CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Bu wita janda anak satu
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ec7073ac820840acb771d70/bu-wita-janda-anak-satu

Bu wita janda anak satu

Dunya insan- Cerita ini tentang wanita yang berjuang sendiri setelah suaminya meninggal, tepatnya saat ia mengandung anak pertama. Untuk menjaga privasi maka nama pelaku disamarkan.
Lokasi : salah satu rumah sakit di kabupaten Brebes

[table][tr][td]
Bu wita janda anak satu

[/td]
[/tr]
[tr][td]Gambar hanya ilustrasi[/td]
[td][/td]
[td][/td]
[/tr]
[/table]

Pagi itu saya bertemu dengan seorang pasien pasca melahirkan, namanya bu Wita. Setelah melahirkan ia dan bayinya dibawa keruang perawatan nifas. di ruang itulah kami bertemu. bu wita saat itu masih dalam proses pemulihan. ketika ia sudah cukup istirahat perlahan saya dekati.

Sebelumnya memasuki ruangan bu wita, saya menutup tirai ruangan terlebih dahulu agar privasi kami tetep terjaga. Hal pertama yang saya lakukan adalah menyapa dan menanyakan bagaimana kabarnya. Beliau membalas sapaan saya dan mengatakan bahwa kabarnya baik. Bayi yang baru lahir di sampingnya, tampak kemerahan dan cantik seperti ibunya.

Awalnya saya bertanya tentang bgaimana proses melahirkannya. Lalu beliau menceritakan tentang proses persalinannya yang luar biasa, Dari mulai mules-mules sampai ia dirujuk oleh bidan di desanya (kaligangsa) ke rumah sakit rujukan. Kala itu kondisi ketubannya sudah pecah, pembukaan baru satu.

Ia bersyukur semua penanganan yang ia dapatkan berjalan dengan lancar.

Bahagianya wanita apabila dalam proses melahirkan ada suami yang mendampingi, lalu saya bertanya "suami ibu mana ? " bu wita menjawab "suami saya sudah meninggal bu, sejak awal kehamilan"

Bu wita ternyata seorang janda. Bayi yang disampingnya adalah anak pertamanya. Dahulu suaminya bekerja sebagai sopir truck dan bu wita bekerja di sebuah warteg di kawasan Jakarta. Saat hamil, ia keluar dari pekerjaanya. Kata bu wita, suaminya sangat bahagia mendengar kehamilannya namun takdir berkata lain. Suatu hari, ia dapat kabar bahwa suaminya meninggal.

Bu wita memutuskan untuk kembali ke kampung halaman. Karena ia sudah tak bisa membayar kontrakan dan tak mungkin juga bekerja dengan kondisi sedang hamil. Kebetulan di desanya masih ada rumah orangtua yang bisa ia singgahi.

Selama di kampung halaman Bu wita harus memutar otak untuk bisa bertahan, karena tidak ada sumber pendapatan lagi.

“Saya kadang berjualan di depan puskesmas kaligangsa bu” ujar bu wita pada saya. Pendapatannya tak seberapa, tiap satu kue ia dapat untung hanya 500 rupiah. Kalo ada yang ga laku terpaksa ia makan sendiri, ungkapnya.

Mendengarnya membuat air mata ini tak tertahan, membayangkan betapa beratnya bu wita ditinggal suami saat ia sedang mengandung. Bagaimana bila kita ada di posisi bu beliau. Sungguh ini ujian hidup untuk bu wita, semoga bu wita tegar.

Kunjungan Pasien

Waktu itu saya diberi tugas untuk mengunjungui bu wita. Tepatnya  6 bulan lebih beberapa hari setelah pertemuan itu saya ke rumahnya.

Rumah bu wita berada di dalam gang sempit, gang itu hanya bisa dilalui oleh kendaraan bermotor. Jalannya terbuat dari paving. Pagi itu sangat sepi, Tidak ada orang yang bisa saya tanyai dimana rumah bu wita.

Ada satu rumah tua, pintunya berwarna hijau. Kebetulan rumah itu sedang terbuka, saya beranikan diri menghampiri rumah itu. Saya bertanya kepada orang di dalam rumah,ternyata ia adalah adik bu wita. Beruntungnya bisa bertemu bu wita di kediamannya. Karena biasanya pagi hari ia harus bekerja.

Saya menyapa bu wita dan menengok bayinya yang sedang tidur pulas di ruang tamu. bu wita rupanya sedang kurang enak badan, makanya ia tak pergi bekerja.

Setelah enam bulan tak bertemu, tampaknya bayi bu wita sudah makin besar. Beliau juga makin segar daripada waktu lalu.

Kami berdua tersenyum lebar, layaknya teman dekat yang baru ketemu. Karena sebelumnya sudah pernah bertemu, rasanya tak canggung untuk kami memulai obrolan pagi itu.

Beliau bercerita bahwa beberapa bulan lalu sempat kembali ke Jakarta. Ia menungkapkan bahwa pendapatan dari berjualan kue di desa tak cukup. karena ASI yang keluar darinya sedikit dan anaknya seringkali rewel, ia memutuskan untuk memberinya Susu formula. Ia bingung bagaimana ia harus mencari nafkah. Akhirnya ia memutuskan kembali bekerja di sebuah warteg, tempat kerja ia dulu.

