CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Terungkap Aksi Tak Manusiawi Kapal Nelayan China
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eb324d8337f936fb31156d3/terungkap-aksi-tak-manusiawi-kapal-nelayan-china

Terungkap Aksi Tak Manusiawi Kapal Nelayan China

NOTE:
Judul aslinya kepanjangan, jadi gw persingkat.
Ini judul asli dari wartaekonomi:

"Terungkap Aksi Tak Manusiawi Kapal Nelayan China, ABK WNI Meninggal Dihanyutkan ke Laut!"


Quote:


Media Korea Selatan, MBC, merilis video eksklusif yang menunjukkan penderitaan para warga Indonesia (WNI) yang bekerja sebagai anak buah kapal (ABK) ikan China. Dalam video itu terlihat mereka bekerja layaknya budak dan tanpa asuransi kesehatan.

"[Eksklusif] '18 jam sehari kerja ... sakit dan terengah-tengah, buang ke laut'," bunyi judul pemberitaan media Korea Selatan tersebut yang diterbitkan 5 Mei 2020.

Media itu melaporkan ada kematian dan pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan terhadap para ABK Indonesia di kapal nelayan China. Laporan itu diterbitkan karena permintaan bantuan dari ABK yang diajukan ke pemerintah Korea Selatan dan MBC ketika kapal memasuki Pelabuhan Busan.

Pada awalnya, sulit untuk melihat gambar dan bukti yang diberikan oleh para ABK Indonesia secara visual, dan bahkan sebelum jurnalis media itu bisa mengetahui yang sebenarnya karena kapal itu sudah terlanjut berlayar ke laut lepas.

Media itu menyerukan investigasi dan koordinasi internasional untuk mengungkap apa yang dilaporkan sebagai kematian dan pelanggaran hak asasi manusia tersebut.

Laporan itu dimulai dari kejadian pada 30 Maret di Samudra Pasifik. Peti mati yang dibungkus kain merah terlihat ditempatkan di geladak sebuah kapal nelayan China.

Peti mati itu berisi jenazah bernama Ari, pelaut Indonesia berusia 24 tahun. Setelah memancing selama lebih dari setahun di atas kapal nelayan China, dia meninggal di kapal.

Para pelaut China di sekitar peti mati menjalankan prosesi pemakaman sederhana dengan menyalakan dupa dan menaburkan alkohol.

"Apakah ada orang lain yang melakukan lebih banyak (prosesi)? Tidak? Tidak?," kata pelaut China dalam video yang ditayangkan MBC.

Lalu, pelaut itu mengangkat peti mati dan melemparkannya ke laut. Ari dimakamkan di laut yang kedalamannya tidak diketahui.

Bahkan sebelum Ari meninggal, ada ABK bernama Alfata yang berusia 19 tahun dan Sepri yang berusia 24 tahun juga dilaporkan meninggal.

Beberapa pelaut China sebelumnya berjanji mengirim sisa-sisa jasad mereka pulang ke negaranya setelah mereka dikremasi.

Para kolega tidak pernah membayangkan bahwa jasad Ari akan dibuang ke laut.

"Saya tahunya saya akan mengkremasi jasad di pantai," kata seorang ABK Indonesia di video itu yang diidentifikasi MBC dengan sebutan "Pelaut Indonesia A".

Rekan-rekan pelaut bersaksi bahwa kondisi di kapal itu buruk dan eksploitasi berlanjut, dan bahwa para pelaut yang telah meninggal sebelumnya mengeluh tentang penyakit mereka selama sekitar satu bulan.

"Rekan-rekan yang terengah-engah merasakan mati rasa di kaki pada awalnya, dan kaki-kaki itu mulai membengkak. Tubuhnya bengkak dan sulit bernapas," kata ABK lain yang diidentifikasi MBC dengan sebutan "Pelaut Indonesia B".

Mayoritas pelaut China minum air kemasan dari darat, tetapi para pelaut Indonesia mengaku minum air laut. Lantaran minum air laut itulah, mereka jatuh sakit.

"Awalnya, saya tidak bisa minum air laut yang disaring dengan baik. Saya pusing. Kemudian, dahak mulai keluar dari tenggorokan saya," kata Pelaut Indonesia B.

Selain itu, para ABK dilaporkan menjalani kerja 18 jam sehari.

"Kadang-kadang saya harus berdiri dan bekerja selama 30 jam berturut-turut, dan saya tidak bisa duduk kecuali ketika nasi keluar setiap enam jam," kata Pelaut Indonesia A.

Namun, mereka tidak bisa lepas dari lingkungan perbudakan.

"Ada eksploitasi yang khas dan perangkat terikat pada laut. Paspor disita. Makanya itu biaya pengiriman yang sangat tinggi, termasuk uang jaminan. Karena inilah...," kata pengacara Kim Jong-cheol yang dikutip MBC dalam laporan tersebut.



