CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Bodohnya Menolak Sebuah Kenyataan
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ee601898d9b17385049a188/bodohnya-menolak-sebuah-kenyataan

Bodohnya Menolak Sebuah Kenyataan

Hallo kawan-kawan semua,

Saya akan menceritakan sebuah kisah yaaa bisa kelam mungkin intinya saya bertujuan untuk menghibur di kala kegabutan melanda dan saya berpesan dengan cerita ini jangan berlarut-larut dalam kesedihan karena bisa berdampak umur hidup. Kisah ini berlatar belakang ketika saya kuliah dengan kehidupan mahasiswa yang sibuk dan bangga akan status mahasiswa nya. Menurutku masa masa kuliah yang katanya penuh dengan asmara, pertemanan, persahabatan dll saya mengatakan di awal itu semua bullshit karena saya tidak. Memdapatkan itu semua dan pada akhirnya saya baru menikmati itu di akhir perkuliahan saya. Sebenarnya saya sempat membuat cerita ini sebelumnya tapi yang saya sampaikan kalinini dengan remake 180° beda dengan yang sebelumnya karena beberapa alasan


Oke kita langsung aja



Spoiler for Part 1:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bukhorigan dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh lengob23
Spoiler for Part 2:
Diubah oleh lengob23
apakah ospek ada gunanya ?
kurasa tidak ada
Lihat 5 balasan
terimalah kenyataan kalo anda missqueen dan jelekemoticon-Leh Uga
Lihat 1 balasan
walopun gua jelek gua tetep sombong emoticon-Cool
profile-picture
noprirf memberi reputasi
Part 3
sorry slur baru apdet soalnya sibuk buat ngelawan rasa males nulis dari diri sendiri weslah langsung lanjut aja


Gua sangat terpukul dengan kejadian itu, bukan karena DImas dan Rizky yang mukulin gua tapi kenapa yang bikin mereka kaya gitu adalah temen deketku sendiri alis Lina.
"Lu gpp say ?" teriak Lina sambil melempar senyum

"...." gua diem aja biar emosi gua ngga meluap jangan sampe gua kasar sama cewe
tiba tiba hal yang bener bener gua ngga duga terjdi Lina tiba tiba meluk gua dan nangis terisak isak

"GUA TAU LU MARAH SAMA GUA, GUA TAU LU BAKAL BENCI AMA GUA TAPI PLISS JANGAN TINGGALIN GUA" seketika itu emosi sama rasa kecewa gua tiba tiba ilang gitu aja karena liat Lina nagis di peluka gua dan gua paling ngga tahan kl liat cewe nangis pasti itu bikin gua spceechless

"iya Lin ngga usah di pikir gua gpp" sambil ngelus-ngelus kepala Lina'
tangisan Lina bikin geger orang di sekitar dan ada supir angkot yang nyamperin kita

"Lah bocah kue diapakna ngasik nangis ? (Lah bocah itu di apapin sampe nagis gitu)" tanya supir angkot tadi

"mboten napa napa pak cuma salah paham (nggapapa pak ini cuma salah paham)

" njrr gua panik banget waktu di tanya gitu

"Oooya wes kue dimenengna pacare, esih cilik wes dolanan pacran(ooo yaudah itu di deimen pacarnya, masih kecil udah mainan pacaran)
" whattt ? pacar ? Lina lebih ke pembawa petaka bagi gua dapi pada pacar, karena setau gua waktu itu yang namanya pacaran itu kaya drakor yang pemeranya liminho judulnya yang ada flower flowernya itu, dan gua bingungnya seakan akan gua yang salah padal Lina yang bikin masalah kenapa gua yang di salahin, emang ni cowo dimana mana serba salah.

