CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
L S "Ketika Ia Datang Untuk Pergi" Part 45-46(Dia Dellisa Marta2)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eddb3ea65b24d3550512474/l-s-quotketika-ia-datang-untuk-pergiquot-part-45-46dia-dellisa-marta2

L S "Ketika Ia Datang Untuk Pergi" Part 45-46(Dia Dellisa Marta2)

Spoiler for Masa lalu "Mata Boneka":





L S "Ketika Ia Datang Untuk Pergi" Part 45-46(Dia Dellisa Marta2)




PART 45 - 46 (Dia Dellisa Marta2)






L S "Ketika Ia Datang Untuk Pergi" Part 45-46(Dia Dellisa Marta2)





PART 45





Di suatu pagi yang sedikit tidak cerah, karena rintik rintik gerimis menemani gua di pagi ini, setelah mandi dan memakai seragam lengkap, gua membuka pintu kamar lalu keluar berjalan menuju motor yang gua parkir kan di depan, sebelum menuju parkiran, gua berhenti sejenak di depan pintu kamar kibul, setelah gua buka pintu kamarnya sudah di kunci, kalau di kunci kaya gini pasti orangnya udah berangkat, gua pun melanjutkan menuju motor gua, masih dengan rintikan gerimis, gua putuskan kembali lagi ke kamar untuk mengambil switer agar baju gua gak basah, setelah mengambil switer gua panasin kendaraan sebentar, gua lihat waktu menunjukan pukul 06:30 , setelah cukup untuk memanaskan mesin kendaraan gua lun bersiap berangkat, dengan diiringi gerimis gua jalan,


pas di pertengahan jalan gua melihat mobil yang terparkir di tepi jalan, kayanya itu mobil mogok atau ada kendala dengan mesinnya, gua perlambat dan gua turunkan gas pelan pelan, di saat gua tepat melewati di sampingnya, ada suatu sosok wanita yang gua kenal banget duduk di kursi belakang mobil, dengan wajah panik,


Dengan rasa penasaran yang begitu besar, gua putuskan memutar balik dimana tempat mobil itu terparkir, gua lihat ada seorang bapak bapak berseragam lengkap yang sedang mengecek mesin mobilnya, lalu gua berhenti dan turun dari motor gua,


Gua : ada yang bisa saya bantu pak?
"Kata gua menawarkan bantuan"

Bapak : oh... Ini dek ada masalah dalam mesin mobil bapak,
"Jawab bapak itu"



Gua lihat di dalam mobil ada rindu adek kelas gua, kita saling bertatap dan rindu keluar dari dalam mobil, dengan sedikit berlari menemui gua dan bapaknya yang lagi mengecek mesin mobil, "sedikit sedikit gua mengerti masalah mobil, ya walaupun gua masih belum tau semuanya"


Rindu : kak Rendi...
"Kata rindu sedikit berteriak"

Gua : hei dek...
"Kata gua"

Bapak : kamu kenal sama dede?
"Kata bapaknua ke gua"



Belum juga gua jawab pertanyaan bapaknua rindu, rindu udah memegang tangan gua, yang Mengisaysrat kan untuk berjabat tangan dengan bapaknya,


Rindu : pah kenalin ini kakak kelas dede namanya kak Rendi,
"Kata rindu kepada ayahnya"

Bapak : pantas aja dede kenal, ternyata temennya toh☺
"Kata bapaknya rindu"

Gua : pak Rendi minta izin biar rindu berangkatnya sama Rendi, takut kesiangan, 15 menit lagi masuk pak,
"Kata gua meminta izin ke ayahnya rindu"



Gua liat rindu hanya senyum senyum gak jelas β˜ΊπŸ˜ŠπŸ˜„πŸ˜ kayanya rindu seneng nih berangkat ama gua, "kata gua dalam hati"


Bapak : ia nak Rendi silahkan tapi awas hati hati di jalan ya ☺
"Kata ayahnya rindu"



Setelah rindu dan gua bersalaman dengan ayahnya rindu, terus gua ajak rindu untuk naik ke motor gua menuju ke sekolah, Ternyata ayahnya rindu seorang petugas penegak hukum, beliau seorang polisi yang bertugas di polres kota ini, gua makin segan sama rindu jadinya,


Alhamdulillah tak lama gua sama rindu sampai di sekolahan, dan kita berpisah di parkiran menuju kelas masing masing, "makasih ya ren, udah mau boncengin aku, kalau gak ada kamu, aku pasti udah telat dan dapet hukuman lagi kaya waktu kemaren kemaren itu ☺😊" Kata rindu.
"Sama sama rin, ya udah gua ke kelas dulu ya" Jawab gua 😊.