Lima dari ABK bekerja di laut selama 13 bulan, tetapi hanya menerima 140.000 won.

Kapal nelayan China tersebut adalah kapal nelayan pemburu ikan tuna. Namun, dari waktu ke waktu, hiu juga ditangkap dan sirip hiu dipotong dan disimpan secara terpisah.

"(Para pelaut) biasanya mengatakan mereka menangkap lebih dari 20 hiu sehari. Mereka mengatakan mereka melihat 16 kotak sirip hiu. Satu kotak adalah 45kg, kemudian ada sekitar 800kg ...," kata kelompok aktivis Federasi Gerakan Lingkungan.

Kelompok pro lingkungan percaya bahwa meskipun terjadi kematian, kapal tersebut akan terus beroperasi tanpa kembali ke darat.

"Karena terlalu banyak sirip hiu di atas kapal, menakutkan (untuk ke pelabuhan) bahwa ia tidak seharusnya masuk (pelabuhan) karena ia menerima sanksi yang sangat besar ketika dicari (Otoritas Pelabuhan)," kata kelompok aktivis tersebut.

Para pelaut yang tak tertahankan dipindahkan ke kapal lain dan tiba di Pelabuhan Busan pada 14 April, tetapi harus menunggu 10 hari di lepas pantai Pelabuhan Busan.

Namun, saat menunggu, seorang pelaut mengeluh sakit dada dan dilarikan ke rumah sakit di Busan, tetapi meninggal pada tanggal 27 bulan lalu.

Sebuah kelompok hak asasi manusia yang menyelidiki kematian empat orang di kapal yang diumumkan pada tanggal 27 April di pantai dan menyerukan penyelidikan segera.

Republik Korea—nama resmi Korea Selatan—dapat segera melakukan investigasi karena pada tahun 2015, negara itu meratifikasi protokol internasional untuk mencegah perdagangan manusia, termasuk kerja paksa dan eksploitasi seksual.

"Kami telah merevisi KUHP untuk meratifikasi protokol dan mengimplementasikannya. Dalam kasus perdagangan ini, kami harus menyelidiki hal ini di Korea karena yurisdiksi universal berlaku," kata pengacara Kim Jong-cheol dari Pusat Banding Hukum Publik.

Namun, kapal nelayan China itu telah pergi ke laut lepas, dan media Korea Selatan diberitahu bahwa kapal itu tidak bisa diselidiki lagi oleh pihak Korea Selatan.

Laporan itu juga menambahkan ada kru-kru kapal yang dikarantina di Busan dan meminta pemerintah Korea Selatan melakukan penyelidikan menyeluruh. Mereka mengatakan bahwa mereka ingin memberi tahu dunia tentang pelanggaran hak asasi manusia yang mereka alami.


SUMUR:
https://www.wartaekonomi.co.id/read2...tkan-ke-laut/0
profile-picture
profile-picture
profile-picture
y4ns4n dan 226 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh VolkswagenPutih
Halaman 1 dari 10
Katanya yang udah ikut mbelah, itu bagian dari SOP. Tapi entahlah, ane bukan anak laut. Juga males ngikutin beritanya. Jadi kalean selesaiin dah baek-baek.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
smeljonathan dan 36 lainnya memberi reputasi
Ngga ada solusi ...???? Padahal banyak kejadian....
profile-picture
profile-picture
profile-picture
stomap dan 32 lainnya memberi reputasi
Lihat 10 balasan
Katanya kalau meninggal saat melaut jalan satu2nya cuma dibuang kelaut, siapapun itu.

Entah bagaimana SOPnya.
Mungkin ada anak kapal disini yang ikutan ngaskus.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ulermaboq dan 41 lainnya memberi reputasi
Lihat 16 balasan
illegal fishing kah? turut berduka aja dah
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ulermaboq dan 27 lainnya memberi reputasi
Dah biasa dilaut, klo mau nyimpen mayat sangat2 ribet ngawetin dan administrasinya stlh sandar nanti..

