CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
Limits : Life In Myths Is Too Scary
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ec6e068af7e93323338930a/limits--life-in-myths-is-too-scary

LIMITS : Life In Myth Is Too Scary

Limits : Life In Myths Is Too Scary

Jakarta,


"Rezaaa, banguun hey!" Gw ngerasain ada yang menepuk-nepuk pipi gw pelan

"Hemmm" gw mengeram biar nggak ditepuk lagi

"Bangun! Ini hari pertama kamu ke sekolah kan ?" Kedengarannya ini suara ibu gw

"Iya bu! Sebentar" gw guling kanan kiri terus ngulet dulu baru bangun

Gw yang masih setengah sadar maksain diri buat bangun terus ke kamar mandi terus siap-siap berangkat ke sekolah.



*******


Quote:


*******



"Udah siap belum za ?" Teriak ayah dari luar rumah

"Bentar yah, aku lagi pake baju" gw setengah teriak

Hari ini ayah nganterin gw jalan kaki, kita emang nggak punya kendaraan pribadi, kebetulan arah sekolah gw juga sama dengan jalur angkutan umum yang biasa ayah naikin ke kantornya.

"Yuk!" Ajak ayah

"Ok yah!" Gw lalu cium tangan ibu gw dan berangkat

"Hati-hati ya za! Nanti ibu yang jemput" kata ibu selagi gw mencium tangannya

Gw dan ayah berangkat lewat jalan utama yang banyak dilewati kendaraan, alasannya biar gw tau jalan dan hafal nantinya. Ayah ngejelasin banyak hal yang gw liat di jalan, seperti warung yang ngejual es krim di pinggir jalan, terus arah jalan ini dan itu ujungnya kemana.

Singkat cerita, sampai lah gw di sekolah pertama gw. Belum bel masuk kata ayah, gw gak paham apa itu bel, gw tetep nempel sama ayah, terus ayah juga ngasih penjelasan setiap permainan yang ada disitu, ada jungkat-jungkit, perosotan, terus bola besi besar (entah apa namanya), dan ada tangga berbentuk kotak yang bisa dipakai pull-up juga (entah ini apa namanya). Pesan dari ayah gw cuma satu sih waktu itu, "Kalau main, gantian dan jangan rebutan". Nggak lama, ada bunyi lonceng, disitu gw baru paham yang namanya bel masuk.

Gw dan yang lainnya masuk ke kelas, ayah juga bilang kalo dia langsung berangkat ke kantornya. Kami semua murid masuk ke kelas dan dibagi jadi dua kelas, gw duduk bareng Irgi temen gw (tetangga), gw liat keluar ternyata ayah udah pergi dan di luar masih banyak orang tua yang ngumpul nunggu anaknya (temen temen gw). Kami semua berkenalan satu sama lain dengan guru juga, lalu diberi tau bagaimana adab dan lainnya seperti salam sapa lalu do'a setiap melakukan apapun.

Setelah dua jam, kami istirahat tapi ini juga menjadi perhatian bagi guru karena mereka mengajarkan kami agar bisa bermain dengan tertib dan menghindari kejadian yang tidak diinginkan nantinya. Sekolah gw ini ada bangunan lainnya juga, tingkat SD-SMP dan SMA juga jadi pas gw keluar ruangan gw baru sadar ternyata luas juga, meskipun area TK ini dipagar. Ibu guru ngejelasin hal tentang keselamatan saat bermain lah intinya. Setelah itu kami semua diberi waktu 15 menit buat ngapain aja selama istirahat. Gw cuma duduk di depan kelas ngeliatin sekitar, ibu-ibu masih duduk di luar pagar karena emang nggak boleh masuk area TK. Gw liat lagi ke sudut lain, lalu gw tertarik dengan satu bangunan kelas. Beberapa saat kemudian . . .

*Degggg . . Kemudian gelap

"Zaa . Zaa!" Gw denger suara ini tapi gw nggak bisa bangun

"Zaaa bangun Zaa! Hey!" Gw perlahan bisa ngebuka mata perlahan

Gw liat ibunya irgi yang ngebangunin gw dan ada guru disekeliling gw, tapi di belakang gw liat seorang bapak dengan setelan buat ke masjid gitu, terus dia pergi.

"Kamu kenapa ?" Tanya ibunya irgi

Gw masih belum bisa ngomong, lemas.

"Kamu nggak sarapan tadi ?" Tanyanya lagi

Gw menggelengkan kepala

"Sebentar, coba tak lihat di tas mu" katanya dengan logat jawanya

Kemudian dia ambil bekal makanan di tas gw, terus dia ambil roti yang ada di dalamnya, ngasih gw makan dan minum. Setelah gw udah agak mendingan, ibu guru atau ibunya irgi nggak tanya apapun lagi, mungkin mereka mikirnya kalo gw kelaparan terus pingsan. Nggak berapa lama, pelajaran dimulai dan masuk kelas lagi.

Ting . . . Ting . . . Ting
Lonceng tanda pulang berbunyi, ibu udah di luar dan keliatan lagi ngobrol sama guru dan ibunya irgi, mungkin ngebahas kejadian tadi.

Kami semua berbaris dan guru-guru pun juga, lalu kami cium tangan guru dan yang jadi pertanyaan di benak gw, "pak guru yang tadi kemana ya ? ke masjid kali ya ? ya sudahlah"

Hari pertama sekolah gw selesai juga, berkesan, seru banget, temen temen baru dan bingung juga, biarin aja, gw lagi seneng karena punya banyak temen baru.



Bersambung . . .


