CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
5 Alasan Mengapa Kita Kesel Ngga Direspon Di Sosmed (Menurut Ane)
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eb4d00d97751344490be183/5-alasan-mengapa-kita-kesel-ngga-direspon-di-sosmed-menurut-ane

5 Alasan Mengapa Kita Kesel Ngga Direspon Di Sosmed (Menurut Ane)

Semangat pagi agan en sista sekalian!!



Intro dikitlah ya pak!? Heheemoticon-Blue Guy Peace. Jadi tuh gini, ane merasa gimana gitu pas mengunggah status WA tapi nggak ada yang ngerespon (huehuehueemoticon-raining). Selain itu juga, pernah nggak sih ngomong di WAG tapi nggak ada yang ngerespon, apalagi kita lagi butuh respon cepet. Terus jadinya, perasan kita malah gimana gitu, pada pernah ngerainkan?
Mungkin beberapa agan dan sista udah pada nebak-nebak alasannya apa. Mungkin ada yang ngerasa juga sebagai penduduk insider WAG keluarga wkwkwk.
Sebenarnya banyak kok alasannya dan ane nggak bakal menjustivikasi (sebisa mungkin, kalo kagak mohon kritiknya hahaha).
Beberapa orang pasti punya yang namanya akun sosial media, terlepas dari umur dan pangkat kerjanya. Tapi kebanyakan orang yang menggunakan bahasa Indonesia sebagai bahasa ibunya memiliki akun WA.
Sebelum lanjut, ane nggak diendorce jadi sebisa mungkin ane nggak memihak siapapun. Pure pemikiran ane (semoga)
Kita yang menggunakan WA pasti memiliki grup, setidaknya grup kelas (kebanyakan mahasiswa dan siswa, beberapa dosen dan guru terkadang ikut gabung), grup keluarga (biasanya isinya berita yang diteruskan, jarang membahas acara keluarga)

Quote:


Selain dua tadi, beberapa agan dan sista punya grup alumni sekolah yang sepi.... kayak kuburan. Aktif kalo ada yang nikahan atau reunian. dah kayak ziarah kubur gitu, kuburan bakal rame kalo Cuma hari tertentu aja. Eits jangan mulai debatin ini ya wkwkwk panjang sob.please yaa
Kayak cukup dah pembukaan kayak tadi, sekarang opini ane tentang “mengapa muncul perasaan nggak enak pas tidak direspon di sosial media?”
Pertama-tama, kita bahas dulu judul yang ane pake ini, dari kosa katanya dulu aja dah. Perasaan, hmm banyak yang sudah paham kan maksudnya? Masa’belum paham sih? Curiga nih ane jadinya yang nggak paham ama perasaan.
Sekedar mengingat kembali, perasaan menurut KBBI adalah pertimbangan batin atas sesuatu;hasil merasa dengan pancaindra; keadaan batin. Okeh? Dah cukup paham kan? Cuzzz lanjut...
Bentar, mungkin ane garis bawahi dulu, jadi yang menjadi objek yang ane bahas itu perasaan kita pas membuat status atau apalah itu di sosial media tapi malah nggak direspon dan jatuhnya perasaan jadi nggak enak, khawatir, dan semacamnya.

Ane tegaskan lagi, ane nggak bahas orang lain tapi kondisi kita, tepatnya kondisi perasan kita. Mengapa sih bisa nggak enak, risih, khawatir dan semacamnya. Jadi ane bakal bahas kok ada sih perasan kayak gitu:

1. Pengakuan Sosial
Jadi menurut ane, kita butuh pengakuan sosial. Mengapa? Nah, sebelumnya, siapa yang pas kecilnya caper banget sama ortunya biar tetep disayang-sayang atau orang lain? Hmm mungkin yang sampai sekarang juga caper buat dapetin doi :v awkawkawk

Quote:


2. Eksistensi
Kenapa kita melakukan hal kayak gitu? Cukup simpel sih, agar eksistensi kita tetap ada. Nggak kayak kuroko yang maen basket tapi ngga ada yang ngelihat. Di kehidupan nyata, kita bakal ada yang mengenakan atribut yang sedikit nyeleneh dan diluar kebiasana, misal harajuku atau cosplay.

3. Pencitraan
Oleh karena itu, kita perlu membangun citra diri. Kayak gambaran yang tertinggal kalo ada yang mencoba mengingat kita. Kayak temen ane yang doyan ama drama korea walaupun dia cowo, jadi ada citra kalo dianya agak romantis gitu. Nah kalo di sosial media gimana?

4. Postingan
Tergantung apa yang sering kita posting. Kalo kita keseringan ngebanyol, shitposting, meme. Ntar orang-orang bakal kita bercanda mulu. Terus sebaliknya, kalo kita keseringan serius, orang-orang pada nggak berani bercandain. Ya tengah tengah lah~

5. Kepentingan Akan Kebutuhan (tergantung kondisi)
Terakhir nih, poin ini agak nggak terlalu guna sih. Tapi bisa aja berpengaruh. Misalnya gini, kita lagi dimarahin kating karena salah bawa peralatan ospek terus kita tanya dong di grup.
“eh, yang bawa slayer merah lebih siapa?”
Dan nggak ada yang balesin, kesel dong kita. Siapa sih yang nggak kesel kalo lagi kayak gitu. Udah cape dengerin omongan pedes kating terus Cuma dikacangin doang. Nah ini beda cerita kalo ada kesenjangan waktu yang lama. Kayak ngumpulin tugas kuliah yang dikasih waktu dosen selama 2 minggu, terus kalian tanya materinya tapi nggak ada respon. Tetep selow kan? Tapi ya bagi yang mereka tipe mahasiswa rajin beda cerita lagi wkwkwk

Penutup nih, perasan cemas, kesel, khawatir, nggak enak/nyaman, itu merupakan respon yang normal. Coba dinginkan kepala dulu, nyari solusi terbaik, buat planning dulu sebelum kejadian. Memang kondisi agan dan sista berbeda-beda dan bahkan ada yang lebih rumit. Tapi satu hal, thread ini tujuan menjawab atau sebagai tempat ane berbagi keluh kesah pribadi.


profile-picture
profile-picture
profile-picture
infinitesoul dan 13 lainnya memberi reputasi
Kekecewaan dan kekesalan sebanding dengan harapan. Ketika harapan NOL, maka kecewa juga NOL.

Kecewamu karena harapanmu.
profile-picture
profile-picture
BumiTimur dan ErwinArdian memberi reputasi
Lihat 1 balasan
kenal sosmed, pdhl dulu hp cuma tombol angka doang wkkwkwk yg ketiknya agak banyak malah ngabisin waktu, sekarang tambahan foto ngetik beriburibu puisi buat satu org... sekalian aja PC hahaha
profile-picture
BumiTimur memberi reputasi
Pengakuan sosial
Bentar ane pikir dulu emoticon-cystg
.
.
.
.
Kok sepemikiran ya emoticon-Leh Uga
profile-picture
BumiTimur memberi reputasi
apalagi kalo chat sama doi di read doangemoticon-No Hope
profile-picture
BumiTimur memberi reputasi
pengen banget diperhatiin ya? ane justru kalo jadi pusat perhatian malah ga suka. mangkanya semua medsos ane ga pake. takut nanti ane jadi tenar kan susah
emoticon-Cool
profile-picture
BumiTimur memberi reputasi
Lihat 2 balasan
Quote:


Emang ga punya kok emoticon-Cool takut nanti muncul fans garis keras
Lihat 1 balasan


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di