CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Terungkapnya Pencabulan Anak-anak oleh Pengurus Gereja di Depok
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ee82676337f935e605223fa/terungkapnya-pencabulan-anak-anak-oleh-pengurus-gereja-di-depok

Terungkapnya Pencabulan Anak-anak oleh Pengurus Gereja di Depok

Terungkapnya Pencabulan Anak-anak oleh Pengurus Gereja di Depok

DEPOK, KOMPAS.com - Polisi meringkus SPM (42), seorang pengurus di salah satu gereja di bilangan Pancoranmas, Depok, Jawa Barat, Minggu (14/5/2020).

SPM diduga mencabuli anak-anak yang kerap berpartisipasi aktif dalam salah satu kegiatan di gereja tersebut, sedangkan SPM merupakan pembina kegiatan itu selama bertahun-tahun.

"Dia ini pura-pura mengajak korbannya bebenah perkakas, tapi justru malah dilakukan pencabulan," ujar Kapolres Metro Depok Kombes Azis Andriansyah kepada wartawan, Senin (15/6/2020).

Polisi menjerat SPM dengan Pasal 82 Undang-undang Nomor 35 tahun 2014 tentang Perlindungan Anak.

Investigasi internal gereja
Kasus ini baru terungkap setelah pengurus gereja mencium gelagat tak beres dari SPM. Tersangka tampak sering memangku dan memeluk anak-anak di bawah naungannya itu, sesuatu yang dianggap kurang wajar.

Internal gereja membentuk tim investigasi. Para pengurus gereja mengundang orangtua-orangtua anak-anak yang tergabung dalam kegiatan gereja tersebut, meminta mereka agar menanyakan apakah putra-putri mereka jadi korban pelecehan seksual.

Tak dinyana, pengakuan anak-anak mereka pun bermunculan. Seorang anak mengaku dilecehkan pada medio Maret 2020 lalu.

Sejak itu, temuan terus bergulir.

Pendamping hukum para korban, Azas Tigor Nainggolan menduga bahwa bukan hanya 1-2 anak-anak yang telah jadi sasaran pencabulan oleh SPM.

"Sekarang memang tim kami masih terus menerima laporan anak-anak yang mengaku menjadi korbannya pelaku," kata Tigor ketika dihubungi Kompas.com, Senin (15/6/2020).

"Yang mengaku langsung kepada saya, setidaknya yang sudah clear mengaku, ada enam orang. Tapi, yang masih butuh klarifikasi ada sekitar lima lagi," tambah dia.

Kejadian paling awal terlacak pada 2006
Tigor menyebutkan, sejauh ini pihaknya telah menerima pengakuan dari sejumlah anak-anak yang pernah jadi korban pencabulan oleh SPM.

Kebanyakan dari mereka merupakan anak-anak yang pernah dinaungi oleh SPM yang bertindak sebagai pembina salah satu kegiatan di gereja.

SPM sudah jadi pembina dalam kegiatan itu sejak awal 2000-an dan tak lama setelah itu pula ia melancarkan aksinya.

"Dari enam orang itu, pencabulan terjadi pada periode yang berbeda sejak beberapa tahun ke belakang. Yang saya terima, paling lama kejadian terlacak tahun 2006," jelas Tigor.

Ia berujar, tim internal gereja yang telah menginvestigasi kasus ini sebelum melaporkan SPM ke polisi akan terus bekerja.

"Kasus kayak gini, kalau kita baca pengalaman-pengalaman pada kasus seperti ini sebelumnya, korbannya tidak satu, bisa saja korbannya ada banyak," kata dia.

"Berangkat dari situ makanya saya dengan teman-teman terus menginvestigasi kasus ini supaya kita bisa melakukan perbaikan dengan bagus," tambah Tigor.

Korban mengaku dipaksa, kadang diancam
Tigor melanjutkan, hasil mendengarkan penuturan cerita pencabulan dari para korban, SPM kerap melontarkan tipu daya dan ancaman kepada anak-anak itu untuk melancarkan aksinya.

"Kalau menolak permintaannya si pelaku, mereka diancam, dibilang, 'Kamu tidak akan dapat tugas lagi'," ungkap Tigor.

"Ada juga yang kemudian keluar dan tidak aktif sejak kejadian itu. Mereka trauma. Mereka takut. Ada juga yang, misalnya, anak-anak itu menolak diberhentikan sama si pelaku, jadi enggak dikasih tugas lagi," imbuh dia.

Ia beranggapan, terdapat sejumlah dimensi yang membuat kasus ini baru terendus setelah terjadi sekian lama dan menghantui belasan atau bahkan puluhan anak-anak lain sejak dulu.

"Saya melihat ini ada situasi di mana korban tidak tahu bahwa dirinya sedang dilecehkan karena mereka masih anak-anak, paling kecil 11 tahun," kata Tigor.

"Ketika saya mengobrol dengan orangtuanya, juga orangtuanya kadang tidak ngeh, tidak tahu. Anak-anaknya juga tidak menceritakan ke orangtuanya."

