CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Orang-orang yang selamat dari 'pabrik-pabrik bayi' Nigeria membagikan kisah mereka
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eafdff210d2957ebc31be2e/orang-orang-yang-selamat-dari-pabrik-pabrik-bayi-nigeria-membagikan-kisah-mereka

Orang-orang yang selamat dari 'pabrik-pabrik bayi' Nigeria membagikan kisah mereka

Gadis-gadis yang melarikan diri dari serangan Boko Haram sedang diperbudak dan diperkosa oleh pedagang manusia yang kemudian menjual bayi mereka.

oleh Philip Obaji Jr.

24 jam yang lalu

Orang-orang yang selamat dari 'pabrik-pabrik bayi' Nigeria membagikan kisah mereka

Perempuan dan anak-anak berkumpul di kamp IDP Madinatu untuk mendengarkan para anggota Koalisi Komunitas Borno berbicara tentang bahaya perdagangan manusia [Philip Obaji Jr / Al Jazeera]

Ketika Miriam yang berusia 16 tahun * keluar dari tendanya untuk mengambil air di dekat kamp Orang Pengungsi Internal Madinatu di negara bagian Borno timur laut Nigeria pada Januari tahun lalu, seorang wanita paruh baya yang dikenalnya sebagai "Bibi Kiki" mendekatinya .

Dia bertanya pada Miriam apakah dia tertarik pindah ke kota Enugu untuk bekerja sebagai pembantu rumah tangga dengan gaji bulanan. 

Miriam, yang sekarang berusia 17 tahun, tidak membuang waktu untuk menerima tawaran itu dan mulai mempersiapkan perjalanannya ke timur pada hari berikutnya.

Dia memberi tahu sepupunya yang berusia 17 tahun, Roda *, tentang hal itu dan menasihatinya untuk mendekati Bibi Kiki.

Iklan

Ketika Roda, yang sekarang berusia 18 tahun, bertemu Bibi Kiki keesokan paginya, dia bertanya apakah ada pekerjaan untuknya juga. Wanita itu dengan cepat setuju, jadi Roda mengemasi tasnya.

"Kami berdua sangat bersemangat untuk melakukan perjalanan ke Enugu," kata Miriam. "Kami telah sangat menderita selama empat tahun dan senang pergi ke suatu tempat baru untuk memulai kehidupan baru."

Janji

Kedua gadis, yang dulu tinggal di kompleks yang sama di Bama, melarikan diri dari kota timur laut Nigeria pada 2017 ketika Boko Haram menyerbu daerah itu, membakar rumah-rumah dan menculik perempuan dan anak-anak.

Miriam dan Roda melarikan diri, meninggalkan anggota keluarga mereka yang lain. Mereka tidak tahu apa yang terjadi pada mereka. 

Kedua gadis berjalan selama beberapa hari untuk mencapai Madinatu, di mana mereka tetap selama hampir dua tahun sebelum perjalanan mereka ke Enugu di Nigeria tenggara.

Di Madinatu, Miriam dan Roda tinggal bersama di sebuah tenda bambu kecil di dalam kamp yang menampung lebih dari 5.000 orang yang, seperti mereka, telah melarikan diri dari Boko Haram.

Hidup sangat sulit di kamp.Persediaan makanan terbatas dan para pengungsi harus mengemis di jalan-jalan kota terdekat untuk bisa mendapatkan cukup makanan.

Jadi para gadis melompat pada kesempatan mendapat pekerjaan bayaran di Enugu. 

Mereka tidak punya waktu untuk memberi tahu siapa pun bahwa mereka akan pergi.

Orang-orang yang selamat dari 'pabrik-pabrik bayi' Nigeria membagikan kisah mereka

Selama dua tahun, Miriam dan Roda tinggal di gubuk seperti ini di Madinatu sebelum mereka diperdagangkan ke Enugu [Philip Obaji Jr / Al Jazeera]

Perjalanan

Pertama, mereka bepergian dengan Bibi Kiki ke Maiduguri.

Kemudian perjalanan 12 jam ke Abuja menyusul. Mereka menghabiskan malam di sana di rumah seorang wanita yang mengenal Bibi Kiki. 

Keesokan harinya, setelah perjalanan sembilan jam, mereka mencapai Enugu.

Bibi Kiki membawa mereka ke sebuah kompleks tempat dia menyerahkannya kepada seorang wanita tua yang dia sebut "Mma" dan menyuruh gadis-gadis itu untuk melakukan apa pun yang diminta wanita itu dari mereka.

