CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Hobby / ... / Spiritual /
Belajar Alkitab: Di mana kerajaan surga
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ee0e39b5cf6c47479489e03/belajar-alkitab-di-mana-kerajaan-surga

Belajar Alkitab: Di mana kerajaan surga

Oleh Jinyi, Amerika Serikat Banyak orang Kristen percaya bahwa kerajaan surga ada di surga, tetapi Doa Bapa Kami menyatakan: "Kerajaan-Mu datanglah, kehendak-Mu terjadilah di bumi, seperti di surga…

Oleh Jinyi, Amerika Serikat
Banyak orang Kristen percaya bahwa Kerajaan surga ada di surga, tetapi Doa Bapa Kami menyatakan: "Kerajaan-Mu datanglah, kehendak-Mu terjadilah di bumi, seperti di surga" (Matius 6:10). Dan Kitab Wahyu juga menyatakan: "Kerajaan-kerajaan di dunia ini menjadi milik Tuhan kita, dan Kristus-Nya" (Wahyu 11:15). Jadi, apakah kerajaan surga ada di surga atau di bumi? Dalam artikel ini, kami mengungkapkan jawabannya untuk Anda.
Belajar Alkitab: Di mana kerajaan surga
Apakah Kerajaan Tuhan ada di Surga atau di Bumi?
Dalam kebaktian, aku sering mendengar pendetaku berkata: "Di rumah Bapa-Ku banyak tempat tinggal. Jika tidak demikian, tentu Aku mengatakannya kepadamu. Sebab Aku pergi ke situ untuk menyediakan tempat bagimu. Aku pergi untuk menyiapkan tempat bagimu. Dan jika Aku pergi dan mempersiapkan tempat untukmu, Aku akan datang kembali, dan menyambut engkau, supaya di mana Aku berada, di situlah engkau juga berada" (Yohanes 14:2–3), "Dan Dia membawaku dalam roh ke atas sebuah gunung besar dan tinggi dan menunjukkan kepadaku kota yang besar itu, Yerusalem kudus yang turun dari surga, dari Tuhan …. Dan kedua belas pintu gerbang itu terbuat dari dua belas mutiara: masing-masing pintu gerbang terbuat dari satu mutiara: dan jalan-jalan kota itu dari emas murni, seperti kaca yang tembus pandang" (Wahyu 21:10, 21), dan bagian-bagian yang serupa dari Alkitab yang memberi tahu kita bahwa Tuhan telah pergi untuk mempersiapkan tempat bagi kita, dan bahwa ketika Dia datang kembali, kita semua akan langsung diangkat ke surga untuk menikmati mutiara dan emas surga, dan bahwa kita hendaknya dengan tenang menunggu dan sering berdoa agar tidak tertinggal ketika Tuhan datang kembali …
Setelah mendengar perkataan pendetaku, aku biasanya dipenuhi dengan kerinduan pada kerajaan surga. Aku akan berpikir bahwa, sepanjang waktuku di bumi, aku tidak pernah melihat emas atau mutiara yang dibicarakan, jadi aku benar-benar ingin melihat seperti apa kerajaan surga itu. Kadang-kadang aku juga membayangkan diriku berada di sana suatu hari nanti, berdiri di kerajaan surga, memandangi emas dan kemegahan di sekitarku, emas berkilauan di mataku, dan di mana pun aku berjalan, suara keras jalan dari emas dan sepatuku beradu, dan tidak ada debu sekecil apa pun di udara … Benar-benar akan menjadi kehidupan surgawi! Semakin aku memikirkannya, semakin aku berharap agar Tuhan datang kembali dan mengangkat kita ke surga, sehingga aku dapat menikmati keindahannya. Ini menjadi fokus dari sebagian besar doaku kepada Tuhan.
Suatu hari, aku membacakan Doa Bapa Kami: "Kerajaan-Mu datanglah, kehendak-Mu terjadilah di bumi, seperti di surga" (Matius 6:10). Aku mulai merenungkan firman Tuhan tersebut dan menjadi bingung: Niat Tuhan adalah agar kita berdoa supaya Kerajaan Tuhan muncul di bumi, jadi mengapa pendeta mengatakan Tuhan akan langsung mengangkat kita ke surga ketika Dia datang kembali? Khotbah pendeta itu jelas bertentangan dengan firman Tuhan. Mengapa?
Ternyata kerajaan surga turun dari surga ke bumi
Suatu hari, salah seorang rekan kerjaku mengajakku untuk bergabung dengan sebuah kelompok kecil, dan seorang saudari di sana bersekutu dengan sangat jelas tentang Alkitab, yang sangat mencerahkan bagiku. Aku berpikir: "Ini kesempatan yang langka, jadi mengapa tidak aku mencari jawaban atas kebingunganku dengan saudari ini?" Jadi, aku bertanya kepadanya: "Setiap hari, pendeta kami memberi tahu kami untuk menunggu dengan tenang, dan bahwa ketika Tuhan datang kembali, Dia akan mengangkat kami ke surga. Namun, dalam Doa Bapa Kami, Tuhan jelas-jelas mengatakan kepada kita untuk berdoa agar kerajaan Tuhan datang ke bumi, itu bertentangan dengan pernyataan pendeta bahwa kita harus menunggu untuk diangkat ke surga ketika Tuhan datang. Jadi, apakah kerajaan Tuhan ada di surga atau di bumi?"
