CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Anies Sebut Kasus Corona di DKI Capai 80 Ribu, Ade: Dia Mempertontonkan Kebodohannya
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ebe2b9caf7e933b615c7538/anies-sebut-kasus-corona-di-dki-capai-80-ribu-ade-dia-mempertontonkan-kebodohannya

Anies Sebut Kasus Corona di DKI Capai 80 Ribu, Ade: Dia Mempertontonkan Kebodohannya

Quote:


JAKARTA-

Dosen Universitas Indonesia Ade Armando mengkritik Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang menyebut jumlah kasus Covid-19 di Jakarta diperkirakan mencapai 40 ribu hingga 80 ribu. 

Menurut Ade, apa yang disampaikan Anies saat diwawancari oleh media Australia, The Sydney Morning Herald dan The Age beberapa hari lalu itu, merupakan sesat pikir dan hasil kalkulusi mengarang bebas. 

"Ini ternyata hasil kalkulasi mengarang bebas Anies yang menunjukkan bahwa dia memang tidak pintar," kata Ade dalam tulisan 'Sesat Pikir Anies Baswedan Bilang Penderita Covid-19 di DKI Mencapai 80 Ribu' di akun Facebook-nya, Kamis (14/5/2020). 

"Bahkan Anies dengan bangga menyatakan dia bekerja mengandalkan data saintifik. Sedihnya, yang ada justru pertunjukan kebodohannya. Lucunya, ketika kemudian hasil wawancara itu muncul di pemberitaan SMH, angkanya sudah berubah," kata Ade. 

Berikut tulisan lengkap Ade Armando, dikutip netralnews.com dari akun Facebook-nya. 

SESAT PIKIR ANIES BASWEDAN BILANG PENDERITA COVID-19 DI DKI MENCAPAI 80 RIBU

Pernah dengar kan Anies Baswedan bilang bahwa jumlah penderita Covid 19 di DKI Jakarta sebenarnya sudah mencapai 80 ribu? Padahal menurut data resmi pemerintah, angkanya baru 5.700.

Ini ternyata hasil kalkulasi mengarang bebas Anies yang menunjukkan bahwa dia memang tidak pintar.

Angka 80 ribu itu datang dari proyeksi buatan Anies berdasarkan jumlah orang yang dimakamkan di DKI Jakarta.

Jumlah orang yang dimakamkan di DKI pada Maret dan April rata-rata adalah 4.000 orang per bulan.

Nah, Anies menganggap ini janggal, karena pada bulan-bulan sebelumnya jumlah orang yang meninggal tidak sampai 3.000.

Lalu, sang jenius Anies menyimpulkan: 4.000 itu adalah penderita Covid-19.

Mortality Rate Covid-19 adalah 5-10%, artinya jumlah penderita Covid-19 adalah 20 kali lipat atau 10 kali lipat.

Karena itu, menurut Anies, jumlah penderita Covid-19 sesungguhnya adalah 10 atau 20 kali 4.000, maka di temukan dia lah angka 40.000 – 80.000 orang seperti omongan di youtube.

Ini dia sampaikan dalam wawancara Anies dengan wartawan Sidney Morning Herald (SMH), James Messala. 

Rekaman wawancara dalam bentuk video itu kemudian diupload ke akun Youtube resmi pemprov DKI, pada 11 Mei.

Jadilah meledak sebagai berita besar.

Jadilah kita sekarang tahu betapa tidak pintarnya Anies.

Kok bisa-bisanya dia menganggap ada 4 ribu orang meninggal karena Covid 19?

Kan 4.000 orang itu bisa meninggal karena akibat macam-macam? Dari sudah umurnya sampai gagal ginjal, sampai demam berdarah dst.

Kok kesannya Anies kepengen banget ya angkanya sespektakuler itu? 

Ironisnya, dalam reportase itu,  James Messala terkesan ingin menunjukkan bahwa Anies itu keren. Dia bergerak cepat, transparan dan bekerja dengan menggunakan data. Ini kemudian dikontraskan dengan pemerintah pusat yang lamban, tidak transparan dan menutup-nutupi keadaan sebenarnya.

Bahkan Anies dengan bangga menyatakan dia bekerja mengandalkan data saintifik. “Sudah saatnya pengambilan kebijakan dimabil berdasarkan sains,” ujarnya dengan jumawa.

Sedihnya, yang ada justru pertunjukan kebodohannya. 

Lucunya, ketika kemudian hasil wawancara itu muncul di pemberitaan SMH, angkanya sudah berubah.

Kalau di versi online SMH, angkanya sudah bukan 4.000 tapi 1.500.

Jadi ditulis di sana, rata-rata orang meninggal sebelum Maret adalah 3000/bulan; dan pada Maret/April naik menjadi 4500/bulan.

Nah Anies menyimpulkan, selisih 1500 itu adalah orang yang meninggal karena Covid-19.

Jadi menurut hitungan dia, jumlah penderita Covid-19 adalah 10 atau 20 kali 1.500 = 15.000 – 30.000

Kok jadi ada dua versi?

Yang jelas, Anies memang menyatakan angkanya 80.000 di rekaman video yang diunggah oleh Pemprov DKI. Jelas dia mengatakan itu. Info valid.