Gua berjalan menuju kelas, udah agak ramai sih, pas gua masuk di kelas ada maya yang menatap gua, sepontan aja gua palingkan tatapan gua ke arah yang lain, dalam hati gua, maaf mah bukannya gua benci sama loe, tapi gua gak suka aja sama yang loe udah perlakukan ke gua, gua tetep temen loe tapi hanya sebatas mengenal, gak lebih,


Gua : gak asik loe, biasanya loe nyamperin gua, kok loe berangkat sendirian aja sih bul!
"Kata gua sedikit kesel"

Kibul : maaf deh ren, ia gua salah
"Kata kibul"

Gua : udah gak usah di bahas lagi,
"Kata gua singkat"

Kibul : loe marah ren?
"Kata kibul"



Bulum gua jawab, tiba tiba ada guru yang masuk, dan memulai pelajaran pertama,

Semuanya keluarkan PR yang ibu kasih minggu kemarin, "kata ibu Ida"


Mampus dah gua, gua belum ngerjain nih PR waduhhhhh... Gimana nih, gua bingung, namun di tengah kebingungan gua, pintu kelas terbuka dan seorang staf TU pun masuk dan berbicara ke ibu Ida, lalu ibu Ida berdiri dan bicara ke seluruh murid di kelas gua,


Mohon maaf ya, ibu izin dulu mau ke rumah sakit, karena kata pak idris (staf tata usaha) ada pesan dari kakak ibu, orang tua ibu sekarang di bawa ke rumah sakit, jadi ibu izin sama kalian semuanya, awas jangan ada yang keluar dari kelas, kerjakan soal yang ada di halaman 45 , lalu di kumpulkan sama ketua kelas dan bawa bukunya ke meja ibu.


Seluruh murid di kelas gua serentak bilang "Ia bu..." Lalu ibu Ida keluar dari kelas gua..





PART 46





Alhamdulillah lega banget rasanya setelah di hantam oleh kebingungan Soal PR minggu kemaren, gua berdiri lalu gua tengok ke jendela, di tengah lapangan ternyata ada yang lagi olah raga yaitu anak anak kelas satu dan yang buat gua betah memandang keluar kelas tepatnya di tengah tengah lapangan basket, di situ kelasnya rindu sedang ada pelajaran olah raga, rupanya rindu sangat begitu cantik ketika memakai kaos dan celana Trening olah raga, rambut panjangnya yang di kuncir kuda dengan body yang sangat seksi, menurut gua body nya proposional cukup sexy di tunjang dengan dadanya yang sedikit besar, wajar aja sih body rindu bagus dan sexy karena dia suka banget dengan olahraga apa lagi olahraga basket yang sangat dia sukai.


Kibul : woy.... Jangan ngayal mulu loe, cepet kerjain PR loe, malah liat orang yang lagi olahraga lagi!
"Kata kibul sambil menoyor kepala gua dari belakang"

Gua : Asu.... Bikin kaget aja loe, brengsek loe!
"Kata gua kaget"

Kibul : cepet kerjain PR nya, nih loe liat punya gua aja, gua udah ngerjain PR dan tugas dari ibu Ida tadi
"Kata kibul"

Gua : ia ia...brengsek loe!
"Kata gua sambul mengambil buku dan pulpen di dalam tas gua"

Kibul : nah gitu dong, sory nih ren, mulut gua asem, gua rokok an dulu ya di belakang πŸ˜ŠπŸ˜„πŸ˜
"Kata kibul dengan ketawa jahat"

Gua : loe mau ninggalin gua lagi su! Tadi pagi loe udah ninggalin gua!
"Kata gua kesel"