Spoiler for The 4 years old Child:



Spoiler for next story:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
arruchi dan 4 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh frostgee

#1. The Ordinary

"za, lu waktu hari pertama itu kenapa sih ?" Tanya irgi

"Oh itu, nggak tau gw. Tiba-tiba gelap gitu" kata gw sekenanya aja

"Kata ibu gw, kalo nggak sarapan tuh emang gitu, bisa pingsan" kata irgi

"Gw kalo pagi tuh minum susu doang soalnya. Ini belok mana ?" Gw lupa belokan arah pulang

Kita lagi jalan pulang dari sekolah, ini sudah hampir sebulan kita sekolah, jadi orang tua kita sudah nggak khawatir lagi kita nyasar karena sudah biasa jalan pulang. Kebetulan hari ini ibu-ibu di komplek kami lagi sibuk urusan, entah ngapain, jadi kami dilepas buat pulang sendiri.

"Ini za, gw hafal kok" ajak irgi ke satu belokan

"Gi, itu kan rumah yang dibilang sama bocah ya ?" Tanya gw sambil nunjuk satu rumah kosong

"Iya za, kenapa ? Kan ini siang siang" kata irgi dengan santainya

"Gapapa gi, tapi kalo emang bener tuh gimana ya ?" Gw nyari topik obrolan biar nggak sepi

"Oh, kata pak ustadz. Takut tuh cuma sama Allah za. Nggak ngaji sih kemarin lu ya ?" Kata irgi, kita lagi ngelewatin rumah itu

"Iya, gw nggak masuk ngaji kemarin. Perut gw sakit. Emang kenapa kok pak ustadz bilang gitu ?" Gw tanya terus biar nggak sepi karena gw ngeliat sesuatu dari balik jendela rumah itu

"Si bang oji kemaren cerita gitu, terus dia nanya ke pak ustadz kalo do'a biar nggak takut apaan, terus pak ustadz bilang gitu deh" irgi ngoceh sambil jalan santai

"Oh, bang oji cerita apa ? Ngeliat ? Do'anya apa kata pak ustadz ?" Gw sedikit mempercepat langkah dan ngalihin pandangan biar nggak ke arah sana

"Bang oji liat cewe gitu di rumah itu. Kata pak ustadz, baca aja yang kita tau aja yang penting takutnya kita cuma sama Allah. Lu kenapa cepet banget jalannya ?" Irgi mulai ngerasa aneh karena gw tiba-tiba ngedahuluin dia

Gw nengok ke arah rumah tadi dimana ada yang ngintip di jendela, lalu ada bapak-bapak yang waktu itu gw liat di ruang guru papasan dengan kita jadi berlawanan arah, ketika badan bapak itu nutupin pandangan gw ke arah rumah itu, nggak ada lagi yang aneh dari rumah itu.

"Gw kebelet berak nih, cepetan yuk!" Ajak gw cepet ke irgi

"Yaah elu, yaudah deh ayuk. Balapan lari ?" Ajak irgi

"Jangan, kan sakit perut gw" lalu kami lanjut jalan tapi dengan langkah yang lebih cepat

Gw nggak cerita ke irgi soal apa yang gw liat barusan, takutnya kalo dia lebih takut nanti kita pulang berdua jadi jalan muter terus, lebih jauh, males, panas soalnya, gw pulang sekitar jam 10an, jadi lumayan lah, panasnya.

Hari itu gw habiskan waktu sepulang sekolah dengan ngerjain tugas, ini selalu ditegasin sama orang tua gw, alasannya biar nggak lupa dan suka menunda pekerjaan kalo kata mereka. Biasanya, gw baru boleh main sekitar jam 3 sore setelah tidur siang, begitu seterusnya, kalau pun nggak ada PR biasanya ibu nemenin gw belajar baca dan tulis, karena itu hal dasar dari belajar.

Setelah tidur siang, gw langsung ke lapangan bola, biasanya ada anak gede (remaja) yang main bola disana, karena gw masih kecil jadi cukup nonton aja juga udah seneng banget. Lapangan bola gw deket dengan sawah dan kuburan, jadi kalo bola nyasar paling ke sawah atau kuburan, anak-anak yang biasa main juga nggak ribet kalo masuk kuburan mesti permisi, masuk ya masuk aja, niat kita kan cuma ambil bola, gitu lah intinya kalo pas lagi ambil bola di kuburan. Oh iya, gw punya turunan darah timur, dan di sekitar rumah juga banyak yang satu suku dengan gw, jadi wajar sih kalo kita nggak terlalu ribet soal ke kuburan. Bahkan tanah deket kuburan juga dibeli sama tetangga gw itu, alasan yang jual sih sederhana, "tanah deket kuburan gitu kalo laku aja udah syukur", begitu lah kata temen gw, anak yang beli tanah itu, padahal gw juga takut sih, kalo mesti tinggal persis sebelahan begitu. Kata bapaknya dia lebih lucu lagi, "itu tanah, kalo nggak saya beli, siapa lagi yang mau tinggal disitu", dipikir-pikir iya juga sih.

Gw masih nonton abang-abangan main bola, seru nonton mereka main, ada yang jago, ada yang lucu. Setelah beberapa lama, udah mau adzan maghrib, gw langsung pulang karena abis maghrib gw mesti ngaji di masjid.



Bersambung . . .
Diubah oleh frostgee

#2. Recall

hari ini di sekolah gw lagi ada praktek sholat dan hafalan bacaan sholat, tempatnya di masjid area sekolah, letaknya cuma beberapa meter dari bangunan TK gw dan dikelilingi bangunan kelas lainnya. Kami bergiliran sesuai absen karena yang dipanggil 3 orang, yang lain sibuk loncat sana-sini, lari-larian dan gw sendiri cuma duduk sandaran di pilar masjid. Kita prakteknya di bagian luar masjid, kalau bagian dalam ditutup dan sepertinya bu guru nggak mau repot karena takut anak-anak malah ngerusuh di mimbar. Irgi yang dari tadi lari-lari terus kecapean mulai nyamperin gw.

