CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Banyak Anak AS & Eropa Tewas Akibat Radang, WHO Selidiki Hubungannya Dengan Corona
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ebfb2c9af7e934bb8764ad6/banyak-anak-as-amp-eropa-tewas-akibat-radang-who-selidiki-hubungannya-dengan-corona

Banyak Anak AS & Eropa Tewas Akibat Radang, WHO Selidiki Hubungannya Dengan Corona

Banyak Anak AS & Eropa Tewas Akibat Radang, WHO Selidiki Hubungannya Dengan Corona
[/list]Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) saat ini tengah menyelidiki adanya kemungkinan hubungan Virus Corona jenis SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 dengan penyakit langka pada anak-anak.
Dikutip oleh dari Aljazeera, WHO mengatakan pihaknya sedang mempelajari kemungkinan hubungan antara Virus Corona dan penyakit radang langka yang telah menginfeksi sekaligus membunuh anak-anak di Eropa dan Amerika Serikat (AS).
Beberapa waktu lalu, sejumlah negara telah melaporkan kasus anak-anak yang terkena penyakit radang dengan gejala yang mirip dengan kondisi radang langka, disebut sebagai penyakit Kawasak
"Laporan awal berhipotesis bahwa sindrom ini mungkin terkait dengan Covid-19," kata ketua WHO  Adhanom Ghebreyesus dalam briefing virtual pada Jumat, 15 Mei 2020.
"Sangat penting hati-hati menandai sindrom klinis ini, untuk memahami hubungan sebab akibat dan untuk menggambarkan intervensi pengobatan," ucapnya.
Tedros mengatakan WHO telah mengembangkan definisi kasus awal untuk penyakit ini, yang dijuluki sebagai Multisystem Inflammatory Syndrome in Children.   
Organisa si itu meminta dokter di seluruh dunia untuk terus waspada dan tak abai dengan tanda-tanda dari penyakit ini.

Pernyataan Tedros terkait adanya kemungkinan hubungan virus corona dengan penyakit langka yang muncul pasa anak-anak itu diungkapkan setelah pada Junat 15 Mei 2020
Seorang dokter di Prancis mengatakan di sana ada seorang bocah lelaki berusia sembilan tahun yang meninggal karena radang langka tersebut, kemudian ketika diuji COVID-19, hasilnya juga menunjukan positif.



Kematian seperti itu adalah yang pertama di Prancis, sementara di New York dan London, penyelidikan terhadap kasus serupa pada anak sedang diselidiki.

Pada Rabu 13 Mei 2020, sebuah rumah sakit anak-anak di London mengatakan ada satu bocah lelaki berusia 14 tahun juga meninggal akibat penyakit itu, ia juga mendapatkan hasil positif setelah dites Virus Corona.

Pada Selasa, 12 Mei 2020 Gubernur New York Andrew Cuomo melaporkan tiga anak di negara bagian itu juga telah meninggal oleh kasus yang sama. Saat ini, lebih dari 100 kasus sedang diselidiki.

Antara 1 Maret hingga 12 Mei 2020, Badan Kesehatan Prancis telah melaporkan total 125 kasus tersebut, dengan rata-rata usia pasien antara satu hingga 14 tahun.

Pada Jumat 15 Mei 2020, pakar WHO Maria Van Kerkhove mengatakan bahwa korelasi antara dua penyakit ini belum jelas, sebab beberapa kasus anak dengan sindrom tersebut belum dites Virus Corona.
"Kita perlu memahami apakah sindrom ini terkait dengan Covid-19 atau tidak. Semua Negara perlu waspada untuk ini, " katanya.

Sementara itu Direktur Kedaruratan WHO Michael Ryan mengatakan bahwa meskipun sindrom tersebut terkait dengan COVID-19, radang langka itu juga tidak mungkin disebabkan oleh Virus Corona.

"Yang belum kita ketahui adalah apakah hal-hal langka yang terjadi itu terkait langsung dengan virus, atau apakah kita juga melihat hasil dari respon kekebalan terhadap virus," katanya.*

https://bekasi.pikiran-rakyat.com/in...engan-covid-19

profile-picture
profile-picture
profile-picture
juraganind0 dan 10 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Akong.Jiugui
sekarang kondisi terparah di dunia menderita akibat corona
adalah amerika , diikuti eropa
[url]https://www.worldometers.info/coronavirus/?utm_campaign=homeAdUOA?Si[/url]
profile-picture
jeffm12 memberi reputasi
selain banyak anak2 tewas akibat corona di amerika & eropa
banyak juga lansia di panti jompo yg tewas akibat corona di amerika & eropa
profile-picture
juraganind0 memberi reputasi
emoticon-Turut Berduka kasihan juga bocah yg mati akibat ortunya yg tak becus .tak mau disiplin dalam hadapi corona

kesadaran masyarakat sangat dibutuhkan dalam melawan corona
profile-picture
juraganind0 memberi reputasi
emoticon-Turut Berduka


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di