CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Story / ... / Stories from the Heart /
JOGJA DENGAN SEJUTA CERITA
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eb2c9f3349d0f6b581999f4/jogja-dengan-sejuta-cerita

JOGJA DENGAN SEJUTA CERITA

Hai sobat pembaca. Dalam postingan ini gue ingin berbagi cerita semasa kuliah. Sebut saja nama gue Junshine. Di cerita ini semua nama tokoh gue samarkan demi privasi dari orang yang bersangkutan. Oke dari pada berlama-lama kita langsung saja pada inti ceritanya. Selamat membaca.



Part 1 (awal mula kudatangi kota jogja)

Jogja merupakan kota penuh kenangan buat gue dalam beberapa tahun terakhir. Disitulah tempat gue melanjutkan kuliah S2 di salah satu universitas yang ada di kota tersebut. Jogja inilah yang akan menjadi latar dari cerita kali ini.
            Tahun 2016 adalah pertama kali gue mengikuti ujian masuk salah satu universitas yang ad di jogja. Gue berangkat dari kota Malang bersama teman dengan mengendarai sepeda motor. Kami hanya mengandalkan maps untuk sampai di kota Jogja. Nama temen gue sebut saja Andre, gue kenal dia sejak SMP kelas 2 dan satu sekolah sampai dunia perkuliahan. Bahkan untuk S2 pun gue sama andre memilih universitas yang sama walau beda jurusan.

            Selama perjalanan menuju jogja banyak cerita yang terjadi. Salah satunya kami bangun kesiangan ketika mau berangkat. Padahal kami berencana berangkat pukul 5 pagi, namun karena kesiangan kami baru berangkat dari kota malang pukul 9 pagi. Tanpa sarapan kami pun bergegas menuju jogja dengan motor Mio jones kebanggaan si andre emoticon-Smilie. Kota demi kota kami lewati dengan mengandalkan map yang ada di smartphone. Pada taun itu game pokemon go sedang viral dikalangan anak muda. Karena yang nyetir motor si andre jdi gue memanfaatkan waktu perjalanan sambil mencari pokemon, hingga suatu ketika karena keasikan main game sampai lupa untuk melihat map dan akhirnya kami pun nyasar ke daerah persawahan yang jalannya belum di aspal. emoticon-Big Grin
 
Andre : jun udh bner ini jalan yang di tunjukin map ?
Gue : hehe.. soryyy (dengan senyum tidak bersalah)
Andre : jirrrr.. lu ngapain dari tadi.. kata suru ikutin jalan aja
Gue : ya lu ikutin jalan aja kn sapa tau ada pokemon langka
Andre : wtf... sempet-sempetnya lu yee main pokemon
Gue : wkwkwkw
 
Akhrinya gue pun cek map dan ternyata jalan itu tidak sepenuhnya salah. Walau kondisi aspal rusak dan lebih banyak jalanan tanah. Pada saat itu kami bergantian gue yang nyetir biar gk kesasar lagi. Namun maps berkata lain, kami melewati daerah yang agak susah sinyal sehingga map yang kami gunakan agak delay. Ujung-ujungnya kami pun kesasar untuk kedua kalinya.

Andre : jun stop bentar
Gue : knp dre? (sambil menghentikan motor yg gue kendarai)
Andre : ini posisi kita di map delay loh
Gue : so what ?
Andre : kyaknya kita bakal kesasar lagi deh
Gue : seriously ?
Andre : hahha iya liat aj sendiri nih mapnya beda dengan yg kita lewati skrg
Gue : hmmmm oke oke kita jalan lurus aj dlu skalian cari warung buat makan
Andre : kita nyasar woi malah makan
Gue : eit eit jangan salah.. lu lupa kita blom sarapan..
Andre : iya gue juga tau kita blom makan
Gue : nah makanya kita makan dlu skalian nanya sama org yg di warung arah jalan yg bner
Andre : tumben encer otak lu jun
Gue : klo otak gue encer gk bisa mikir donk. kan isi kpalanya air smua wkwkwk

