CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / ... / SINDOnews.com /
KKP Kucurkan Stimulus Rp9,5 Miliar Dorong Budidaya Perikanan di Sulteng
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ee285760577a977212c26b7/kkp-kucurkan-stimulus-rp95-miliar-dorong-budidaya-perikanan-di-sulteng

KKP Kucurkan Stimulus Rp9,5 Miliar Dorong Budidaya Perikanan di Sulteng

KKP Kucurkan Stimulus Rp9,5 Miliar Dorong Budidaya Perikanan di Sulteng

JAKARTA - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) berkomitmen untuk mendukung sub sektor perikanan budidaya di Sulawesi Tengah (Sulteng). Hal tersebut ditunjukkan dengan diserahkannya berbagai dukungan stimulus bagi para pembudidaya ikan.

Menteri Kelautan dan Perikanan, Edhy Prabowo mengatakan, total dukungan yang diberikan yakni senilai Rp9,5 miliar yang dialokasikan untuk empat Kabupaten/Kota yakni Parigimoutong, Donggala, Poso dan Kabupaten Buol masing-masing berupa dukungan pembiayaan untuk modal kerja dan investasi; asuransi pembudidaya ikan; pengelolaan irigasi tambak partisipatif dan dukungan escavator.

"Awal saya ditunjuk jadi menteri, dua pesan Presiden yaitu jaga komunikasi dengan para stakeholders dan bangun perikanan budidaya untuk kesejahteraan masyarakat. Jadi komitmen kami jelas, siap bantu bapak bapak disini. Sengaja kami bawa empat dirjen sekaligus, yang siap fasilitasi kebutuhan bapak bapak untuk pengembangan usaha," ujar Edhy di Jakarta, Kamis (11/6/2020).

Baca Juga:

Ia juga menilai Provinsi Sulawesi Tengah memiliki potensi luar biasa besar untuk digarap secara optimal. Oleh karenanya ia meminta ada komitmen bersama terutama dengan pemda dalan mendorong pengembangan ekonominya.

"Saya sampaikan disini bahwa untuk mempercepat pemanfaatan potensi perikanan budidaya tidak bisa berjalan sendiri. Tidak mungkin hanya Pemerintah sendiri. APBN itu hanya bisa mengcover anggaran paling 10-15% saja sisanya ya harus ada dukungan dari perbankan lewat kredit program, pemerintah daerah dan swasta, jelas Edhy.

Menteri KKP juga meminta pemda untuk mengakomodir dan memfasilitasi pembudidaya dan nelayan dalam mendapat kemudahan akses untuk pengembangan usahanya. Selain memberikan bantuan, Menteri Edhy juga melakukan peletakan batu pertama pembangunan PT Parigi Aquacultura Prima yang terletak di Desa Sejoli, dengan rencana luas lahan 250 ha.

Dalam kesempatan yang sama, Gubernur Sulawesi Tengah, Longki Djanggola menyampaikam apresiasinya kepada KKP atas dukungan yang selama ini diberikan dalam upaya mendorong ekonomi perikanan di Sulawesi Tengah. Namun, ia juga berharap dukungan tersebut terus berlanjut khususnya dalam hal pengembangan kapasitas sumber daya manusia dan informasi teknologi budidaya ikan.

"Sulawesi Tengah ini potensinya luar biasa. Saya lihat perusahaan juga mulai mengembangkan budidaya udang seluas 250 ha dan bisnisnya sangat prospektif. Ini saya rasa bisa jadi sumber finansial bagi perekonomian. Oleh karenanya, kami sampaikan ke pak Menteri kami akan serius pengembangan usaha ini sebagai penggerak ekonomi masyarakat dan daerah," tegasnya.

Sementara itu, Direktur Jenderal Perikanan Budidaya, Slamet Soebjakto mengatakan bahwa pihaknya akan mulai fokus pada pengembangan budidaya udang di Sulawesi Tengah. Menurutnya langkah awal sudah dilakukan dan terbukti mampu menarik investor masuk ke Sulawesi Tengah.

"Kami sudah punya target target pengembangan ke depan, konsep pengembangan sudah ada, tinggal nanti kita genjot promosi untuk tarik investasi dan juga memberdayakan masyarakat sekitar. Sulawesi Tengah adalah salah satu target kita sebagai daerah yang bisa jadi penyangga suplai," tandasnya.


Sumber : https://ekbis.sindonews.com/read/668...eng-1591880784

---

Kumpulan Berita Terkait :

- KKP Kucurkan Stimulus Rp9,5 Miliar Dorong Budidaya Perikanan di Sulteng Pengembangan Food Estate Demi Jadikan Provinsi Kalteng Lumbung Pangan

- KKP Kucurkan Stimulus Rp9,5 Miliar Dorong Budidaya Perikanan di Sulteng Sambut New Normal, Pertamina Salurkan Rp1,54 M Modal untuk 29 UMKM Ternate

- KKP Kucurkan Stimulus Rp9,5 Miliar Dorong Budidaya Perikanan di Sulteng Anak Usaha PLN Akselerasi Pemanfaatan EBT Melalui Co-Firing Biomassa

Cerita urban legend macam ini sudah bisa dengan mudah di tebak akhir plot nya :

1. Insentif tidak sampai di terima oleh yang berhak.
2. Insentif tidak berlaku efektif sesuai rencana.
3. Hasil panenan gagal karena hama atau bencana.
4. Hasil panen melimpah, tapi harga jual tumbang, petani demonstrasi
5. Hasil panen melimpah, tapi harga jual tinggi karena permainan oleh mafia perikanan.

Kelima plot tersebut menyebabkan timbulnya tuntutan dan demonstrasi dari masyarakat luas demi menyuarakan aspirasi rakyat.

Sedangkan yang harusnya bertugas menyuarakan aspirasi tidak ketahuan rimba batang hidungnya

emoticon-Leh Uga


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di