CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Sports / ... / Soccer & Futsal Room /
PSSI VS STY + NETIJEN
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ef2e2f2337f9359cc3ef55a/pssi-vs-sty--netijen

PSSI VS STY + NETIJEN

News


Klasik 62 heheh.


Dari awal, gw kurang berharap sama pelatih dari negara maju ( Jepang mendingan karena badan pemain 62 lebih mirip ). Alasan nya : Mahal, budaya dan cara pikir / menta beda.

Maka nya gw pikir rada aneh juga kalo pemerintah sekarang yang notabene lebih baik ( mudah2 an ) dari yang sebelum nya, kok masih sama cara milih pelatih timnas, nyari yang berprestasi bukan yang ngebangun. Aneh .. emoticon-Smilie .

Ngebangun infrastruktur beda sama ngebangun olahraga populer. Di bola, budaya / cara pikir dan kebiasaan itu sangat ngaruh. Karakter pemain & pelatih musti bisa kerjasama. Jangan karena jabatan pelatih dan berprestasi, maka nya pemain di paksain kehendak pelatih.

Netijen 62 kadang2 bener, kadang gak bener. Sebagian aja yang biasa nya bener ( bener dalam arti lebih ke arah bagus ). Netijen udah keburu ngecap PSSI dengan arti yang buruk. Wajar kalo ngeliat hasil yang di buat PSSI selama ini heuhueheuh.

Cuman ada kala nya kita rehat bentar dan lebih mikir. Masa iya PSSI di isi sama orang2 yang kurang bagus mulu ? Sebagian pejabat nya mungkin orang bagus, tapi ..... .

Kalo netijen 62, males nya gw gabung salah satu nya di acara yt live di stasiun tv dan Dota. Kalo di channel yt Dota 62, itu yang spam banyak banget, kurang perhatian mungkin emoticon-Big Grin . Beda kalo channel Dota luar, walau banyak yang nonton, tapi chat nya gak ke spam dan pasti nya ada warga 62, salah satu nya gw ( kadang nonton channel 62 / luar ).

Dan sebagian netijen 62 biasa nya ikut2 an doank dan kurang ngerti masalah nya. Istilah nya ngeramein aja eaa. Netijen yang pengen bola nya bagus tapi sikap & cara pikir / mental nya gitu, piye iki ? Lol.

Balik ke bola 62. STY pengen pemain TC di luar. Emang di 62 gak bisa ? Kalo masalah sparing, itu bisa nanti. Untuk perlengkapan, gak harus alat wah kok untuk ngebangun. Utama nya pelatih tuh musti ngebangun pemain.

Itu lah masalah nya kalo pelatih berprestasi, bukan yang ngebangun. Ada yang bilang kalo STY berhasil ngebangun sepakbola Korea. Lahh .. kaya nya hasil nya dari dulu ampe sekarang sama2 aja. Korea emang bagus di asia tapi kurang di lingkup dunia.

Tim Korea U berapa tuh yang juara dunia ? Nih gw kasih tau : Mau tim U15 - 21 juara dunia tapi kalo tim senior gitu2 aja, buat apa ? Trus ada yang bilang, "kan buat ke depan". Fakta nya ? Tetep yang utama tim senior karena itu yang di anggap paling berarti. Yah perkembangan tim U juga perlu sih.

Menurut gw, PSSI kasih STY suatu kebebasan ngelatih termasuk dengan syarat2 yang berlaku, mungkin ngelindungin dari sisi pemain, pelatih lokal yang ikut, ekonomi. Lagi gw gak suka gaya STY pake ngomong "Gak perlu kontrak 3 tahun, saya bisa bikin berprestasi dalam 2 tahun". GG emoticon-Big Grin .

Kalo gw bilang sih dia mungkin ngehindar lama2 ngurus bola 62 karena kan dia di tawarin. Di budaya nya mungkin dia ngerasa gak enakan kalo nolak. Tapi bayaran ngelatih tim di Korea lebih besar dan dia tinggal nya di Korea yang, lebih baik tempat nya, bukan di 62 kalo ngelatih 62.

Gak asik juga pas STY bawa 2 atau 3 pelatih Korea sama dia. Gw lebih suka kalo dia bawa 1 aja sebagai asisten pelatih di tim senior dan biarin aja pelatih lokal ngurus tim U nya. Dan STY kerjasama sama pelatih lokal, jangan dia ngerasa dia paling bener dan ngatur2 semua nya seenak dia.

Kliatan sih mnurut gw STY emang gak ngebangun. Dia mungkin ngebangun pake cara dia. Yaahh Korea kan terkenal kedisplinan nya. Tapi banyak kok negara bagus gak harus sedisiplin itu. Mungkin karena faktor waktu uaahhsshh.

Gak bisa bos pemain 62 fisik atau VO2 max nya tiba2 bagus dalam jangka pendek, impossible. Yang utama tuh, gimana cara nya ngebangun fisik pemain tapi dengan fun dan juga gimana cara nya ngakalin dengan kekurangan itu ( mirip basket 62 di masalah ukuran tubuh ). Kalo pelatih gak tau, bukan pelatih top lol.

Yang ada malah kecapean dan perkembangan fisik tersendat. Fisik lebih baik sedikit tapi badan nya juga kecapean ( Panji turunin berat badan - red ). Trus masa iya pemain mau di paksa main dengan gaya main Korea yang pemain nya tinggi untuk ukuran asia, lol.

Pemain 62 main crossing atau umpan atas. Trus passing juga belom tentu bagus ( karena STY lebih concern ke latihan fisik drpd teknik. Menurut gw, teknik dulu, trus fisik di kembangin selama latihan. Pelan tapi meyakinkan ). Yang ada malah kaya pelatih2 / gaya main sebelum2 nya. Sama aja dehh .. :`^ .

Gw sih ngedukung siapapun pelatih nya karena tiap orang punya kelebihan masing2. Cuman masalah nya tetep di karakter pemain, itu yang utama. Tapi untuk saat ini gw lebih prefer pelatih lokal karena tau karakter pemain dan lebih murah. Atau mungkin pelatih kepala ada 2, satu lokal satu luar. Yang luar yang mau kerjasama dan pelatih itu cuman jabatan.

Dan musti nya PSSI jangan bikin suatu standar yang ketinggian. Emang harus nya 62 tuh level asia, bukan asean lagi. Tapi gw lebih prefer ada kemajuan di tingkat asia tapi gak juara AFF, drpd juara AFF tapi gitu2 aja di asia ( thailand / vietnam ? Yuhuu ). Apalah arti juara asean huahasuhuash. Tapi mantep sih bonus dari pemerintah emoticon-Smilie .


Kredit : CnnIndonesia ( nice site, not like other news site. 1 berita 1 halaman, gak 1 berita 4 halaman kaya tributetonews lol HAHAHsh )
profile-picture
Luffy.Rocks memberi reputasi
woy ts udah minum obat belum hari ini ?
gih sana minum obat, trus bobok
nanti dimarahin mamah


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di