Kami pun melanjutkan perjalanan sambil mencari warung makan. Setelah beberapa saat akhirnya ada warung makan dan kami pun makan sambil bertanya arah untuk menuju jogja. Dan lagi-lagi kami tidak terlalu tersesat begitu jauh hanya sedikit mengambil jalan yang agak memutar dari arah yang seharusnya.Tak terasa hari mulai sore. Sinar matahari pun mulai meredup di ufuk barat, dan kami masih belum juga melewati batas provinsi Jawa Timur.

Gue : dre ini masih jauh buat perbatasan provinsi ?
Andre : ehmm udah deket kok sisa skitar 3 kota lagi
Gue : 3 kota ? oh my god itu masih lumayan dre
Andre : knp? Capek lu nyetir ?
Gue : ya nggak sih.. Cuma bokokng gue kyaknya udh tipis bgt ini hahaha
Andre : ya sama cuk.. bokong gue juga panas hahaha.. cari tmpt istirahat dlu aj
Gue : oke kita cari minimarket aj ya skalian jajan
Andre : serah lu dah

Tak lama kemudian kami pun menepi di sebuah minimarket. Dan ketika gue cek hp ada beberapa panggilan tak terjawab dari ortu gue. Sebenarnya ortu gk tau klo gue motoran ke jogja, mereka taunya gue naek bis. Akhirnya gue memutuskan untuk menelfon ortu dan bilang klo udh sampe jogja padahal kenyataannya masih di provinsi jawa timur. Gue berbohong biar mreka gk khawatir sama gue. Setelah di rasa cukup istirahatnya kami pun melanjutkan perjalanan jalanan sudah gelap karena jam munujukkan pukul 6 sore.

Singkat cerita kami telah melewati perbatasan provinsi. Dan kalian pasti sudah tau apa yang akan terjadi. Yups kami kehilangan arah lagi hahahaha. Sungguh kegoblokan yang hakiki berkali kali kehilangan arah. Sebenernya bukan tersesat tapi lebih tepatnya salah ambil jalan yang kita lalui. Karena selama perjalan gue gk melihat satu motor pun yang lewat. Yang ada malah truk gede dengan muatan yang bejibun, kondisi jalannya pun hampir mirip jalan tol namun tidak ada portal tol ketika kami masuk jalan tersebut.

Gue : dre kita gk salah jalan kan?
Andre : entahlah jun.. gue juga ngrasa aneh melewat jalan ini hahaha
Gue : jirrr.. ya udah kita ikutin aj kemana jalan ini akan menuntun kita
Andre : coba cek di map ada persimpangan gk ? dari tadi jalannya lurus mulu ini
Gue : ada tapi masih jauh skitar 5 km lagi
Andre : jirrrr..
Gue : tpi santai aj kita ad d jalan yang bener kok klo di liat d peta
Andre : iya jalannya bner.. tp klo kita salah pilih jalur entar kena tilang gimana?
Gue : udah santai aj... bilang aj salah jalan karena di suru map wkwkwk
Andre : alasan yang logis wkwkw

Kami pun terus bercanda untuk mengurangi rasa capek selama perjalanan. Singkat cerita kami pun sampai di Daerah Istimewa Yogyakarta. Tepatnya pada saat itu pukul 12 tengah malam. Untuk pembaca yang pernah tinggal di jogja atau yang memang asli jogja pasti tau kalau ring road punya jalur khusus motor yang berada di sebelah kiri. Tapi karena ketidaktahuan kami yang baru pertama kali ke jogja. Tanpa ada rasa bersalah kami melewati jalur khusus roda 4 dan untungnya tidak ada polisi pda waktu itu. Oh ya kami di jogja menginap di kost salah satu kakak tingkat si andre. Gue belum kenal sebelumnya sama kakak tingkat tersebut. Sebut saja dia mas Dana.

