CARI
KATEGORI
KATEGORI
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eafa1d22525c36f0f6345b7/kelintas

KELINTAS ...

KELINTAS ...

Pixabay.com




Lagi jalan mau beli pulsa ... keinget sesuatu. Gak tau kenapa keinget hal itu yang gak ada hubungan nya sama pulsa / duit / nomor HP tapi emang suka kaya gitu emoticon-Wink .


Hal yang ke inget = Dulu sekitar tahun 2013 / 2014 pernah posting sesuatu di Kaskus. Belom pernah nulis / posting sebelum nya kecuali di FJB dua kali jual items, itu juga ID yang ini di ban di FJB gak tau karena apa.


Dulu masuk Kaskus sering nya ngeliat post pertamax / pejwan, karena gambar2 nya, biasa nya gambar motor balepan gitu trus di kasih kata2 di gambar nya kaya "gw pertamax nih".


Dasar nya ngeposting waktu itu karena waktu jaman kuliah & +/- selama 10 tahun di jaman itu, kalo nonton bola hampir gak pernah nonton bola 62. Mau itu timnas / klub. Palingan nonton dikit, trus brenti. Alesan nya sih males liat main nya bola 62.


Di jaman itu lagi hot2 nya Seri A & liga Champions. Sering nonton itu sampe begadang. Jadi udah kebiasaan nonton bola yang menarik / bagus.


Jadi waktu itu sebelum ngepost thread, abis nonton timnas senior bola 62. Lupa ajang apa tapi bukan Asean kaya nya. Antara Piala Asia atau kualifikasi pildun zona asia.


Gak cuman satu kali itu nonton di ajang itu. Ngeliat itu, iseng ngethread. Isi nya fakta2 bola 62. Tanpa kata2 kotor / keras / mojokin. Gimana mau mojokin kalo udah kepojok sendiri duluan emoticon-Big Grin .


Daann ... ga pake lama tiba2 banyak yang post / komen & view. Inti nya 90 % yang komen isi nya ngebully. Dan bata beterbangan.


Inti kata2 thread : Bola 62 gimana mau bagus kalo main kaya gitu. Main bola atas padahal badan pendek2, kebanyakan goreng bikin menit 70 an udah pada cape. Kenapa gak main passing pendek. Main nya kurang pinter.


Dari tahun 2000 awal, kalo nonton timnas senior bola 62 yah kaya gitu2 juga, gak ada perubahan.


Trus inti kata2 yang bully : Apa lo JELEKIN bola 62 ... woi lo $@#!"%*.


Gw bales juga tapi dikit. Kata jelek yang ke lontar : Lo yang goblok ... . Kalo gak salah sih gak ada $@#!"%* tapi mungkin juga ada, rada lupa detil nya. Akhir nya thread nya di lock & di apus admin.


Akhir2 ini gak nonton liga2 apapun termasuk liga 62, palingan nonton tim 62 di ajang champions asia atau timnas. Cuman pengen liat MAIN nya gimana & udah ada perubahan atau gak.


Di banding sekarang dan awal tahun 2000 & sampe gw ngepos thread itu, bola 62 ada perubahan tapi kurang signifikan. Masalah nya masih sama.


Waktu itu baca & nonton juga dikit kalo penonton 62 banyak yang "buuuhh" in timnas pas ajang kualifikasi pildun zona asia tahun 2019.


Trus gw sambungin ke waktu gw bikin thread itu, kok mereka sekarang sikap nya malah kaya gw waktu itu ? Sampe kalo lagi makan di warteg & pas lagi ada bola timnas main di tv, sebagian orang yang di warteg ogah nonton dan ngomong : Palingan kalah lagi.


Jadi setelah gw telisik, warga 62 kebanyakan sikap nya tentang bola 62 :
1. Gak mau bola nya di bilang jelek walau FAKTA nya begitu.
2. Pengen bola nya di bilang bagus tapi cuman pengen liat hasil.


Masalah akhir2 ini atau udah ber tahun2 kejadian, warga 62 banyak yang gak suka sama PSSI, sama kaya DPR. Walau PSSI & DPR itu cuman sebuah badan hukum / organisasi tapi yang di maksud pasti orang2 nya.


Warga 62 cuman mau bola nya menang. Padahal dari itu, ada yang jauh lebih penting. Dasar dari itu ada di proses yaitu cara main. Maka nya gw gak pikirin menang atau kalah, cuman pengen liat cara main nya.


Banyak warga 62 nonton timnas menang gede lawan tim yang level nya kurang bagus daripada timnas kalah rada telak lawan tim bagus. Gw malah kebalikan nya karena gw pengen liat cara main nya aja.


Sama kaya soal PSSI. Pemerintah sekarang lagi berusaha ngebagusin bola. Emang gak semua orang jelek di PSSI bisa di `lock` tapi setidak nya posisi2 kunci nya bisa di isi sama orang yang lebih kompeten.


Di banding PSSI jaman sebelum nya, yang sekarang lebih mendingan. Walau posisi tinggi / kunci di isi sama orang2 bagus tapi orang2 jelek masih beetebaran di posisi menengah / bawah, kaya nya semi berat banget bola 62 bisa lebih bagus dalam waktu rada deket.


