CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Kegiatan Akhir Tahun #DST1
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eefc709c0cad720d70a8917/kegiatan-akhir-tahun-dst1

Kegiatan Akhir Tahun #DST1

Kegiatan Akhir Tahun
A short story (Fiksi)

Pagi itu, gw bangun dengan semangat karena hari itu ada acara atau kegiatan akhir buat angkatan gw. Itung itung perpisahan.
Btw, kenalin, nama gw Dent, kelas 3 SMP dari salah satu sekolah swasta Kristen, tp gw muslim.

Acara dimulai dari kumpul di sekolah, trs pergi ke suatu tempat wisata air di luar pulau tempat gw tinggal, naek bus dilanjut kapal buat nyebrang pulau. Sampe nih di tempat, tanpa bnyk cincong langsung dah anak anak angkatan akhir itu ganti baju dan berenang ria seliar liarnya. Ga sampe ada adegan itu ya, krn SMP jaman gw belom ada yg se extreme bocil SMP jaman skrg. Acara berjalan lancar, ga ada yg aneh, normal normal aja sebagaimana semestinya acara perpisahan.

Next, abis berenang dr pagi smp siang, kita seangkatan ngunjungin salah satu sekolah swasta juga di daerah tsb. Sekolah kaum elit sepertinya, krn lantainya lebih dari 10 dan ga cuma ada tangga buat naik turun lantai, tp ada liftnya juga. Goks. Kurang lebih tiap lantainya ada 10 ruangan kelas, yg jika ditotal secara keseluruhan, ruang kelasnya ada 100an lebih. Bisa kebayang muridnya sebanyak apa kalo 1 ruangan aja bs nampung 20-30 murid. Sebelom masuk ke sekolah tsb, ga lupa gw ngemil ngemil dulu kek jajanan sd di luar skolah, yg jaraknya kurang lebih 1-2menit jalan kaki dr gerbang sekolah. Mantep dah pokoknya tukang jajanan sana, apa aja keknya ada mulai dr cilor, telorgulung, sampe es amer.

Kelar jajan, masuk dah gw dan anak anak angkatan akhir ke skolah tsb. Ngeliat murid murid situ yg berseragam beda. Tepatnya segaram kaos polo putih, dengan logo sekolah di dada kanan, celana item pendek se paha, udh kaya hotpants buat cowo, sedangkan cewe rok item. Agenda kita di sekolah tsb cuma ikut belajar buat terakhir kalinya sebelom lulus, sama pengen dapet pengalaman berbeda dr cara belajar/mengajar sekolah lain.

Belajarnya cuma sebentar, itupun ga ngebosenin kaya sekolah gw yg materi fokus menghafal dari buku. The best lah emg sekolah elit ini, sekolah impian keknya. Ga kerasa, sampe udah mau jam 6 sore. Belajar dr 12 siang, ngelewatin 1x waktu istirahat di jam 4, akhirnya waktu kunjungan sekolah bakal berakhir di jam 6, waktu pulang sekolah tsb. Jam 6 kurang, guru tsb udah mulai beres beres buat ninggalin kelas. Bel pulang sekolah terdengar, gurupun mulai ninggalin kelas. Saat angkatan gw mau keluar kelas buat pulang, keanehan pun terjadi.

Di lantai tempat gw duduk buat belajar tadi, tepat di bwh meja, ada seperti noda darah yg sebelumnya netes, entah darimana. Temen gw yg notice duluan, dan nanya gw kenapa. Gw ngerasa ga kenapa kenapa kok, fine fine aja. Gw cek seluruh badan gw juga ga ada luka atau apa. Darisitu keadaan mulai berubah. Dari sekolah yg tadinya bercahaya, bersih, sekolah idaman, sekolah elit, berubah 180 derajat jadi ruangan kumuh, berdebu, tapi semua propertinya masih seperti sebelumnya, cuma bedanya disini gelap dan berdebu. Tanpa listrik, cuma disinari cahaya dari sunset.