Setibanya di kost mas dana. Dia menyambut kami dengan sangat baik.

Mas dana : brangkat jam brp dari malang dre ? katanya mau brangkat habis subuh ?
Andre : skitar jam 9 mas.
Mas dana : lama bgt baru sampe jam sgini
Andre : iyo ini gara-gara si jun gk bner baca mapnya
Gue : njirrr gue yang di salahin...
Mas dana : hahaha ngandelin map sih untung gk kehilangan sinyal di jalan
Andre : nah iku mas tadi sempet nyasar gara-gara gk ada sinyal juga
Mas dana : oalaahh yowis istirahat sek nang kamar. Udh makan ? klo blom tak anter ke burjo deket sini
Andre : udh makan tadi. Sebelum sampe sini mas
Gue : oh ya mas minimarket jauh gk mas dari sini ?
Mas dana : deket kok tinggal kluar lewat gang trus belok kiri ntr kliatan minimarketnya.. mau tak anterin ?
Gue : gk usah mas santai aj.. tak brangkat sndiri aj
 
Gue pun bergegas ke minimarket terdekat untuk membeli rokok dan kopi skalian cemilan soalnya yang gue tau mas dana itu gk ngrokok jdi gue putuskan untuk membeli beberapa makanan ringan.
 
Bagaimana kelanjutan kisah kami ?
Silahkan tunggu untuk update selanjutnya terima kasih


profile-picture
profile-picture
profile-picture
abellacitra dan 11 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh Junshine

Part 2 ( Ujian Masuk Universitas di Mulai)

Setelah melewati perjalanan yang cukup melelahkan, lalu kami pun istirahat di kamar mas dana. Dan ternyata yang tidur di sana gak cuma gue dan andre, tapi ada 2 orang lagi teman mas dana yang akan ikut ujian masuk gelombang pertama. Mereka adalah mas fahmi dan mas arif.

Singkat cerita, pagi pun tiba. Ketika gue membuka mata ternyata mas dana sudah membelikan sarapan buat kami yang menginap di sana. (dalam hati jadi gak enak udah merepotkan seperti ini) setelah kami semua selesai mandi, akhirnya kami sarapan bareng sambil saling mengakrabkan diri, dengan mereka yang baru gue kenal.

Oh iya, hari ini adalah H-2 sebelum ujian di mulai. Karena ujian masuknya dilaksanakan pada hari minggu pada waktu itu. Jadi kami masih punya waktu untuk bersantai sebelum ujian. Kami pun mengobrol santai di halaman kost, tiba-tiba mas arif menanyakan sesuatu yang membuat gue agak pesimis bisa lulus dalam ujian masuk.

Mas arif : kalian udah dapet rekomendasi dari dosen S 1 ?
Si andre dan fahmi menjawab udah dapet. Tapi..
Gue : belom dapet mas
Mas arif : lah kok bisa belum dapet ?
Gue : dosen S 1 gue, belom ngasi kabar, trus tak cek di web belum di isi rekomendasinya.
Mas arif : udah di hubungi dosennya ?
Gue : udah berkali-kali sih. Katanya sih mau di isi. Tapi entahlah mungkin mereka terlalu sibuk jadi lupa.

Gue pun merasa sedikit pesimis bisa lolos dari ujian masuk. Karena persyaratan masuknya harus ada rekomendasi dosen dari universitas sebelumnya. Gak hanya itu setelah melihat kuota peserta yang akan mengikuti tes hanya sekitar 10 orang yang akan di ambil pada ujian masuk gelombang 1 ini.

