CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
AI untuk membangun e-governance di luar krisis(estonia)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ec93ac25cf6c476f72a1421/ai-untuk-membangun-e-governance-di-luar-krisisestonia

AI untuk membangun e-governance di luar krisis(estonia)

AI untuk membangun e-governance di luar krisis(estonia)


Pemerintah Estonia sedang mengerjakan solusi digital yang akan melakukan referensi silang informasi mengenai respons krisis korona dari semua lembaga negara dan memberikannya secara koheren kepada warganya melalui obrolan-bot. Marten Kaevats, Penasihat Digital Nasional untuk Kantor Pemerintah Estonia, bersedia untuk membicarakan inisiatif ini dan bagaimana membangun arsitektur tata kelola di luar krisis.

"Mari kita perjelas - ini bukan hanya tentang obrolan-bot," Mr. Kaevats menjelaskan. “Setiap toko online memiliki bot obrolan saat ini. Yang penting di sini adalah apa yang terjadi di balik layar - dalam mesin birokrasi negara.

Kami memastikan bahwa informasi dari setiap lembaga negara konsisten, diterjemahkan dari jargon birokrasi ke bahasa umum dan dapat diakses dengan cara yang paling intuitif. Dan kami melakukannya tanpa kontrol terpusat secara terdistribusi.

” Menurut Mr Kaevats, krisis telah menekankan perlunya pendekatan yang diperbarui untuk layanan dan informasi yang ditawarkan negara kepada warganya. Pendekatan ini memberikan jawaban untuk beberapa masalah: orang harus mencari informasi tentang kebutuhan khusus mereka dari berbagai sumber, informasi tidak selalu konsisten, disajikan dalam bahasa yang tidak dapat dipahami oleh banyak orang, dan lembaga negara memiliki sedikit umpan balik tentang apakah informasi ini benar-benar dibutuhkan orang.

“Ini adalah langkah maju dari apa yang sudah kami miliki: X-road, infrastruktur digital yang digunakan semua lembaga negara; sebuah prinsip bahwa semua data dari warga negara harus diminta hanya sekali dan bahwa agensi menggunakan lintas basis data; dan sistem keamanan tersedia untuk solusi seperti ID dan tanda tangan digital, dan peluang ini tidak disalahgunakan. Sistem baru ini mengikuti gagasan kami tentang tahap selanjutnya dari layanan publik digital yang diberi nama #KrattAI. Ini adalah jaringan AI-s sektor publik yang bisa dioperasikan yang akan bekerja dari perspektif pengguna sebagai saluran tunggal, bersatu untuk mengakses layanan publik. "

"Jadi, bayangkan Anda dalam kesulitan keuangan karena krisis. Kami memiliki bot obrolan bernama SUVE, yang dibuat oleh Hack the Crisis hackathon, sudah bekerja.

Kami ingin mengajarkan sistem ini untuk terhubung ke semua informasi yang mungkin berguna bagi Anda dalam krisis. Sehingga setelah Anda mengidentifikasi diri dan berkata "Saya butuh uang dan makanan", bot akan berkata, "Saya tahu Anda seorang sopir taksi." Tolong katakan "ya" jika Anda ingin saya membuat aplikasi untuk bantuan keuangan berdasarkan pendapatan rata-rata bulanan Anda,

"Mr. Kaevats membayangkan. "Dan kemudian itu akan terus menghubungkan Anda ke bantuan makanan dari pemerintah lokal Anda berdasarkan lokasi atau aplikasi pekerjaan Anda untuk pengemudi." Sistem ini akan membantu mengumpulkan data tentang pertanyaan yang dimiliki orang. Menurut Bpk. Kaevats, hotline krisis resmi secara teratur “menjadi merah” setelah konferensi pers Pemerintah. Mengumpulkan data tentang apa yang membingungkan atau membuat khawatir orang membantu merespons kebutuhan mereka secara memadai. Pekerjaan telah dimulai dengan bantuan sukarelawan dari Institut Bahasa Estonia yang membantu mengubah bahasa birokrasi menjadi bahasa awam dan mengompresnya menjadi 150 karakter. Lebih lanjut, Bapak Kaevats mengatakan mereka mengharapkan untuk menambah kapasitas respons emosional pada AI dengan bantuan Feelingstream, sebuah perusahaan Estonia. “Orang yang mencari bantuan sering mengalami stres. Tujuannya adalah membuat orang tersebut meninggalkan percakapan dalam suasana hati yang lebih baik daripada yang awalnya. Untuk ini kami ingin AI ini beradaptasi dengan tingkat empati orang tersebut, dan siap ketika mereka stres dan lebih santai dan berbicara ketika mereka dalam suasana hati yang baik. " Pekerjaan pada AI tanggapan virus yang dimulai dengan bantuan beberapa sukarelawan kini telah melibatkan lebih dari 100 orang. “Saya menduga bahwa dalam keadaan biasa ini akan memakan waktu 5 tahun duduk dalam pertemuan yang membosankan. Sekarang kami sudah bisa melakukannya dalam dua minggu, ”Mr. Kaevats merenung. "Seperti kata mereka, jangan pernah melewatkan krisis yang bagus."


Sumber:https://e-estonia.com/ai-for-buildin...nd-the-crisis/
profile-picture
profile-picture
Richy211 dan apollion memberi reputasi


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di