"Kenapa gi ?" Gw liat dia ngos-ngosan

"Cape banget, dikejar fahmi" kata irgi yang mulai duduk di sebelah gw

"Udah hafal bacaannya ?" Soalnya gw liat di santai banget

"Belum, kalo nggak hafal kan nanti diajarin lagi" irgi ngomong santai

"Iya juga ya" gw jadi agak tenang

"Eh ya, kata bang alex. Itu kelas dia loh" kata irgi sambil menunjuk salah satu kelas

"Masa sih ? Dia kelas 5 ya sekarang ?" Gw ngeliat ke arah yang irgi tunjuk

"Bang alex bilang tadi pagi pas berangkat sekolah kan gw bareng dia, terus gw liat masuk situ" jelas irgi

Dari arah lain ada yang manggil, "irgi, giliran kamu tuh dipanggil bu guru" teriak salah satu teman kami

"Gw kesana dulu za" irgi langsung berdiri dan berjalan ke arah ibu guru

"Oke" dengan gerakan tangan

Gw sendirian lagi, nggak mikir apa-apa juga tapi jadi ngeliat sekitar karena si irgi nunjuk bangunan kelas. Ada 3 tingkatan di yayasan sekolah ini, SD, SMP, SMA dan kalo TK masuk berarti 4. Bangunan disini dengan cat berwarna krem dan setiap kelas punya sekitar 2 sampai 3 jendela kayu berwarna cokelat. Beberapa jendela sudah tidak ada kacanya atau ada bekas pecahan, pintu kayu berwarna cokelat juga beberapa ada bagian yang bolong. Gw ngeliat guru yang lagi ngajar dengan penggaris panjang sebagai penunjuk di papan tulis kapur di satu kelas. Mata gw menyusur tiap kelas, sekali lihat dari ujung satu sampai ujung lainnya, setelah itu gw ulang dari ujung satu ke ujung lainnya, tapi ada yang aneh ketika sampai di kelas ujung lainnya itu, pintu yang gw liat kayu berubah jadi pintu besi semacam batangan-batangan besi dengan lubang kunci yang cukup besar, kemudian gw nggak liat ada jendela disana, gw liat ada bola warna hitam dibalik pintu besi itu dan ada rantai yang keliatan seperti terbuat dari besi. Gw heran dan coba buat ngeyakinin diri gw, karena waktu awal gw liat nggak begini. Gw yang masih ngeliat ke arah sana tiba-tiba muncul seorang dengan fisik yang kurang makan, kurus gitu dan menempel di pintu besi itu, tangannya keluar dan menengadah, sesekali tangannya melambai ke arah gw. Di luar bangunan gw liat ada bapak-bapak yang pernah gw liat dengan pakaian mau sholat itu mau lewat situ, gw ngeliatin si bapak itu terus entah kenapa, pas bapak itu nengok ke arah gw

*Degggg . . . Semuanya gelap


"Zaa . . Zaa . . Bangun za" ada yang nepuk pipi gw pelan, tapi gw tetep ngerasa lemes dan nggak bisa buka mata

"Zaa . . Zaa . . Bangun!" Gw denger itu seperti suara bu guru gw

Pelan-pelan gw bisa ngebuka mata, gw liat sekitar ternyata gw masih di masjid, dikelilingi guru gw dan beberapa teman juga.

"Kamu tidur ?" Kata bu guru

Gw bingung juga mesti ngomong apa, gw ceritain pun juga aneh karena pas liat ke arah kelas itu semua normal, nggak ada yang aneh, terus gw liat lagi juga itu si bapak nggak sholat di masjid ini.

"Nggak bu, reza boleh makan dulu nggak bu ?" Karena praktek ini tinggal giliran terakhir, gw dan dua temen lainnya

"Minum aja dulu terus praktek, kasian temen kamu udah nunggu tuh, kan habis itu istirahat" kata ibu guru yang memberikan air di gelas

Gw minum air itu kemudian gw lanjut prakteknya, gw lupa beberapa bacaan tapi ibu guru bantu biar ingat.

Selanjutnya, kegiatan sekolah gw berjalan normal sampai waktu pulang. Seperti biasa, gw pulang bareng irgi, kali ini kita udah tau jalan lain yang bisa lebih cepat sampai rumah.

"Lu kenapa lagi tadi ?" Tanya irgi

"Nggak apa-apa, tadi tuh tiba-tiba gw ngantuk" gw nggak mau jujur soal kejadian sebenarnya

"Lu bilang sama ibu guru tadi, lu nggak tidur. Kenapa sih ?" Irgi penasaran karena jawaban gw beda

"Masa gw bilang kalo gw tidur depan bu guru, nanti bisa dihukum dong" gw masih mengelak

"Elu pingsan ya ? Belum sarapan lagi ?" Tegas irgi

"Iya, gw laper banget terus tiba-tiba semua gelap gitu" jawab gw biar nggak ribet

"Lu tuh mesti sarapan, nggak bisa gitu terus, kalo pas lagi jalan gini pingsan nanti gw tinggal loh he hee" canda irgi

"Kalo istirahat kan gw makan, jadi nggak mungkin gw pingsan pas pulang he hee masa lu jahat sama gw nggak mau nolongin, irgi kan anak baik" dan kita pun ketawa-ketawa

Di jalan pulang biasanya kita ngobrol banyak hal, kaya film kartun yang kita tonton, temen temen di rumah atau sekolah yang seru, lucu dan banyak hal lainnya.

"Gw duluan ya gi" gw kemudian langsung masuk rumah

Ngucap salam dan langsung buka sepatu

"Bapak-bapak itu siapa sih ya, gw ini kenapa ya, masa iya gw pingsan karena nggak sarapan, tapi kan gw setiap hari juga nggak sarapan" gw bergumam dalam hati

"Eh udah pulang anak ibu" kata ibu yang baru datang dari luar rumah

"Kok pintunya nggak dikunci bu ?" Gw kemudian cium tangan ibu

"Nggak, ibu cuma beli garam sebentar, kelupaan tadi pas mau masak" ibu kemudian masuk duluan

"Kamu ganti baju terus maka gih, jangan lupa kerjain PR" kata ibu

"Oke bu!" Gw langsung bergegas ke kamar

Selanjutnya, gw melakukan rutinitas seperti biasa. Hari ini cukup aneh menurut gw, untungnya nggak setiap hari gw begini di sekolah.


