CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / REGIONAL / All / ... / Tangerang Raya /
[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f1869e188b3cb23c82964a0/coc-reg-tangerang-kisah-perwira-berusia-17-tahun-ini-dalam-peristiwa-lengkong

[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong

[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong
Sumber

[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong

Hai Agan Sista
emoticon-Hai
Berbicara tentang Tangerang ane jadi teringat kisah heroik tentara Indonesia setelah sang Proklamator menyatakan kemerdekaan Indonesia tahun 1945. Salah satu kejadian bersejarah tersebut adalah tragedi Lengkong. Masih menjadi kawasan hutan daerah Lengkong ini berada di wilayah Tangerang bagian Selatan. Di Lengkong inilah pernah terjadi pertumpahan darah para tentara Indonesia dengan tentara Jepang.

Tragedi Lengkong seringkali identik dengan salah satu tokoh yang sekarang diabadikan namanya pada sebuah jalan, tokoh tersebut adalah Daan Mogot. Nah apa dan bagaimana kisah Daan Mogot mengangkat senjata melawan tentara Jepang serta apa sebab terjadinya tragedi Lengkong ini, berikut ane tulis pada thread ini.


[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong


Siapakah Daan Mogot?

Lahir di Manado pada tanggal 28 Desember 1928 memiliki nama lengkap Elias Daniel Mogot. Pada masa kecilnya tahun 1939 Daan Mogot ikut pindah bersama keluarganya ke Batavia. Sang Ayah yang merupakan hakim besar di Batavia menjadi Dewan Rakyat Hindia Belanda dan selanjutnya diangkat menjadi Kepala Penjara Cipinang.

[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong
Daan Mogot (Kanan) saat menjadi perwira PETA / Sumber

Setelah Belanda takluk oleh Jepang di Hindia Belanda pada tahun 1942, Jepang membentuk pasukan pribumi yang dinamakan Seinen Dojo. Daan Mogot yang saat itu berusia 14 tahun tertarik untuk bergabung dengan Seinen Dojo. Sebenarnya Daan Mogot tidak masuk kualifikasi persyaratan karena minimal usia yang boleh mendaftar adalah 18 tahun. Akan tetapi dengan keyakinan yang kuat Daan Mogot bisa ikut Pendidikan militer bentukan Jepang tersebut. Atas prestasinya selama menempuh pendidikan militer Daan Mogot diangkat menjadi salah satu perwira PETA pada tahun 1943.

Berawal dari penempatan tugas di Bali, Daan Mogot lalu pindah tugas ke markas besar PETA di Jakarta sampai tanggal 15 Agustus 1945.


[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong

Pendiri Akademi Militer Tangerang

Berbekal keahlian di bidang militer, Daan Mogot bersama kolega mendirikan Militaire Academie Tangerang (MAT) pada tanggal 18 Nopember 1945. Daan Mogot saat itu diangkat menjadi Direktur MAT di usia hampir 17 tahun dengan pangkat Mayor.
MAT ini digagas untuk melatih para calon perwira Tentara Keamanan Rakyat (TKR) dalam mempertahankan kemerdekaan Indonesia. Ada sekitar 180 orang yang ikut mendaftar menjadi angkatan pertama MAT.


[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong

Pertempuran Lengkong

Setelah Jepang menyerah tanpa syarat kepada sekutu, datanglah pasukan Belanda dan KNIL ke Indonesia. Salah satunya di Jakarta, Belanda berhasil menduduki wilayah strategis peninggalan Jepang terutama gudang senjata dan akan memperlebar kependudukannya di wilayah sekitar Jakarta.

Tahu akan maksud Belanda akan menduduki gudang-gudang senjata Jepang, maka Daan Mogot segera mengambil langkah untuk menguasai gudang senjata yang ada di daerah Lengkong, Tangerang Selatan. Dipimpin oleh Daan Mogot pada tanggal 26 Januari 1946 para calon kadet MAT berjumlah sekitar 70 orang dan beberapa perwira lainnya berangkat dari Jakarta ke Lengkong.

