CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Food & Travel / ... / Cerita Pejalan Domestik /
Istana Maimun dan Mansion ala Film Vampire 'Tjong a Fie' di Medan
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eb3781df0bdb25e0d5dc933/istana-maimun-dan-mansion-ala-film-vampire-tjong-a-fie-di-medan

Istana Maimun dan Mansion ala Film Vampire 'Tjong a Fie' di Medan

Sudah lama saya pengen banget bisa ke Medan, sebenarnya tujuan utamanya si mau ke Danau Toba. Sebenernya tujuan ke Danau Toba juga inginnya bersama-sama si mama dan teman-teman namun karena mumpung ada kesempatan emas sekalian liputan maka saya putuskan sendiri aja karena udah ngebet banget. Dasar egois tuh saya hehehe..

Jadi ini adalah perjalanan liputan salah satu brand mobil yang melibatkan 4 artesss yaitu Pia, Rio dewanto, Kevin, sama satu lagi saya lupa. Namun acaranya baru besok jadi saya masih punya satu hari untuk keliling Medan dan beruntungnya saya dapat hotel yang lumayan strategis di pusat kota Medan jadi nyaman bisa kemana-mana apalagi ada Grab dan Gojek yang yes banget tarifnya lebih murah hahaha...

Sampai di Medan saya langsung mampir ke restoran tiptop yang paling terkenal seantreo Medan, jagoannya sih steak lidah sapi yeaaaakssss... tapi coba tebak saya nekat pesen aja walau harganya lumayan juga hampir Rp 50 ribu (untung dibayarin). 


Istana Maimun dan Mansion ala Film Vampire 'Tjong a Fie' di Medan

Dari tip top kita mampir dulu ke hotel taruh barang. Sebenarnya saya mau ajak teman saya untuk muterin Medan tapi dia sibuk ngurusin artis, alhasil saya lah sendiri saja. Tujuan pertama yaitu Istana Maimun. Istana bekelir krem dan hijau ini sebenarnya di luar ekspektasi saya.

Saya pikir ya bakalan megah banget tapi pas nyampe saya udah disambut sama becek wkwwkw dan rerumputan yang tumbuh sekehendak hatinya. Masuk pun hanya dihargai cuma Rp 5000 aja wowww! Saya pun membuka sandal dan mulai masuk. Lagi-lagi saya kecewa karena saya pikir istana ini bakal buat saya terpukau tapi yang ada malah seperti rumah dengan tiga ruangan yang bisa dijelajahi karena bagian yang lain tak boleh dimasuki. Semua juga bercampur baur dengan pedagang toko yang jualan oleh-oleh sembari menawarkan sewa baju. 

Istana Maimun dan Mansion ala Film Vampire 'Tjong a Fie' di Medan

Tampak pengelola juga hanya menempatkan barang-barang sekedarnya, jadi di sana ada beberapa perabotan dan singgasana yang gak jelas asal usulnya itu apaan. Tapi yang buat saya tertarik itu beberapa lukisan yang merupakan keturunan dan sultan deli yang menurut saya sungguh rupawan. Sebenarnya saya bingung, ini apaan sih yang mau dijual di istana ini. Pengetahuan juga saya kaga dapet dah. Yah, mungkin karena kamu bayar 5000 ya jadi itulah yang kamu dapet. Meski sebenarnya kalau cari-cari di google betapa istana ini berharga banget namun sayang presentasinya kurang memikat. Saya tuh sampe bingung bolak balik lihat-lihat trus udah selesai trus masuk ke dalam lagi. Sungguh tidak mencerahkan.
Istana Maimun dan Mansion ala Film Vampire 'Tjong a Fie' di Medan

Baiklah karena saya sudah 3 kali bolak balik keluar masuk saya pun gak mau ketinggalan foto di sini dong. Nah, ini bagian tersulit dari perjalanan sendiri karena tak ada orang yang bisa fotoin wkwkwk. Beberapa orang pun saya mintain tolong meski hasilnya ya begitulah tapi saya enggak mau cerewet. Siapa yang mau dicerewetin sama orang yang minta tolong yekan. Sekitar kurang dari sejam saja saya eksplorasi istana maimun langsung saya meluncur ke Tjong A Fie Mansion yang pernah saya lihat di tv dan tampaknya keren. 