Oke, sekarang kita skip pas malam sebelum ujian. Tepatnya pada malam minggu.
Mas fahmi : dan refreshing yok. Jalan-jalan kemana gitu ?
Mas dana : pengen jalan kemana ? malioboro ?
Mas fahmi : bosen dan malioboro. Gimana kalo ke alun-alun yang ada pohon bringinnya itu.
Mas dana : gue sih ayo aja. Yang lain gimana ? mau ikut ?
Andre dan gue : ayok aja mas.
Mas arif : weh weh gue gak ikut. Mau belajar aja, besok kan ujian. Kalian udah siap emangnya?
Mas fahmi : woooohhh belajar terus rif, ujian mah tinggal kerjakan terus lupakan, yang penting sekarang senang-senang dulu.
Mas dana : nah bener tuh kata fahmi. Jangan belajar terus nanti stres loh malah ngeblang pas ujian.
Mas arif : gue belum siap materi buat ujian. Ini aja bawa buku buat belajar. Kalian gak bawa buku ?
Mas fahmi, andre dan gue : buat apa bawa buku. Bikin tas penuh aja hahahaha

Dari kami berempat yang akan ikut ujian, mas arif lah yang paling terlihat niat dan antusias dalam menghadapi ujian. Dia menyiapkan segala sesuatunya dengan sangat teliti, agar ujian yang di ikutinya berjalan sukses. Sedangkan gue alat tulis aja belom bawa, hahaha. Orang paling tidak niat pada saat itu mungkin cuma gue, karena dilihat dari segala kesiapan yang di perlukan, Cuma gue yang terlihat belum siap dengan segala yang di perlukan untuk ujian. Seakan-akan gue ke jogja Cuma buat numpang nginep dan jalan-jalan.
Akhirnya setelah dibujuk, mas arif pun ikut kita jalan-jalan menikmati malam minggu di jogja. Tujuan kami adalah alun-alun kidul, karena ada cerita menarik bagi sebagian kalangan. Menurut beberapa sumber mengatakan, siapa saja yang berhasil melewati 2 pohon yang berada di tengah alun-alun itu dengan mata tertutup, maka permohonannya akan terkabul. Kalian bisa percaya atau tidak, itu terserah pembaca saja. Kalau untuk kami sih hanya sebagai hiburan untuk menghilangkan stress.

Sesampainya di alun-alun kidul. Kami pun mencoba permainan berdasarkan cerita rakyat tersebut. Dan yang berhasil melewati hingga ujung hanya 2 orang yaitu si andre dan mas fahmi, sedangkan gue cuma sampai tengah di antara kedua pohon lalu berbelok ke tembok, yang mengelilingi pohon tersebut. Sementara mas arif melenceng ke arah kanan sebelum sampai ke pohon yang berada di tengah alun-alun.
Dirasa cukup bersenang-senang di alun-alun kidul. Kami pun berpindah tempat, mas dana mengajak kami ke sebuah angkringan, untuk nama tempatnya gue lupa. Tapi yang pasti angkringan tersebut berada tak jauh dari alun-alun kidul. Disanalah gue menemukan minuman yang belum pernah gue denger namanya. Yaitu wedang uwuh, karena penasaran gue pun memesan minuman itu. sekilas penampakannya seperti campuran dedaunan dan rempah, dan ternyata rasanya tidak terlalu asing di lidah gue. Kami pun mengobrol santai sambil menikmati makanan dan minuman yang kami pesan. Tanpa terasa malam makin larut, kami memutuskan untuk kembali ke kost dan istirahat karena besok pagi harus menghadapi ujian.

