CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
AS kerahkan kapal perang di LCS, China ketar ketir
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ec4a7ea5cf6c468c255bf8f/as-kerahkan-kapal-perang-di-lcs-china-ketar-ketir

AS kerahkan kapal perang di LCS, China ketar ketir

KONTAN.CO.ID - MANILA. Asia Times memberitakan, meskipun aksi China baru-baru ini mencuri perhatian di Laut China Selatan yang banyak diperebutkan, Amerika Serikat berhasil memukul mundur kapal Tiongkok dengan unjuk kekuatan di wilayah tersebut. Aksi AS ditujukan untuk menggarisbawahi komitmennya terhadap keamanan kawasan maritim.

Bagaimana kronologi persaingan sengit antara Amerika dengan China di Laut China Selatan?

Dalam beberapa minggu terakhir, AS telah meningkatkan latihan angkatan lautnya di daerah maritim yang disengketakan, termasuk latihan bersama antara Angkatan Udara AS dan Marinir di Laut China Selatan serta latihan perang kapal selam di Laut Filipina yang bersebelahan.



Pada akhir April, Pentagon mengerahkan kapal perang USS Bunker Hill, USS America, dan USS Barry ke Laut China Selatan. Menurut sejumlah analis, ini merupakan aksi unjuk kekuatan yang luar biasa kepada China. Mereka didampingi oleh fregat HMAS Parramatta dari Royal Australian Navy.

Pada 15 Mei, AS bahkan mengerahkan kapal perusak kelas USS Rafael Peralta Arleigh-Burke sekitar 116 mil laut di lepas pantai China dekat Shanghai. Ini merupakan kapal perusak AS kedua yang terlihat di Laut Kuning sebelah utara dalam waktu kurang dari sebulan. Secara signifikan, kapal-kapal tersebut diarahkan untuk operasi anti-pesawat tempur dan serangan.



Tanggapan AS mencerminkan rasa urgensi Pentagon setelah China sebelumnya memanfaatkan krisis Covid-19 untuk mengintensifkan militerisasi berbagai fitur sengketa wilayah. Padahal, kapal induk USS Ronald Reagan dan USS Theodore Roosevelt harus berlabuh di masing-masing pelabuhan di Jepang dan Guam seiring menyebarnya infeksi Covid-19 di antara kru mereka.

Baru-baru ini, Komando Teater Selatan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) mengerahkan sebuah pesawat Y-8 untuk misi patroli perang kapal selam (ASW) ke Fiery Cross yang terletak di dekat Filipina.


Data yang dihimpun Asia Times juga menunjukkan, China baru-baru ini memposisikan sistem peringatan dini dan kontrol KJ-500 di udara (AEW & C) di pulau yang disengketakan di Spratlys, yang telah berfungsi sebagai pusat komando dan kontrol operasi China di daerah tersebut.

“Alat tersebut berada dalam ruang lingkup kedaulatan Tiongkok yang meningkatkan pembangunan di pulau-pulau dan terumbu di Laut China Selatan dan menyebarkan senjata pertahanan sesuai dengan kebutuhan pertahanan nasional China,” jelas Zhang Junshe, seorang peneliti senior di PLA Naval Military Studies Lembaga Penelitian, baru-baru ini mengatakan kepada Global Times yang berafiliasi dengan pemerintah China.


Kondisi ini berdampak pada negara-negara tetangga China yang lebih kecil yang juga mengklaim memiliki hal di wilayah Laut China Selatan, termasuk Malaysia yang biasanya tak banyak bicara. Pasalnya, kapal-kapal China selama berbulan-bulan telah memburu kapal eksplorasi minyak Malaysia yang beroperasi di dalam zona ekonomi eksklusifnya sendiri (EEZ). Perselisihan ini mendorong AS melakukan intervensi pada bulan lalu dengan mengirimkan kapal perang.

Hingga akhirnya, kapal Tiongkok meninggalkan daerah itu pada 15 Mei.


Dalam pernyataan yang tidak biasa oleh Kerajaan Malaysia, Raja Al-Sultan Abdullah ReAyatuddin Al-Mustafa Billah Shah mengatakan di parlemen pada 18 Mei bahwa "peningkatan kegiatan oleh kekuatan besar di Laut China Selatan baru-baru ini perlu mendapat perhatian khusus."

Raja menyatakan, strategi pertahanan Malaysia perlu mempertimbangkan pentingnya diplomasi pertahanan, kebijakan luar negeri yang pragmatis, perjanjian internasional, dan posisi geopolitik di kawasan Asia Pasifik.

Baca Juga: Pamer lagi, China ungkap pelatihan pengisian ulang kapal perusak untuk kali pertama

"Peningkatan aktivitas oleh kekuatan besar di Laut China Selatan baru-baru ini perlu diperhatikan," kata Raja di depan Dewan Rakyat Malaysia seperti dikutip Channelnewsasia.com.

