CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Laporan UNICEF yang Buruk Pada Anak-Anak Dan COVID-19 ... Tapi Ada Harapan
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ef37f55337f9378cf145a68/laporan-unicef-yang-buruk-pada-anak-anak-dan-covid-19--tapi-ada-harapan

Laporan UNICEF yang Buruk Pada Anak-Anak Dan COVID-19 ... Tapi Ada Harapan

Laporan UNICEF yang Buruk Pada Anak-Anak Dan COVID-19 ... Tapi Ada Harapan

Pandemi sulit bagi semua orang. Dan meskipun orang yang lebih tua menghadapi risiko yang lebih besar dari corona yang baru, sebuah laporan UNICEF yang dirilis pada hari Selasa menunjuk ke populasi lain yang sangat rentan: kaum muda

Menurut laporan itu, pandemi ini "mengungkap dekade kesehatan, pendidikan dan kemajuan lain untuk anak-anak di seluruh Asia Selatan." Karena terkunci, anak-anak tidak sekolah (dan terputus dari toilet dan air yang mungkin mereka miliki di sana tetapi tidak di rumah). Mereka berisiko kelaparan saat pendapatan keluarga menyusut - dan juga kekerasan dalam rumah tangga dalam jarak dekat. Mereka terisolasi dari teman. Terutama yang memprihatinkan, kata UNICEF dan pakar kesehatan mental regional, adalah laporan anekdotal dan statistik yang menunjukkan bunuh diri dan pikiran untuk bunuh diri meningkat, khususnya di kalangan remaja.
Statistik yang dilaporkan oleh Bharat Gautam, psikolog klinis untuk Organisasi Psikososial Transkultural Nepal, mendokumentasikan 134 laporan bunuh diri di kalangan remaja dari 24 Maret hingga 23 April - dan 127 bulan sebelumnya. Laporan UNICEF mencatat bahwa, sejak awal pandemi ini, hotline Bangladesh untuk anak-anak "campur tangan dalam enam kasus potensi bunuh diri" dalam satu minggu dan bahwa dua kasus bunuh diri remaja di Bhutan dikaitkan dengan "ketegangan keluarga dan kekerasan dalam rumah tangga."

MENDAPATKAN BANTUAN
Jika seseorang yang Anda kenal menunjukkan tanda-tanda peringatan untuk bunuh diri:
Jangan tinggalkan orang itu sendirian.
Buang semua senjata, alkohol, obat-obatan atau benda tajam yang dapat digunakan dalam upaya bunuh diri.
Bawa orang tersebut ke ruang gawat darurat atau minta bantuan dari seorang profesional medis atau kesehatan mental.