Awalnya temen temen gw mencoba buat ttp tenang, sampe akhirnya papan tulis yg tadinya kosong, mulai seperti mengeluarkan noda darah. Dari yg awalnya kecil, lama lama membesar sampe 1 papan tulis merah semua. Kepanikan dimulai disitu. Boong kalo ga ada yg panik ngeliat kejadian spt itu. Mungkin aja kami di prank, tapi prank spt itu beneran keterlaluan. Rasanya pengen gw tampol yg kepikiran bikin prank beginian. Karena panik, gw dan anak anak yg lain langsung bertujuan buat keluar dr sekolah itu dan ketika satu persatu dari kami keluar kelas, yg kami lihat adalah murid murid yg sebelumnya kami lihat ternyata murid hantu. Mereka seperti berjalan di lorong lorong, tapi melayang. Ada yg kakinya tidak menyentuh tanah, ada yg kakinya berbayang. Kebanyakan mata mereka hitam lebam, ada pula yg bajunya bernoda darah. Dan ketika kami panik, teriak, mereka seperti tidak suka dengan kami.

Ada beberapa teman gw yg ditarik atau dibawa entah kemana. Ada yg di bawa ke lantai atas, ada yg dibawa ke lantai bawah, ada yg dibawa ke ruang kelas lain dgn lantai yg sama, tp disitu gw ga ada waktu buat mikirin yg lain. Yg ada di pikiran gw saat itu, cara bagaimana gw bisa keluar dengan selamat. Gw coba keluar dr kelas, lari sekencang kencangnya ke arah lift dengan harapan bisa turun dgn lift dan keluar dr sekolah secepat mungkin. Tp sayangya, liftnya ga idup, ga kaya waktu td siang gw dateng kesitu. Di depan lift gw sempet denger ada guru sekolah itu yg meneriaki gw karena gw lari larian di lorong sekolah, sepertinya doi marah. Gamungkin dong gw minta maaf, krn gw tau pasti itu bukan orang. Akhirnya gw putusin buat ngumpet di salah satu ruangan buat ngindarin guru tadi. Dan sialnya gw, gw masuk di salah satu ruangan kelas yg isinya ada 3 murid, dan gw tau mereka itu bukan murid yg bener bener murid.

Muka mereka marah, sepertinya gw ngeganggu mereka yg ada di ruangan tsb. Salah satu dari mereka nanya ke gw dengan nada tinggi. "Ngapain lu disini, pergi sono kalo gamau kenapa kenapa. Jangan lupa baca doa. Jangan ganggu kami." Lantas, gw langsung keluar dr kelas tsb, lari ke arah tangga yg gw gatau brp lama waktu yg gw butuhin buat kabur dr sekolah itu. Entah itu tangga beneran atau endless loop kaya di film film horor yg ga ada ujungnya. Gw lari menuruni tangga sekenceng kencengnya, tanpa natap murid/guru lain yg lg ada di tangga tsb. Gw cuma natap tiap anak tangga yg gw turuni, sambil baca bacaan yg gw tau dari agama gw entah itu ayat kursi, surat al iklas dsb, sambil berharap supaya gw bisa keluar dari sekolah itu dengan selamat.

Gw gatau brp lama lari nurunin tangga, sampe akhirnya gw ngerasa gw sampe di akhir, lantai satu. Tempat di ujung anak tangga terakhir, gw bisa ngeliat pintu masuk sekolah tsb, beserta gerbang sekolahnya juga yg jaraknya masih lumayan jauh dari posisi gw sekarang. Tanpa berlama lama, gw keluarin semua sisa tenaga yg gw punya buat lari sekenceng kencengnya buat ngelewatin pintu sekolah tsb. Setelah gw berhasil melewati pintu sekolah tsb, gw kaya berada di tempat lain yg gabisa gw jelasin bagaimana gw bisa ada disitu. Seharusnya gw ada di halaman sekolah, ngelewatin gerbang sekolah, baru gw bs berada di tempat gw berdiri sekarang. Gw inget, sebelumnya gw melewati jalan ini, jalan dimana tadi gw jajan jananan sd sebelum gw masuk sekolah td. Tp, itu semua udah sepi.

Gw cek jam di tangan kiri, jam nunjukin pukul 18.30. Well, ga lama juga ternyata gw ngeliat hal hal yg seharusnya ga gw liat. Tp ketika gw melihat tempat sekitar, gw baru sadar. Semuanya berbeda yg dari awal gw dateng itu ada sekolah gede, ternyata skrg yg gw liat malah cuma ada rumah sakit yg posisinya berada tepat di seberang jalan, lokasi gedung sekolah tadi.
Diubah oleh iEccedentesiast


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di