CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Sports / Sports /
Ganja Dalam Olahraga
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ef03b54facb9555a81b4aeb/ganja-dalam-olahraga

Ganja Dalam Olahraga

Kanada dan banyak negara bagian AS telah melegalkan ganja, jadi bagaimana hal ini mempengaruhi tim dan pemain dalam industri olahraga yang mencari bantuan ganja?

Sekarang setelah Kanada dan banyak negara bagian AS telah melegalkan ganja, lusinan tim olahraga profesional banyak sekarang tinggal ditempat penggunaan ganja rekreasi legal.
Ganja Dalam Olahraga

Beberapa orang akan berpendapat bahwa karena ganja dapat menyulitkan untuk fokus dan mengurangi koordinasi, ganja akan menghambat kinerja atlet dari pada meningkatkannya. Namun, tidak setiap pengguna ganja mengalami efek tersebut pada tingkat yang sama, dan ganja juga dapat mengurangi kecemasan, yang dapat berguna dalam lingkungan bertekanan tinggi. Namun, alih-alih menggunakan ganja untuk meningkatkan kinerja dalam olah raga, kebanyakan atlet menggunakannya selama pemulihan.

Bagaimana Ganja Mempercepat Pemulihan
Untuk bersaing dalam olah raga apa pun di level tertinggi, atlet harus menjaga kesehatan tubuh mereka dengan sangat keras. Cidera yang paling ringan, paling tidak hampir tak terhindarkan.
Ganja adalah anti-inflamasi yang kuat, yang berarti dapat membantu dengan cedera umum seperti otot yang tegang dan pergelangan kaki yang terkilir. Ini juga mengurangi durasi nyeri otot pasca-latihan, yang dapat membantu atlet menghabiskan lebih banyak waktu untuk berlatih secara produktif dan mengurangi waktu pemulihan.

Untuk atlet yang perlu mempertahankan asupan kalori tertentu tetapi berjuang untuk makan cukup, ganja dapat membantu dengan merangsang nafsu makan mereka. Atlet juga dapat menggunakan ganja untuk tidur yang lebih baik. Menariknya, penelitian telah menunjukkan bahwa atlet pria lebih cenderung menggunakan ganja daripada atlet wanita dan ada korelasi positif yang kuat antara jumlah jam pelatihan dan frekuensi penggunaan ganja.

Penting juga untuk dicatat bahwa mayoritas penggunaan ganja di antara atlet mungkin sama sekali tidak terkait dengan kinerja mereka. Satu penelitian menemukan bahwa penggunaan rekreasi delapan kali lebih umum di antara atlet daripada penggunaan untuk tujuan peningkatan kinerja.

Olah Raga Mana Yang Mengizinkan Penggunaan Ganja?
Sayangnya, hanya karena ganja legal di negara bagian atau provinsi atlet tidak berarti mereka dapat menggunakan ganja tanpa dampak. Di luar hukum yang sebenarnya, badan olahraga juga memiliki aturan sendiri yang mengatur perilaku atlet. Badan Anti-Doping Dunia saat ini memasukkan ganja dalam Daftar Terlarangnya, karena menganggap ganja sebagai obat peningkat kinerja. Aturan olahraga tertentu adalah:
Lacrosse: penggunaan ganja dilarang.

Sepakbola: kebijakan pengetesan obat-obatan CFL tidak pernah memasukkan ganja.
Hoki: penggunaan ganja diizinkan oleh NHL, dan pengujian positif untuk ganja selama salah satu tes obat acak bukan alasan untuk denda atau suspensi.

NBA: NBA melarang penggunaan ganja secara resmi. Namun, tes jarang dan berspekulasi bahwa hingga 80% pemain NBA tetap menggunakan ganja.

NFL: seperti NBA, NFL melarang penggunaan ganja, tetapi tidak sering diuji.
MLB: di Major League Baseball, tes narkoba hanya dilakukan jika ada kemungkinan penyebabnya. Untuk alasan ini, pemain hampir tidak pernah dikenakan penalti untuk penggunaan ganja dan penggunaannya mungkin jauh lebih umum dari pada yang dilaporkan.

Berdasarkan kebijakan anti-gulma yang dipegang oleh banyak dari badan-badan olahraga ini dan korelasi antara waktu yang dihabiskan untuk latihan dan frekuensi penggunaan ganja oleh para atlet, sepertinya para atlet dan regulator tiba pada kesimpulan yang sama, bahwa ganja mungkin merupakan suplemen pemulihan yang bermanfaat, tetapi tidak boleh diklasifikasikan sebagai obat peningkat kinerja. Untuk daerah wilayah asia tenggara khususnya Indonesia penggunaan ganja di larang keras dan tidak di perbolehkan, karena ini melanggar hukum.
profile-picture
profile-picture
HernandezJoe dan Isda555 memberi reputasi


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di