CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Mengejutkan! Gojek PHK 430 Karyawan, Pesangonnya Bikin Geleng-geleng
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ef2c69f365c4f3308352067/mengejutkan-gojek-phk-430-karyawan-pesangonnya-bikin-geleng-geleng

Mengejutkan! Gojek PHK 430 Karyawan, Pesangonnya Bikin Geleng-geleng

Mengejutkan! Gojek PHK 430 Karyawan, Pesangonnya Bikin Geleng-geleng

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Muncul kabar jika perusahaan ride-hailing raksasa Asia Tenggara, Gojek akan melakukan pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawan.

Kabar PHK karyawan tersebut diberitakan oleh Reuters pada Selasa (23/6/2020).

Rencana tersebut akan dimumkan pada minggu ini, namun belum jelas kapan tepatnya.

Selain itu, sumber yang tak ingin disebutkan namanya ini juga masih belum mengetahui berapa karyawan yang akan terkena PHK.

Padahal diketahui, saat ini Gojek masih menyelesaikan putaran investasi lebih dari US$ 3 miliar dengan valuasi US$ 10 miliar.

Investasi tersebut diketahui bergabung bersama Facebook serta investor sebelumnya tencent dan juga Google.

Perlu diketahui, saat ini Gojek telah memiliki jumlah karyawan mencapai 4000 orang.

Selain itu Gojek juga memiliki dua juta mitra go-ride dan 500.000 mitra go-food.

Terkait isu PHK di Gojek, berikut penjelasan manajemen:

Pada townhall meeting yang digelar 16 sesi dan dihadiri seluruh karyawan hari ini, Gojek mengumumkan strategi perusahaan untuk memperkuat fokus kepada bisnis inti (core business) yang memiliki dampak paling luas kepada masyarakat. Yaitu bisnis transportasi, pesan-antar makanan dan uang elektronik sebagai langkah jangka panjang dalam menghadapi pandemi COVID-19.

Townhall meeting ini dilakukan dengan tiap divisi di Gojek, sehingga co-CEO dapat menyampaikan pesan secara langsung dan lebih personal kepada karyawan. Di samping itu juga memberikan kesempatan kepada karyawan untuk bisa mengajukan pertanyaan dan memahami lebih detail mengenai perubahan yang dilakukan.

Dua keputusan utama turut diumumkan seiring ditetapkannya strategi ini. Pertama, dihentikannya sejumlah layanan non-inti yang terdampak pandemi. Kedua, perampingan struktur perusahaan secara menyeluruh untuk mengoptimalisasi pertumbuhan yang berkesinambungan di masa mendatang.

Layanan GoLife yang meliputi layanan GoMassage dan GoClean, serta GoFood Festival yang merupakan jaringan pujasera GoFood di sejumlah lokasi, akan dihentikan.

Keputusan ini diambil berdasarkan evaluasi atas situasi makro ekonomi dan perubahan perilaku masyarakat yang menjadi lebih waspada terhadap aktivitas yang melibatkan kontak fisik ataupun kegiatan yang tidak memungkinkan untuk berjaga jarak.

Selain, GoLife dan GoFood Festival membutuhkan interaksi jarak dekat, dan mengalami penurunan permintaan secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir seiring dengan pandemi COVID-19. Aplikasi GoLife dapat digunakan hingga 27 Juli 2020.

Menyusul hal tersebut, sebanyak 430 karyawan (9 persen dari total karyawan), yang sebagian besar berasal dari divisi yang terkait dengan GoLife dan GoFood Festival, akan meninggalkan Gojek sebagai bagian dari evaluasi terhadap struktur perusahaan secara keseluruhan. Ini merupakan satu-satunya keputusan pengurangan karyawan yang Gojek lakukan di tengah situasi COVID-19.

Langkah yang telah diumumkan ini membuat perusahaan dapat menggunakan sumber daya yang ada untuk memperkuat fokus kepada bisnis yang memiliki dampak paling luas, khususnya mencakup tiga layanan inti, di samping juga layanan yang menunjukkan hasil pertumbuhan yang menjanjikan di tengah pandemi seperti bisnis logistik, yang tumbuh 80 persen sejak awal pandemi atau layanan belanja kebutuhan sehari-hari (grocery) yang telah naik dua kali lipat.