Bersambung . . .
profile-picture
jondolson memberi reputasi

#3. Scout

"bu, kok aku pulangnya lebih cepat ya hari ini ?" Gw agak sedikit bingung

"Nggak ada apa-apa kok, kamu ganti baju dulu sana!" Ibu kemudian nyalain TV dengan volume agak keras sambil masak, ibu juga lagi setel radio di dapur

"Bu, kan kalo gini jadi rame banget dong bu" gw mulai ngerasa risih karena berisik

"Kamu makan gih, laper kan pasti" kata ibu tanpa menjawab pertanyaan gw

Gw nurut kata ibu, gw ambil makan dan menuju ke ruang TV sambil makan. Gw cuma liat berita orang rame rame terus ada tentara berdiri di depannya. Setelah selesai makan, gw langsung ambil buku PR dan mulai ngerjain PRnya, terus dilanjut dengan latihan membaca dan menulis. Setelah semua selesai, gw lanjut dengan tidur siang, biar sore bisa main. Gw menuju kamar, dan ambil guling kesayangan gw, dan berdo'a.

********


Di mimpi itu gw melihat hal yang nggak biasa buat anak seumuran gw, di depan sana ada sekumpulan orang yang berteriak dengan tangan mengepal ke atas, gw nggak paham, gw liat sekeliling, ada bapak-bapak yang biasa gw liat dengan pakaian ingin ke masjid, kemudian dia nyamperin gw.

(X = bapak-bapak )

X : assalamualaikum warahmatullah, za!

Gw : wa'alaikumsalam pak

X : kamu sedang apa disini ?

Gw : tadi lagi ngejar layangan putus pak

X : oh begitu, yasudah mari saya antar pulang

Gw : emang kita ini lagi dimana ?

X : ikut aja, liat tapi jangan jauh-jauh dari saya

Kemudian dengan sekejap mata, kami pindah ke sebuah ruangan yang besar, penuh dengan buku-buku dan ada patung kuda di atas meja. Nampak seorang bapak berambut putih dengan pakaian khas sedang duduk dan melihat TV. Gw cuma bisa diem dan tangan gw masih berpegang sama tangan si bapak tadi. Bapak yang sedang menonton itu kemudian tertunduk, entah kenapa, kemudian dia melihat ke arah gw dan tersenyum, kemudian gw pindah dengan sekejap mata, kali ini gw berada di sebuah tempat entah dimana ini, di atas bukit dengan pemandangan hijau lalu terlihat laut, kami berdiri di bawah pohon yang sangat rindang, beberapa langkah di depan gw udah jurang. Gw bingung kenapa gw malah ada di tempat ini

Gw : kita kenapa ada disini ?

X : kamu umur berapa sekarang ?

Gw : baru 4, aku udah sekolah

X : gimana sekolahnya ?

Gw : seru banget, aku punya banyak temen

X : kalo sudah besar nanti, kamu mau jadi apa ?

Gw : aku mau jadi pemain bola aja

X : kenapa ?

Gw : kalo main bola tuh rasanya seneng apalagi sama temen

X : nanti kalo kamu sudah besar, kamu akan ada disini lagi

Gw : kalo kesini naik apa ? Aku nggak boleh main jauh sama ayah dan ibu ku

X : nanti kamu pasti tau caranya, kamu juga akan banyak dicari orang nantinya

Gw : kok bisa ? Emang aku salah apa ?

X : bukan, kamu dicari untuk ditanya-tanya banyak hal

Gw : aku jadi guru ?

X : kamu suka jadi guru ?

Gw : nggak sih, aku cuma mau pinternya aja kaya ibu guru

X : yuk pulang! Assalamualaikum

Belum sempat gw menjawab, gw langsung terbangun dan langsung duduk, tengok kanan kiri. Terus ngomong "wa'alaikumsalam" dengan suara pelan.

"Bapak itu namanya siapa ya ? Gw lupa nanya namanya lagi" gumam gw pelan.

Kemudian gw liat jam, ternyata gw baru tidur 2 jam. Gw keluar kamar dan gw liat ibu gw masih di ruang tv ngeliatin berita, di tv gw liat banyak orang berkumpul teriak teriak dengan tangan mengepal ke atas, gw nggak paham yang mereka lakukan, tapi entah kenapa gw rasanya pernah liat ini tapi dimana gw nggak bisa inget.

"Itu ada apa sih bu ?" Gw penasaran

"Ada demo za" kata ibu

"Demo itu apa bu ?" Gw beneran nggak paham

"Itu, orang orang yang berkumpul terus ingin keadilan" jawab ibu biar mudah dipahami oleh gw

"Emang yang nggak adil itu siapa bu ?" Gw mencoba buat mencerna

"Itu pak presidennya. Kamu kok udah bangun ? Hari ini kamu nggak boleh main dulu ya!" Ibu memberi peringatan, entah kenapa gw nggak paham

"Iya bu, tadi ibu guru juga bilang begitu di sekolah. Aku mau mainan robot aja bu" kata gw dengan lesuhnya

Gw mulai ke kamar ambil robotan dan mobilan, terus gw sibuk main sendiri. Sempat bingung juga kenapa sama hari ini, dan kalau dipikir lagi juga kok bisa sama dengan mimpi gw.



Bersambung . . .
Diubah oleh frostgee
Lanjut gan emoticon-Big Grin
profile-picture
frostgee memberi reputasi
Lihat 2 balasan

#4. Dreamin

Dua hari setelah peristiwa yang nggak gw paham itu, rasanya seperti habis nonton serial kartun yang biasa gw nonton tapi ketinggalan dua bahkan empat episode, terasa harus ada yang melengkapi semua itu.