Terlepas dari penangguhan yang disebabkan virus terkait latihan multilateral, Angkatan Laut AS melakukan latihan di Laut Filipina dari 2-8 Mei yang berfokus pada latihan pengintaian dan pengawasan serta operasi permukaan, bawah permukaan dan amfibi.

Unjuk kekuatan AS secara nominal bertujuan untuk meningkatkan respons terpadu dan interoperabilitas di antara pasukan permukaan dan kapal selamnya, tetapi juga jelas dimaksudkan untuk mengirim sinyal kuat ke China dan meyakinkan sekutu regional.

Menurut sebuah pernyataan oleh armada ke-7 Angkatan Laut AS, yang berbasis di Yokosuka, Jepang, tujuan dari latihan ini adalah untuk "mengembangkan konsep perang, meningkatkan lethality maritim, dan memungkinkan kemampuan dan kesiapan dunia nyata," katanya pekan lalu.



"AS mendukung upaya sekutu dan mitra kami dalam mengejar kepentingan ekonomi mereka secara sah," jelas Wakil Laksamana Bill Merz, komandan Armada ke-7.

Pada saat yang sama, Angkatan Laut AS baru-baru ini meningkatkan penyebaran kapal perang ke Laut Cina Selatan dengan sukses cepat.

Awal bulan ini, Angkatan Laut AS mengirim Kapal Tempur Littoral USS Montgomery (LCS-8), USNS Cesar Chavez (T-AKE-14) dan USS Gabrielle Giffords (LCS-10), yang terakhir dipersenjatai dengan 100 mil laut rudal -range.

Baca Juga: Penampakan satelit: Terjadi pengerukan ilegal skala besar di Laut China Selatan!

Pada akhir April, kapal perusak berpeluru kendali USS Barry berlayar di dekat pulau Paracel dalam operasi navigasi yang bebas. Itu diikuti oleh penyebaran kapal penjelajah berpeluru kendali USS Bunker Hill, yang melakukan operasi serupa di pulau-pulau Spratly yang diperebutkan.

Selain itu, pada tanggal 30 April, Angkatan Udara AS mengerahkan dua pesawat pembom B-1B untuk serangan mendadak di Laut China Selatan sebagai bagian dari "model ketenagakerjaan angkatan dinamis" yang baru, sebuah perubahan yang tampaknya akan menggantikan misi udara permanen demi mendukung misi yang lebih tidak terduga di daerah yang disengketakan.



“Tidak ada sinyal yang lebih baik dari dukungan kami untuk Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka selain keterlibatan angkatan laut AS yang positif dan gigih di wilayah ini,” jelas Laksamana Muda Fred Kacher, komandan Grup Ekspedisi Strike 7 pada 13 Mei. (Asia Times, Channelnewsasia, Global Times)


https://internasional.kontan.co.id/n...atan/?page=all


profile-picture
profile-picture
profile-picture
devilkillms dan 3 lainnya memberi reputasi
kenyataannya
dari dulu china sudah membangun di laut china selatan
si bule paok amerika saja yg dari dulu tak mampu usir china dari laut china selatan

dijamin 100000000000000000000000000000000000000000000000000000 %
amerika yg lagi sendirian itu tak akan memulai perang

setahu kita2 ..amerika itu tak berani sendirian perang
biasanya amerika suka minta bantuan sekutu NATO

kalau amerika sendirian perang tanpa bantuan sekutu
nanti bisa-bisa kalah lagi macam perang di vietnam
untuk menghibur diri amerika maka dibuatlah film rambo
seolah2 amerika menang perang vietnam
AS kerahkan kapal perang di LCS, China ketar ketir[/
AS kerahkan kapal perang di LCS, China ketar ketir
profile-picture
Akong.Jiugui memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Quote:


emoticon-thumbsup emoticon-Angkat Beer emoticon-Angkat Beer
profile-picture
tepsuzot memberi reputasi
memang sickmen of asia emoticon-Najis
profile-picture
profile-picture
tepsuzot dan Lockdown666 memberi reputasi
mana nih... katanya punya menglen.... wilayahnya ditrespassing kok diem aja... tembak dong klo brani
profile-picture
Lockdown666 memberi reputasi
china braninya cuma ngebully negara yang lebih lemah dari pada dia.
ma amrik mah jiper gak bakalan kapal perang amrik diapa-apain walau lewat didepan hidung dia.
sekali kapal amrik diapa-apain ma china berarti perang. dan banyak negara asia tenggara yang rindu banget china digebuk. terutama yang bermasalah dengan klaim china di lcs
profile-picture
Lockdown666 memberi reputasi
KALAU 2 GAJAH BERPERANG POHON DAN RUMPUT PASTI TUMBANG...

berdoa saja ga jadi... atau ente siap rudal nyasar ke rumah ente.... dan itu colateral damange...

indonesia bakalan ikutan hancur bray...emoticon-Cendol (S) emoticon-Cendol (S)
Diubah oleh pantat.berapi


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di