CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Penawaran Kerjasama & Investasi /
Dikibulin CS BSM, Bikin Tabungan Haji malah dibuat asuransi AXA Mandiri
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ec3347e349d0f4415376192/dikibulin-cs-bsm-bikin-tabungan-haji-malah-dibuat-asuransi-axa-mandiri

Dikibulin CS BSM, Bikin Tabungan Haji malah dibuat asuransi AXA Mandiri

Halo gan, ini pertama kali ane bikin thread. Jujur ane kecewa banget dan gak tahu mau cerita ke siapa, mau lapor pun ane juga lemah. Oke langsung aja, ini cerita tentang ane yang pernah dikibulin CS Bank Mandiri Syariah waktu bikin tabungan haji.

Jadi pas 13 Desember 2019, ane sebagai minelial yang udah bisa nyisihin uang buat tabungan haji ada minat buat nabung. Setelah baca-baca di internet, ane pilih lah bank Mandiri Syariah sebagai tempat ane buka rekening. Ane akhirnya pergi ke cabang bank Mandiri Syariah KCP Pare Kediri.

Pas masuk ke banknya, ane berhadapan dengan CS yg nanya tujuan ane. Langsung aja ane bilang ane mau bikin tabungan haji. Satu hal yg ane tahu. Tabungan haji BSM itu nama rekeningnya TABUNGAN MABRUR. Dan pembayarannya semampu kita terus kita gak dapat atm, karena niatnya emang nabung biar sampe 25jt kita bisa didaftarkan siskohat.

Nah, tanpa ada rasa curiga. Si CS yg awalnya bak malaikat ini nawarin ane katanya ada program BSM yang baru, kalau mau nabung haji bisa autodebet dr rekening 500rb perbulan dan itu lebih terplanning. Lima tahun udah bisa didaftarin.

Singkat cerita disitu ane bimbang. Antara gaji ane yang naik turun dan takut kalo gak bisa bayar, dan keinginan buat bisa jadi jemaah haji juga.
Ane bilang ke mbaknya kalau ane cuma karyawan swasta yang gajinya 2 jutaan. Kadang bisa kurang juga kalau ada kendala tertentu. Tapi si mbak ini makin agresif dengan dalih agama yang bilang
"Kalau karyawan 500rb aja gampang kok, apalagi niatnya ibadah pasti bakal ada rejekinya."

So, mungkin karena mbaknya cakep dan nawarinnya pinter dan bawa-bawa dalil juga akhirnya ane setuju lah. Terus ane disuruh ngisi form yg bejibun banyaknya. Proses berlangsung selama kurang lebih satu jam.

Disitu setelah ane ngisi form di CS pertama, ane dilempar di CS sebelahnya. Ane masih inget karena nama panggilan kita sama. si CS nih punya nama Mukti Rahayuningtyas, masih umur setahun dibawah ane dan dia lulusan Univ Brawijaya Malang.
Katanya dia yang bakal ngurusin. Dengan lebih ramah si mbaknya nanya kerjaan gue apa, ada bonus apa kagak, bahkan nanya ane dulu kuliah dimana dan jurusan apa. Kan gak sambung banget ane ditanyain begituan sama pegawai bank di dalem kantor.

Setelah selesai ane pulang. Tapi masih ada rasa bimbang takut gabisa bayar. Anehnya, beberapa hari kemudian ane dapat email dr AXA Mandiri kalau ane terdaftar jadi nasabah mereka. Ane masih husnudhon nih, ane kira kali aja ini bawaan tabungan haji yg udah include asuransi.

Nah kemarin, tanggal 18 Mei 2020. Ane ada masalah keuangan akibat corona ditambah lagi laptop ane rusak harus beli baru dan terpaksa harus ambil semua duit yg ada di tabungan. Terpaksalah ane nutup tabungan haji yang udah 6 bulan ane buat. Pikir ane, itu duitnya cuma dipotong 25rb aja buat administraso kan.

Hari itu ane pergi ke CS BSM sambil bawa buku rekening dan fotocopy KTP. Waktu ane jelasin alasannya, mba CS 1 yang dulu nawarin ane bikin tabungan itu malah bilang ane gausah ngisi tabungan aja. Biar nanti kalo ada duit didebet lagi. Tapi ane gak mau, dan jujur aja ane butuh duit buat beli laptop baru. Ini urgent karena kerjaan ane sekarang jadi WFH.