Istana Maimun dan Mansion ala Film Vampire 'Tjong a Fie' di Medan

Hujan mulai turun rintik-rintik, yang saya pelajari juga di Medan ini semua pengendara mirip-mirip sama Jakarta yang semau-mau gue wkwkwk... tapi cepet sih.  Nah, untungnya sebelum benar-benar besar saya sudah masuk ke Tjong A Fie. Saya disambut sama karyawannya yang langsung bikin syok karena harga tiket masuknya lumayan banget untuk cuma keliling rumah nih orang, Rp 35 ribu. Trus si embaknya nawarin untuk guide, saya langsung nolak karena pasti dia minta uang lagi. Tapi ternyata belakangan saya tahu ini bisa gratis tapi tetep saja kan kasih tips. Pilihan saya mengelilingi rumah tjong a fie sendiri yang merupakan kebodohan.

Perabotan di sini sungguh terjaga dan beberapa tidak diperbolehkan disentuh. Ada beberapa ruangan yang bikin saya mau cepet-cepet keluar dari ruangan karena berasa ada yang ngeliatin. Misalnya di ruang tidur dan tempat sembahyang. Jadi di saat saat sendirian gitu, kamera saya tiba-tiba rusak langsung mikir pasti ada yang gak ngebolehin saya foto-foto nih. Udah parno, belom selesai dengan betulin kamera saya dikagetkan sama penjaga di sana yang keturunan china dengan pakaian yang juga tionghoa abis. Kikuk campur kaget karena dia tiba-tiba senyum senyum ngeliatin saya. Ternyata sedari tadi dia melihat saya dan menangkap maksud saya yang ingin difotoin wkwkw dan horornya dia ngomongny dikit sekali... Uniknya dia malah menyuruh saya masuk ke ruang sembahyang yang sakral untuk difotoin wkwkw.. horor juga ya, tapi mungkin jikapun dia setan dia setan baik. wwkwkw 

emoticon-Ngakak

Setelah mengelilingi entah berapa lama saya baru ngeh saya gak sendirian, saya beberapa kali melihat wanita tionghoa berdarah kolonial yang lagi sibuk ceramahin anak-anak SMP, melihat itu saya senyum dikit langsung ngibrit karena saya enggak mau diceramahin juga. Dan belakangan saya tahu dia yang old school itu ternyata keturunannya Tjong a Fie yang lagi datang menengok rumah. (beginilah akibat keparnoan jalan sendiri).



Istana Maimun dan Mansion ala Film Vampire 'Tjong a Fie' di Medan


Saya juga bertemu dengan dua ibu muda yang heboh dan ditemani sama sang guide saya melipir untuk mendengarkan beberapa penjelasan dari guide yang ternyata si engkoh ini bukan cuma kaya tapi juga berjasa bagi negara dan juga punya banyak perkebunan di sana sini. Anak Tjong a Fie ada juga yang nikah sama orang Belanda, nah keturunan ini yang saya temui di sana. Ada satu foto yang bikin saya betah berlama-lama, itu foto anak ketiga sang juragan yang menurut saya menjadi simbol keseksian wanita. Iya soalnya di zaman itu jarang ada wanita yang berani foto dengan selembar selendang doang. Sekarang makam tjong afie ada di pemakaman kelas premium yang juga menjadi makam keluarga.

karena ini rumah walau cakep juga tapi rada-rada mistis gitu karena sepi dan serupa benar dengan film-film vampir china yang suka saya lihat waktu kecil. Apalagi banyak tulisan China dimana dan si engkoh malah pake baju ala-ala vampire gitu...wkwkwk 



Saat melihat-lihat beberapa berita nasional yang memampang si kakek bareng pejabat negara, saya bertemu dengan satu fotografer, dia wartawan juga. Dari sini saya baru bisa rileks setelah sendirian mengelilingi rumah berlantai dua ini. Namanya rumah tua pasti meninggalkan aura-aura mistis ya dari penunggunya. Semua keluarganya juga tidak ada lagi yang tinggal di sini semua tersebar dimana-mana. Hujan gerimis masih terus turun sore itu mengakhiri perjalanan saya.

Belum tuntas sih sebenarnya karena malam di tengah gerimis, saya juga keluar lagi sendiri mencari makan di pusat kuliner medan. Waktu itu teman saya yang asal medan merekomendasikan salah satu makanan sejenis dimsum yang lumayan lah enak tapi kalau kebanyakan enek juga. Sembari makan saya berharap saat itu saya tak berjalan sejauh ini sendiri. Sedih akutuh. Videonya bisa dilihat di sini.  Cerita lainnya lihat di sini









profile-picture
profile-picture
profile-picture
takum! dan 18 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
wuiiih jadi kepengen kesonooo
Lihat 3 balasan


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di