Jangankan ikut kapal asing, sesama org kita dikapal kita jg ky gitu, dulu ane diceritain sodara yg sekolah pelayaran, temennya meninggal di lautan antartika pas msh pendidikan dan PKL, ya mayatnya dilarung kelaut, itu anak msh pendidikan gmna pelaut beneran

Hidup dilaut itu hutan belantara kawan, hampir g ada aturan klo sdh di tengah laut sana
profile-picture
profile-picture
profile-picture
apollo14 dan 58 lainnya memberi reputasi
Lihat 12 balasan
pemakaman di laut memang begitu....

yg ane ga habis pikir perlakuan kepada ABK ketika bekerja.... ga manusiawi
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ulermaboq dan 41 lainnya memberi reputasi
kok yg dibahas cara buang mayatnya mulu
bukannya bahas kenapa tuh mereka bisa jadi mayat
padahal masih muda2


profile-picture
profile-picture
profile-picture
waroeng.orange dan 60 lainnya memberi reputasi
Lihat 10 balasan
Turut berduka cita... emoticon-Turut Berduka
Kapal china harusnya tanggung jawab dong pulangin jenazahnya dulu apa gimana. Main buang aja ke laut emoticon-Blue Guy Bata (L)
profile-picture
profile-picture
profile-picture
apollo14 dan 32 lainnya memberi reputasi
Lihat 4 balasan
wah parah yah gan..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
okarin89 dan 20 lainnya memberi reputasi
Waduh, moga-moga ditanggapi dgn bijak. emoticon-Turut Berduka
profile-picture
profile-picture
profile-picture
apollo14 dan 22 lainnya memberi reputasi
turut berduka citaemoticon-Turut Berduka

sadisnya langsung buang ke laut biar di mamam ikanemoticon-Frown

tapi kalo ga dibuang ke laut, bakal bau bangkai 1 kapal

dilema para pelaut
profile-picture
profile-picture
profile-picture
apollo14 dan 24 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh ushirota
Udah 3 HT isinya bahas iniemoticon-EEK!

Caranya mungkin gak bener, terus cara yang bener gimana? Sop nya harusnya gimana?

Sebelum misuh2 ada baiknya dipikir dulu
profile-picture
profile-picture
profile-picture
apollo14 dan 23 lainnya memberi reputasi
Lihat 2 balasan
ini sebenrnya perbudakan yang dibalut dengan segala macam rupa..saya harap perlu di tertibkan nih kerjasamanya demi menjaga WNI yan bekerja sebagai ABK kapal..kasian bro..nyari uang niatnya bekerja..saya sakin para pekerja itu sangat ikhlas,cuman kadang dimanfaatin
profile-picture
profile-picture
profile-picture
apollo14 dan 29 lainnya memberi reputasi
Lihat 1 balasan
semoga pemerintah bisa ikut andil dari kasus itu
profile-picture
profile-picture
profile-picture
okarin89 dan 20 lainnya memberi reputasi
gausah manas2in dah seolah-olah China itu selalu kejam.
Udah tau juga warga indo banyak yg sumbu pendek.. asal njeplak kalo ada tulisan tentang China

coba googling lebih jauh tentang kehidupan para pelaut.. kalo ada ABK yg meninggal, biasanya memang akan dihanyutkan..

kalo ga gitu, mau ditaruh dimana jasadnya? disimpan? yg ada jadi sarang belatung tuh
profile-picture
profile-picture
profile-picture
apollo14 dan 58 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Rixx789
Lihat 15 balasan
Yang dulu ada ditembakin sampe mati di laut sampe sekarang ga ada titik terang juga, muka pelaku juga keliatan, malahan pada selfie.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
okarin89 dan 19 lainnya memberi reputasi
kita rindu buk Susi.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
apollo14 dan 21 lainnya memberi reputasi
yg gk wajar bnget d kasih minum air laut, it kan air asin, pembunuhan secara perlahan, sadis bnget
profile-picture
profile-picture
profile-picture
apollo14 dan 21 lainnya memberi reputasi
Lihat 2 balasan
RAS CINAK MENLEN emoticon-babi AMPAS emoticon-fuck

Buat org2 gblk yg msh bela cinak menlen emoticon-babi apa gk baca dulu ya tulisan ts ini :

Rekan-rekan pelaut bersaksi bahwa kondisi di kapal itu buruk dan eksploitasi berlanjut, dan bahwa para pelaut yang telah meninggal sebelumnya mengeluh tentang penyakit mereka selama sekitar satu bulan.

"Rekan-rekan yang terengah-engah merasakan mati rasa di kaki pada awalnya, dan kaki-kaki itu mulai membengkak. Tubuhnya bengkak dan sulit bernapas," kata ABK lain yang diidentifikasi MBC dengan sebutan "Pelaut Indonesia B".

Mayoritas pelaut China minum air kemasan dari darat, tetapi para pelaut Indonesia mengaku minum air laut. Lantaran minum air laut itulah, mereka jatuh sakit.


Tp kalo udh baca msh tetep bela cinak menlen, artinya LO ITU BUKAN MANUSIA.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
xnetwork dan 61 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh sipit.siput
Lihat 41 balasan
Hmmmmmm......
Entahlah

Sauurrr saurrrr saurrr
profile-picture
profile-picture
profile-picture
apollo14 dan 17 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh clickinaja
Halaman 1 dari 10


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di