Dia tersenyum dan berkata: "Saudaraku, kamu telah mengajukan pertanyaan yang sangat bagus, dan kita dapat menjelajahi jawabannya bersama. Dalam Doa Bapa Kami,Tuhan Yesus memang dengan jelas berfirman bahwa kita harus berdoa agar kerajaan Tuhan datang di bumi, dan agar kehendak Tuhan dilakukan di bumi. Tidak ada yang mengatakan bahwa kerajaan Tuhan akan didirikan di surga. Bahkan, Tuhan berkata: 'Tidak seorang pun sudah naik ke surga, selain Dia yang turun dari surga, yaitu Anak manusia yang ada di surga' (Yohanes 3:13). Tuhan dengan jelas memberi tahu kita bahwa selain Tuhan, tidak ada seorang pun yang naik ke surga. Surga adalah tempat tinggal Tuhan, dan Tuhan meminta agar kita berdoa supaya kerajaan Tuhan datang di bumi. Namun, kita ingin naik ke surga. Bukankah ini keinginan yang berlebihan? Jadi, kerajaan Tuhan pada akhirnya akan muncul di bumi, bukan di surga. Kita juga dapat melihat beberapa ayat dari Alkitab: 'Dan malaikat ketujuh meniup sangkakala; dan terdengar suara nyaring di surga yang berkata, Kerajaan-kerajaan di dunia ini menjadi milik Tuhan kita, dan Kristus-Nya; Dan Dia akan memerintah sampai selama-selamanya' (Wahyu 11:15). 'Dan aku, Yohanes, melihat kota yang kudus, Yerusalem Baru, yang turun dari Tuhan dari surga, menyiapkan dipersiapkan sebagai seorang mempelai perempuan yang didandani untuk pengantinnya. Dan aku mendengar suara nyaring dari surga berkata: Lihatlah Bait Suci Tuhan ada bersama manusia, dan Dia akan tinggal bersama mereka dan mereka akan menjadi umat-Nya dan Tuhan sendiri akan ada bersama mereka, menjadi Tuhan mereka. Tuhan akan menghapuskan setiap air mata dari mata mereka; dan tidak akan ada lagi kematian, kesedihan, tangisan, dan kesakitan: karena hal-hal yang lama sudah berlalu' (Wahyu 21:2–4). Ayat-ayat ini jelas merujuk pada fakta-fakta bahwa 'Kerajaan-kerajaan di dunia ini menjadi milik Tuhan kita, dan Kristus-Nya,' 'Dan aku, Yohanes, melihat kota yang kudus, Yerusalem Baru, yang turun dari Tuhan dari surga,' 'Bait Suci Tuhan ada bersama manusia.' Semua ini menunjukkan bahwa kerajaan Tuhan akan turun ke bumi. Jika kita mengikuti imajinasi kita, percaya bahwa kerajaan Tuhan ada di surga dan ketika Tuhan datang, Dia akan mengangkat kita semua untuk hidup di surga, bukankah itu berarti nubuat-nubuat ini tidak akan terpenuhi? Kita semua tahu bahwa pada mulanya, Tuhan menciptakan umat manusia dari lumpur dan menempatkannya di Taman Eden untuk mengawasi semua hal di bumi, serta mematuhi, menyembah, dan memuliakan Tuhan di bumi, sehingga kita dapat melihat bahwa kehendak Tuhan adalah agar manusia hidup di bumi. Setelah itu, umat manusia dirusak oleh Iblis, dan pekerjaan Tuhan untuk menyelamatkan umat manusia semuanya telah dilakukan di bumi. Tuhan membuat Musa memimpin bangsa Israel keluar dari Mesir, dan ini dilakukan di bumi. Tuhan Yesus secara pribadi datang sebagai daging yang berinkarnasi untuk menebus umat manusia, dan itu juga terjadi di bumi. Jadi, tujuan umat manusia adalah di bumi, bukan di surga, dan ini sudah lama ditakdirkan oleh Tuhan."
Setelah mendengar persekutuannya, aku merasa itu sangat praktis. Pemahamannya cocok dengan Alkitab dan firman Tuhan. Pada masa lalu, aku pikir perkataan pendetaku dan firman Tuhan Yesus bertentangan, tetapi aku tidak mengerti kebenaran di dalamnya. Persekutuan ini membuatku mengerti bahwa, karena pada mulanya Tuhan menciptakan umat manusia di bumi, semua pekerjaan Tuhan untuk menyelamatkan umat manusia telah dilakukan di bumi, dan Tuhan meminta kita untuk berdoa agar kerajaan Tuhan datang di bumi, kehendak Tuhan adalah agar kita hidup di bumi, bukan naik ke surga.