Keadaan di lingkungan rumah gw pun nggak ada kejadian apa-apa, tapi gw juga bingung kenapa kemarin itu orang-orang di tv panik dan berita di tv banyak banget, gw nggak paham apa yang mereka bicarain, pas gw tanya ke orang tua gw ya jawabnya pun gw nggak paham, cuma kata "kerusuhan" yang gw tau.

Hari ini gw masih masuk sekolah, rutinitas gw biasa aja, berangkat dianter ayah, pulang bareng irgi, dan ketika melewati rumah kosong itu, gw semakin jelas melihat si cewe yang ada di dalam sana lagi mengintip, tentu saja gw percepat langkah dan nggak cerita ke irgi, bahaya kalau takutnya berdua.

"Assalamualaikum bu, aku pulang!" Teriakku membuka pintu lalu duduk untuk membuka sepatu

"Wa'alaikumsalam" jawab ibu dari dalam

Gw langsung masuk, ganti baju terus ambil makan. Gw ambil buku di tas dan ngerjain PR menulis yang tadi ibu guru kasih. Selesai itu gw langsung tidur siang, biar sore dibolehin main sama ibu.

*******


"Hai dek, kamu lagi ngapain ?" Seseorang menyapa gw dari belakang

Gw nengok, "iya mbak ? Aku lagi ngumpet. Main petak umpet sama temen" gw ngomong dengan volume yang kecil biar nggak ketahuan

"Kalo main jangan disini ya dek" si mbak ngomong dengan nada yang sangat halus

"Kenapa mbak ? Ini kan rumah kosong" gw ngomong dengan polosnya

"Kalo kamu main disini nanti bahaya kan" mbaknya tersenyum karena seketika itu juga gw nengok

"Kalo bahaya, kok mbak ada disini ?" Gw masih belum ngerti

"Coba kamu lihat, itu ada kayu yang rapuh terus banyak berserakan kayu yang ada pakunya, kalo kamu tertimpa atau kaki kamu tertusuk paku, gimana ?" Jelas mbak itu dengan sabar

"Iya deh mbak, tapi kok mbak ada disini ?" Gw sedikit mulai paham

"Mbak nggak punya tempat tinggal lagi dek, kalau di luar juga mbak nggak bisa neduh kalau hujan kan" jelasnya ke gw

"Mbak kalau mau makan gimana ? Kalau mau ke kamar mandi gimana ?" Rasa ingin tahu gw yang terkadang bikin orang dewasa sebel mulai muncul

"Mbak sama kamu itu sudah beda alam dek, nanti kalau kamu sudah besar juga kamu paham" dia masih tersenyum

Quote:


"Yaudah mbak, aku pergi dulu. Mbak jangan keluar dari rumah ini ya mbak" gw nggak paham kenapa kata ini keluar dari mulut gw

"Iya, kamu kalau main kesini hati-hati ya. Bahaya" dia kemudian melambai dan tetap tersenyum

"Iya mbak" kemudian gw jalan keluar dari bangunan itu

Gw jalan dengan santai dan hati-hati karena banyak kayu berserakan dan ada paku di kayu itu. Setelah gw sampai di luar rumah, kemudian gw mengendap-endap mencari tempat sembunyi lain, nggak jauh dari rumah itu ada pohon, dan gw ngumpet disitu, pas gw tengok rumah tadi, gw baru inget sesuatu, "itu kan rumah kosong yang gw biasa lewatin" gw bergumam kecil. Nggak lama dari itu gw liat mbak tadi di jendela lagi ngintip, gw perhatiin jendela itu

*Plakk . . Plakk* (begitu kali ya bunyinya)
Pundak gw ditepuk dari belakang

"Kamu ngapain za ?" Suara bapak dari belakang gw

Gw kaget tapi langsung jawab, "lagi liat rumah itu" gw langsung nengok dan agak lega karena ini adalah bapak yang biasa gw temui dengan pakaian orang mau ke masjid

"Ikut bapak sebentar, mau ?" Ajak bapak itu

"Mau kemana ?" Jawab gw

"Tempatnya bagus, mau ?" Bapak itu tersenyum

"Mau mau" gw seneng banget

"Yuk!" Bapak itu pegang tangan gw, dan dengan sekejap gw berpindah ke daerah dengan pemandangan yang bagus banget, padang rumput dan diujung terlihat lau berwarna biru dan matahari yang akan tenggelam.

"Kok kita kesini pak ?" Gw penasaran



Bersambung . . .

#5. Piece Of Bread

"ini masih di negeri kita kok za" jawabnya dengan ramah, suaranya benar-benar teduh

"Indonesia itu luas ya pak ?" Gw bertanya sambil memandang dari ujung kiri sampai kanan yang terhampar rumput, lalu terlihat lautan

"Negeri kita ini sangat kaya, bahkan untuk beberapa orang yang dahulu pernah mendapati negeri ini setelah bertahun-tahun keliling dunia, negeri ini terasa tidak akan cukup dijelajahi keunikannya hanya dalam satu atau dua tahun" cerita bapak itu

"Kalau begitu, negeri ini nggak boleh ada ribut kaya kemarin dong pak ? nggak ada pencuri juga, kan udah kaya" kata gw dengan omongan yang terbata-bata

"Kamu aku kasih roti isi daging, mau ?" Dia kemudian mengeluarkan roti itu entah darimana

"Mau pak" kemudian dia memberikan roti itu, "boleh aku makan ?" Gw minta izin karena dia nggak ada roti lagi di tangannya

"Boleh setengah untuk saya juga za ?" Kata bapak itu

"Boleh pak" gw memberi bagiannya

"Terimakasih" kata bapak itu tetapi tidak memakan roti itu

Gw makan roti itu dengan lahap, rotinya enak banget, bahkan gw ngerasa setengah ini kurang banget buat gw.