Kibul : udah cepet kerjain, keburu habis waktunya πŸ˜†πŸ˜
"Kata kibul, sambil keluar kelas"

Gua : alah beengsek loe!
"Kata gua kesel"



Bener kata kibul, lebih baik gua kerjain dulu nih PR minggu kemaren dan tugas yang tadi ibu kasih,


Alhamdulilah selesai juga gua ngerjainnya, πŸ˜„ tepatnya sih bukan ngerjain tapi menyalin dari bukunya kibul 😁 , lalu buku PR dan tugas gua sama punya kibul, gua kumpulkan ke KM,


Gua : ini bro tugas dan PR minggu kemarin, dan ini juga PR, tugas punya kibul.
"Kata gua sambil menyerahkan buku"

KM : oh ia ren sini 😊
"Kata km sambil menerima buku dari gua"


Setelah mengumpulkan tugas, tenggorokan gua terasa haus banget, gua putuskan untuk ke kantin sekedae beli minuman untuk mengusir dahaga gua ☺


Gua pun keluar kelas, dari kejauhan terlihat kantin agak banyak orang yang memakai seragam olahraga, kayaknya ini temen temennya rindu, yang lagi istirahat setelah pelajaran olahraga tadi,


Setelah sampai di depan kantin, gua kaget banget di sambut senyuman sama rindu,


Rindu : hei... Ren ☺😊
"Kata rindu dengan senyum manisnya"


Ya allah ini senyum yang membuat ku tenang, yang membuat ku begitu senang

Gua : hei Rin πŸ˜„πŸ˜ƒ
"Kata gua sedikit canggung"


Dalam hati gua, kok jadi salah tingkah gini ya gua, haduuuuhhhhhh.... Kalau Rindu tau gua salting, gua makin malu nih πŸ˜‡πŸ˜Šβ˜Ί , terus juga ada yang berbeda dari Rindu, setelah olahraga dan keluar keringat dia semakin cantik, gua baru sadar ketika gua bertatap dekat sama Rindu,

Rindu : mau beli apa ren? ☺
"Tanya rindu"

Gua : ini mau beli minuman, haus nih ☺
"Jawab gua"

Rindu : Bu es teh manis satu ya ☺
"Kata rindu ke ibu kantin"

Ibu kantin : ia 😊
"Jawab ibu kantin"

Gua : saya juga bu es teh manis😊
"Kata gua ke ibu kantin"


Lalu rindu langsung ngomong ke ibu kantin

Rindu : udah bu satu aja😊
"Sela rindu saat gua ngomong dengan ibu kantin"

Gua : kok satu sih, gua nya gimana Rin,
"Tanya gua bingung"

Rindu : itu yang aku pesen tadi, buat kamu Rendi ☺, emang kamu mau pesen dua es teh Ren?
"Jawab rindu"

Gua : eh kirain itu buat loe sendiri 😊☺, gua kan bisa pesen sendiri,
"Kata gua"

Rindu tidak menjawab hanya tersenyum genit memandang gua 😊😊😊

Ibu kantin : ini rin es teh nya☺
"Kata ibu kantin sambil memberikan satu gelas es teh manis"

Rindu : ia makasih bu☺
"Kata rindu ke ibu kantin"

Rindu : ini ren es nya😊
"Kata rindu sambil memberikan es teh ke gua"


Lalu terdengar sorak sorai dari teman teman rindu, "cie... Cie... Cie... Rindu perhatian, pake di pesanin segala"

Sumpah gua malu banget, haaadddduhhhh.... Rindu, rindu... Malu maluin aja! πŸ˜’πŸ˜ž, tapi di satu sisi gua seneng sekali "kata gua dalam hati"

Rindu : ren aku balik ke kelas dulu ya, gerah nih mau ganti baju, awas ya pulangnya anterin β˜ΊπŸ˜ŠπŸ˜‡
"Kata rindu sambil keluar kantin"


profile-picture
profile-picture
profile-picture
mmuji1575 dan 2 lainnya memberi reputasi


GDP Network
Beritagar β€’ Bolalob β€’ Garasi β€’ Historia β€’ IESPL β€’ Kincir β€’ Kurio β€’ Opini β€’ Womantalk
Β© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di