Supir angot itu pun meninggalkan kita dan gua mati mati matian buat buat nenangin Lina kalau dia kumat bakal bahaya karena mental Lina emang ngga kaya orang pada umumnya, emosinya gampang banget berubah tanpa sebab dan sekali dia kumat ngga bisa gua bayangin dia bahkan sampe pernah lari sambil teriak teriak ke tengah jalan dan untung jalan waktu itu lagi sepi
emosi gua lama kelamaan berganti sama rasa iba liat Lina nangis gini, setelah lina rada tenang gua beli es sasetan cap mba sri dan seplastik di kasih sedotan dua biar sosweet gitu. selama kurang lebih kita duduk berdua dan ngga ada sepatah katapun dari mulut kita berdua karena dari gua sendiri emang canggung minta mapun, jam pun menunjukan jam 3 lebih dan kita memutuskan buat balik karena di kotaku angkot oprasionalnya sampe jam 4 doang hoki hokinya ya jam 5 yang ngga tau jalurnya mana yang pentung gutul tujuane
karena angkot yang kita naikin itu berbeda gua sebenernya masih khawatir sama si Lina takutnya dia nekat loncat dari angkot. setelah sampai rumah gua berharap harap cemas kl tu cewe pembawa petaka gpp same rumah.

Jujur gua deket sama Lina awalnya emang iba karena Lina punya kondisi mental yang berbeda dengan yang lain dan emang dia dijauhi sama anak anak yang lain karena takut.
haripun berlalu dan gua harus masuk sekolah lagi gua bener bener ngga tau harus gmn ketika ketemu ama Rizky atau Dimas, parahnya gua ama Dimas tuh sekelas dan satu meja lagi dan bener aja Dimas datng kekelas dan langsung cari tempat duduk yang kosong suasana antara kita bertiga berlangsung sampai kta lulus dari SMP

Sungguh disangkan emang persahabatan rusah karena masalah miss komunikasi tapi ada kabar baiknya juga aku dengan Lina pun sudah resmi pacaran alis cinta monyet. sebenernya gua udah usaha beberapa kali buat jelasin semuanya ke Dimas maupu Rizky dan hasilnya nihil yang ada kita hampir berantem terus pas ketemu
hari kelulusan pun tiba senang rasanya bisa lulus dan lanjut masuk SMA dimana kata orang-orang masa paling indah

"Yang selamat ya" kata Lina sambil meluk gua

"Iya yank ngga kerasa cepet banget waktunya ya" sambil ngelus ngelus kepala Lina, sebenernya gua pengen banget kenalin Lina ke ortu gua tapi masih malu dan ngga berani yang ada mungkin gua malah di marahin gua aja ketemu Lina umpetan di belakang sekolah, tak lama kedengeran suara tangisan Lina

"Lah yank kenapa nangis ?" gua sedikit heran

"....." Lina masih dalam tangisanya

"Gpp yang walopun aku dah lulus kita masih bisaketemu pas abis pulang sekolah" sambil nenangin Lina

"Bukan itu yang kita ngga bakal bisa ketemu lagi yank"

"kok bisa Lin kenapa ?" gua udah merasakan hal yang ngga enak bakal gua denger

“Yang aku disuruh sama papah buat pulang kampung” Lina dengan nada yang lirih

“Haah yang bener yank ? kamu mau pulang ke palembang trs gmn sekolahmu tanggung yank setaun lagi kamu lulus” gua kaget banget denger kabar ini

“Iya yank aku ngga bisa bantah papah yang kamu tau sendirikan papahku gmn” kata Lina

“Iya si yank aduh gmn ya yang masa LDRan yank” gua sedikit memelas

“Yaa mau gmn lagi yank” Lina memeluk gua erat

Setelah acara perpissahan selese aku pun pulang dan menganti bajuku untuk menikmati hari hari sebelum gua dan Lina berpisah. Hari demi dari pun berlalu dan tiba waktunya Lina untuk pergi. Gua nggak kuat dan masih berharap dia di sini terus tapi apalah daya gua Cuma bisa merenung bahkan sampe ngga mau ketemu dan ngeliat momen Lina pergi, lemah banget ya gua