Sesampainya di depot Jepang, Daan Mogot menyampaikan ke Kapten Abe untuk maksud kedatangannya. Saat perundingan sedang terjadi karena Kapten Abe harus menghubungi atasannya di Jakarta terlebih dahulu terjadilah kesalahpahaman antara rombongan Daan Mogot dengan tentara Jepang. Berawal dari terdengarnya suara letusan senjata api, membuat keadaan di depot Jepang tersebut menjadi ricuh. Para tentara Jepang yang dari awal sudah bersiaga langsung memberondong peluru ke arah pasukan Indonesia. Daan Mogot pun segera memerintahkan pasukannya untuk meninggalkan depot Jepang tersebut sambil membalas tembakan ke pasukan Jepang.

Perlawanan yang tidak seimbang dari segi persenjataan ini membuat 33 orang kadet dan 3 perwira dari pasukan Indonesia gugur, sisanya ditawan oleh pasukan Jepang. Dari 3 perwira tersebut terdapat Mayor Daan Mogot yang juga gugur dengan beberapa peluru bersarang pada tubuhnya.  Satu perwira lainnya dan satu kadet merupakan kakak beradik yaitu Letnan Satu Soebianto Djojohadikusumo dan Taruna Soejono Djojohadikusumo.


[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong
Letnan Satu Soebianto Djojohadikusumo dan Taruna Soejono Djojohadikusumo / Sumber

Pada tanggal 29 Januari 1946 diadakan acara pemakaman kembali atas 36 pasukan Indonesia yang gugur. Termasuk Mayor Daan Mogot, pemakaman tersebut berada di Taman Makam Pahlawan Taruna Tangerang.

Seiring waktu berlalu dibangunlah Monumen Pertempuran Lengkong untuk mengenang para pejuang kemerdekaan yang gugur dalam pertempuran. Monumen tersebut dapat dikunjungi di Jalan Pahlawan Seribu, Lengkong Wetan, Serpong, Tangerang Selatan.


emoticon-Merdeka

[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong
Taman Makam Pahlawan Taruna Tangerang / Sumber


[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong
Makam Mayor Daan Mogot / Sumber


[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong
Bangunan rumah sebagai depot pasukan Jepang / Sumber


[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong
Monumen Pertempuran Lengkong / Sumber


[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong
Tulisan pada Monumen Pertempuran Lengkong / Sumber

[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong

Demikian thread ane yang sederhana ini tentang perjuangan pasukan Indonesia dalam mempertahankan kemerdekaan. Semoga bisa menambah wawasan dan pengetahuan Agan Sista.
Matur Suwun

emoticon-terimakasih


[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong

[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong


anjaultras
Yogyakarta, 22 Juli 2020

Berdasarkan opini pribadi
wikipedia

[Coc Reg. Tangerang] Kisah Perwira Berusia 17 Tahun Ini Dalam Peristiwa Lengkong


profile-picture
profile-picture
profile-picture
Richy211 dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh anjaultras
Buat update jika diperlukan
emoticon-nulisah
profile-picture
profile-picture
Richy211 dan jokoariyanto memberi reputasi
emoticon-I Love Indonesia
Ane di km 17 gan emoticon-Cool
profile-picture
profile-picture
anjaultras dan jokoariyanto memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
lengkos BSD keknya gue tau tuh
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Richy211 dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan
hmmm...
masih muda dan gak takut mati meskipun lawanya unggul dalam jumlah dan persenjataan
profile-picture
profile-picture
anjaultras dan jokoariyanto memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Baca trit ini berasa kembali ke jaman perang duluemoticon-No Hope
profile-picture
anjaultras memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
Bagus gan tread nya , semoga semakin banyak tread mengenang jasa pahlawan
profile-picture
anjaultras memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 1 balasan
Usia 17 tahun ane masih anak STM, beliau udah jadi komandan pasukan tempur.

emoticon-Matabelo
profile-picture
profile-picture
Richy211 dan anjaultras memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 2 balasan


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di