Bahwa di SMH, angkanya turun jadi 30.000; mungkin karena kemudian ada proses editing atau rewriting.

Tapi bahkan yang versi 30.000 itu pun aneh.

Masak karena jumlah orang yang dimakamkan di bulan Februari yang 3000, sedang Maret atau April ada selisih 1.500, lantas disimpulkan bahwa itu adalah orang yang meninggal karena Covid-19?

Kalau mau sebenarnya Anies bisa mengerahkan TGUPP yang memang nggak pernah jelas kerjanya apa untuk turun ke lapangan mempelajari penyebab kejanggalan itu.

Datangi saja sampel 200-300 keluarga yang anggota keluarganya meninggal pada Maret-April, dan tanyai mereka apakah sebelum almarhum meninggal ditemukan tanda-tanda Covid-19.

Dengan hasil penelitian itu, barulah Anies bisa bicara.

Tapi untuk melakukan itu memang ada syarat yang harus dipenuhi: Anies memang berniat baik dan Anies memang pintar.

Jangan-jangan keduanya memang tidak dimiliki Anies.


https://www.netralnews.com/peristiwa...g-tidak-pintar

Anies Sebut Kasus Corona di DKI Capai 80 Ribu, Ade: Dia Mempertontonkan Kebodohannya
45.137/9 = 5.015 mati per bulan

Quote:
profile-picture
profile-picture
profile-picture
sarkaje dan 54 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh joko.win
Halaman 1 dari 4
Keduanya gak ada yg gw percaya jg
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pilotshogun dan 8 lainnya memberi reputasi
kalo gak ada data real berarti gubernur ngibulemoticon-Big Grin

kebayang gak kasus 80k baik yg dengan atau tanpa gejala? itu setiap igd rumah sakit di Jakarta udah kayak pasar senggolemoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pilotshogun dan 7 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh leonheartxx
Anies Sebut Kasus Corona di DKI Capai 80 Ribu, Ade: Dia Mempertontonkan Kebodohannya


Kalau ini mempertontonken apa bre?
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pilotshogun dan 12 lainnya memberi reputasi
Lihat 8 balasan
Anies Sebut Kasus Corona di DKI Capai 80 Ribu, Ade: Dia Mempertontonkan Kebodohannya
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pilotshogun dan 8 lainnya memberi reputasi
dosen kurang beriman emoticon-Marah
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pilotshogun dan 2 lainnya memberi reputasi
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pilotshogun dan 4 lainnya memberi reputasi
Baik pusat ato anies datanya sama2 meragukan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pilotshogun dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Klo ada orang yg seneng wilayah kerjanya kacau balau dan dia mengumumkannya dgn suka cita tanpa merasa bersalah cuma anies doang yg bs begitu....

emoticon-Wakakaemoticon-Wakakaemoticon-Wakakaemoticon-Wakaka
profile-picture
profile-picture
profile-picture
nievmizzet dan 13 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh smogal
Lihat 2 balasan
Wan abud emang begok sih, tapi si ade sedang menontonkan jilatannya
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pilotshogun dan 5 lainnya memberi reputasi
doktor lulusan amrik dipecundangi dalam soal hitung2an & logika sederhana oleh doktor lulusan lokal yang sama2 bidang ilmu sosial. malu2in aja nih gabener...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pilotshogun dan 9 lainnya memberi reputasi
kalo Anies bilang covid sedikit, tar si Ade bilang banyak

begitu sebaliknya
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bangdidikp dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 2 balasan
harusnya dr selisih seribu itu dikali dulu berapa persentase orang meninggal krn covid..
kalau langsung diasumsi semuanya kena covid ya jelas begitu di kalikan dgn angka kematian proyeksi positif covidnya jd tinggi..
waduh 80000?
melampaui target wan gabut yg cuman 8000
kadrun mari kita rayakan
buka kaleng sarden

emoticon-Angkat Beer
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bangdidikp dan 4 lainnya memberi reputasi
terakhir liat kasus di indonesia ada 16ribu

kok jakarta 80ribu? emoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bstepanus dan 3 lainnya memberi reputasi
Anies nyinggung lagi ada yg pesen cewek bokingan senilai 80jt kale emoticon-Bingung
profile-picture
profile-picture
profile-picture
decodeca dan 2 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Bodo amat mau besar atau kecil intinya jangan mau dibodohi data dan mediaemoticon-Tai
profile-picture
decodeca memberi reputasi
anies lagi

dosen ui ini lagi

33 propinsi yang disorot satu doank.

apa propinsi lain udah pada merdeka ?

emoticon-Leh Uga
profile-picture
decodeca memberi reputasi
Lihat 2 balasan
sok kepinteran nih gabut
jualan mayat mulu

emoticon-Najis
profile-picture
profile-picture
decodeca dan auditor.kaskus memberi reputasi
Perlu dipertanyakan gimana dia dapat gelar akademiknya

Jangan2 ambil spesialisasi perngibulan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
meoomiuu dan 2 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh xrm
asumsi pak gaberner semakin banyak yang kena covid maka smakin berprestasilah kepala daerah tsb........
profile-picture
profile-picture
profile-picture
chevelle16 dan 3 lainnya memberi reputasi
Halaman 1 dari 4


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di