Setelah itu, saudariku membacakan kata-kata ini untukku: "Tuhan akan kembali ke posisi-Nya yang semula, dan setiap orang akan kembali ke tempatnya masing-masing. Keduanya merupakan tempat tujuan yang akan ditinggali oleh Tuhan dan manusia setelah berakhirnya seluruh pengelolaan Tuhan. Tuhan memiliki tempat tujuan Tuhan dan manusia memiliki tempat tujuan manusia. Sementara beristirahat, Tuhan akan terus membimbing seluruh umat manusia dalam kehidupan mereka di bumi. Sementara itu, di dalam terang Tuhan, manusia akan menyembah satu-satunya Tuhan di surga yang sejati …. Ketika umat manusia masuk ke tempat perhentian, itu artinya manusia telah menjadi ciptaan yang sejati; seluruh manusia akan menyembah Tuhan dari bumi dan menjalani kehidupan normal manusia. Manusia tidak akan lagi membangkang kepada Tuhan atau menolak Tuhan. Mereka akan kembali ke kehidupan Adam dan Hawa yang semula. Inilah masing-masing kehidupan dan tempat tujuan Tuhan dan umat manusia setelah mereka masuk ke tempat perhentian. Kekalahan Iblis adalah kecenderungan yang tidak terelakkan dalam peperangan antara Tuhan dan Iblis. Dengan cara demikian, masuknya Tuhan ke tempat perhentian setelah menyelesaikan pekerjaan pengelolaan-Nya dan keselamatan penuh manusia serta masuknya manusia ke tempat perhentian menjadi kecenderungan yang tidak terelakkan. Tempat perhentian manusia adalah di bumi, dan tempat peristirahatan terakhir Tuhan adalah di surga. Sementara manusia menyembah Tuhan di tempat perhentian, ia akan hidup di bumi. Sementara Tuhan memimpin sekelompok umat manusia yang tersisa di tempat perhentian, Ia akan memimpin mereka dari surga, bukan dari bumi."
Dia melanjutkan persekutuannya, dengan mengatakan: "Dari bagian ini, kita dapat melihat bahwa setelah Tuhan menyelamatkan kita sepenuhnya dari tangan Iblis, Dia akan terus menuntun kehidupan umat manusia di bumi, dan tidak mengangkat kita ke surga. Meskipun kita masih akan hidup di bumi, pada saat itu semua kekuatan Iblis yang melawan Tuhan akan sepenuhnya dihancurkan, bumi tidak akan lagi diganggu dan dirusak oleh Iblis, tidak akan ada lagi persekongkolan, pertengkaran, atau penipuan di antara orang-orang, dan orang-orang tidak akan lagi menderita dan khawatir atau menjadi sakit dan mati. Manusia akan hidup seperti Adam dan Hawa di Taman Eden, akan menyembah dan menaati Tuhan, dan hidup di tengah berkat Tuhan. Pada saat itu, Tuhan dan umat manusia akan benar-benar masuk ke tempat peristirahatan, Tuhan akan menuntun umat manusia dari surga dan melimpahkan berkat surga ke dunia manusia, dan di bumi umat manusia akan menikmati bimbingan Tuhan, menjalani kehidupan surgawi, dan Tuhan serta umat manusia akan hidup bahagia bersama. Ini adalah tujuan indah yang telah Tuhan persiapkan bagi kita. Ini sepenuhnya memenuhi nubuat ini dalam Wahyu: 'Tuhan akan menghapuskan setiap air mata dari mata mereka; dan tidak akan ada lagi kematian, kesedihan, tangisan, dan kesakitan: karena hal-hal yang lama sudah berlalu' (Wahyu 21:4)."
Setelah mendengar persekutuan saudariku tentang bagian ini, hatiku terasa cerah. Ternyata, beginilah cara nubuat dalam Wahyu akan digenapi. Sekarang aku mengerti bahwa tujuan indah yang dipersiapkan bagi umat manusia oleh Tuhan ada di bumi, tetapi ketika tiba waktunya, umat manusia akan hidup tanpa gangguan Iblis dan hidup damai satu sama lain, yang akan menjadi kehidupan penuh berkat yang diberikan kepada kita oleh Tuhan. Memikirkan bagaimana, pada masa lalu, aku pikir tujuan indah yang dipersiapkan untuk umat manusia oleh Tuhan adalah di surga, dan caraku berkhayal tentang kehidupan di surga, aku sekarang menyadari betapa konyolnya membayangkan seperti itu. Kita adalah makhluk berdaging, jadi bagaimana mungkin kita ada di surga? Terima kasih kepada Tuhan atas bimbingan-Nya, Telah membuatku untuk memahami kerajaan Tuhan turun dari surga ke bumi.
Tanpa aku sadari, langit mulai gelap, dan sebelum aku merasa sudah cukup mendengar, kebaktian itu berakhir. Tetapi, aku benar-benar mendapatkan banyak hal dari kebaktian ini, dan berharap dapat memahami lebih banyak tentang kebenaran pada pertemuan berikutnya …

profile-picture
nona212 memberi reputasi


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di