12 Panggilan tak terjawab
L
7 Pesan blm terbaca
“Yank ”

“Ayaaaang”

“Saaayaaaaaaang”

“My love angkat dong”

“Kamu lagi kenapa si ? bentar lagi aku mau berangkat ke bandara”

“Say ..... .... .... (Nama lengkap gua} pils angkat”

“Yank aku tau kamu kecewa emang berat rasanya buat perpisah, semenjak aku kenal kamu hidupku berubah yank sedikit ada warna di hidup aku Cuma kamu yang bisa ngertiin aku aku bersyukurbanget bisa kenal dan pacaran sama kamu sem ...... (sebagian teks hilang). Kl orang orang seumuran gua pasti tau gimana gedeknya baca tulisan sebagian teks hilang.

Saking ngga kuatnya gua hp gua matiin dan seharian full gua cuma tidur makan idur makan and repeat.

“Lina semoga kamu sehat selalu disana semoga kamu ngga kambuhan lagi, kasihan orang orang di sekitarmu Liina” Cuma bisa mbatin dan ngga kerasa netes uluh cendol dawet. Goodbye Lina

Bersambung...
--------------------------------------------------------
Diubah oleh lengob23
Part 4

Hari ini adalah dari pertama gua masuk sekolah dengan seragam putih abu-abu dan selama beberapa minggu gua ngga kontakan sama sekali dengan Lina, ntaah kenapa berarat banget rasanya bagi gua buat jauh sama tuh nene lampir, tiap hari gua kemana mana sama dia trs kaya prangko dan setelah kejadian gua Dimas sama Rizky ngga ada lagi yang berani deket gua lagi karena merka takut gua ketularan gila sam si Nene Lampir ini
Dhari pertama seperti biasa tamplenya anak sekolahan kenalan basa basi busuk dan cari yang bening bening

“ Nama gua say ? nama sape ?” nyodorin tangan ke dia

“Gua putra, salam kenal” Putra menjabat tangan gua

“Salaman” Gua nyemplong gitu

“Huh...?” heran Putra

“Hmm fiks gua ketularan gila gara gara Nene Lampir” gua dalam ati

Suasana kelas waktu itu masih sepi karena anak-anak blm pada kenal dan masih jaim jaiman biasalah namanya aja di tempat baru. Gua dan Putra duduk satu meja dideretan paling kanan baris kedua dan dibelakang gua ada Juni sama Ivan. Kita ber empat cepet akrab dan mulai brisik di hari pertama kebetulan kita ber empat orangnya cepet akbrab.

Gua liat liat di kelas rata-eata hanya ngobrol dengan teman sebangku mereka dan sedangkan kita cerita ngalor ngidul sampai ketawa ketawa ngga jelas, sejenak kita pada diem karena udah abis topik pembicaraanya dan seketika itu gua tiba tiba inget Lina

“Nene Lampir apa kabar ya”

“Apa dia baik baik aja”

“Dia marah ngga ya sama aku”

Pertanyaan pertanyaan itu ynag ada di otaku

“Say say say....” Putra mengagetkanku

“Huh ? oh iya gpp” gua sedikit kaget

“Hah ? gpp apanya ngalamun aja lu, ni biodata di isi” Putra menyodorkan kertas ke gua

“Oh bio yayaa” sambil nyengir kuda

“Coba liat punya lu” Putra ngesol ngesol btewe gua lupa bahasa indonya ngesol itu apa

“Namamu keren juga say lu turunan orang India kah “ Putra bertanya dengan polosnya

“Lu ngajak baku hantam ?” pandangan sinis

“Lah kok tanggal lahirnya sama say, lu ngga usah canda deh” Putra nunjuk dikertas

“Siapa juga yang canda yang ada lu tuh dari tadi ngajak baku hantam terus” gua yang mulai nyolot
“Eh iya anjr tanggalnya sama”

