CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Satu Lagi Buku Mempermalukan Trump Bakal Terbit, Yang Nulis Keponakannya Sendiri
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ef5ac1de83c7246a57ef7d1/satu-lagi-buku-mempermalukan-trump-bakal-terbit-yang-nulis-keponakannya-sendiri

Satu Lagi Buku Mempermalukan Trump Bakal Terbit, Yang Nulis Keponakannya Sendiri

Satu Lagi Buku Mempermalukan Trump Bakal Terbit, Yang Nulis Keponakannya Sendiri

Pengadilan di New York pada hari Kamis menolak upaya hukum oleh saudara laki-laki Presiden Donald Trump untuk menghentikan publikasi buku tentang Sang Presiden sebagai pribadi, yang ditulis keponakannya sendiri, Mary Trump.

Putusan di Pengadilan Surrogate Queens County oleh Hakim Peter Kelly hadir hanya dua hari saudara laki-laki Trump, Robert Trump - sebagai penggugat - mengatakan dalam pengadilan yang menyatakan bahwa Mary Trump melanggar perjanjian kerahasiaan jika buku itu diterbitkan.

Presiden sendiri baru-baru ini mengatakan bahwa keponakannya, yang merupakan putri dari mendiang kakaknya, Fred Trump Jr, tunduk pada perjanjian kerahasiaan, dan "tidak diizinkan untuk menulis buku."

Buku berjudul “Too Much and Never Enough: How My Family Created the World’s Most Dangerous Man,” dijadwalkan untuk diterbitkan pada 28 Juli.

Penerbitnya, Simon & Schuster, mengatakan buku itu adalah "potret pewahyuan, otoritatif dari Donald J. Trump dan keluarga beracun yang membuatnya." Mary Trump diharapkan dalam buku ini untuk mengonfirmasi bahwa ia adalah sumber utama untuk seri Pulitzer Prize yang memenangkan The New York Times tentang keuangan Presiden Trump.

Kelly, dalam putusannya Kamis, menemukan "beberapa ketidakwajaran" dengan upaya Robert Trump untuk memblokir publikasi buku itu.

Secara khusus, Kelly mencatat, pengajuan dilakukan sehubungan dengan proses pengesahan wasiat di Pengadilan Surrogate untuk perkebunan Fred Trump Sr, almarhum pengembang real estat.

Kasus pengesahan hakim itu berakhir pada tahun 2001, dan akibatnya "tidak ada" di Pengadilan Surrogate, Kelly menulis.

Kelly menyarankan agar Robert Trump dapat mengajukan permintaannya atas putusan pengadilan terhadap Mary Trump dan penerbitnya, Simon & Schuster, di Mahkamah Agung Negara Bagian New York.

Pengacara Robert, Charles Harder, mengatakan kepada CNBC dalam sebuah pernyataan bahwa ia akan melakukan hal itu.

“Robert Trump, Mary Trump dan anggota keluarga lainnya yang menetap pada tahun 2001, menyetujui yurisdiksi perselisihan di masa depan di Pengadilan Surrogate of Queens County, New York,” kata Harder.

“Karena itu masalah ini diajukan ke pengadilan itu. Hari ini, Pengadilan Surrogate memutuskan bahwa ia tidak memiliki yurisdiksi atas perselisihan tersebut. Karena itu, Robert Trump akan melanjutkan dengan mengajukan gugatan baru di Mahkamah Agung Negara Bagian New York, ”kata Harder.

Pengacara itu dikenal mewakili Presiden Trump, termasuk dalam gugatan yang diajukan oleh aktris film porno Stormy Daniels.

Pengacara Mary Trump, Theodore Boutrous, dalam sebuah pernyataan kepada CNBC, memuji keputusan tersebut, dengan mengatakan, "Pengadilan telah dengan cepat dan tepat berpendapat bahwa pengadilan tidak memiliki yurisdiksi untuk mengabulkan permintaan tak berdasar keluarga Trump untuk menekan buku yang sangat penting bagi publik."

"Kami berharap keputusan ini akan mengakhiri masalah ini," kata Boutros.

"Demokrasi tumbuh subur dalam pertukaran gagasan secara bebas, dan baik pengadilan ini maupun yang lain tidak memiliki kewenangan untuk melanggar Konstitusi dengan memaksakan pengekangan terhadap pidato politik inti sebelumnya."

Simon & Schuster, dalam sebuah pernyataan, mengatakan, "Kami senang dengan keputusan Hakim Kelly untuk membatalkan kasus ini dari Pengadilan Surrogate."
"Kami berharap dapat menerbitkan Mary L. Trump TERLALU BANYAK DAN TIDAK PERNAH CUKUP, dan yakin kami akan menang jika ada upaya lebih lanjut untuk menghentikan publikasi ini," kata penerbit itu.

Gedung Putih tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang putusan itu.
Beberapa hari lalu, upaya Presiden Trump untuk memblokir penerbitan buku mantan Penasihat Gedung Putih, John Boltong, juga ditolak pengadilan. Buku yang akan terbit akhir bulan ini menguak "kecerobohan dan kebodohan" Trump sebagai presiden.



donald trump si bule rasis paok itu\ memang layak dipermalukan dunia

pendukung trump itu juga rasis paok macam trump
skrg akhir juni
tinggal 5 bulan lagi tak ada lagi pendukung trump di kaskus ini
krn november 2020 trump udah ditendang keluar dari gedung pemerintahan ...
jelas everyone will do anything for fulus..


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di