CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / News / ... / Berita Luar Negeri /
Otoritas Xinjiang Penjarakan Orangtua Mahasiswa Uighur yang Belajar di Mesir
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eafdde6f4d6951b8839268a/otoritas-xinjiang-penjarakan-orangtua-mahasiswa-uighur-yang-belajar-di-mesir

Otoritas Xinjiang Penjarakan Orangtua Mahasiswa Uighur yang Belajar di Mesir

Otoritas Xinjiang Penjarakan Orangtua Mahasiswa Uighur yang Belajar di Mesir

https://i2.wp.com/www.hidayatullah.c...e=300%2C&ssl=1

Hidayatullah.com–Orang tua dari seorang pemuda Uighur yang meninggalkan Daerah Otonomi Uighur Xinjiang (XUAR) China untuk belajar Islam di Mesir telah dijatuhi hukuman penjara untuk waktu yang lama, menurut putra mereka, yang mengatakan mereka kemungkinan menjadi sasaran penahanan karena pendidikan agamanya dan karena mengirim uang ke luar negeri.

Abduhaliq Aziz, dari kota Kashgar (dalam bahasa Mandarin, Kashi) XUAR, pergi ke Kairo pada Desember 2015 untuk belajar di Universitas Al-Azhar dan baru-baru ini berbicara dengan Uighur Service Radio Free Asia (RFA) tentang ayahnya, Aziz Nasir, dan ibunya, Amine Abdulla yang hilang.

Aziz mengatakan bahwa ayahnya, yang bekerja sebagai sopir di People’s Park di Kashgar, menghilang pada tahun 2016, sementara ibunya, seorang ibu rumah tangga, menghilang pada 2017.

“Setelah pergi, Saya melakukan kontak biasa dengan keluargaku – saya berkomunikasi dengan ibuku dan berbicara dengan ayahku dua kali, dan kemudian, setelah berbicara dengan mereka untuk terakhir kalinya pada Februari 2016, [ayah saya] menghilang,” katanya.

“Ayah saya adalah sopir untuk People’s Park, yang merupakan milik pemerintah, Anda tahu, jadi dia adalah seorang pegawai negeri.

Aziz mengatakan ketika dia akan menghubungi ibunya setelah itu, ibunya akan mengatakan bahwa ayahnya “keluar” rumah.

“Tetapi Saya sedikit curiga, dan bertanya-tanya apakah dia (ibunya) menyembunyikan sesuatu dariku,” katanya, karena ibunya tidak ingin dia khawatir.

Menurut Aziz, panggilannya dengan sang ibu menjadi semakin jarang, dari satu minggu sekali hingga satu bulan sekali, hingga “ibu saya menghilang pada satu titik sekitar bulan Oktober 2016.”

“Kami sama sekali tidak berkomunikasi, namun kemudian dia menambahkan saya ke WeChat dan kami berbicara sekali pada Januari 2017 [sebelum dia diam lagi],” katanya.

“Kemudian, pada bulan April 2017, ibu menambahkan saya ke WeChat  lagi. Dia menambahkan saya dan berkata, ‘[Pihak berwenang] sedang bersiap-siap untuk membawaku pergi ‘belajar’. Saya tidak tahu kapan saya akan keluar, jadi tolong hapus saya dari WeChat mu. Saya akan menghapus Kamu dari milik saya. “Dia mengatakan kepada saya untuk tidak menambahkannya lagi, dan saya mengatakan baik. Saya tidak berkomunikasi dengan ibu sejak saat itu. ”

Dikirim untuk “belajar” adalah istilah yang digunakan oleh otoritas di XUAR untuk penahanan di salah satu jaringan kamp pengasingan luas di kawasan itu, di mana lebih dari 1,8 juta Uighur dan minoritas Muslim lain dituduh menyembunyikan “pandangan agama yang kuat” dan “secara politis salah” diyakini telah terjadi sejak April 2017.

Ditahan karena belajar di luar negeri

Aziz mengatakan bahwa sejak ibunya ditahan, dia juga belum bisa menghubungi keluarga dekat atau keluarga besarnya termasuk saudara kandungnya di rumah.

“Pada bulan Februari 2020, saya menerima berita dari seseorang bahwa ibu saya telah dijatuhi hukuman enam tahun, tetapi mereka tidak tahu apakah dia sudah mati atau masih hidup,” katanya.

“Mereka juga mengatakan bahwa anggota keluarga dan tetangga kita tahu bahwa ayahku menghilang, tetapi mereka tidak tahu apa-apa tentang dia — ke mana dia dibawa, apakah dia masih hidup, tidak ada apa-apa.”

Sumber itu, yang berbicara dengan keadaan anonim, yang mengaku memiliki pengetahuan tentang situasi itu, mengatakan kepada Aziz bahwa orang tuanya telah ditahan karena mengirimnya ke luar negeri untuk belajar Islam.

“Saya kira alasan penahanan orang tua saya adalah karena mereka mengirim saya ke Mesir untuk mendapatkan pendidikan agama,” katanya.

“Fakta bahwa mereka mengirimi Saya uang [ke luar negeri] juga alasan yang memungkinkan.”

