CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Hobby / Hewan Peliharaan /
Belalang Ternyata Dapat Digunakan Sebagai Alat Deteksi BOM
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f3b6638c0cad7445d7687d1/belalang-ternyata-dapat-digunakan-sebagai-alat-deteksi-bom

Belalang Ternyata Dapat Digunakan Sebagai Alat Deteksi BOM

Belalang Ternyata Dapat Digunakan Sebagai Alat Deteksi BOMTernyata selain menjadi hama, belalang juga bisa dimanfaatkan demi kepentingan manusia. Salah satunya adalah dengan cara menggunakan serangga ini sebagai alat pendeteksi bahan peledak. Wah kok bisa ya? Para ilmuwan berhasil menciptakan belalang yang memiliki kemampuan mencium bau uap-uap bahan peledak, yang suatu saat bisa dimanfaatkan oleh pihak keamanan nasional untuk membantu dalam pencarian bom.

Tim ilmuwan ini menanamkan elektroda ke dalam cuping antena serangga ini, suatu daerah di dalam otak yang menerima input dari indra penciumannya, memungkinkan binatang ini melihat bau apa yang dipilih.

Sinyal-sinyal dalam otak serangga ini memantulkan sederetan konsentrasi uap dari TNT, DNT, RDX, PETN dan amonium nitrat, bahan-bahan kimia yang ada dalam bahan peledak.

Barani Raman, profesor teknik biomedis, mengatakan: “Kita tidak tahu bila mereka bisa mencium atau menunjukkan sesuatu bahan peledak karena binatang ini secara signifikan tidak memiliki arti secara ekologi.”

Dari uji coba menunjukkan bahwa serangga ini bisa mendeteksi dan membedakan antara TNT, DNT, RDX, PETN dan amonium nitrat.

“Yang lebih mengejutkan,” kata Raman, “kita bisa dengan jelas melihat respon saraf secara berbeda pada TNT dan DNT, selain uap kimia bahan peledak lainnya.”

Raman dan timnya merancang sebuah “kotak bau dan pergerakan belalang” untuk melihat dengan baik bagaimana belalang dapat mendeteksi berbagai bom.

Dalam upaya agar tidak melukai belalang tersebut, tim melakukan prosedur bedah baru untuk memasang elektroda yang tidak menghalangi pergerakan belalang ini.

Elektroda-elektroda ini berhasil menangkap aktivitas saraf serangga ketika didekatkan pada bau bahan peledak dan mengubahnya ke dalam pola spesifik bau dalam 500 mili detik.

“Kini kita bisa memasang elektroda-elektroda, membungkus belalang dan membawanya ke dalam lingkungan yang bergerak,” kata Raman, seperti dikutip dailymail.co.uk, belum lama ini.

Tim tersebut berharap terobosan ini mungkin bisa digunakan oleh pihak keamanan nasional dalam pencarian bahan peledak.

“Gagasan ini tidak begitu asing didengarnya, ini tidak berbeda dari cara lama, ketika penambang batubara menggunakan burung-burung kenari, atau memanfaatkan babi untuk menemukan jamur truffle,” tambahnya, ini pendekatan yang mirip, menggunakan organisme biologis namun ini lebih canggih ernyata


GDP Network
© 2021 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di