Hari yang di tunggu pun tiba. Yups ujian akan segera di mulai beberapa jam kedepan. Pagi ini kami berempat bersiap untuk berangkat ke kampus. Selama perjalan gue gak merasakan kegugupan atau pun pesimis seperti kemaren. Setelah sampai gue dan andre langsung menuju ruangan karena kami berada di tempat yang sama. Sedangkan mas fahmi dan mas arif berada di ruangan berbeda. Pada hari itu diadakan 2 sesi ujian, pertama isi soalnya seperti hitung-hitungan, untuk sesi dua ujian berbahasa inggris.
Lonceng bel masuk untuk ujian pun di bunyikan. Semua peserta ujian duduk dengan tenang di tempat masing-masing, kecuali gue yang duduk di deretan no 2 dari depan. Sebelum lembar ujian di bagikan gue sempatkan untuk tengok kanan kiri sapa tau ada cewek cantik hahahaha. Untuk menambah motivasi dan biar ujiannya tambah semangat. Ternyata dalam ruangan tersebut tidak ada yang sesuai dengan type cewek idaman gue. Lembar ujian pun di bagikan, kami semua mulai untuk mengerjakannya, waktu yang diberikan adalah 120 menit. Ujian di mulai pukul 8 pagi tapi pada pukul 9.30, gue udah selesai mengerjakan semua soalnya. Bukannya gue pinter tapi karena asal ngisi aja jadinya cepet selesai hahaha.

Setelah menunggu sekitar 30 menit akhirnya waktu ujian pertama selesai juga. Kami pun keluar ruangan sambil menunggu ujian berikutnya yang akan di laksanakan pukul 11. Selama istirahat itu, mata nakal gue mulai beraksi lagi, yaitu mencari target sapa tau bisa di ajak kenalan gitu hahaha. 1 jam telah berlalu hingga waktu ujian kedua akan di mulai, gue belum menemukan cewek yang bikin gregetan. Seperti yang gue katakan sebelumnya, bahwa ujian kedua adalah bahasa inggris. Dan lagi-lagi gue menyelesaikan semua soal sebelum waktu habis. You know lah gue orang paling gak niat dalam ujian kali ini, gak ada persiapan dan asal isi aja. Hanya berharap pada keberuntungan untuk bisa lolos dan masuk di universitas ini.

Singkat cerita, gue sama andre Cuma 3 hari berada di jogja. Karena setelah ujian berakhir kami langsung kembali ke kota tempat tinggal kami. Si andre ke malang sedangkan gue habis mampir ke malang sehari langsung melanjutkan ke kampung halaman yang berada di ujung pulau jawa paling timur. Hasil ujian akan di umumkan 2 minggu lagi, jadi gue menikmati hari-hari gue di rumah dengan males-malesan di kamar dan nongkrong gk jelas bersama teman-teman yang ada di kampung. Pada suatu hari ketika gue sedang enak rebahan di kamar sambil nonton anime di laptop. Tiba-tiba pintu kamar terbuka, ternyata ayah ku yang membuka pintunya.

Ayah : kapan hasil tesnya di umumkan ?
Gue : skitar sminggu lagi kayaknya, soalnya katanya di suru nunggu 2 minggu.
Ayah : kalo gak lulus ujiannya mondok aja
Gue : ????? (dengan ekspresi gak mau mondok)emoticon-No Hope

Ayah gue pun pergi dari kamar. Seketika gue menutup laptop dan membayangkan seandainya gak lulus dalam ujian masuk. Oh noooo.. gue gak mau mondok.. gue pengen bebas, pikir ku.
Untuk menghilangkan rasa gak enak tersebut gue ngajak temen gue untuk nongkrong di tempat ngopi yang ada di kota gue. Pas lagi asik ngobrol sambil ngopi-ngopi, tiba-tiba hp gue berbunyi. Ternyata ada pesan dari si andre. Begini isinya

“ jun udah liat pengumuman ?” kata si andre
“belom dre, emang udah di umumkan ya?” balas gue
“coba lu cek di web, gue udah liat barusan dan lolos” jawab si andre
Gue pun membalas lagi “ oke gue coba cek dulu”

Dengan cepat gue membuka browser hp untuk mengecek lulus atau tidaknya. Dan gue baru sadar kalo harus log in menggunakan nomor pendaftaran beserta paswordnya. Akhirnya gue memutuskan untuk mengirim pesan ke andre lagi.

