CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Sains & Teknologi /
SpaceX : Kacamata Matahari untuk Menyelamatkan Langit Malam Dari Satelit Starlink
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ec549fdc0cad77dd7433c41/spacex--kacamata-matahari-untuk-menyelamatkan-langit-malam-dari-satelit-starlink

SpaceX : Kacamata Matahari untuk Menyelamatkan Langit Malam Dari Satelit Starlink.

Beberapa astronom yang mengkritik konstelasi internet orbital perusahaan didorong oleh tindakan yang diumumkannya.

SpaceX : Kacamata Matahari untuk Menyelamatkan Langit Malam Dari Satelit StarlinkCitra komposit Starlink, paparan panjang, garis lurus, terlihat di atas dasar beton dari pabrik energi tua di Salgotarjan, Hongaria, bulan lalu. Kredit ... Peter Komka / EPA, via Shutterstock

Oleh Shannon Hall
6 Mei 2020

Mungkin langit malam telah diselamatkan.

SpaceX, perusahaan roket swasta yang didirikan oleh Elon Musk, mengumumkan perubahan pekan lalu ke konstelasi puluhan ribu satelit internet yang rencananya akan dikirim ke orbit. Perubahan itu dapat mencegah bintang-bintang palsu ini mencemari pandangan kita tentang langit dan mengganggu ilmu astronomi - meskipun masih ada masalah yang harus dihadapi para ilmuwan.

Ketika SpaceX meluncurkan batch pertama dari pengorbit Starlink-nya satu tahun yang lalu, itu menyebabkan kemarahan para astronom. Setiap satelit memantulkan cahaya dari matahari ke bumi - menjadikannya cukup terang untuk membuat langit menjadi lebih besar, terutama jika perusahaan menerima izin untuk mengirimkan sebanyak 42.000 di antaranya untuk menyediakan konektivitas berkecepatan tinggi kepada pelanggan di seluruh dunia. Dunia.

Karena SpaceX telah meluncurkan ratusan satelit selama setahun terakhir, para insinyurnya telah bekerja dengan dua kelompok astronom untuk menggelapkan satelit. Meskipun para ilmuwan belum dapat mengatakan apakah metode ini akan sepenuhnya efektif, mereka tetap berharap bahwa ini akan membuat mereka tidak terlihat oleh mata telanjang dan sangat mengurangi dampaknya pada observatorium astronomi.

"Itu akan menjadi perubahan mendasar bagi pengalaman manusiawi kita malam itu," kata Tyler Nordgren, seorang astronom dan penganjur langit malam. "Peluru itu mungkin telah dihindari."
{thread_title}
Sebuah konstelasi satelit Starlink terlihat di langit malam di atas Belanda, hampir 24 jam setelah diluncurkan oleh SpaceX pada Mei 2019. Kredit ... Oleh Marco Langbroek Via Reuters

Upaya pertama untuk meredupkan satelit datang pada awal Januari, ketika SpaceX meluncurkan satu dengan lapisan eksperimental yang dimaksudkan untuk menggelapkan reflektifitas pengorbit. Dijuluki DarkSat, satelit itu memang lebih gelap - tetapi hanya sedikit.

Sekarang, SpaceX akan mengubah orientasi satelit saat mereka terbang menuju orbit yang lebih tinggi. Dengan membuat panel surya tepi-on relatif terhadap Bumi, setiap pengorbit akan memantulkan lebih sedikit sinar matahari kembali ke tanah setelah penyebaran awal mereka, ketika mereka paling terang. Selain itu, mereka akan menggunakan perisai - mirip dengan payung teras atau pelindung matahari mobil - yang akan menghalangi cahaya dari memukul antena yang sangat reflektif.

Patrick Seitzer, seorang profesor astronomi emeritus di University of Michigan yang telah menjalankan analisis satelit, berharap perubahan itu akan membuat mereka tidak terlihat oleh mata telanjang. Itu adalah bantuan besar bagi para astronom dan pendukung langit malam yang awalnya khawatir bahwa lampu yang bergerak dari pengorbit akan membuat sulit untuk memilih rasi bintang.
SpaceX : Kacamata Matahari untuk Menyelamatkan Langit Malam Dari Satelit Starlink

Perubahan-perubahan itu juga menyuarakan keprihatinan tentang masa depan penelitian astronomi tingkat lanjut. Ketika Starlink awalnya dimulai, para astronom khawatir bahwa satelit akan mengganggu pandangan Vera C. Rubin Observatory, sebuah teleskop Amerika di Chili yang akan memindai seluruh langit setiap tiga malam ketika mulai beroperasi sepenuhnya pada tahun 2023.