"Kamu mau lagi za ?" Kata bapak itu sambil menyodorkan rotinya

"Emang bapak nggak mau ?" Tanya gw

"Mau, tapi bapak belum lapar. Kalo mau, reza bisa makan duluan, enak kan rotinya ?" Bapak itu memberikan roti bagiannya ke gw

"Bapak nggak apa-apa ?" Kata gw sambil menerima roti itu

"Nggak apa-apa, kamu makan aja" kata si bapak itu tersenyum

Gw makan roti ini dengan lahapnya, enak banget, bahkan kalo gw dapet roti ini lagi rasanya gw mau lagi dan lagi sampe kenyang, tapi satu roti ini pun rasanya belum bisa membuat perut gw kenyang.

"Enak ? Mau lagi ?" Kata si bapak yang melihat gw sudah menyelesaikan potongan terakhir

"Enak pak, memang masih ada ?" Kata gw yang rasanya masih sanggup ngabisin satu roti lagi.

Kemudian si bapak ngambil botol minum di sebelah dia, "ini za, diminum dulu"

Gw ambil botol minum itu dan langsung meneguknya, "Alhamdulillah" ucap gw

"Masih mau roti lagi za ?" Kata si bapak

"Nggak pak, aku kenyang banget ini" kata gw, gw emang ngerasa kenyang banget setelah minum air itu

"Za, manusia itu seperti itu. Roti itu seperti harta yang habis ketika kamu makan, tapi kamu ingin lagi, lagi dan lagi sampai rasa lapar itu terpenuhi" kata si bapak dengan suara yang teduh (begitulah terdengarnya oleh gw)

"Iya pak" gw mendengar ceritanya dengan baik dan melihat ke arahnya

"Lalu air yang tadi saya berikan adalah rasa bersyukur, karena sejatinya kita harus tau kapan harus menyudahi rasa lapar seperti itu, kamu ingin makan karena roti itu enak ?" Si bapak terus bercerita

"Iya pak" jawabku singkat

"Roti itu enak, ingin makan terus bukan berarti kamu belum kenyang. Begitu pun dengan manusia dengan hasratnya, dengan ribuan mimpi mimpinya yang belum terpuaskan, akan terus mencari cara agar semuanya bisa menjadi miliknya dan tercapai" lanjutnya

"Hasrat itu apa pak ?" Aku tidak tau bahasa itu

"Rasa ingin, atau keinginan, bisa dibilang begitu. Nanti suatu saat kamu paham za" jelasnya singkat

Kira-kira sudah agak lama saya dan bapak ini berada di tempat ini.

"Pak, kemarin itu ada apa ya ? waktu bapak ajak aku ke tempat yang ada orang ramai" gw masih penasaran

"Kenapa kamu mau tau hal itu za ?" Tanya si bapak

"Kejadian itu benar-benar bikin aku bingung pak, banyak orang berteriak, terus di berita itu ribut begitu, kata ibuku itu namanya kerusuhan" gw sedikit menjelaskan

"Za, kamu ingat siapa bapak-bapak yang kamu temui di ruangan itu dan melihat kamu lalu tersenyum ?" Kata si bapak

"Inget pak, bapak itu juga dijaga oleh banyak orang disekitarnya kan ? Lalu kenapa dengan dia pak ?" Jawab gw yang kemudian masih ingin tau banyak hal



Bersambung . . .
Diubah oleh frostgee
Izin bikin tenda gan emoticon-Traveller
profile-picture
profile-picture
profile-picture
alasankupergi dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan

#6. Wake Up

"tidak apa-apa za, dia itu orang baik, tujuannya baik untuk negeri ini, tetapi manusia terkadang berbuat salah karena keinginannya, orang disekitarnya juga kadang jadi pengaruh buruk baginya. Membuat keputusan itu tidak mudah, banyak yang harus dipikirkan dan dipertimbangkan baik dan buruknya" cerita si bapak itu panjang

"Orang baik ya pak, apa dia mengenali aku pak ? Saat itu dia tersenyum ke arahku" gw mau tau banyak soal si orang itu

"Dia mengenali kamu, karena saya ada di sebelah kamu za. Kamu lihat orang yang berdiri di belakang si bapak itu ?" Tanya si bapak ke gw

"Oh, aku liat si mbah itu kok" jawab gw

"Itu adalah teman saya, jadi kami saling kenal karena memiliki kekerabatan yang cukup dekat" jelasnya

"Memang bapak ini siapa ? Saya sering lihat bapak tapi saya belum tau nama bapak" tanya gw

"Saya adalah teman baikmu za, dulu kakek kamu menyuruh saya untuk menemani kamu sampai pada waktunya" katanya tersenyum dan mengelus kepala gw

"Sampai kapan ?" Gw semakin ingin tau soal ini

Si bapak itu menjawab dan gw lihat gerak bibirnya tapi suaranya menghilang, lambat laun semua pemandangan berubah menjadi gelap gulita, saya berdiri di ruang gelap.


********



"Zaa, zaa, bangun!" Ada yang menepuk pipi gw pelan, kemudian badan gw yang ditepuk juga

Gw membuka mata perlahan-lahan, teusgw lihat kok lampu terang banget, gw langsung mengalihkan pandangan ke samping gw dan agak sedikit kaget karena ternyata gw bukan di rumah. Gw mendapati diri gw tidur di ranjang dengan alas berwarna hitam, disamping ada ayah dan ibu gw yang kelihatan mengkhawatirkan gw, otomatis gw bingung dengan apa yang terjadi sama gw, tiba-tiba ada di klinik, nggak lama dokter pun datang periksa gw, ditemani perawat. Dokter pun mulai memeriksa gw, dia ambil alat dan ditaruh di kupingnya terus ada seperti selang dan alat itu ditempel ke badan gw, sementara si suster kasih alat yang harus dihimpit di ketiak, ini untuk ukur suhu kalau nggak salah, ibu sering pakai kalau gw demam.