“Lu lahir jam berapa say ?” tanya Putra

“Kata emak si sekitar jam 2 an” gua sambil garuk garuk kepala

“Kalau gua jam 1 malem, brati lu harus panggil gua kaka ahahaha” ketawa keras sampe sekelas pada nengok ke kita

“Dih ogaah gua panggil lu kaka” nonyorin kepala Putra

Suasana penuh canda atara kita ber empat pun terjadi sampe pulang sekolah. Setelah pulang sekolah gua pun memberanikan didi buat nelpon Lina

Truuuuttt..... Truuuuttt.....Truuuuttt.....

“Semoga aja dia ngga marah”

“Hallo ini siapa ya?” terdengar suara yang agak berat yang bikin gua kaget

“Hallo ini Say pak Pacarnya Lina” Gua menjawab dengan jelas. Gua sama bapaknya Lina dah pernah ketemu saat beliau berkunjung di sini dan beliau pun tau kl gua tuh pacarnya Lina dan pesan buat jagain Lina selama di sini

“Oooo nak Say too” Bapak Lina

“Nggih pak, Linanya ada ?” tanya gua

“Linanya lagi tidur, senbentar saya bangunin dulu orangnya” jawab bapak

“Nddak usah pak nanti aja kl dia udah bangun saya hubungi langi” balas gua

“Nak Say boleh minta tolong kah ?” bapak

“Minta tolong apa pak” gua

“Minta tolong kamu kerumah mbah nya Lina Kalau............”(bapaknya Lina titip pesan buat gua biar di sampein ke mbahnya Lina)

“Siap-siap pak segera saya sampaikan” gua

Tanpa basa-basi gua langsung cabut kerumah neneknya Lina yang kurang lebih berjarang 20 menitan dari rumah gua. Sesampenya gua di rumah nenek dan langsung menyampaikan kepada nenek Lina kl bapaknya titip sesuai kepada beliau. Setelah beberapa hari gua ngga ngehubungi Lina lagi begitupun sebaliknya apakah dia marah ama gua sampe sampe ngga sms atau tlpn gua


Ujian tengah semesterpun telah selese dan gua sama Lina ngga kontakan sama sekali dan disini gua udah ngerasa kehilangan banget gua coba untuk sms dan tlpn dia berkali kali dan hasilnya nihil. Pas pulang sekolah gua lagi nunggu angkot di depan sekolahan tiba tiba ada yng meluk gua dari belakang gua kaget karena satu satunya orang yang berani meluk gua gitu aja cima si Nene Lampir

“Yank aku kangen banget sma kamu....”gua langsung membalikan badan

“Dih anj*** ternyata elu basat” ternyata yang meluk gua si Putra

“Iya yang aku juga kangen” ledek si Putra

“Najisss Hombreng lu” rasanya gua pengen mukul tuh satu orang

“Lu dah punya pacar Say” tanya Putra

“Iya tapi dia di luar Jawa” balas gua

“Lah gimana ceritanya pacaran sama orang luar jawa” Putra yang mulai kepo

“Dulu kita satu SMP dia adek kelas gua tapi pad gua lulus dia balik ke rumah ortunya” jelas gua

“Gmn rasanya pacaran ama orang luar Jawa gua denger orang orang sana keras keras ya” Putra

“Ngga juga dia orang Jawa asli tapi emang ortunya udah pindah ke Palembang” Gua

“Cewe lu cakep kaga ?”

“Beeh jangan di tanya kl semisal lu liat sekali aja bakal langsung suka lu” kata gua

“Dia imut punya lesung pipi disebelah kiri ditambah hidung yang kecil dan bibir yang tipis” lanjut gua

“Dan gila ?”terdengar suara menyambung perkataanku

“Iya emang orangnya gila” wait itu suara yang familiar di telinga gua, setelah balik badan ternyata bener dong.



Bersambung...
--------------------------------------------------------

[/spoiler]


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di