“ dre lu masih ada nomor pendaftaran gue gak? Soalnya gue lagi gak bawa laptop”
“ada kayaknya jun. Bentar gue cek dulu. Sekalian tak liatin lulus atau gak” bales si andre

Setelah beberapa menit akhirnya gue menerima sms dari andre.



Bagaimana kelanjutan dari cerita diatas ? akankah junshine lulus pada ujian gelombang pertama ini ? apakah dia harus mondok atau akan mengikuti ujian lagi pada gelombang kedua?

Silahkan tunggu pada part selanjutnya

Terima kasih

Part 3 (petualangan gue di jogja di mulai)

Setelah menerima balasan dari andre ternyata gue lolos ujian gelombang pertama. Pikiran yang sebelumnya resah gara-gara ancaman di suru mondok, akhirnya sirna sudah.

Singkat cerita beberapa minggu gue lalui di kampung halaman, dan sekarang saatnya gue menuju ke jogja untuk melakukan daftar ulang di universitas. Kali ini gak naik motor seperti sebelumnya. Gue dan andre janjian bertemu di terminal surabaya. Kami akan menaiki bis menuju jogja. Setelah sekitar 8 jam perjalanan dari surabaya menuju jogja, kami pun sampai di terminal giwangan sekitar pukul 5 pagi.
Dari terminal giwangan kami di jemput oleh mas dana dan mas arif yang terlebih dahulu sudah di jogja. Dari kami berempat yang mengikuti ujian masuk pada saat itu sebenarnya lulus semua. Akan tetapi mas fahmi tidak mengambil S 2 nya di jogja. Karena katanya dia lebih memilih S 2 di malang.

Setelah sampai di kost mas dana, kami istirahat sejenak lalu mengobrol santai sambil merundingkan bakal tinggal dimana selama kuliah di jogja. Pilihan pertama adalah kost yang mas dana tempati sekarang karena baru 2 kamar yang terisi dan sisanya kosong. Tapi mas dana memberi pilihan mau cari kost lain atau kontrakan gak masalah dia bakal ikut kalo ngontrak rumah. Biar kita tetep bisa bareng selama di jogja. Setelah ngobrol dan diskusi, sekitar pukul 11 siang kami ke kampus untuk melakukan daftar ulang, sekalian mengambil jas almamater dan membuat kartu tanda mahasiswa. Sekitar pukul 1 siang semua urusan di kampus selesai kami pun bergegas kembali ke kost. Sesampainya di kost kami pun nongkrong di halaman depan kost, seperti biasa ngobrol santai. Tiba-tiba ada sebuah pertanyaan yang sedikit membuat gue dikit menahan rasa ingin ketawa.

Mas arif : disini apa Cuma gue yang bawa motor satria patah hati ?
Andre : itu si jun, motornya satria patah hati juga mas hahahaha
Gue : hahahaa. Kok bisa di kasi nama satria patah hati mas ?
Mas dana : ya itu jun. Dia sering patah hati pas ngebonceng cewek pake motor satrianya
Gue : oalaah hahaha bisa bisa bisa..
Mas arif : wah syukur lah kalo gitu, ada temennya. Soalnya yang tak liat jarang liat cowok bawa motor satria pas di kampus tadi.
Mas dana : sombooong... mentang-mentang satria motornya
Mas arif : bukan gitu dan. Tapi tadi aku liat beberapa kali, cewek yang naek motor satria.
Mas dana : ya berarti lu cewek kalo naek satria

Kami pun tertawa dan bercanda layaknya udah kenal lama. Padahal gue termasuk dalam orang baru disana karena yang gue kenal akrab Cuma si andre.