Simon Ingram, penulis laporan dan sebelumnya seorang petugas lapangan UNICEF di wilayah itu, mengatakan bahwa "bunuh diri sering disembunyikan [dan] para ahli memperkirakan jumlah [selama pendemi] bisa lebih tinggi."
"Kami memantau situasi, karena jelas kami mengharapkan dampak psikologis dan kesehatan mental mengingat ketidakpastian dan isolasi di negara di mana banyak layanan sosial berbasis masyarakat dan di mana mekanisme gangguan layanan normal terganggu oleh penguncian," kata Inah Fatoumata Kaloga, kepala perlindungan anak UNICEF di Nepal.
Tetapi Kaloga mengatakan dia dan stafnya "terkejut dengan [laporan bunuh diri] dan kecepatan yang [mereka] laporkan." Dan, tambah Kaloga, "oleh kenyataan bahwa kaum muda mungkin berpikir bahwa itulah satu-satunya cara mereka dapat mengatasi situasi tersebut."
Gautam, yang merupakan operator pada hotline bunuh diri untuk remaja yang dijalankan organisasinya, mengatakan penelepon akhir-akhir ini mengatakan "keprihatinan utama mereka adalah kesedihan karena tidak melihat teman-teman mereka, tidak pergi ke sekolah, terjebak di rumah, diomeli oleh orang tua. Dan mereka tampaknya tidak tahu apa yang harus dilakukan untuk meringankan perasaan mereka. " Gautam mengatakan penelepon mengatakan kepadanya bahwa mereka merasa terlalu sedih untuk mendengarkan musik, berbicara atau menonton film. "Dan mereka berbicara tentang kecemasan dan ketakutan mereka dan bahwa mereka tidak tahu apa yang akan terjadi."
Operator hotline, kata Gautum, menawarkan berbagai jenis dukungan, memberi tahu penelepon bahwa mereka bukan satu-satunya yang merasakan hal ini. "Setelah memvalidasi emosi mereka," katanya, untuk beberapa penelepon, tergantung pada apa yang mereka ungkapkan, "kami membantu mereka dengan latihan pernapasan untuk membantu mereka merasa tenang dan rileks." Jika kekhawatiran tetap ada, operator staf merujuk penelepon ke sumber daya kesehatan mental online - sebuah platform tentang bagaimana menghadapi perasaan sedih, misalnya. Jika mereka takut penelepon akan mencoba bunuh diri, staf hotline akan menghubungkan penelepon dengan penyedia layanan kesehatan mental.
Tanggapan UNICEF, kata Kagola, adalah "meningkatkan keterlibatan kami untuk membantu kaum muda mencari bantuan dan terlibat dengan dukungan psiko-sosial dan penyedia layanan kesehatan mental. Kami juga telah menjangkau dan meningkatkan keterlibatan kami dengan penyedia layanan garis depan, termasuk perawat, dokter, polisi, sukarelawan, petugas kesehatan masyarakat, karena mereka adalah sumber kehidupan masyarakat. "
Baru-baru ini, kata Kagola, penyedia kesehatan mental Nepal telah menambahkan platform online dengan informasi yang relevan untuk remaja yang mengekspresikan pemikiran bunuh diri, menawarkan konseling jarak jauh satu-satu dan mengerahkan staf terlatih, dalam peralatan pelindung pribadi, untuk mengunjungi pemuda terisolasi di pusat karantina dan penahanan , di rumah sakit di mana pasien muda bahkan tidak dapat dikunjungi oleh orang tua, dan di pusat-pusat penahanan remaja.
Laura Murray, seorang ilmuwan senior dan psikolog klinis di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins yang meneliti bunuh diri dan kekerasan di negara berkembang, mengatakan bahwa melibatkan petugas kesehatan masyarakat merupakan strategi yang efektif. Dia adalah penulis utama dari [sebuah penelitian yang menggunakan orang-orang yang dipercaya dan terlatih di masyarakat untuk membantu mengurangi bunuh diri dan untuk membantu orang-orang berurusan dengan penyalahgunaan narkoba dan kekerasan dalam rumah tangga; hasilnya begitu meyakinkan sehingga dewan peninjau menghentikan persidangan setahun lebih awal untuk menerapkan konsep tersebut.
Sejak wabah COVID-19, kata Murray, beberapa penyandang dana telah "cukup gesit" untuk memungkinkan para peneliti untuk lebih fokus pada kekerasan dalam rumah tangga dan bunuh diri. Kaloga berharap negara-negara donor akan sama gesitnya dalam hal permintaan pendanaan untuk memenuhi kebutuhan anak-anak yang diuraikan dalam laporan UNICEF. Permintaan meliputi:
Peralatan pelindung pribadi untuk petugas kesehatan masyarakat.
Solusi pendidikan rumah berteknologi rendah untuk anak-anak tanpa akses ke internet dan penyandang cacat.
Bekerja dengan para pemimpin agama dan mitra lain untuk mengatasi mitos dan kebencian yang telah ditimbulkan oleh pandemi ini, memicu desas-desus bahwa kelompok-kelompok tertentu, yang seringkali rentan, telah menyebabkan wabah tersebut.

Kaloga optimis. "Aku harus atau tidak ada gunanya melanjutkan," katanya. "Kita harus optimis bahwa COVID-19 juga menyoroti berbagai tantangan yang dilalui orang. Saya harap ini akan menjadi peringatan yang baik bagi kita semua dan akan membuat [donor] memahami kebutuhan kita akan lebih banyak sumber daya."


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di