentalku malah terbentuk, tapi tidak mentalku malah hancur, dan ya akibatnya aku jadi seorang yang pemalu dan agak susah kalau ketemu orang baru. Bahkan terkadang aku takut untuk berbicara dengan orang baru. Tapi ya untungnya di sekolah aku bisa lah bersosialisasi.

Oke gue balik lagi ke yang atas tadi, hingga suatu ketika ada musibah nimpa keluarga gue. Ibu gue yang seorang desain interior terkena penipuan. Sebenernya bukan ibu gue sih yang ketipu cuma dampaknya ke ibu gue. Jadi gini, waktu itu bos ibu gue lagi dapet job gitu untuk masang interior di sebuah villa, dan ya soal interior gituan ibu gue yang ngurus, desainnya ibu gue, nyari tukang ibu gue, dan nyari pemasok kayunya juga ibu gue. Nah tiba-tiba bos ibu gue ini katanya kena tipu dari salah satu klien, sialnya barang-barang yang diminta itu sudah pada selesai dan hanya tinggal dibayar. Otomatis hutang banyak banget dong untuk interior sebuah villa.

Gila disini awal dari semuanya. Ya kalian bisa tebak bapak gue marah-marah dan minta cerai lagi, tapi masalah gk itu aja, bapak gue juga terlilit hutang dari bank dan masalahnya gue juga kurang tau karena ya gue dulu memang gk terlalu deket ama ortu gue. Semua hilang, hutang dimana-mana, dan akhirnya bapak gue nutup kantornya dan kantor bapak gue pindah ke rumah gue. Pernah suatu ketika waktu ekonomi keluarga lagi dibawah-bawahnya, untuk makan pun susah. Sempet waktu itu sama sekali gk ada uang dan untungnya ada uang receh yang dulu sempet dikumpul kumpulin akhirnya berguna.

Pernah gue ama keluarga saking gk ada uang, gue makan indomie 1 bagi berempat. pernah juga waktu itu gue sakit dan untuk beli obat pun bener-bener gk ada uang. Dan untungnya tuhan selalu memberikan sedikit cahaya. Gue pun masih bisa bersekolah sampai sekarang, adik gue juga masih bisa sekolah sampe sekarang, dan saat gue selalu dalam kesusahan entah itu darimana selalu aja ada rejeki. Kalo sekarang gue udah SMA dan ya masih bingung sih mau nerusin ke jurusan mana karena ya gue juga mikir-mikir untuk kuliah kasian duit ortu.

SEDIKIT CERITA TENTANG MASA KECILKU.


Untungnya banyak banget pelajaran yang gue ambil dari pengalaman gue itu, dimana gue yang dulunya sering beli barang yang gk gue perlu jadi bisa mengatur keuangan. Dan sekarang juga buat ngabisin uang gue mikir-mikir. Ya walaupun gk kembali kayak semula harta dan uang keluarga gue, seenggaknya kebahagiaan dikeluarga gue ini udah kembali, dimana dulu bapak gue kasar dan suka mabuk, sekarang udah sadar akan kesalahannya di masa lalu. Mungkin itu aja yang mau gue bagi, ya entah kenapa gue jadi pengen cerita aja. Dahlah gue mau mandi.

profile-picture
profile-picture
radorada dan bukhorigan memberi reputasi
nice story, turut merasakan, wajib dilanjutin nih.
profile-picture
SerbaEmpat memberi reputasi
Agan enak dulu udah punya( harta)
Dsakitin ama bapak
Klo ane udah gk punya apa2 mlah jdiin samsak trus pdhal msalh cuma sepele.
Quote for Ortu ane = mencintai utk membencinya.
Membenci utk mencintainya.
profile-picture
SerbaEmpat memberi reputasi


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di