"Kompleks itu masing-masing memiliki dua flat dari tiga kamar tidur, diisi dengan gadis-gadis muda, beberapa dari mereka hamil," kata Miriam. "Bibi Kiki bilang itu tempat kita akan bekerja."

Pada awalnya, gadis-gadis itu mengira pekerjaan mereka adalah untuk membersihkan kompleks dan melakukan pekerjaan rumah tangga seperti Bibi Kiki telah membuat mereka percaya. Namun, majikan baru mereka punya ide lain.

Siksaan setiap hari

"Mma meminta kita tinggal sendirian di kamar terpisah untuk malam pertama itu," jelas Miriam. "Kami terkejut karena gadis-gadis lain di kompleks itu berbagi kamar, beberapa di antaranya memiliki empat orang."

Larut malam itu, menurut Miriam, seorang pria berjalan ke kamarnya, memerintahkannya untuk melepas pakaiannya, memegang tangannya dengan erat, dan memperkosanya.

Hal yang sama terjadi pada Roda, tetapi pemerkosa itu jauh lebih brutal.

"Ketika saya mencoba berteriak, dia menutup mulut saya dan menampar saya dengan kotor," kata Roda. "Jika dia melihat air mata di mataku, dia bahkan menamparku lagi."

Keesokan harinya, gadis-gadis itu dipindahkan ke kamar bersama dengan orang lain, hanya dikirim ke kamar tunggal ketika mereka diminta untuk "bekerja".

Kedua gadis itu mengatakan mereka diperkosa hampir setiap hari oleh beberapa pria yang berbeda. 

Mereka percaya bahwa Mma dan Bibi Kiki bekerja bersama dalam kartel perdagangan yang sama dan bahwa Mma adalah pemimpin kelompok itu.

Namun, yang bisa mereka pastikan adalah bahwa kedua wanita itu berkomunikasi satu sama lain dan pria di Igbo, bahasa yang digunakan di  Nigeria bagian tenggara.

Orang-orang yang selamat dari 'pabrik-pabrik bayi' Nigeria membagikan kisah mereka

Miriam berdiri di luar rumah sementara di Madinatu [Philip Obaji Jr / Al Jazeera]

Melahirkan

Dalam sebulan, mereka berdua hamil.Tapi tetap saja, mereka diperkosa.

"Tidak masalah apakah Anda hamil enam minggu atau enam bulan," kata Roda. "Jika ada pria yang menginginkanmu, kamu tidak bisa mengatakan tidak."

Tidak ada gunanya mencoba melarikan diri, mereka menjelaskan, karena kompleks itu dijaga oleh orang-orang dengan senjata.

Sekitar selusin gadis tinggal di kompleks ketika Miriam dan Roda pertama kali tiba. Tetapi jumlah itu akan berubah ketika gadis-gadis itu melahirkan dan dikirim, sebelum gadis-gadis baru dibawa masuk untuk menghasilkan lebih banyak anak untuk kartel.

Miriam melahirkan bayi laki-laki di kompleks itu, dengan bantuan seorang bidan yang dipanggil dari luar. Tetapi putranya diambil darinya.

Tiga hari kemudian, ia ditutup matanya dan dibawa ke stasiun bis tempat pedagangnya memastikan ia naik kendaraan kembali ke utara.

"Mereka tidak ingin saya tahu jalan ke kompleks, itu sebabnya mereka menutupi wajah saya," jelasnya. "Saya diberi 20.000 naira (sekitar $ 55) untuk membantu transportasi saya ke tujuan saya."

Dia pertama kali pergi ke Abuja di mana dia menghabiskan malam di jalan sebelum naik kendaraan komersial kembali ke Maiduguri.

'Anak laki-laki lebih mahal'

Miriam tidak tahu berapa banyak bayinya dijual.

"Beberapa penyelundup membiarkan korban pergi setelah melahirkan karena mereka percaya jika anak perempuan tinggal terlalu lama, mereka dapat mengembangkan rencana untuk mengekspos perdagangan," jelas Abang Robert, kepala hubungan masyarakat dari Prakarsa Pembangunan dan Perdamaian Caprecon, sebuah LSM yang fokus pada rehabilitasi korban perdagangan manusia di Nigeria."Mereka takut disabotase."