"Coba buka mulutnya!" Kata si dokter

Gw buka mulut gw, dan nggak lama dokter ngobrol dengan orang tua gw, tentunya gw bisa denger

"Anak ibu sehat-sehat saja, mungkin dia tadi lelah, suhunya juga normal, tentang hidungnya yang berdarah tadi, sepertinya dia kelelahan" jelas dokter ke orang tua gw

Nggak lama dari itu gw bangun dari tempat tidur, dan disuruh duduk di sofa, kemudian ibu ngasih gw roti dan susu kotak untuk gw makan dan minum. Ayah gw liat langsung ke luar ruangan dan ibu masih terdiam sambil memegang susu kotak lagi. Gw makan dengan lahapnya, selesai itu gw minum susu kotak yang ada di tangan gw, habis, lalu ibu memberikan satu kotak lagi. Kepala gw udah nggak terlalu pusing dibandingkan saat gw baru bangun tadi.

"Aku kenapa bisa disini bu ?" Tanya gw ke ibu

"Kamu nggak inget tadi lagi ngapain za ?" Ibu mengerutkan keningnya

"Aku cuma inget, aku tidur siang" kata gw

"Iya, kamu lagi tidur siang. Terus sekitar jam 5an ibu nyuruh kamu bangun buat siap-siap mandi, karena kan habis maghrib kamu ngaji" kata ibu

"Kok aku bisa disini ?" Gw memotong cerita ibu

"Pas ibu masuk ke kamar kamu, ngeliat hidung kamu berdarah ngucur terus udah bercecer di kasur, ibu bangunin kamu juga kamunya nggak bangun bangun, terus ibu minta bapak panggil bapak terus bawa kamu ke klinik naik becak" ibu mengakhiri ceritanya

"Sekarang jam berapa bu ?" Gw melihat sekitar dan tidak ada jam

"Jam 7 za" jawab ibu

"Kok jam 7 malem, terang bu ?" Gw merasa aneh

"Jam 7 pagi ini reza" ibu menunjuk ke arah jendela

"Hah ? Lama banget aku tidurnya bu" gw kaget, karena gw ngerasa badan gw ini seger seger aja, cuma laper doang

"Nggak tau kamu tidur atau pingsan" kata ibu

"Aku ngerasanya aku tidur cuma sebentar bu, bener deh, nggak bohong" gw menjawab ibu dengan nada yang agak sedih

"Yasudah, yuk pulang" ibu mencium kening gw dan kemudian menggandeng tangan gw, lalu keluar dari ruangan dan menuju ayah yang sedang membayar di kasir

Kemudian kami pulang ke rumah, gw liat muka ayah dan ibu sudah tersenyum, nggak khawatir seperti saat gw baru bangun.




Bersambung . . .

#7. Last Word

2 minggu setelah kejadian itu gw nggak pernah mimpi atau bertemu si bapak dengan pakaian ingin ke masjid tersebut. Selama itu juga gw nggak ngalamin tiba-tiba pingsan atau bahkan hidung berdarah saat tidur, tapi gw kadang masih bisa ngeliat si mbak yang ngintip dari jendela rumah kosong itu.
Gw menjalani kegiatan gw dengan normal tanpa ada kejadian yang bikin gw bertanya-tanya kaya sebelumnya.

Hari ini gw masuk sekolah, seperti biasanya, ayah gw yang mengantar. Ibu membawakan gw bekal nasi goreng, nasi goreng buatan ibu tuh enak banget, gw selalu nambah. Gw dan ayah seperti biasa jalan kaki menuju sekolah gw.

"Yah, kalo udah besar nanti aku mau jadi pemain bola yang hebat yah" kata gw dengan bangga

"Kenapa begitu ?" Tanya ayah

"Soalnya, kalo main bola itu keren yah, bisa gocek gocek gitu" gw bersemangat ngomong ini

"Iyaa iyaa, nanti ayah tonton ya kalau kamu lagi main bola. Ayah nanti teriak, rezaa rezaa, gitu" kata ayah yang tersenyum dengan tingkahku

Obrolan hangat itu berlanjut sampai gw tiba depan gerbang sekolah.

"Nanti ibu katanya mau jemput, kamu tunggu ibu dulu baru pulang bareng irgi ya" kata ayah

"Iya yah, oke" gw langsung menepuk tangan ayah, dan ayah lalu lanjut berjalan

Gw mulai masuk ke ruang kelas, ketika kaki gw melangkah masuk, pemandangan depan gw sekejap berubah, yang tadinya ruang kelas, sekarang sudah menjadi lahan kosong dengan bangunan di sekitar yang terlihat dengan pintu besi, banyak orang di dalam bangunan itu, lalu ada penjaga dengan pakaian seragam dan bertopi sedang memegang tongkat, beberapa juga ada yang sedang memegang tembakan panjang, gw melihat sekitar dan memutar badan gw.

"Kayanya tadi gw masuk kelas deh, kok bisa jadi begini ?" Gw bergumam sendiri

Saat itu mereka seperti nggak melihat gw, karena beberapa penjaga, jaraknya sangat dekat dengan gw, nggak terusik dengan kehadiran gw, mungkin karena emang gw nggak terlihat.

"Assalamualaikum warahmatullah za!" Ucap seorang bapak dari belakang gw

"Wa'alaikumsalam pak" gw langsung menjawab dan nengok ke belakang

"Jangan disini, yuk ikut bapak" katanya lalu menggandeng tangan gw

Dengan seketika gw pindah ke tempat pertama yang dulu pernah bapak ini ajak, dibawah pohon dengan pemandangan hutan dan lautan.

"Kok kamu bisa disana ?" Kata bapak itu

"Aku tadi masuk kelas, eh malah begitu jadinya" jawab gw

"Ada yang perlu bapak sampaikan ke kamu za" bapak itu menghentikan perkataannya

"Apa itu pak ?" Gw menengok ke arahnya

"Kamu harus rajin belajar ya, jujur dan jangan suka berbohong, boleh untuk tidak mengatakan tapi jangan bohong, lalu kamu harus bersyukur atas apa yang Allah berikan padamu, lapangkan hatimu nak, kamu itu anak baik, jaga perkataanmu, baik untuk dirimu atau pun orang lain. Kamu harus ingat itu ya nak" dia mengakhiri perkataannya

Biasanya gw akan bertanya, tapi kali ini gw mengangguk dan mengerti perkataannya.

