CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ef036fefacb95333a72ab61/bola-62

BOLA 62

News


Kaya nya udah takdir 62 gini2 aja. Tapi mudah2 an tetep aman & damai emoticon-Smilie .

Dari dulu untuk proyek jangka panjang tapi baru 2 - 3 tahun ngelatih, udah langsung di pecat, hahah GG. Yah lagi milih pelatih yang kliatan breprestasi karena emang pemain2 yang di latih di tim sebelum nya udah bagus2.

Maurinho contoh nyata. Di tim2 besar yang kualitas pemain nya bagus, dia bisa. Di tim besar dengan pemain berkualitas yang masih berkembang ( pemain muda ), dia gak bisa, contoh MU.

Lagi kalo Vietnam di bilang berkembang, emang iya, tapi tetep mentok gitu2 aja. Mau sampe kapanpun Vietnam kemungkinan besar gak bakal masuk 16 atau bahkan 12 besar asia. Ada gitu tim afrika yang masuk 8 besar di pildun ?

Peta kekuatan di dunia mah gitu2 aja, kalo ada negara yang berkembang rada pesat palingan di satu dua hal dan gak gitu ngaruh juga. Emang udah takdir emoticon-Big Grin . Kecepatan berkembang tiap negara rata2 rada sama jadi nya tetep gitu2 aja.

Cina dulu malah lebih baik dari yang sekarang, untuk urusan kesehatan bumi. Dulu, banyak warga cina naik sepeda. Setelah era ekonomi baru, mereka jor2 an naik mobil & bikin pabrik dan bangun bangunan2. CO2 yang di hasilin dari items yang di buat, listrik yang di pake, asep kendaraan, mungkin terburuk di dunia, saat ini.

Balik ke bola, pemerintah 62 mungkin lebih baik gak usah prioritasin pembangunan jangka panjang. Mending fokus di jangka pendek & menengah. Buat apa punya tujuan yang kliatan good on paper tapi realita nya berbanding terbalik.

Bola 62 kenapa begini karena dasar nya yang kurang bagus. Pelatihan yang di samain sama sistem di negara maju padahal kualitas pemain masih agak jauh dari kata mumpuni.

Mau bola 62 bagus ? Bagusin kualitas pemain. Kualitas pemain di dapetin dari pemain itu sendiri. Pemain bisa di pandu oleh pelatih yang bagus atau yang ngerti ( bukan ngapal ) karakter pemain dan tau solusi nya serta baik dalam mengimplementasikan.

Sistem pelatihan yang baik di dapet dari kematangan suatu badan / golongan dalam berencana & berpikir, walau tentu aja pasti ada kekurangan tapi bisa di fix dalam proses.

STY di pick mungkin karena dia kliatan berprestasi. Tapi itu untuk zona asia. Di pildun sama2 aja dari dulu walau ngalahin Jerman tapi Jerman saat itu dalam kondisi yang kurang baik. Apakah itu kemajuan ? Bagi gw sih gak.

Juga di pick dengan alasan untuk perbaikin / ningkatin disiplin dan fisik pemain. Logika / kenyataan nya sih bisa meningkat. Tapi gak signifikan. Percuma mau bagusin kualitas pemain kalo pelatih gak ngerti karakter pemain.

Yang ada malah pemain seperti terpaksa dan walaupun berkembang tapi tetep aja gak bisa `berjalan jauh`. Belom lagi di hal game play & cara pikir / mental pemain.

Pemain korea cukup tinggi, bisa main dengan tipe apapun. Pemain 62 pendek2, hanya cocok untuk tipe main mirip barca atau tim amerika selatan. Gak bisa main umpan atas or crossing. Butuh skill passing super akurat macem beckham dan pemain pinter / tinggi yang bisa nentuin posisi yang tepat.

Dan untuk dapetin itu, skill pemain musti di tingkatin, wajib 1 jt %. Percuma pemain fisik lebih baik tapi skill tetep kurang & biasa nya otomatis ke game play nya lebih ke ngapal drpd ngerti.

Kalo mau ngambil pelatih luar, mending ambil orang Jepang atau dari amerika latin. Cari yang bisa bikin pemain berkembang, jangan cuman liat prrstasi nya doank. Jangan juga dari spanyol, karena budaya / kelas bola nya beda jauh.

Nanti kaya STY lagi yang bilang begini begitu. Apa dia gak tau fungsi dia gimana ? Dan PSSI jangan targetin pelatih timnas yang baru dengan harus juara AFF atau apa dah. Mending pikir mateng2 dan bantu pelatih timnas nya untuk kemajuan bola 62.

Pelatih lokal bisa untuk nanganin timnas, asal orang nya tepat dan bertipe ngebangun, bukan ngewajibin pemain musti nurutin kehendak pelatih semata. Pelatih pemain musti kerjasama. Dan pelatih lokal jauh lebih murah.

Untuk bagusin bola 62 dalam skala besar, super sangat susah. Ribet di kepengurusan dan perpolitikan & manajemen an se 62. Butuh waktu super lama atau tepat nya ... keajaiban. Mungkin itu kata yang paling tepat.

Kalo untuk jangka pendek / menengah hanya bisa di lakuin lewat pembinaan / TC timnas2. Kalo pemain bisa lebih baik, biasa nya prestasi ngikutin. Dan lewat pemain lah, maka temen2 klub nya bisa ketularan dan satu line dengan peningkatan permainan klub dan hasil nya kualitas liga 1 nya jadi lebih baik.

Main bola itu simple. Cuman biasa nya manusia nya sendiri lah yang bikin ribet. Gak harus fokus banget. Yang utama adalah enjoy. Seperti kata Panji, emang tujuan dia rada berhasil. Tapi dia sendiri ngerasa kurang bagus hasil nya.

Berat badan berkurang cukup drastis & badan nya lebih enakan dari yang sebelum nya. Tapi efek jelek nya adalah badan nya kecapean pertanda badan nya gak siap atau belom matang karena tujuan yang di paksain. Hasil nya dia gak relief lah.

Itu sama kaya kondisi bola 62. Percuma punya tujuan bagus tapi cara nya gak bagus. Percuma pelatih nya top dunia pun tapi pemain nya masih keteteran. Percuma warga nya pengen bola 62 bagus kalo masih seneng nonton 62 menang lawan tim yang seharus nya emang bisa di kalahin tapi gak nonton ketika timnas di bante sama tim yang lebih bagus.

Yahh ... maka nya ... emang mungkin udah takdir bola 62 gini2 mulu kaya nya. Kan karena di dukung oleh sikap warga / pengelola negara nya juga yang satu line juga, jadi wajar, normal. HAHAH !!

Good luck bola 62. Mudah2an proses nya lebih di utamain drpd fokus di tujuan. Toh Tuhan gak ngewajibin manusia fokus ke masuk surga. Dia lebih prefer manusia bagus dalam berkehidupan di dunia. Simple ..



Kredit : Cnn Indonesia .. warga 62


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di