Nah disitu seperti yang dulu, ane dipindah CS ke mbak yang di sebelah dia. Si mbaknya yg namanya Mukti Rahayuningtyas itu lagi. Pas liat mbaknya ane baru nyadar meja dia tulisannya bukan CS tapi Financial Advisor Axa Mandiri. Deg degan lah ane, apalagi banyak banget kasus asuransi yang duitnya gak balik 100%. Dan ternyata beneran gan... emoticon-Sorry

Ane didaftarin asuransi tanpa persetujuan ane. Entah betapa begonya ane pas awal dulu ngisi data, ternyata CS berdua itu nyari nasabah dobel. Giliran ane mau ambil duit ane yg 500ribuX6 bulan= 3juta, ane dibilang kena pinalti. Ane bingung dong? Ane gak ngerasa ikut main bola. Esalah, ane bingungnya kok bisa ane dipinalti. Dan ternyata katanya duit ane dipotong 30% buat nutup biaya daftar asuransinya.

In the end, si mbak FA AXA mandiri ini bilang suruh ane nunggu 7 hari kerja baru bisa diambil duitnya. Hancur hati ane, gan... Mana lagi butuh-butuhnya dipotong segitu dan masih harus nunggu satu minggu. Anehnya juga si mbak bilang tabungan ane masih bisa dipake kok. Gak usah ditutup.

Giliran aneh udah di rumah, ane bukain polis dan baca satu persatu. Ternyata bener asuransi AXA ini didaftarin sama FA yang ada di BSM itu. Duhhh,,, niat ibadah masih aja ane kena riba'. Ternyata CS 1 itu bikinin ane tabungan WADIAH. Sementara CS 2 bikinin ane asuransi. Enak banget mereka dapat nasabah dobel. Ane nangis dalem hati disitu gan..

Mau marah tapi masih puasa. Dan setelah banyak browsing juga, banyak banget yang kena tipu janji palsu AXA. Ane degdegan, mana seminggu itu berarti pas lebaran ane baru bisa dapat uang ane. Itupun kalo gak dibelit belitkan sama sistemnya mereka.

Gan sista yang budiman, semoga ini bisa jadi bahan pelajaran ya. Jangan percaya ama CS bank kalau nawarin produk atau program tertentu. Biasanya mereka bantuin temennya yang diasuransi. Duit kita dibuat invest yang gak jelas sama mereka. Dan kalau kebutuhan mendesak duitnya baka lama cair dan gak 100% balik.

Kalau mau nabung haji pakai yang tabungan MABRUR aja. Kalau darurat dan mau nutup, biayanya cuma 25ribu doang dan langsung cair.

Disini ane gak bisa lapor siapa-siapa, ane sendiri yang goblok dan lagi sial. Untung gak sampe bertahun-tahun. Bisa abis duit ane di debet asuransi. Ane salah juga gak kritis sebagai calon nasabah. Sekian agan sista, semoga ini bisa jadi pelajaran ya.

Quote:


Quote:
profile-picture
kogure100 memberi reputasi
Diubah oleh ayana27
FYI:
Hari ini 19 Mei 2020.
Ane ke bank lagi. Dan tanya duit ane tuh fixnya ngumpul berapa. Ane bawa buku kecil plus bolpoint biar mbak CSnya bisa ngitung.

Ehhh, sampe disana dia bilang 'ini fluktuatif'. Ibu dipotong 70% uangnya.

"Iya mbak, 70% itu berapa?"

Dan ternyata uang ane yg udh didebet 3jt baliknya cuma sekitar 500-900rebuan. Itupun ane nge range² sendiri.
emoticon-Mad (S)
Dan ane maki-maki bawa bawa agama sekalian. Dia bilang 'ini tidak riba ya ibu'. Kurang ajar banget nabung haji malah dijadiin mainan. Langsung ane sembur aja. 'eh mbak, dimana-mana makan duit orang tuh ya riba. Jangkrik'
emoticon-Mad (S)emoticon-Mad (S)

Saking rusuhnya, aneh dipindah ke kantor atas. Macem ruang rapat gitu. Terus dikasi tau kalo nanya duit ane gimana suruh nelfon CS pusat. Ane minta pinjem telfon kantor gak dikasih.

Akhirnya ane telfon pake loudspeaker. Disitu ada ane sama mbaknya dan ditemani ibu ane juga. Jadi kalo ada apa-apa ane bisa berani aja gitu.

Si CS juga baik sih, ane diremehin pula dikira gk ada pulsa dan gak bakal mau nelfon. Ane telfonlah sampe muter muter gak jelas omongannya. Anehnya duit ane tuh di pusat cuma masuk 2,5jt. Nah padahal total yg kedebet itu 3jt. Ini 500rebu gatau kemana.

Terus mbaknya bersikukuh bisa bantuin duit ane yg ke debet di hari H. Ane dijanjiin lagi nih. Ane udh desperate banget jadinya ane iyain aja. Ane baca dokumennya terus ttd. Abis gitu ane sempat ngomong ke dia.

'Kita ketemu lagi ya mbak. Someday di akhirat, saya jadi saksi kedholiman mbak'.

