CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Karena Aibnya Diungkap, Trump Berusaha Blokir Buku yang Ditulis Keponakannya
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ef34f3a97751327213a503c/karena-aibnya-diungkap-trump-berusaha-blokir-buku-yang-ditulis-keponakannya

Karena Aibnya Diungkap, Trump Berusaha Blokir Buku yang Ditulis Keponakannya

Adik laki-laki Presiden Donald Trump, meminta seorang hakim di New York untuk memblokir penerbitan buku yang dilakukan keponakan presiden, Mary L Trump. Dokumen yang diajukan, berdasarkan salinan yang diperoleh CNN, tertulis Robert S Trump sebagai penggugat dengan Mary Trump dan calon penerbit bukunya, Simon & Schuster sebagai terdakwa. Robert Trump yang diwakili oleh pengacara presiden, Charles Harder berpendapat dalam dokumen yang dia ajukan ke pengadilan bahwa Mary Trump telah melanggar perjanjian rahasia dengan rencana penerbitan bukunya. Baca juga: Trump Dikabarkan Minta Bantuan Xi Jinping agar Menang Pilpres Dokumen itu mengatakan, setelah kematian Fred Trump ayah dari Presiden AS Donald Trump, segala sesuatu yang berkaitan dengan penyelesaian perkara terjadi atas kehendak Fred Trump. Dokumen itu juga mengatakan bahwa ketentuan rahasia telah disepakati oleh semua pihak termasuk keponakan Trump, Mary L Trump. Ada pun pengacara dari pihak Mary, Ted Boutrous mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa langkah hukum tersebut bertujuan untuk 'menekan buku yang akan diterbitkan dan membahas hal-hal yang sangat penting bagi publik'. Baca juga: John Bolton: Sambil Makan Steak Salmon, Xi Jinping Puji Donald Trump "Mereka mengejar prior restraint yang melanggar hukum ini karena mereka tidak ingin rakyat Amerika mengetahui kebenaran," ujar Boutrous. Prior restraint merupakan penindasan yudisial terhadap materi yang akan dipublikasikan atau pun disiarkan dengan alasan materi itu berisi fitnah atau berbahaya. Dalam hal ini, penerbitan buku dari Mary L Trump yang konon berisi catatan-catatan penting untuk rakyat Amerika. Dalam hukum AS, Amandemen Pertama sangat membatasi pemerintah untuk melakukan hal tersebut. Simon & Schuster menggambarkan buku Mary Trump yang dijual online sebagai "pengungkapan jati diri otoritatif Donald J. Trump dan keluarga 'tidak sehat' yang membuat karakter pria itu." Baca juga: Amankan Kesepakatan Dagang dengan China, Trump Tunda Sanksi ke Xinjiang Buku itu menurut penerbit Simon & Schuster akan bersinar, "Sebuah cahaya terang dalam gelapnya sejarah keluarga Trump yang akan menjelaskan bagaimana Trump menjadi pria yang kini menjadi ancaman bagi kesehatan dunia, keamanan ekonomi dan kualitas sosial." Sementara itu menurut juru bicara Simon & Schuster, Adam Rothberg, dalam pernyataannya mengatakan, "Seperti yang diketahui oleh penggugat dan pengacaranya, pengadilan tidak akan menyetujui prior restraint, dan upaya mereka memblokir penerbitan buku ini akan bernasib sama dengan upaya gagal itu." Baca juga: Trump Tunda Beri Sanksi ke China atas Tudingan Penyiksaan Uighur Buku yang akan diterbitkan keponakan Trump, Mary L Trump itu berjudul 'Too Much and Never Enough: How My Family Created the World's Most Dangerous Man'. Mary Trump menulis kisah pribadi yang memikat dan memiliki arti penting di seluruh dunia, "dan kami berharap dapat membantu menceritakan kisahnya," ujar Rothberg. Selain berusaha menjegal buku yang akan diterbitkan Mary Trump, Presiden AS Donald Trump sebelumnya juga mengambil upaya hukum untuk memblokir buku John Bolton, eks-penasihat keamanan nasional. Namun, seorang hakim federal menolak upaya itu dan menulis dalam keputusannya bahwa buku John Bolton telah didistribusikan secara luas dan bahwa pengadilan 'tidak akan menyita atau menghancurkan memoar politik secara nasional.'

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Karena Aibnya Diungkap, Trump Berusaha Blokir Buku yang Ditulis Keponakannya", https://www.kompas.com/global/read/2...ulis?page=all.
Penulis : Miranti Kencana Wirawan
Editor : Miranti Kencana Wirawan


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di