CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Akhir Cerita Menyedihkan Keadilan Buat Novel Baswedan
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5f11611bf0bdb26ce65b1eb2/akhir-cerita-menyedihkan-keadilan-buat-novel-baswedan

Akhir Cerita Menyedihkan Keadilan Buat Novel Baswedan

Akhir Cerita Menyedihkan Keadilan Buat Novel Baswedan

MerahPutih.com - Tanpa pikir-pikir, dua terdakwa penyiram penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi Novel Baswedan, dengan lantang menerima putusan Hakim Pengadilan Jakarta utara yang menghukum terdakwa Rahmat Kadir Mahulette dengan bui 2 tahun pada serta 18 bulan pada Ronny Bugis.

Sidang putusan yang berlangsung hampir selama 10 jam, disiarkan secara virtual dan terdakwa berada di Markas Brimob, Depok, Jawa Barat, tempat dahulu dua orang anggota kepolisian ini bertugas, jadi saksi vonis pengadil sedikit lebih tinggi dari tuntutan Jaksa.

"Mengadili, menyatakan bahwa terdakwa Rahmat Kadir Maulente terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana melakukan penganiyaan dan terencana lebih dahulu dengan mengakibatkan luka berat," kata hakim ketua Djuyamto saat membacakan putusan di Pengadilan Negeri Jakarta Utara, Jalan Gajah Mada, Petojo Utara, Jakarta Pusat, Kamis (16/7).

Kasus penyerangan pada Novel ini, akhirnya selesai dengan ketok palu Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Utara, walaupun Jaksa mengaku masih pikir-pikir untuk banding atas putusan tersebut yang vonisnya lebih tinggi dari tuntutan mereka.

Novel yang meyakini jika peradilan ini hanya dipersiapkan untuk gagal. Kondisi ini terlihat dari sejumlah kejanggalan dalam proses sidang. Antara lain, tidak dihadirkannya tiga saksi penting ke persidangan, hingga absennya gelas atau botol yang menjadi medium penyerangan.

Ia menegaskan, pasrah terhadap proses hukum kasus penyiraman air keras yang menimpanya. Bahkan, sebagai korban, tidak bisa berbuat apa-apa lagi usai persidangan ketok palu.

"Jadi, terkait dengan apa yang bisa saya lakukan, sebagai warga negara saya tidak bisa ngapa-ngapain. Saya tidak bisa upaya apa pun karena hak saya diwakili oleh JPU (Jaksa Penuntut Umum) yang celakanya JPU justru berpihak kepada terdakwa," katanya.

Pengadil dalam pertimbangannya, menyebutkan terdakwa Rahmat Kadir Mahulette terbukti menyebabkan luka berat secara terencana kepada novel. Tetapi, perbuatan terdakwa yang menambahkan air aki ke mug yang merupakan air keras sebenarnya tidak menghendaki luka berat pada diri saksi korban.

"Apalagi terdakwa pasukan Brimob yang terlatih secara fisik, perbuatan terdakwa ingin memberikan pelajaran kepada saksi korban Novel Baswedan untuk memuaskan impuls terhadap saksi korban karena ingin membela korps tempat terdakwa bekerja," ungkap hakim.

Hakim berpendapat, perbuatan Rahmat memang terbukti mengakibatkan luka berat terhadap Novel Baswedan. Tetapi, luka berat yang alami Novel, dinilai Hakim faktanya bukan niat atau bukan kehendak atau bukan sikap batin terdakwa sejak awal sehingga unsur penganiayaan berat tidak terpenuhi.

Novel sendiri yang tidak hadir dalam persidangan, sudah merasakan kejanggalan sejak pengusutan kasus yang hampir 3 tahun. Bahkan, saat kepolisian mengamankan tersangka, Novel dan publik menilai jika keadilan tidak akan diterima korban.

Novel mengaku, jika setelah putusan dibacakan, dirinhya dihubungi oleh beberapa kawan yang memberitahu jika pertimbangan dalam putusan hakim sama dengan tuntutan jaksa penuntut umum, hanya beda besarnya hukuman.

"Dan ketika fakta-fakta persidangannya begitu jauh dari itu saya kita itu terlalu nampak. Janganlah oleh saya yang punya keahlian investigasi dan pembuktian, oleh orang awam saja kelihatan. Jadi, ini menyedihkan," ujar Novel.

Peristiwa penyiraman terhadap Novel terjadi ini terjadi Selasa, 11 April 2017. Novel yang dikenal sebagai penyidik KPK yang berani ini, pernah diancam dan diteror jauh sebelum penyiraman dilalukan. Dan penyiraman air keras oleh anggota kepolian ini, dilakukan usai Novel menunaikan shalat Subuh di masjid tak jauh dari kediamannya.


Sumber: Link
profile-picture
kadrunmerah memberi reputasi
Halaman 1 dari 2
Berarti dah tuntas dong?

emoticon-Bingung
Gpp. Tinggal bilang novel kadrun emoticon-Leh Uga
Karma sudah datang kisanak...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pheeroni dan 3 lainnya memberi reputasi
dalam teori kejahatan, di mana ada orang jahat mau tertangkap? makin profesional, makin terencana, makin kecil kemungkinan tertangkap. ini selalu diajarkan pas belajar kriminologi atau hukum pidana.
problemnya sekarang karena ada desakan harus ada yang tertangkap & dihukum, maka kejadiannya macam ini, hukuman basa basi. padahal ada kesulitan pengungkapan kasus. ini hampir sama dengan kasus munir & mirna, dipaksakan ada yang dihukum.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
harimulyana23 dan 3 lainnya memberi reputasi
And The Justice For All
ya resiko lah bermain api
mang dia yang nyiram ????
Akhir Cerita Menyedihkan Keadilan Buat Novel Baswedan
profile-picture
profile-picture
jerrystreamer1 dan adamyvon memberi reputasi
Mantap..
Dihukum lebih dari tuntutan jaksa
Ini menunjukkan keadilan hukum dijaman pakde Jokowi ini semakin baik...

Kasus KPK ini akhirnya bisa diselesaikan dengan baik oleh pemerintah pakde Jokowi
😊😊😊😊
profile-picture
jerrystreamer1 memberi reputasi
BuzzeRp senang gajian aman, korupsi lancar
Ternyata demo mlm td rusuh juga ya

Sampai ada yg robek bendera merah putih emoticon-Turut Berduka
Quote:


kabar gembira buat tukang aniaya

hilangkan niat

just do it
Diubah oleh marvelrt
Keadilan yg hakiki hanya tuhan yg bisa
mangkanya pake om ded youtuber terkenal, jgn pake artis standup yg amatiran. jadi krg simpati
tidak sengaja
Lebih menyedihkan nasib pencuri sarang walet lah.. emoticon-Malu (S)


emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)emoticon-Ngakak (S)
picek biadap klan biadap emg si mata satu
rezim dagelan
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
Udah kelarr ya kasus novel...

Kalo ada yg enggak puas, ya wajarlah...

Itu novel juga udah d obatin pake uang negara, jadi tugas pemerintah udah selesai...

Tinggal nunggu terima kasih aja sihh dari si novel, kasusny beresss..

emoticon-Traveller
hahaha nasibmu pel pel. congor aja digedein. hasil zonk. karma is real
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di