CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Miyabi rasa keindahan memuliakan cinta, alam di Kyoto
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eb5fc4f10d295403a031b8c/miyabi-rasa-keindahan-memuliakan-cinta-alam-di-kyoto

Miyabi rasa keindahan memuliakan cinta, alam di Kyoto


Miyabi rasa keindahan memuliakan cinta, alam di Kyoto
emoticon-Big Grinemoticon-Big Grinemoticon-Big Grin

Selamat Pagi Guys
Selamat Beraktivitas!


Siapa sih yang nggak tahu Miyabi? emoticon-Stick Out Tongue

oke lanjut di simak ya guys.. emoticon-Big Grin

Jeng..


Jeng..


Jeng..


Jeng..


Jeng..


Jeng..


Jeng..


Jeng..


njrrrr.. emoticon-Big Grin


w(°o°)w






Miyabi rasa keindahan memuliakan cinta, alam di Kyoto
Source Image Yomiuri Shimbun

KYOTO, ketika berpikir tentang “Jepanese Sense of Beauty”, konsep pertama yang muncul dalam pikiran kemungkinan "Wabi" dan "Sabi." Sebagai contoh khusus, sejarawan budaya Isao Kumakura mendefinisikan ini sebagai "mengagumi bulan samar antara awan, bukan bulan purnama."

Pada saat yang sama, ada rasa keindahan di Jepang yang mengagumi asmara, gerah bersinar dari bulan purnama, seperti kulit orang yang indah. Ini disebut "Miyabi."

Wabi dan Sabi ditemukan dalam elemen budaya yang berasal dari abad pertengahan. Termasuk upacara teh chanoyu, sandiwara Noh dan kyogen yang bertindak sebagai bagian dari siklus bermain Noh, dan ayat terkait renga yang kemudian menyebabkan Haikai ayat tujuh belas suku.

Miyabi, untuk bagiannya, menghormati budaya Dinasti Kyoto kuno. Miyabi adalah gaya istana. Kebalikan dari Miyabi adalah rustisisme. Orang Jepang memiliki kecenderungan untuk melihat ke bawah di pedesaan.

Misalkan Anda mengunjungi Kyoto sebagai tamu penting. Bagaimana penduduk Kyoto memperlakukan Anda?

Salah satu pilihannya adalah chakaiseki. Anda dijamu di ruang tikar tatami tanpa furnitur, dan Anda mungkin tidak tahu di mana akan duduk.

Hidangan Kaiseki ryori dan sake disajikan di atas meja nampan di depan Anda, saat Anda duduk dengan cara yang sederhana di tempat yang ditunjuk. Itu terlihat bagus tapi porsinya kecil. Permen Jepang dan teh hijau mengikuti. Teh disiapkan di depan Anda oleh tuan rumah, di suguhkan dan ditempatkan langsung di atas tatami. Obrolan ringan dianggap lebih baik, dan ada sedikit obrolan yang relatif intens antara tamu.

Ini adalah cara dasar untuk menyajikan teh. Peralatan teh dan kaligrafi dan lukisan yang digantung di Tokonoma, sebuah ceruk di mana seni atau bunga yang ditampilkan, dapat memberikan penjelasan tentang budaya Wabi dan Sabi.

Bentuk lain dari keramahan juga dilakukan di Kamar tatami. Di sini ada meja Jepang dipernis besar yang rendah ke lantai, dan Anda dapat duduk di bantal Kanto lembut di sudut yang tenang. Saya lupa mengatakan bahwa tidak ada Kanto dalam upacara minum teh yang disebutkan di atas. Kaki Anda mungkin akan mati rasa karena Anda tidak terbiasa duduk di tikar tatami yang keras.

Miyabi rasa keindahan memuliakan cinta, alam di Kyoto
Bagian dari “Genji Monogatari Emaki, Yokobue”
harta nasional dan di simpan di Museum Seni Tokugawa.


Miyabi rasa keindahan memuliakan cinta, alam di Kyoto
Source Image Yomiuri Shimbun
tarian oleh geiko era Edo, 2002


Miyabi rasa keindahan memuliakan cinta, alam di Kyoto
Source Image Yomiuri Shimbun
wisatawan menyaksikan tarian maiko di Kyoto, 2009


Miyabi rasa keindahan memuliakan cinta, alam di Kyoto
Source Image Yomiuri Shimbun
seorang maiko, kanan dan geiko dengan kimono di Kyoto, 2010


Ketika Anda duduk di zabuton, seorang geiko (juga dikenal sebagai geisha), dan magang Maiko geiko datang ke samping Anda dan mencurahkan sake. Bahkan jika Anda hanya bisa berbicara bahasa Jepang sedikit, percakapan akan hidup. Hidangan disajikan satu per satunya.

Tak lama kemudian, geiko yang berpengalaman memerankan Shamisen dan tarian Maiko muda (kata Maiko berarti "seorang wanita yang menari"). Setelah itu, tamu biasanya menikmati sedikit permainan bersama. Ada banyak permainan yang menguji refleks orang, jadi jika Anda terlalu mabuk, Anda tidak bisa menang.

Menurut sejarawan Tatsusaburo Hayashiya, budaya Dinasti sangat asmara dan penuh nafsu. Sebagian besar puisi dan kisah dinasti tentang percintaan.

Tidak perlu jatuh cinta dengan Maiko dan geiko, tetapi Anda dapat menikmati suasana ini sedikit.

Pola kimono yang dipakai oleh geiko dan Maiko mengandung unsur-unsur budaya Dinasti, yang mengagumi keindahan alam. Warnanya kaya tapi sangat elegan. Kamar ini memiliki ceruk kotak dengan kotak biru dan putih bolak-balik, dan pada layar Fusuma kecil adalah lukisan oleh seorang seniman dari sekolah Maruyama Shijo yang tidak menyembunyikan kerinduan untuk Dinasti.

Kimiko Reizei, istri kepala keluarga Reizei dari Kyoto dan mantan bangsawan istana, berkata: "Miyabi adalah arus utama Jepang. Wabi adalah budaya yang diciptakan di sisi orang yang tidak puas dengan itu."

"Meskipun orang asing menyukainya karena misterius," ucap Reizei dengan dialek khas Kyoto.


S U M B E R
The Japan News


Mohon maaf ya guys jika tidak sesuai dengan ekspektasi awal.



Bonus
Guru Idaman emoticon-Big Grin
{thread_title}

profile-picture
profile-picture
profile-picture
infinitesoul dan 11 lainnya memberi reputasi
oalah cikgunya mayaan jugaemoticon-Bingung
profile-picture
profile-picture
darmawati040 dan quae memberi reputasi
Quote:


brizzzi ye om? emoticon-Ngakak
sikat om.. emoticon-Belo
profile-picture
profile-picture
darmawati040 dan srusuut memberi reputasi
Lihat 1 balasan
Quote:


ber isi agak gemukan.. emoticon-Ngakak
profile-picture
profile-picture
darmawati040 dan srusuut memberi reputasi
coba linknya gan emoticon-Bingung
profile-picture
profile-picture
darmawati040 dan quae memberi reputasi
Quote:


link apa om?
asal download aja dari ig, udah lama juga.. emoticon-Ngakak
profile-picture
profile-picture
srusuut dan darmawati040 memberi reputasi
opo toh iki?


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di