Muke gile dia jawab, 'Oh silahkan'
**

Jam 11:00 ane nggak pulang dulu tapi ngadem di masjid An-Nur Pare. Disitu ane ngobrol banyak panjang lebar sama ibu ane, dan bersyukur cuma dikibulin segitu.
Pas mau pulang, hp ane geter lagi. Ada orang yang ngaku CS Axa misscall whatsapp ane. Terus chat pribadi.
(Ini aneh banget, mereka gk pake telfon kantor)

Si mbaknya ngaku namanya RIEKA OCTORA dari AXA Mandiri Malang. Dia bilang kalo CSnya AXA di BSM sampe nangis waktu cerita. (Lah ini sih urusan dia ya, kok jadi gak profesional gini)

Terus ane bilang lah. Mbaknya gak mau ngitungin duit ane yg kembali berapa. Katanya jumlahnya fluktuatif. Padahal sefluktuatif apapun duot kan ada rangenya.

Dan si mbaknya juga gabisa jawab apapun. Malah bilang duit ane bakal balik paling lambat 14 hari kerja. Duarrrr...
Malah makin mundur. Terkutuk emang bangsaaaaaaattttt...

Dan setelah itu ane tutup telfon dia, kemudian ane sholat dhuhur sama ibu ane. Udah kita serahin semuanya ke Allah. Allah Yang Maha Tahu kalau ane didholimin. Ibu ane juga ngadem-ngadem buat ane ikhlas. Finally, ane tinggal nunggu aja kepastian janji AXA yang bakal balikin duit ane dalam 14 hari kerja emoticon-raining
profile-picture
ranaberry memberi reputasi
Diubah oleh ayana27
Tutup sekarang juga, makin cepet makin dikit kerugian nya.
Target mereka memang pekerja baru/nasabah baru seumuran ts yang belum berpengalaman.

Kejadian sama menimpa istri gw.
Dari rumah ijin ke mandiri Ahmad Yani Tangerang, mau buka tabungan.

Sama, dilayani dengan ramah sama cs nya.
Ditanya ini itu, kemudian cs nya malah nyodorin formulir tabungan jenis baru yang bunga nya jauh lebih besar, bahkan bisa sebagai asuransi kesehatan juga katanya.

Pas liat hp istri, dari 3 bulan ke belakang ada SMS notifikasi auto debit dari axa.
Gw tanya ke istri, itu auto debit dari tabungan mandiri katanya.
Wah gak bener ini,
Masa nabung di mandiri yang ngambil duit dari asuransi axa?

Akhirnya istri cerita semua kronologi nya.
Dengan auto debit 500rb/bulan,
Maka dalam jangka waktu 10 tahun bisa dicairkan 100jt.
CS nya sangat persuasif, dan sangat pandai meyakinkan calon mangsanya.
Ini cs nya nyambi jadi sales axa kalo gini ceritanya.
Bukan nya masarin produk bank tempat dia kerja, malah masarin asuransi sambilan nya.

Pagi nya gue telp. tuh sales nya, gw maki-maki.
Siangnya gw datengin langsung ke bank, gw aduin ke atasan nya.

Dia sempet ngotot kalo semua atas persetujuan istri gw, karena ada tanda tangan surat pernyataan juga.
OK, pasal ini gw lemah, karena ada salah istri juga.

Tapi melihat gelagat atasnya yang gak seneng ada anak buah nya yang nyambi jadi sales asuransi, gw kasih liat brosur AXA yang dulu dia tawarin ke istri
(sudah gw siapin semua, termasuk print out SMS auto debit dari AXA).

Akhirnya dimediasi dan hari itu juga gw tutup AXA nya.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ranaberry dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
nice info gan.
profile-picture
ayana27 memberi reputasi
pengalaman yang sama nih, beda cerita

jadi dulu ane pacaran sama temen kampus dari mulai magang sampe akhirnya masing2 kerja.

ane kerja di instansi pemerintah, mantan ane di asuransi AX* di bank versi syariahnya. tiap bulan mantan ane ada target utk jualin asuransi unit link nya, sampe suatu ketika harus "bunuh diri" dan kena lah ane jadi nasabahnya.

untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. ane sama mantan bubar, mantan lebih pilih pegawai bank syariahnya karena saat itu ane masih mau naik2 ke puncak gunung, sedangkan mantan udah mau naik2 ke puncak pelaminan.

setelah bubar, ane rasa ga ada manfaatnya itu asuransi unit link itu. sekedar info, ane kena premi 300rb per bulan selama kontrak 10 tahun. dana ane yang udah di autodebet hampir 1 tahun pada akhirnya hanya kembali 200ribuan, itu pun dengan proses yang cukup rumit ditambah muak dengan mantan yang lebih memilih orang lain daripada ane...

syedihhh gan....

tapi, itu masa lalu, saat ini ane,istri dan si boy akan menatap masa depan kami dengan pasti...

sukses terus buat agan dan semoga lancar prosesnya,aamiin
profile-picture
ayana27 memberi reputasi
Lihat 1 balasan


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di