CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Corona: obat yang menyelamatkan jiwa pertama
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ee901d58d9b1758381f9eff/corona-obat-yang-menyelamatkan-jiwa-pertama

Corona: obat yang menyelamatkan jiwa pertama

Obat yang murah dan tersedia luas dapat membantu menyelamatkan nyawa pasien yang sakit parah dengan corona.Deksametason pengobatan steroid dosis rendah adalah terobosan besar dalam perang melawan virus mematikan, kata para pakar Inggris.


Obat ini adalah bagian dari percobaan terbesar di dunia yang menguji perawatan yang ada untuk melihat apakah mereka juga bekerja untuk corona.
Ini mengurangi risiko kematian sepertiga untuk pasien yang menggunakan ventilator. Bagi mereka yang menggunakan oksigen, mengurangi kematian seperlima.
Seandainya obat itu digunakan untuk mengobati pasien di Inggris sejak awal pandemi, hingga 5.000 nyawa bisa diselamatkan, kata para peneliti. Dan itu bisa sangat bermanfaat di negara-negara miskin dengan jumlah pasien Covid-19 yang tinggi.
Sekitar 19 dari 20 pasien dengan corona sembuh tanpa dirawat di rumah sakit. Dari mereka yang dirawat, sebagian besar juga sembuh tetapi beberapa mungkin membutuhkan oksigen atau ventilasi mekanis.
Dan ini adalah pasien-pasien berisiko tinggi yang tampaknya dapat membantu deksametason. Obat ini sudah digunakan untuk mengurangi peradangan pada berbagai kondisi lain.
Dan tampaknya membantu menghentikan beberapa kerusakan yang dapat terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menjadi overdrive ketika mencoba untuk melawan virus corona.
Dalam uji coba, yang dipimpin oleh tim dari Universitas Oxford, sekitar 2.000 pasien rumah sakit diberikan deksametason dan dibandingkan dengan lebih dari 4.000 yang tidak.
Untuk pasien yang menggunakan ventilator, ia mengurangi risiko kematian dari 40% menjadi 28%. Untuk pasien yang membutuhkan oksigen, itu mengurangi risiko kematian dari 25% menjadi 20%.
Kepala penyelidik Prof Peter Horby mengatakan: "Ini adalah satu-satunya obat sejauh ini yang telah terbukti mengurangi angka kematian - dan itu mengurangi secara signifikan. Ini adalah terobosan besar."
Peneliti utama, Prof Martin Landray mengatakan temuan ini menyarankan satu nyawa bisa diselamatkan untuk:
setiap delapan pasien dengan ventilator
setiap 20-25 dirawat dengan oksigen

"Ada manfaat yang jelas, jelas," katanya.
"Pengobatannya hingga 10 hari deksametason dan biayanya sekitar £ 5 (Rp 90.000) per pasien.
"Jadi pada dasarnya harganya £ 35 (Rp 630.000) untuk menyelamatkan hidup.
"Ini adalah obat yang tersedia secara global."
Bila sesuai, pasien rumah sakit sekarang harus diberikan tanpa penundaan, kata Prof Landray. Tetapi orang-orang tidak boleh keluar dan membelinya untuk dibawa pulang.
Dexamethasone tampaknya tidak membantu orang dengan gejala corona yang lebih ringan yang tidak membutuhkan bantuan pernapasan. Trial Pemulihan, yang berjalan sejak Maret, juga mengamati obat malaria hidroksiroklorokuin, yang kemudian dibuang di tengah kekhawatiran akan meningkatkan kematian dan masalah jantung.
Remdesivir obat antivirus, sementara itu, yang tampaknya mempersingkat waktu pemulihan untuk orang dengan corona.
Obat pertama yang terbukti mengurangi kematian akibat Covid-19 bukanlah obat baru yang mahal, tetapi steroid tua yang murah. Itu adalah sesuatu untuk dirayakan karena itu berarti pasien di seluruh dunia dapat memperoleh manfaat dengan segera.
Dan itulah mengapa hasil utama dari percobaan ini telah dikeluarkan - karena implikasinya sangat besar secara global. Dexamethasone telah digunakan sejak awal 1960-an untuk mengobati berbagai kondisi, seperti rheumatoid arthritis dan asma.
Setengah dari semua pasien Covid yang membutuhkan ventilator tidak bertahan hidup, sehingga memotong risiko sebesar sepertiga akan berdampak besar. Obat ini diberikan secara intravena dalam perawatan intensif dan dalam bentuk tablet untuk pasien yang sakit parah.
Sejauh ini, satu-satunya obat lain yang terbukti bermanfaat bagi pasien Covid adalah remdesivir, yang telah digunakan untuk Ebola. Itu telah terbukti mengurangi durasi gejala corona dari 15 hari menjadi 11.
Tetapi bukti itu tidak cukup kuat untuk menunjukkan apakah itu mengurangi angka kematian. Tidak seperti deksametason, remdesivir adalah obat baru dengan persediaan terbatas dan harganya belum diumumkan.


Selanjutnya Kisah sukses & Tragedi menghadapi corona
profile-picture
nona212 memberi reputasi


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di