CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / REGIONAL / All / ... / Karesidenan Pati /
Tradisi Ruwahan atau Besik di Kabupaten Kudus
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ebdd8d1b41d30362e5b88c4/tradisi-ruwahan-atau-besik-di-kabupaten-kudus

Tradisi Ruwahan atau Besik di Kabupaten Kudus

Tradisi Ruwahan atau Besik di Kabupaten Kudus
Sumber Gambar

Tradisi Menyambut Bulan Puasa Ramadhan
Ruwahan atau Besik di Kabupaten Kudus


Ruwah, adalah nama salah satu bulan dalam penanggalan Jawa. Pada zaman Sultan Agung, ada semacam konversi penanggalan Jawa pada penanggalan Arab atau Hijriyah. Penanggalan ini mengisyaratkan adanya penyamaan tanggal dan bulan antara penanggalan Jawa dan Hijriyah. Sehingga bulan ruwah merupakan istilah Jawa dari bulan Sya'ban, meskipun pada awalnya keduanya adalah berbeda.

Bagi masyarakat Jawa--Islam, bulan ruwah ini memberi makna tersendiri dalam pelaksanaan keberagamaan. Konon nama ruwah merupakan serapan dari kata arwah, yang merupakan bentuk jamak dari kata ruh. Disebut ruwah, karena pada bulan ini terdapat ritual "kirim arwah", sebuah tradisi mendoakan orang (arwah) yang sudah meninggal. Tradisi ruwahan ini, tidak lepas dari penyambutan bulan suci bagi umat Islam, yakni bulan Ramadhan, yang dalam penanggalan Jawa disebut wulan Poso.

Tradisi Ruwahan atau Besik di Kabupaten Kudus
Sumber Gambar

Dalam Islam, Ramadhan adalah bulan suci yang memiliki banyak keutamaan. Kebesaran Ramadhan harus disambut dengan cara mensucikan dan mendekatkan diri pada Allah. Dan ini tidak semata berlaku untuk orang yang masih hidup, namun juga orang yang sudah meninggal, istilahnya ahli kubur.

Ahli kubur yang berada dalam alam barzah ini, "ditolong" oleh keluarganya melalui doa dan sedekah. Dan ruwahan adalah ritual mendoakan ahli kubur tersebut, sebagai spirit penghormatan terhadap arwah yang telah tiada.

Dalam tataran teknis, format dan bentuk ruwahan ini sangat variatif. Di beberapa desa di Kudus dan Demak misalnya, ritual ruwahan diadakan dengan melakukan selametan kirim arwah.

Tradisi Ruwahan atau Besik di Kabupaten Kudus
Sumber Gambar

Secara kolektif, jamiyah-jamiyah keagamaan biasanya melakukan khataman dalam konsep ruwahan ini. Khataman dilakukan karena rutinitas jamiyah akan "libur" pada bulan Ramadhan. Nah, pertemuan terakhir pra Ramadhan inilah yang biasanya dimanfaatkan sebagai ritual ruwahan. Adapun format kegiatannya secara umum adalah khataman al-Qur'an dengan disertai kiriman arwah jamak.

Puncak dari tradisi ruwahan ini adalah ritual besik kubur. Besik kubur adalah kegiatan ziarah dan membersihkan makam, yang sebelumnya didahului dengan selamatan. Di beberapa daerah, ritual ini ada yang menyebut dengan nyadran atau nyekar. Tradisi besik kubur ini dilakukan sebagai manifestasi mendoakan ahli kubur, dengan membersihkan makam dan menaburkan bunga-bunga tertentu.

Tradisi Ruwahan atau Besik di Kabupaten Kudus
Sumber Gambar

Hal ini dilakukan karena pada bulan puasa, ziarah kubur yang biasanya dilakukan setiap Kamis sore atau Jum'at pagi tidak dilakukan atau libur. Ada ajaran yang mengatakan bahwa pada bulan Ramadhan, syetan dibelenggu, dosa diampuni, pintu neraka ditutup dan pintu syurga dibuka lebar. Ajaran ini yang kiranya memberi pembenaran akan "liburnya" ziarah kubur pada bulan Ramadhan.

Fenomena ruwahan, dalam hal ini adalah manifestasi dari akulturasi budaya Jawa dan Islam yang telah mengakar dalam kehidupan masyarakat. Islam Jawa saat ini masih menjadi model keberagamaan yang banyak dilakukan oleh masyarakat Jawa, termasuk di daerah Pantai Utara (Pantura). Meskipun implementasi ajaran islam "murni" mulai banyak berkembang, namun tidak serta merta menghilangkan tradisi Islam Jawa yang sudah lama mengada.

Tradisi ruwahan dalam hal ini adalah titik keseimbangan antara tradisi Jawa yang bercorak Hindu-Budha dengan tradisi Islam. Salah satu ciri dari tradisi Jawa adalah kepercayaan akan adanya roh-roh yang telah tiada, dan mampu memberi manfaat-madharat bagi yang masih hidup. Oleh Islam, ini dipoles sedemikian rupa dengan nuansa islami yang juga memberikan penghormatan kepada orang yang telah meninggal. Inilah Islam eklektis, yang mampu mengakomodir berbagai kepentingan dan budaya yang berbeda.

Tradisi Ruwahan atau Besik di Kabupaten Kudus
Sumber Gambar

Secara sosial, ruwahan memberi makna komunalisme sosial yang terbentuk melalui interaksi sosial antar individu. Ruwahan dalam beberapa ritual adalah ruang publik (public sphere), di mana individu-individu dipertemukan dalam satu kepentingan, yakni tradisi dan agama. Selamatan yang disertai pemberian berkat adalah nilai sosial sedekah yang menjadi semangat filantropi dalam Islam.

Saling memberi dan menerima akan sangat terasa dalam tradisi ruwahan ini, meskipun dalam kadar dan frekuensi yang berbeda. Akhirnya, tradisi ruwahan adalah sebuah kearifan lokal (local wisdom), yang bagi masyarakat tertentu memiliki makna kultural-religius yang penting.

Setelah berabad-abad lamanya tradisi ini berlangsung, pola kearifan ini telah menunjukkan substansi ajaran Islam dalam membangun toleransi dan humanisme. Prinsipnya adalah melestarikan tradisi lama yang baik, dan permisif terhadap hal baru (modernitas) yang lebih baik.

Tradisi Ruwahan atau Besik di Kabupaten Kudus
Sumber Gambar

Intinya, dari penjelasan di atas bisa diambil kesimpulan bahwa dengan tradisi Ruwahan seperti ini untuk mendoakan orang-orang terkasih yang sudah tiada. Bisa menggelar acara selametan di rumah, atau di mushola, kemudian kalian bisa nyekar ke pemakaman.



Sumber : Ruwahan Menjelang Bulan Ramadhan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
onik dan 11 lainnya memberi reputasi
Cek kulkas ganemoticon-Toast
momen tahunan yg biasanya bikin mata meleleh. Terutama bagi yg sudah ditinggalkan oleh kedua orang tua


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di