Gojek tumbuh secara eksponensial sejak aplikasi ini diluncurkan pada 2015 dan telah menjadi super app dengan lebih dari 170 juta pengguna di Indonesia dan seluruh Asia Tenggara. Perusahaan akan terus menyediakan berbagai layanan termasuk melalui kerja sama dengan berbagai mitra bisnis terbaik di bidangnya seperti Halodoc atau Kitabisa.

Penutupan layanan GoLife sayangnya akan berdampak pada mitra GoLife karena pandemi COVID-19. Gojek akan memberikan dukungan berupa ‘Program Solidaritas Mitra COVID-19’ kepada mitra yang aktif menggunakan platform sebelum adanya pembatasan akibat COVID-19.

Hal ini berupa program peningkatan keterampilan melalui pelatihan online yang dapat menjadi bekal jangka panjang untuk memperoleh penghasilan tambahan. Selain itu, Gojek juga akan memberikan program bantuan dana tunai untuk mitra aktif yang memenuhi kriteria.

Karyawan Gojek yang terdampak dengan keputusan ini akan mendapat benefit termasuk pesangon di atas standar yang ditetapkan pemerintah. Berikut adalah dukungan perusahaan bagi karyawan yang terdampak:

Pesangon: Keberlangsungan finansial menjadi perhatian terbesar saat ini. Karyawan yang terdampak akan menerima pesangon (kami menetapkan minimum gaji 4 pekan) ditambah tambahan 4 pekan gaji untuk setiap tahun lamanya bekerja.

Pembayaran gaji selama periode pemberitahuan: Kami tidak mewajibkan karyawan yang terdampak untuk bekerja saat sudah memasuki periode pemberitahuan, supaya karyawan dapat fokus memikirkan mengenai rencana mereka di masa mendatang. Namun, kami tetap akan membayar gaji mereka secara penuh.

Equity arrangement: Masa tunggu (annual cliff) bagi karyawan yang memiliki hak kepemilikan saham akan dihapus, sehingga karyawan yang meninggalkan Gojek dapat memiliki saham di perusahaan yang telah mereka bangun.

Pembayaran cuti tahunan dan hak lainnya: Kami akan membayarkan cuti tahunan yang tidak digunakan, selain juga hak-hak lainnya termasuk cuti melahirkan.

Perpanjangan asuransi kesehatan: Di tengah krisis kesehatan global ini, kami ingin memastikan bahwa kebutuhan terkait kesehatan karyawan yang terdampak tetap dapat terpenuhi. Kami akan memperpanjang skema asuransi kesehatan bagi karyawan yang terdampak dan juga bagi keluarga mereka, hingga 31 Desember 2020.

Perlengkapan: Karyawan dapat tetap memiliki laptop mereka untuk membantu mencari peluang lain.

Perpanjangan program bantuan karyawan: Kami sangat memperhatikan kondisi emosional dan psikologis karyawan yang terdampak. Oleh karena itu, kami memperpanjang masa dukungan kami, mencakup program layanan kesehatan mental, finansial, dan konsultasi lainnya selama tiga bulan ke depan.

Program outplacement: mencari pekerjaan baru tidak pernah mudah, sehingga kami memberikan program outplacement yang akan membantu setiap orang untuk mencari pekerjaan.

Gojek melakukan berbagai penyesuaian bisnis guna mengakomodir perilaku baru pelanggan sejak adanya pandemi. Perusahaan bekerja sama erat dengan mitra merchant untuk mengakomodir adanya perubahan pada permintaan, membantu merchant yang sebelumnya hanya menjajakan produk secara offline menjadi bisa bermigrasi ke online dengan cepat, dan mengimplementasikan berbagai inisiatif guna mendukung keberlangsungan mata pencaharian mitra driver.

Gojek juga telah menghadirkan bisnis baru seperti penjualan barang kebutuhan sehari-hari dan makanan ‘siap masak’ di layanan GoFood, serta meningkatkan layanan pengiriman.