Bapak itu menempelkan jari telunjuknya tepat ditengah kening gw, ada cahaya di ujung jarinya, warnanya putih namun teduh. Kemudian dada gw ditekan dengan ibu jarinya, dan si bapak ini memeluk gw, yang gw rasa saat itu cuma ketenangan.

Gw perlahan membuka mata gw, silau banget karena diatas gw ada beberapa lampu, kemudian gw merasa ada yang mengganjal di tangan gw, ternyata setelah gw liat, tangan gw ditusuk jarum, ibu lagi tidur disebelah gw, dia megang tangan gw, sementara ayah lagi tiduran di sofa, mungkin karena gw sedikit menggeser badan jadi ibu bangun.

"Kamu udah bangun za" ibu tampak meneteskan air matanya

"Iya bu, reza kenapa lagi bu ?" Tanya gw ke ibu

"Nggak apa-apa nak, yang penting kamu sudah sadar" kemudian ibu membangunkan ayah, dan ayah melihat ke arah gw dan manggil dokter

"Aku dimana bu ?" Tanya gw yang heran

"Rumah Sakit za, kamu makan dulu ya" ibu memberikan gw sepotong roti dan sekotak susu cokelat

Kemudian dokter datang dan memeriksa keadaan gw, hasilnya sama seperti sebelumnya, gw normal nggak ada panas, semua baik-baik aja, dokter bilang gw cuma kecapean, begitu kira-kira intinya

Dokter kemudian mencabut jarum di tangan gw, dan mempersilahkan gw untuk ganti baju, pas gw bangun, badan gw lemes banget, dan saat mau jalan, kaki gw agak sulit digerakkan, terlalu lemas. Kemudian dokter membantu gw untuk sedikit melakukan gerakan seperti orang sedang olahraga, itu sangat membantu, kaki gw perlahan mulai terasa nggak terlalu lemas atau kaku lagi. Gw kemudian ganti baju dan dipersilahkan untuk boleh pulang.

Sesampainya di rumah, gw. Masih bingung dengan apa yang terjadi sama gw sebenernya, yang gw inget itu gw cuma mau masuk ke sekolah setelah diantar oleh ayah. Ibu langsung mengambil makanan untuk gw makan, kebetulan juga perut gw laper banget, roti dan susu nggak bisa mengganjal perut lebih lama lagi. Ibu menyuapi gw, gw beraniin diri buat nanya sama ibu.

"Bu, aku kenapa lagi sih ?" Tanya gw

"Kamu masuk rumah sakit setelah kamu jatuh pingsan di sekolah" jawab ibu singkat

"Terus bu, yang bawa aku ke rumah sakit ?" Tanya gw lagi

"Ibu dan guru juga. ibunya irgi yang baru aja nganterin denger kamu pingsan, pulang dulu dan ngabarin ibu, setelah kamu nggak sadar udah 2 jam, akhirnya kamu dibawa ke rumah sakit za" ibu bercerita singkat




Bersambung . . .

Last Part : The Limiter

"sudah berapa lama aku di rumah sakit bu ?" Tanyaku sebelum suapan terakhir

"Seminggu kamu di rumah sakit nak" kata ibu

"Maaf ya bu, sudah buat ibu sedih" gw merasa sedikit bersalah karena sudah bikin ibu khawatir

"Kamu tuh kenapa sih za ?" Tanya ibu karena sedikit heran

Kemudian gw ceritain semuanya sampai detail yang gw inget, dari mulai awal gw masuk sekolah terus apa yang gw liat di sekolah, mbak yang ngintip di rumah kosong, bapak yang gw liat saat kerusuhan, bapak yang sering ajak gw ngobrol kalo setiap gw pingsan atau pas masuk rumah sakit, sampai kata terakhir yang si bapak itu ucapkan.

"Oh, terus bapak itu sekarang ada disini ?" Tanya ibu

Gw melihat sekitar, "nggak ada bu"

Hari itu gw habiskan untuk istirahat dan makan, gw belum boleh keluar rumah, kata ibu biar besok gw bisa masuk sekolah.

***


Esok harinya,
gw bersiap berangkat ke sekolah. Kali ini ibu ingin di sekolah, full menunggu gw sampe pulang. Saat gw masuk area sekolah, semuanya nggak keliatan ada yang aneh, temen-temen gw nyapa dan nanya gw kenapa, terus ibu juga ada di ruang guru dan bercerita kondisi gw (mungkin).
Hari ini gw ngikutin pelajaran dari awal sampai akhir dengan tidak ada keanehan.

Bel berbunyi, semua murid bersiap untuk berdoa dan pulang. Kali ini gw pulang bareng ibu dan irgi, gw dan irgi banyak cerita soal film kartun yang gw lewatin minggu ini.
Ketika gw lewat depan rumah kosong itu, gw nggak ngeliat si mbak itu ngintip, pun gw ngerasa nggak ada yang aneh sama rumah itu, ibu yang sadar karena gw merhatiin rumah itu langsung narik tangan gw.

Sampai di rumah, gw bilang ke ibu kalau nggak ada yang gw liat berbeda hari ini, termasuk mbak yang pasti gw liat setiap gw lewat itu.

Setelah itu, keesokan hari dan seterusnya, semua berjalan biasa aja, gw nggak tiba-tiba pingsan atau ngeliat hal aneh apapun, nggak mesti banyak tanya kalau ada hal yang nggak gw ngerti. Selayaknya anak kecil biasa yang suka main main dengan temannya lah gw sekarang ini.

Beberapa kali kalau ada hal aneh, paling gw cuma merasa untuk nggak ngeliat ke arah sana atau nggak menuju ke arah sana aja. Seperti ada hal yang membatasi gw untuk hal itu.


Quote:





The End




Spoiler for Next Story:


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di