CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ee85004b41d3041255b2761/tragedi-bintaro

Tragedi Bintaro

Tragedi Bintaro

Masih ingat dengan tragedi Bintaro 1987?

Peristiwa tragedi Bintaro adalah momen terburuk dalam sejarah perkeretaapian di Indonesia.Peristiwa itu terjadi tepat pada 19 Oktober 1987, 31 tahun yang lalu.

Kereta Api (KA) 225 Merak bertabrakan dengan Kereta Api (KA) 220 Rangkas di Pondok Betung, Bintaro, Jakarta Selatan.
Keduanya bertabrakan dalam posisi menghadap satu sama lain

Dalam dunia transportasi, kecelakaan semacam ini lazim disebut "adu banteng".
Dokumentasi Harian Kompas mencatat lebih dari 156 orang tewas dan ratusan lainnya luka-luka.

Kelalaian petugas disebut-sebut sebagai penyebab terjadinya kecelakaan maut ini.
Perjalanan kereta api tak hanya ditentukan oleh masinis.
Beberapa pihak ikut andil menentukan apakah sebuah kereta bisa berangkat atau tidak.

Ketika kereta melintasi antar-stasiun, hak penuh ada di tangan Pemimpin Perjalanan Kereta Api (PPKA) yang memakai pet merah.

Sementara di dalam stasiun, ada juru langsir yang mengatur rambu kereta.
Itulah para petugas yang memiliki kewenangan di luar lokomotif.

PPKA tidak dapat memberangkatkan kereta semaunya sendiri.
Ia harus berkoordinasi dengan dua hingga tiga stasiun berikutnya dan memastikan jalur yang akan dilewati aman atau tidak.

Tragedi Bintaro berawal dari kesalahpahaman Kepala Stasiun Serpong yang memberangkatkan KA 225 dengan tujuan Jakarta Kota.
Akibatnya, tiga jalur kereta yang berada di Stasiun Sudimara penuh karena kedatangan KA 225.

Sebaliknya, KA 220 juga diberangkatkan dari Stasiun Kebayoran menuju Sudimara.
KA 220 dan KA 225 berada di jalur yang saling berkebalikan.

Kondisi ini memaksa juru langsir di Sudimara untuk segera memindahkan lokomotif KA 225 menuju jalur tiga.
Namun karena jalur kereta sangat ramai, masinis tak dapat melihat semboyan dari juru langsir.

KA 225 yang seharusnya pindah rel tiba-tiba berangkat

Semboyan 35 adalah semboyan suara yang dilakukan dengan cara masinis membunyikan suling (terompet/klakson) lokomotif secara panjang untuk menjawab kepada kondektur kereta api dan PPKA bahwa kereta api sudah siap untuk diberangkatkan.

Upaya juru langsir dan PPKA untuk menghentikan laju KA 225 sia-sia.
Kereta Api dengan tujuh gerbong itu akhirnya bertemu muka dengan KA 220 di Desa Pondok Betung.

Kereta bertabrakan pukul 06.45 WIB.
Gerbong KA 225 dan KA 220 pasca bertabrakan pada 19 Oktober 1987 di Desa Pondok Betung, Bintaro, Jakarta Selatan
KA 225 tengah melaju dengan kecepatan 30 kilometer per jam.

Sementara KA 220 melaju dengan kecepatan 25 kilometer per jam.Badan kereta pun ringsek.
Beberapa petugas stasiun dan masinis kereta diperiksa dan dijatuhi hukuman atas kelalaiannya.

Sumber
profile-picture
profile-picture
nona212 dan scorpiolama memberi reputasi
Jangan pernah lupakan sejarah
profile-picture
scorpiolama memberi reputasi
ini yg dulu pernah masuk program dunia lain, waktu lagi boming acara bertema supranatural
Legend sampek dibuatken pilem Bioskop enih.
Ane nonton video vhs saat ntuh. RIP tuk korban. emoticon-norose
jangan cuma copas gan

masak 1987 = 31 tahun lalu?
mash ingat, terngiang ngiang di telinga
cerita korban yg msh hidup, terjepit nggk bs kemana mana. terminum darah yg mengucur dr korbn yg udh ninggal di atas kepalany...
nggk tau ntu cerita hoax ap nggak
bikin ngeri wktu msh kecil. ampe sekarng serng bergidik kalo dnger kt bintaro
kecepatannya 25km sama 30km kok sampai parah ya?


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di