Baca Selengkapnya:

https://www.industry.co.id/read/6895...-geleng-geleng
profile-picture
profile-picture
decodeca dan nomorelies memberi reputasi
kemungkinan semua hanya bertahan sampai JULI 2020

jika tidak ada perubahan, setelah itu dunia mungkin akan kacau
sudah mulai dari as, jerman, inggris, menyusul negara-negara lainya

semua itu karena cinak coronavirus!
profile-picture
profile-picture
profile-picture
king.aslan dan 3 lainnya memberi reputasi
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 5 balasan
ekonomi mentoket emoticon-Wakaka
profile-picture
blunkblunk memberi reputasi
layanan yang di stop bakalan di ambil competitor...
ini strategi bertahan tapi dia sudah punya data pasar & pengalaman dari fitur2 yang dihentikan. jadi kalau mau mulai lagi, lebih mudah. yang lain mau coba isi yang dihentikan akan nggak mudah karena situasi kayak sekarang nggak akan ada pasarnya.
wah, padahal ane baru mau coba GoMassage.. siapa tau dapat tera yang bisa kasih "layanan tambahan" diluar SOP emoticon-Malu
IYKWIM
mau ga mau emang harus penyesuaian
apalagi layanan yg kehilangan pasar sejak ada pandemi
mudah2an aja ke depan bisa dibuka lagi
Ekonomi melenceng mengejar penguatan rupiah, investor ke negara tetangga, plus copid di indo hampir tembus 50k. G bisa gerak gojek
emoticon-Big Grin
Diubah oleh Cosmoflip
Quote:

kartu prakerja?
Pilihan terbaik mungkin memang layoff, perusahaan harus bisa diselamatkan dan karyawan juga harus diberi haknya mendapatkan pesangon.
Beda banget perlakuannya antara karyawan sama driver. Padahal yang dibanggain buat nyari investor 'jumlah driver' bukan 'jumlah karyawan'. Sungguh malang jadi driver, habis manis sepah dibuang. Diurusi rapid test saja tidak, padahal udah 'taruhan nyawa' buat bisnis perusahaan. emoticon-Cool

profile-picture
king.aslan memberi reputasi
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
Menampilkan 1 - 0 dari 4 balasan
jadi pengen di PHK ama gojek, tapi gw bukan karyawan gojek, gmna ya bre? emoticon-Bingung
Efek kompetisi yg tidak sehat dari kompetitor "grab " dengan segala macam promo2nya dan manuver2nya menjadi predatory pricing di industri ini...kerjasama /affiliasi yg tidak terukur merusak persaingan yg sehat, ironisnya jika melihat history /sejarahnya hampir semua layanan unggulannya menjiplak inovasi yg dibuat gojek mulai dari goride, gofood, gosend, gopay dll dibuat versi promo yang tidak rasional oleh kompetitor tersebut yang berimbas pada pendapatan driver /mitra gojek yang loyal ketika beralih menjadi mitra grab pun persaingan menjadi sulit kedepannya..Disini peran pemerintah (kppu) dalam membuat uu /regulasi yang mengatur persaingan usaha tersebut masih kurang. menurut saya, jika situasi tidak berubah dan tetap tidak ada regulasi cepat /lambat kepercayaan investor dengan gojek akan berkurang imbasnya mungkin gojek akan di akuisisi dan grab akan memonopoli industri ini di Indonesia dan asia tenggara. Bahkan industri yg mirip2/bersinggungan bakal berimbas..

Dan disaat itulah para investor grab di singapore bakal meraup cuan...
emoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakakemoticon-Ngakak:

Dan kita hanya menjadi negara target pasar...

emoticon-Wowemoticon-Wowemoticon-Wow

https://www.cnbc.com/2019/11/15/ride...table-ceo.html

https://katadata.co.id/berita/2019/0...di-ojek-online

https://m.hukumonline.com/berita/bac...ory-pricing-i/
Diubah oleh irvan84
wew aku kaget
Kalau semua perusahaan memberlakukan karyawan dan mantan karyawan kayak gini
Makmur kita...tp kebanyakan perusahaan di mari memperlakukan karyawan kayak budak
mentang2 dibutuhkan seenak jidat mereka memperlakukan...gak ada niat baik kalo gak suka silakan cari yg lain....banyak boongnya ..setiap tahun merugi katanya tp koq gak tutup2....payah !!
emoticon-Blue Guy Bata (L)
Memang di tengah pandemi seperti ini sangat melumpuhkan perekonomian gan. Karywan gojek termasuk di dalamnya. Sehingga mereka harus berfikir memutar otak supaya bertahan hidup mereka bisa trrus tanpa kekurangan. Dengan cara ya ini gofood misalnya.ya kita berharap semoga pendemi ini segera berlalu dan kita segera bisa hidup normal kembali.


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di