Pabrik-pabrik bayi lebih umum di bagian tenggara Nigeria, tempat operasi keamanan telah melakukan beberapa penggerebekan, termasuk operasi tahun lalu ketika 19 anak perempuan hamil dan empat anak diselamatkan .

Perempuan dan anak perempuan ditawan untuk melahirkan bayi yang kemudian dijual secara ilegal kepada orang tua angkat, dipaksa menjadi pekerja anak, diperdagangkan ke pelacuran atau, seperti yang dilaporkan beberapa laporan , dibunuh secara ritual. 

"Anak laki-laki lebih mahal daripada anak perempuan dalam bisnis penjualan bayi," kata Comfort Agboko, kepala badan tenggara agen anti-perdagangan Nigeria, Badan Nasional Pelarangan Perdagangan Orang (NAPTIP), di kantornya di Enugu.

"Anak-anak laki-laki sering dijual antara 700.000 naira (sekitar $ 2.000) hingga satu juta naira (sekitar $ 2.700) sementara bayi perempuan dijual dengan harga antara 500.000 naira (sekitar $ 1.350) dan 700.000 naira."

Mayoritas pembeli adalah pasangan yang tidak dapat hamil.

Meskipun siapa pun yang kedapatan membeli, menjual, atau berurusan dengan pengadaan anak-anak dapat dituntut, perdagangan bayi tetap lazim di Enugu.

Orang-orang yang selamat dari 'pabrik-pabrik bayi' Nigeria membagikan kisah mereka

Roda berdiri tepat di luar rumah sementara di Madinatu [Philip Obaji Jr / Al Jazeera]

'Panti Asuhan'

Dalam beberapa tahun terakhir, para pejabat keamanan telah melakukan beberapa operasi penyamaran yangmenargetkan tersangka kartel perdagangan bayi yang operasinya dikatakan oleh pemerintah negara bagian Enugu dibantu oleh beberapa agen keamanan dan pejabat negara yang tidak bermoral .

Untuk menghindari kecurigaan di masyarakat setempat, pabrik bayi sering disajikan sebagai panti asuhan, para ahli menjelaskan.

"Operator pabrik bayi bersembunyi di bawah 'kanopi' panti asuhan," kata Agboko. Dia percaya orang yang menerima bayi dari mereka tidak tahu atau tidak peduli bahwa mereka bukan anak yatim.

NAPTIP telah menangkap dan menuntut sejumlah orang yang terlibat dalam penjualan bayi di tenggara dalam beberapa tahun terakhir, Agboko menjelaskan. Saat ini ada sekitar setengah lusin kasus yang melalui sistem pengadilan.

"Kami sekarang bekerja dalam kolaborasi dengan asosiasi operator panti asuhan di seluruh tenggara untuk mengidentifikasi, menangkap dan menuntut orang-orang seperti itu," tambahnya.

Tidak ada data resmi untuk menunjukkan berapa banyak bayi yang dibeli dan dijual setiap tahun di Nigeria, atau jumlah anak perempuan yang dieksploitasi oleh pedagang manusia. Namun PBB memperkirakan bahwa "sekitar 750.000 hingga satu juta orang diperdagangkan setiap tahun di Nigeria dan bahwa lebih dari 75 persen dari mereka yang diperdagangkan diperdagangkan di seluruh negara bagian, 23 persen diperdagangkan di negara bagian, sementara 2 persen diperdagangkan di luar negara. "

Perdagangan manusia 'tersebar luas'

Seperti Miriam, Roda juga dibuang setelah melahirkan seorang anak laki-laki. 

Kedua sepupu itu bersatu kembali di Madinatu, di mana mereka sekarang tinggal bersama di sebuah rumah lumpur kecil, tidak jauh dari kamp tempat mereka diperdagangkan.

"Untungnya, kita sampai di Madinatu pada hari yang sama," kata Miriam, yang menghabiskan waktu berminggu-minggu di jalan-jalan Abuja, sebelum dia bisa kembali ke timur laut. 

"Kami pikir tidak aman lagi tinggal di kamp, ​​jadi bicarakan dengan lelaki yang memiliki tempat ini untuk membiarkan kami tinggal di sini."

Untuk mendapatkan uang, para gadis sekarang membuat dan menjual kue kacang tanah di sebuah kios mini di luar kompleks mereka.

Mereka bukan yang pertama diperdagangkan dari kamp Madinatu. Ada banyak laporan tentang gadis-gadis yang diperdagangkan dari kamp ke kota-kota di Nigeria dan ke negara-negara termasuk Italia , Libya , Niger , danArab Saudi . Para korban sering dijanjikan pekerjaan yang baik hanya untuk akhirnya dieksploitasi atau diperbudak.