Sekitar 3 sampai 4 hari kami mencari kost atau kontrakan namun belum ada yang cocok untuk kami. Sehingga kami pun memutuskan untuk ngekost di tempat mas dana tersebut. Nah pada hari inilah muncul seseorang yang belum gue kenal lagi, ternyata dia adalah teman si andre pada saat S 1 dulu, dia juga mahasiswa baru seperti kami. Sebut saja namanya hadi, dia seorang pecinta alam, dan suka berpetualang. Untuk orang yang baru pertama kali bertemu, seakan-akan dia pendiam, padahal kalo udah akrab, banyolnya minta ampun. Dia menjadi anggota kost yang terakhir. Karena ketika dia memilih untuk kost bareng kita, slot kamar akan terisi penuh.
Dari semua penghuni baru, Cuma gue yang beda jurusan dengan mereka. Mas dana, mas arif, andre dan hadi jurusan olahraga sedangkan gue jurusan ekonomi. namun perbedaan itu bukanlah masalah karena yang penting hepi.
Oke kita lanjut, akhirnya hari pertama masuk telah tiba. Seperti universitas pada umumnya, hari pertama adalah penyambutan mahasiswa baru sekaligus ospek. Namun untuk S 2 tidak ada ospek seperti S 1. Kita hanya menghadiri penyambutan dan mendengarkan semacam seminar pada saat itu.

Di hari pertama ini semua mahasiswa baru S2 berkumpul di depan rektorat dan dibagi berdasarkan jurusan dan kelas masing-masing. Karena gue beda jurusan jadi harus berpisah dengan teman-teman kost. Nah disinilah gue bertemu dengan berbagai teman dari luar daerah maupun luar pulau. Karena gue gak kenal siapa-siapa jadinya gue kayak orang bego yang Cuma diem, berdiri, plonga plongo dan bengong tanpa alasan.

Ketika lagi asik bengong tiba-tiba muncullah sesosok wanita di depan gue. Tanpa basa basi dia meminta nomor whatsapp gue. ( ge er donk gue di mintain nomor) hahahaha. Setelah gue kasi, eh tiba-tiba ada notif di hp gue.

“nomor 08xxxx telah menambahkan anda kedalam grup”

Ternyata dia minta nomor whatsapp untuk membuat grup kelas. Buyar sudah ke ge eran gue.
Singkat cerita acara pertama selesai mulai dari penyambutan dan lain-lain. Tibalah saatnya istirahat dan makan. pada waktu itu kami di beri kotak makan siang. Nah selama jam istirahat ini, gue gak ikut gabung bersama teman kelas. Tetapi gue lebih memilih bergabung bersama temen kost. Kami berempat makan di area parkir pascasarjana. Setelah makan gue dan mas arif ke mushollah terdekat untuk shalat. Terjadilah kejadian konyol diantara gue dan mas arif. Pada waktu itu yang cowok Cuma kami berdua. Dan ada beberapa mahasiswi yang akan shalat.

Mahasiswi : mas jadi imam aja, biar kita bisa shatat berjamaah
Gue dan mas arif : saling pandang untuk menentukan siapa yang akan jadi imam
Mas arif : kamu aja jun jadi imam
Gue : ah jangan mas. Kan mas arif lebih tua tuh gimana kalo mas aja imamnya
Mas arif : yowis gini aja. Gimana kalau kita suit aja. Yang kalah jadi imam
Mahasiswi : jadi imam kok pake suit mas (sambil tertawa kecil)

Akhirnya karena di bilang seperti itu mas arif pun dengan bijak menjadi imam pada saat itu. Setelah selesai kami berdua pun kembali ke area parkir tempat makan tadi. Namun kami tidak melihat si andre dan hadi di sana. Mungkin mereka sudah masuk ruangan untuk acara selanjutnya. Oke kita skip sampai acara trakhir, yaitu kami di kumpulkan berdasarkan kelas masing-masing dan memasuki ruangan kelas.
Nah pada saat inilah ada seseorang yang cukup menarik di mata gue. Padahal tadi pagi udah kumpul tapi gue gak melihat dia. Mungkin karena yang cowo berada di barisan belakang jadi gue yang melihat tampangnya.

siapakah yang dilihat junshine pada saat itu ?
nantikanlah di next posting

terima kasih


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di