Dengan kecepatan itu, para ilmuwan akan membuat film kosmos dan berburu apa pun yang terjadi di malam hari - mulai dari asteroid dekat Bumi hingga bintang yang meledak dan banyak lagi. Informasi itu kemudian akan dikirim ke setiap observatorium besar berbasis darat dan luar angkasa - memperingatkan seluruh komunitas astronomi untuk penemuan baru dalam waktu 60 detik sehingga mereka dapat menindaklanjuti secepat mungkin.

Ancaman apa pun terhadap observatorium Rubin akan beriak di seluruh bidang, dan Starlink mungkin telah menciptakan interferensi semacam itu. Setiap kali satelit foto-bom eksposur, itu menyebabkan seberkas cahaya. Dan jika satelit itu cukup terang, ia dapat membuat jejak hantu di tempat lain karena efek pada detektor teleskop.

Untuk memotong gambar hantu itu, Anthony Tyson, seorang ahli fisika di University of California, Davis, dan kepala ilmuwan dari Observatorium Rubin, dan rekan-rekannya telah membangun algoritma yang luas. Tapi itu hanya berfungsi untuk satelit yang redup. Dengan rencana terbaru SpaceX, ia sangat optimis bahwa gangguan dari satelit Starlink akan menjadi hantu di masa lalu.

Tetapi garis-garis satelit tidak akan hilang dari pandangan. Dan karena semakin banyak peluncuran, mereka akan memadati langit pada jam-jam sekitar senja dan fajar.

"Itu resep untuk bencana," kata Dr. Tyson, karena saat itulah para astronom mencari asteroid yang mengancam Bumi.

Observatorium Rubin juga akan mempelajari materi gelap misterius dan energi gelap. Keduanya dapat disurvei ketika awan tak kasat mata bertindak untuk mendistorsi objek latar belakang, menciptakan cincin aneh, lengkungan cahaya dan gambar yang diperbesar. Tapi tanda-tangan itu terlihat mirip dengan artefak yang dibuat ketika para ilmuwan dengan tidak sempurna menghapus satelit dari gambar mereka, sehingga sulit untuk membedakan keduanya.

Selama tahun berikutnya, para ilmuwan akan lebih lanjut mensimulasikan efek-efek ini dan melihat apakah mereka dapat menyelesaikan masalah tersebut. Dalam beberapa kasus, mereka mungkin harus membuang gambar Starlink - "skenario terburuk," kata Dr. Tyson, karena penemuan yang terlewat dan sains yang hilang.

Tetapi banyak yang melihat perubahan terbaru sebagai langkah ke arah yang benar.

"Berita baiknya adalah bagaimana kooperatif dan seberapa agresif SpaceX dalam mencoba memperbaiki masalah ini," kata Dr. Seitzer. "Itu harus menjadi standar untuk semua konstruksi pesawat ruang angkasa di masa depan."

Masalahnya adalah tidak ada peraturan yang mengatur seberapa terang atau redupnya sebuah satelit.

"Ini adalah Wild West dalam astronomi optik," kata Joel Parriott, wakil pejabat eksekutif dan direktur kebijakan publik di American Astronomical Society.

Dan itu telah menyebabkan banyak orang khawatir tentang operator satelit lain yang berencana memadati langit. Hingga saat ini, perusahaan Inggris OneWeb telah meluncurkan 74 satelit, tetapi lambat untuk melibatkan para astronom radio yang mungkin telah dipengaruhi oleh konstelasi yang diusulkan. Meskipun OneWeb mengajukan kebangkrutan pada bulan Maret dan masa depannya masih tidak pasti, perusahaan lain - termasuk Amazon, Telesat dan Samsung - dapat segera meluncurkan rasi bintang mereka sendiri.

"Tidak ada jaminan bahwa perusahaan-perusahaan lain ini akan berperilaku sama," seperti SpaceX, kata Dr. Parriott.

Tetapi Dr. Tyson berharap contoh ini hanya bisa membantu.

“Fakta bahwa SpaceX telah mengambil sikap bahwa mereka ingin menyelesaikan masalah tersebut memberikan landasan moral yang tinggi untuk diikuti oleh operator lain,” katanya.

Sumber
profile-picture
eggnostick memberi reputasi
Diubah oleh rayelba
Translatenya masih kurang rapih gan.
profile-picture
profile-picture
ventisca dan rayelba memberi reputasi
Lihat 1 balasan
jadi perusahaan yg meluncurkan satelit juga harus tanggung jawab agar astronom tdk kesulitan mengamati luar angkasa karena pantulan cahaya dr satelit mereka. gak cukup kalo astronom saja yg mengembangkan algoritma instrumen pengamat mereka.
profile-picture
rayelba memberi reputasi
Lihat 1 balasan
pusing gan bacanya
google translate ya


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di