Meskipun tersebar luas di Madinatu, masalah perdagangan manusia tidak hanya terjadi di daerah ini saja. Ini umum di seluruh wilayah timur laut.

Laporan Departemen PerdaganganNegara Amerika Serikat tahun 2019mengungkapkan bahwa: "Eksploitasi seksual, termasuk perdagangan seks para pengungsi (pengungsi di dunia internasional) di kamp-kamp, ​​pemukiman, dan komunitas tuan rumah di sekitar Maiduguri tetap menjadi masalah yang meluas."Laporan itu juga mencatat bahwa beberapa pejabat keamanan terlibat dalam kegiatan ini.

NAPTIP mengatakan pihaknya mengetahui tingginya jumlah kasus perdagangan manusia di Madinatu dan sedang meningkatkan upaya untuk mengatasi masalah ini di kamp IDP khususnya.

"Kantor tersebut sekarang telah meningkatkan pengawasan di kamp pengungsi," kata Mikita Ali, kepala kantor NAPTIP yang mencakup wilayah timur laut. "Kami bekerja dengan manajer kamp dan pejabat kamp yang telah kami berikan nomor bebas pulsa kami dan disuruh memanggil kami jika mereka mencurigai ada kasus perdagangan manusia."

Orang-orang yang selamat dari 'pabrik-pabrik bayi' Nigeria membagikan kisah mereka

Mohammed Lawan Tuba, seorang tokoh masyarakat di Madinatu, mendesak para pengungsi untuk memperhatikan pesan-pesan tentang bagaimana menangani perdagangan manusia [Philip Obaji Jr / Al Jazeera]

'Mudah dieksploitasi'

Di dalam kamp Madinatu, bagaimanapun, warga tetap khawatir tentang jumlah kasus. Para pemimpin masyarakat mengatakan kurangnya fasilitas yang memadai seperti fasilitas air minum dan kompor memasak berarti bahwa orang harus berjalan jauh untuk mencari air dan kayu bakar, membuat mereka rentan terhadap penyelundup manusia yang memangsa mereka. 

"Jika kita memiliki akses mudah ke air dan kayu bakar, akan ada sedikit pembicaraan tentang perdagangan manusia," kata Mohammed Lawan Tuba, seorang pemimpin masyarakat di Madinatu. "Penjahat mengambil keuntungan dari anak-anak kita ketika mereka pergi mencari apa yang mereka butuhkan untuk menjaga mereka dan keluarga mereka tetap hidup."

Para pegiat HAM menjalankan "kampanye sensitisasi" yang bertujuan untuk mendidik para pengungsi tentang bahaya perdagangan manusia dan bagaimana menemukan tanda-tanda itu di dalam kamp IDP. 

Namun Yusuf Chiroma, kepala Koalisi Komunitas Borno, sekelompok pekerja bantuan yang membantu para penyintas Boko Haram melalui program-program peningkatan keterampilan, mengatakan: "Orang-orang yang kehilangan tempat tinggal di Madinatu benar-benar berjuang untuk bertahan hidup, karena mereka tidak mendapatkan cukup pasokan makanan dari pemerintah dan itulah sebabnya mudah bagi para pedagang untuk mengeksploitasi mereka yang sangat membutuhkan pekerjaan. "

"Program-program sensitisasi harus disesuaikan dengan keamanan dan ketersediaan makanan dan layanan sosial yang memadai oleh pemerintah negara bagian untuk secara efektif menangani perdagangan manusia."

* Nama telah diubah

https://www.aljazeera.com/indepth/fe...091556574.html
profile-picture
profile-picture
profile-picture
4iinch dan 13 lainnya memberi reputasi
dasar kelakuan si bokong haram
profile-picture
haysnairefohdir memberi reputasi
I SLAM THOSE WHO DISAGREE WITH MEemoticon-Mad
profile-picture
haysnairefohdir memberi reputasi
ajarannya si drunktot memang
emoticon-Tai emoticon-anjing tenan

emoticon-Najis emoticon-Najis emoticon-Najis emoticon-Najis emoticon-Najis emoticon-Najis
profile-picture
haysnairefohdir memberi reputasi
Miris bngt bre, bisa2nya manusia diperlakukan seperti hewan ternak
baby farming gituh wak


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di