CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Tiga Negara Teluk Arab Minta Bantuan Israel Hadapi Virus Corona
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eb909c2349d0f18b275ad05/tiga-negara-teluk-arab-minta-bantuan-israel-hadapi-virus-corona

Tiga Negara Teluk Arab Minta Bantuan Israel Hadapi Virus Corona

TEMPO.CO, Jakarta - Tiga negara Teluk Arab kini aktif dalam kerja sama kesehatan dengan Israel untuk membantu memerangi wabah virus corona.

Satu dari tiga negara di Teluk Arab baru-baru ini meminta bantuan Israel memasang sistem telemedicine canggih untuk menghadapi pandemi virus corona, kata seorang pejabat senior di salah satu rumah sakit terkemuka di negara itu pada Ahad, dikutip dari Times of Israel, 11 Mei 2020.

Perwakilan tinggi dari Bahrain dan Uni Emirat Arab telah secara teratur berhubungan dengan Pusat Medis Sheba Israel sejak sebelum wabah pecah, kata Yoel Hareven, yang mengepalai divisi internasional rumah sakit Sheba. Tetapi pada bulan Maret, seorang anggota tinggi keluarga kerajaan Emirati secara pribadi mengunjungi rumah sakit di Ramat Gan dan sejak itu tetap melakukan kontak mingguan, kata Hareven.

Selain itu, negara ketiga di Teluk yang tidak diketahui memiliki hubungan kuat dengan Israel baru-baru ini menghubungi Sheba meminta bantuan memasang telemedicine untuk mengobati pasien Covid-19 dari jarak jauh, di mana teknologi telemedicine adalah spesialisasi Pusat Medis Sheba.

Hareven menolak menyebutkan nama negara ketiga, tetapi kemungkinan merujuk ke Kuwait.

"Ada kesiapan yang tumbuh untuk berinteraksi dengan kami, bahkan secara terbuka, di bidang kesehatan," katanya. "Hal-hal ini terjadi secara perlahan, tetapi terjadi, mungkin tidak pada level (antar-pemerintah) seperti yang kita inginkan, tetapi hal-hal sedang terjadi."

Hareven mengatakan dia yakin bahwa pekerjaan yang diberikan negara yang tidak disebutkan namanya itu kepada Sheba akan mengarah pada kerja sama masa depan antara kedua pemerintah.

"Anda membuka celah kecil dan kaki memasuki pintu, dan kemudian seluruh tubuh dan kemudian kepala masuk," katanya. "Ini memang awal dari perjalanan yang sangat menarik untuk seluruh masyarakat Israel, tidak hanya untuk bidang medis atau Pusat Medis Sheba."

Negara-negara Teluk mengakui betapa kuat dan inovatifnya sektor kesehatan Israel, kata Hareven. "Bagaimana kita mengambil satu langkah maju ini (ke pembentukan hubungan diplomatik)? Itu mungkin akan diputuskan oleh para politisi dan diplomat. Kami adalah pihak yang menyediakan platform untuk proses ini."

Rabi Marc Schneier, yang memiliki hubungan luas di Teluk dan membantu membangun hubungan antara Sheba dan pemerintah Bahrain, menyoroti bahwa tiga dari enam anggota Dewan Kerjasama Teluk kini terlibat kerja sama dengan sistem kesehatan Israel.

"Itu representasi 50 persen di Teluk. Itu adalah perkembangan yang sangat signifikan," katanya dalam sebuah wawancara telepon dari rumahnya di Hamptons, di mana ia mengepalai komunitas kecil Yahudi setempat.

"Sepanjang pandemi saya telah berhubungan dengan semua teman saya di Teluk, anggota keluarga kerajaan, duta besar dan sebagainya. Mereka terus menyatakan keinginan untuk bekerja sama dan bekerja dengan Israel, terutama ketika menyangkut industri kesehatan."

Pekan lalu, duta besar Uni Emirat Arab untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York, Lana Nusseibeh, mengatakan dia tidak mengetahui adanya kerja sama konkret di bidang kesehatan antara UEA dan Israel mengenai virus corona, namun dia mengatakan tidak ada yang dapat mencegah hal itu terjadi.

"Saya yakin ada banyak ruang untuk kerja sama. Saya tidak berpikir kita akan menentangnya, karena saya benar-benar berpikir ruang kesehatan masyarakat harus menjadi ruang yang tidak dipolitisasi, di mana kita semua mencoba dan mengumpulkan pengetahuan kita tentang virus ini," katanya pada konferensi online yang diadakan oleh Komite Yahudi-Amerika.

Pertarungan melawan virus corona seharusnya tidak memiliki batasan, katanya, menambahkan bahwa bahkan sebelum virus menyebar, petugas medis Israel telah berpartisipasi dalam lokakarya dengan UEA.

Dia juga memberi selamat kepada ahli epidemiologi dan dokter Israel atas terobosan potensial mereka dalam menemukan pengobatan Covid-19 melalui antibodi.


https://dunia.tempo.co/read/1340956/...a/full?view=ok
profile-picture
profile-picture
profile-picture
zafinsyurga dan 6 lainnya memberi reputasi
jadi rupanya tulisan AL MAIDEN 51 bahwa Wahyudi dan Nasaroni jangan dijadikan auliya tidak berlaku ketika kepepet.
emoticon-Hammer2 emoticon-Hammer2 emoticon-Hammer2
adek minta bantuan kakak wajarlah.......



kenafa ga minta bantuan liga arab bahlul ajaemoticon-Ngakak
bagus semoga negara arab makin sadar berhubungan baik dengan israel lebih banyak manfaatnya daripada ngurusin negara geje macam palestine

emoticon-Angkat Beer
Awas kenak konsfirasi wahyudi tapir rheumason freemesen emoticon-Ngakak


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di