Sebelum memutuskan untuk bekerja lagi, ia sempat tanya ‘apakah boleh ia bawa anaknya’ dan majikannya mengijinkannya.

Lalu Bu wita ke jakarta bersama bayinya.

Majikannya adalah seorang wanita paruh baya yang telah lama menikah. Sudah lama ia menginginkan keturunan, namun belum juga di karuniai.

“Anak saya mau di ambil sama majikan saya bu, katanya saya ga bakal sanggup membesarkannya. Waktu itu sempet rebutan. Padahal kan itu anak saya yaa bu” ungkap bu wita sambil mengelus dada.

Ia merasa anaknya sangat berharga. Walaupun ia tak memiliki harta untuk membesarkan anaknya namun ia yakin pasti Allah memberinya rezeki entah darimana.

Naluri ibu mana yang mau terpisah dengan darah dagingnya. mengandung selama 9 bulan adalah sebuah karunia. Tangis lara bahagia menyelimuti saat menyambuatnya. Tiada tertanding sebuah amanah jika harus berpasrah ditengah walaupun tak tau arah. 

Tak mudah di posisi bu wita, berjuang seorang diri untuk anaknya. Merasa Dunia sedang tak berpihak padanya. Namun di dalam hatinya ia yakin Allah bersamanya.

Banyak di dunia ini wanita-wania yang ingin menjadi ibu, menginginkan buah hati namun tak diberi juga. Bu wita tak ingin menyia-nyiakan kesempatan yang Allah berikan. Membesarkan dan merawat anaknya itulah tekad bu wita.

“Setelah kejadian itu saya langsung pamit pulang ke kampung bersama anak saya, jualan kue lagi. Sering anak saya ikut dagang”

Usia bercerita dan menyelesaikan tugas, saya mencoba menggendong dan bercanda dengan anaknya.

Saya yakin, setiap anak yang lahir dibuka bumi ini sudah tergariskan rezekinya. Cicak di dinding saja tak pernah mati kelaparan. ada saja makanan yang bisa dihinggapi seekor lalat untuk bertahan hidup dan Walau musim silih berganti, tetap saja ada bunga yang bisa kupu-kupu hinggapi hingga ia bisa beregenerasi.

Selesai melaksanakan tugas, saya berpamitan. Bu wita membawakan saya roti dagangannya. Namun saya tak ingin roti ini gratisan. Saya tanya berapa, bu wita jawab 3000 saja bu. Saya ga ambil untung.

Di saat hidup kekurangan tapi bu wita masih saja bermurah hati. Rasanya ini tamparan hidup bagi saya. saya pun segera mengeluarkan sejumlah uang dan sedikit bingkisan. saya pamit dan beranjak pergi dari kediaman bu wita.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
padasw dan 11 lainnya memberi reputasi
mantul ceritanya.
profile-picture
sandal.swallow memberi reputasi
jadi inget ibu saya
emoticon-Mewek
profile-picture
sandal.swallow memberi reputasi
Kadang mau berbuat kebaikan itu ada aja tantangannya. Misal kita kasihan dengan penjual kue di pinggir jalan, kita beli eh kuenya kurang enak, alhasil dibuang (mubazir). Beberapa kali seperti itu. Besok²-nya ane kasih duit aja, untungnya dia mau... Apa ada saran lebih baik ya?
profile-picture
sandal.swallow memberi reputasi
Diubah oleh Jangan.maling
Lihat 1 balasan
cerita ini mantul.
tapi ada 1 kalimat TS yang saya kurang setuju.
yaitu bahwa setiap mahluk di dunia ini sudah digariskan rejekinya
bahwa burung cicak dan kupu2

TS luput melihat bahwa keanekaragaman hayati di bumi uda MUSNAH separo jenisnya dan dari yg sisa uda sangat SUSUT rejeki dan populasinya karena KALAH rebutan resourcce dengan manusia.

sama pun manusia banyak yg telantar di pinggiran rel KA.

sad truth of life
profile-picture
soekotoiy memberi reputasi
sedih bacanya.. emoticon-Mewek
Tragis banget tapi kerja halal enggak melacurkan diri salut respect! emoticon-2 Jempol
profile-picture
profile-picture
profile-picture
union442 dan 3 lainnya memberi reputasi
Yang sabar ya bu wita
profile-picture
sandal.swallow memberi reputasi
Apakah menggodaemoticon-Smilie
Sedih bacanya emoticon-Mewek
profile-picture
profile-picture
union442 dan sandal.swallow memberi reputasi
tetap semangatt ibu ibu semuanyaaa kalian hebat
profile-picture
union442 memberi reputasi
Ah, iya... makasih, sist. ☺🙏
Hi ibu wita,... Semoga ibu baik²saja disana.
subhanallah, semoga bu wita di mudahkan rezeki oleh Nya
semangat luar biasa'😍👍


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di