Mesir adalah satu dari beberapa negara yang masuk daftar hitam otoritas China bagi Uighur untuk bepergian karena dianggap sebagai ancaman ekstrimisme agama, dan RFA telah mencatat beberapa contoh di mana orang-orang telah ditahan karena melakukan kunjungan luar negeri atau mempertahankan hubungan luar negeri.

Dalam sebuah laporan baru-baru ini, seorang etnis Uighur bernama Enver Tursun, yang memiliki Pusat Perbelanjaan Taksim di kota Ghulja (Yining), diadili atas tuduhan “mendiskriminasi pendidikan nasional” setelah mengirim putranya untuk belajar di Turki, meskipun tidak segera jelas apakah dia telah dihukum.

Hukuman dikonfirmasi

RFA baru-baru ini berbicara dengan seorang karyawan beretnis Han China dari kantor People’s Park di Kashgar untuk bertanya tentang penahanan Nasir, tetapi dia mengatakan bahwa taman itu tidak memiliki sopir dengan nama itu.

“Kami memang memiliki satu orang Uighur [yang ditahan], tetapi itu bukan namanya,” katanya, tanpa memberikan perincian lebih lanjut.

Karyawan itu kemudian menyerahkan telepon kepada rekan kerja beretnis Uighur yang mengatakan kepada RFA bahwa dia baru bekerja di sana selama lima bulan dan “Saya tidak tahu apa-apa tentang itu,” sebelum menutup telepon.

RFA juga berbicara dengan seorang karyawan dari Kantor Organisasi Partai [Komunis] Prefektur Kashgar, yang mengatakan dia tidak tahu tentang penahanan Nasir, tetapi lebih lanjut bertanya ke kantor hukum kota Doletbagh, yang mengelola desa No. 10nya.

Seorang kader Uighur dari kantor hukum kota, yang juga menolak disebutkan namanya, membenarkan bahwa Aziz Nasir termasuk di antara penduduk daerah itu yang telah dipenjara.

“[Dia dijatuhi] delapan tahun di Maralbeshi (Bachu),” kata kader itu, ketika ditanya berapa lama Nasir dijatuhi hukuman.

“Dia menjadi sopir [untuk mencari nafkah] … Dia ditahan dua tahun lalu … Dia berada di kamp pengasingan selama satu atau dua bulan, mungkin tiga bulan, dan kemudian dia dijatuhi hukuman [penjara].”

Kader itu mengatakan dia juga mendengar bahwa istri Nasir, Abdulla, telah “dijatuhi hukuman lima tahun.”

“Saya mendengar bahwa dia ada di Atush, tetapi saya tidak tahu [persis] di mana,” kata mereka.

Para pelajar menjadi target

Bermula pada awal Juli 2017, lebih dari 200 orang etnis Uighur, banyak dari mereka mahasiswa agama di Al-Azhar, ditahan di Mesir setelah ditangkap di restoran atau di rumah mereka, dengan lainnya ditangkap di bandara ketika mereka mencoba menyelamatkan diri ke negara-negara yang lebih aman, narasumber mengatakan dalam laporan sebelumnya.

Puluhan orang kemudian dideportasi kembali ke Xinjiang, di mana kelompok-kelompok hak asasi mengatakan mereka menghadapi risiko serius penahanan dan penyiksaan sewenang-wenang, sementara banyak yang sebelumnya pulang sendiri karena menanggapi perintah pemerintah China untuk “pendaftaran” juga dimasukkan ke dalam tahanan.

Penahanan massal di Xinjiang, serta kebijakan lain yang dianggap melanggar hak-hak Uighur dan Muslim lain, telah menyebabkan meningkatnya seruan oleh masyarakat internasional untuk meminta pertanggungjawaban Beijing atas tindakannya di wilayah tersebut, yang juga mencakup penggunaan teknologi canggih dan informasi untuk mengendalikan dan menekan warganya.

Sementara Beijing awalnya menyangkal keberadaan kamp pengasingan di XUAR, China tahun lalu mengubah taktik dan mulai menggambarkan fasilitas sebagai “sekolah asrama” yang menyediakan pelatihan kejuruan untuk Uighur, mencegah radikalisasi, dan membantu melindungi negara dari terorisme.

Tetapi pelaporan oleh Uighur Service RFA dan outlet media lainnya menunjukkan bahwa mereka yang berada di kamp ditahan atas kehendak mereka dan menjadi sasaran indoktrinasi politik, secara rutin menghadapi perlakuan kasar di tangan pengawas mereka dan menjalani diet yang buruk serta kondisi yang tidak higienis di fasilitas yang sering penuh sesak.*

https://m.hidayatullah.com/spesial/r...-di-mesir.html
profile-picture
profile-picture
profile-picture
4iinch dan 10 lainnya memberi reputasi
komenis memang kejam
Apakah ortunya ditahan karena melakukan sesuatu yg melanggar hukum??
gw harap china segera dijatuhi berton-ton "demokrasi"
profile-picture
profile-picture
yoshitake dan yanxil memberi reputasi


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di