"Kemudian kalau mereka tahu, ada juga orangtua yang takut dan malu," lanjut dia.

Perihal paksaan ini juga dibenarkan oleh Kapolres Azis Andriansyah.

"Sedikit ancaman memang ada, tapi tidak sampai ancaman kekerasan," kata dia kepada wartawan, Senin.

Gereja akan bongkar kasus dan enggan menutupi
Pastor paroki Gereja, Yosep Sirilus Natet menjamin bahwa pihak gereja tak akan menutup-nutupi kasus ini.

Dengan besar hati, ia mengakui bahwa insiden ini terjadi dalam internal mereka. Natet menegaskan komitmennya melindungi para korban dam mengungkap kasus ini.

"Saya mengatakan bahwa, terungkapnya kasus ini, tidak menjadikan gereja merasa bangga atau bahagia. Akan tetapi, ini menjadi sebuah cermin bagi gereja untuk tetap berbenah," ungkap Natet kepada Kompas.com via telepon, Senin sore.

"Apa pun yang sekarang kita hadapi, harus kita berikan informasi yang dibutuhkan. Gereja akan membongkar sesuatu yang tidak benar yang terjadi di dalam gereja, dan juga gereja ingin mengupayakan agar hal-hal yang benar tetap bisa diwujudkan," tambah dia.

Komitmen ini telah ditunjukkan pihak gereja dengan dibentuknya tim investigasi internal yang pada akhirnya mengirim SPM ke sel tahanan polisi.

Natet menyatakan, saat ini pihaknya akan fokus melindungi serta mendampingi anak-anak yang menjadi korban pencabulan serta orangtua mereka.

Mereka, dengan begitu terbuka menceritakan segala sesuatunya, Natet anggap sebagai pahlawan dan pejuang bagi perbaikan internal gereja.

"Kita akan upayakan ini, walaupun sangat tidak mudah dan tidak murah, tapi menurut saya gereja mau bertanggung jawab dengan apa yang sudah terjadi, terutama untuk anak-anak," ujar dia.

"Kita harus tetap menegakkan keadilan dan tetap menjalankan hukum, bahwa yang apa yang terjadi adalah pelanggaran. Karena, selain menjadi anggota gereja, kami juga warga negara Indonesia yang harus taat kepada hukum," pungkas Natet.

sumber
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nona212 dan 2 lainnya memberi reputasi
Halaman 1 dari 2
omegod emoticon-Traveller
Roh kudus nya kemana? emoticon-Malu
Lihat 1 balasan
kebiri dijalanin ga ya? emoticon-Leh Uga
bukti belum tentu ada keselamatan bagi anak2 dalam gerejaemoticon-Big Grin
Lihat 4 balasan
Kalau bukan orang islam kasusnya sepi, coba kalau orang islam di Goreng macem2 sampai 1 Purnama
profile-picture
profile-picture
private13 dan anakjahanam721 memberi reputasi
Post ini telah dihapus oleh KS06
astajim..... sesama ummat kenapa ga saling menutup aib seperti kata tetangga? emang kagak kompak la ummat yg ini

Terungkapnya Pencabulan Anak-anak oleh Pengurus Gereja di Depok
Kok sepi .. coba klo islam yg ngelakuin udh keluar tuh klaster rombongan cebong
profile-picture
maskaskuser memberi reputasi
Lihat 1 balasan
sepi nih trit klo dari minoritas krn biasanya pelakunya kebanyakan dari yg mayoritas.

emoticon-Leh Uga
Lihat 1 balasan
sepiemoticon-norose
gak ada obat
Kok telat amat deteksinya. Kejadian paling lama dr kesaksian korban di tahun 2006, skrg sudah 2020. Sudah 14 tahun beraksi, coy. Bagusnya pihak gereja masih aktif dengan melaksanakan investigasi mandiri dan gak nutup-nutupin atau berusaha melindungi pelaku, walau tetap gw heran kok lama amat kedeteksinya.
Diubah oleh mony372an
bikin malu aja, koq maunya sma yg kecil2 emoticon-Nohope
Mau dr 2006 kah 1981 itu tergolong lama & mencurigakan adanya persekongkolan. Gk ada keadilan buat umatnya
Tuh firr kafirr di baca...
Elu yg udah jadi orang tua gak usah keyboard warrior mulu di BP firr..
Siapa tau anak elu ntar target selanjutnya di gereja...

Hihhhhh
Lihat 2 balasan
sebagian kasus sudah daluwarsa karena >12 tahun. bagusnya kegiatan anak diurus guru cewek aja.
semoga di adili dengan benar, jangan sampai pernyataan ga sengaja keluar, ntar hukumannya cuman 6 bulan lagi
sepi kurang menarik bagi cebong
Lihat 1 balasan
berita ginian gak laku genk dikaskus kalo ustad baru lakuu
Lihat 1 balasan
sepi bro...kaskus mas sarang islamophobia😊
profile-picture
maskaskuser memberi reputasi
Halaman 1 dari 2


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di