Jadi mungkin pemerintah mau bikin perubahan di sektor2 yang utama dulu aja kaya ketum nya di isi oleh ( kalo gak salah ) jendral polisi aktif dengan alasan untuk ngurangin praktek2 jelek di seputar bola 62 dan juga di PSSI itu sendiri.


Trus perbaikan kualitas timnas dan pembangunan / perbaikan2 materi infrastruktur. Untuk perubahan infrastruktur administrasi atau tata kelola pembangunan bola se 62, itu kaya nya butuh waktu lebih lama.


Jadi mungkin pemerintah mau ngebangun kepercayaan warga 62 dengan manajemen yang bersih & perbaikan kualitas bola lewat permainan timnas karena itu bisa di lakukan lebih cepat.


Kalo dari gw seperti biasa, pengen liat cara pemerintah ngelakuin perubahan & nanti tinggal di liat hasil nya.


Kalo soal penunjukan pelatih dari Korsel, gw ... kurang prefer. Gw prefer nya pelatih dari Jepang atau Meksiko atau negara amerika latin kaya Uruguay. Karena karakter dan fisik pemain 62 lebih mirip ke situ daripada Korsel.


Emang STY tau kelemahan pemain timnas, salah satu nya dengan latihan fisik yang keras & disiplin yang lebih. Maka nya gw nonton / baca akhir2 ini ( sebelum corona ), pemain timnas kelelahan, salah satu nya pas sparing.


Setuju sih kalo fisik & disiplin musti ditingkatkan. Tapi gw prefer / concern ke cara nya, bukan tujuan nya. Gw pengen nya sih pemain lebih di ngertiin kalo perbaikan fisik itu penting banget, bukan di paksa trus bisa2 nanti drop lagi kalo lagi gak TC.


Karena utama nya tuh ada di kesadaran pemain di kehidupan se hari2 kaya di latihan sendiri / klub.


Bagi gw, hal utama gimana agar bola 62 bagus tuh ada di teknik & mental pemain. Fisik bisa di bangun pelan2.


Kalo mental gak bagus, punya teknik sebagus apapun gak akan keluar. Kalo teknik gak bagus, mental sebagus apapun gak akan jalan bagus main nya.


Untuk fisik bisa di akalin lewat PEMERATAAN kualitas pemain inti & cadangan. Gak harus sama tapi setidak nya gak beda jauh juga. Jadi lewat rotasi pemain.


Pemain di bantu agar mereka lebih sadar & disiplin, bukan dengan maksa & di kata nya di jamin bisa lebih baik kalo cara nya maksa.


Ngomong2 soal kesadaran, ada hubungan nya juga ke wabah corona ini & kartu prakerja.


Kalo gw liat, kartu prakerja di buat bukan agar semua warga yang nganggur bisa kerja ( mudah2 an sih gitu ) tapi agak mereka yang nganggur dapet kesempatan dan menggunakan kesempatan itu dengan baik.


Karena lapangan kerja itu tetep dari dua pihak yaitu swasta & pemerintah, dan lebih banyak swasta nya kalo gak salah. Jadi pemerintah gak bisa bikin seenak nya lapanhan kerja sendiri kalo dasar nya kurang jelas. Ehh .. mudah2 an pada rada ngerti di poin ini hahah.


Kan di periode kedua ini pemerintah pengen ngebangun SDM. Periode pertama revolusi mental. Sebenar nya pemerintah udah di trek yang cukup tepat.


Masalah nya masih gak sedikit warga yang gagal PAHAM dan kurang tepat mengartiin sesuatu yang keliatan nya gimana.


Salah satu contoh warga itu .... salah satu pemimpin lembaga negara yang sebutan nya si Zonk emoticon-Leh Uga . Nih orang selalu ngomong : "Mana tuh kata nya ada revolusi mental". Dari dia ngomong gitu aja fakta nya dia gagal paham hahah.


Revolusi mental & peningkatan SDM itu dari `pemberian2` contoh dan kesadaran manusia nya.


Jadi hubungan nya ke hal kartu prakerja, menurut yang gw liat : Pemerintah mau ngebangun kesadaran warga nya dengan ngasih kesempatan dan jalan2 agar warga nya manfaatin kesempatan itu sebaik baik nya.


Jadi pemerintah NGASIH JALAN dan `biarin` warga nya NENTUIN sendiri mereka mau kemana dengan bagaimana. Pemerintah gak bisa ngelakuin semua nya karena bukan begitu cara ngebangun SDM.


Cuman kaya nya warga 62 masih ngeliat mentah nya aja dan ngartiin secara kurang `matang` dan pengen HASIL NYA DOANK.


Kalo soal pelatihan online yang bayar kemahalan padahal bisa gratis hanya dengan nonton youtube dsb, gw belom nangkep kenapa begitu tapi pasti ada alesan.


Untuk staff khusus yang mundur karena pelatihan nya ada hubungan nya dengan mereka, gw liat sih gini : Warga bilang KKN. Kemungkinan bisa begitu.


Kenapa pelatihan nya gak dari orang yang gak ada hubungan nya sama pemerintah yah ? Kan pasti ada, ya gak ?


Atau pemerintah mau `nunjukin sesuatu` yang ada hubungan nya sama arti dari KKN itu sendiri.


Jadi gambaran nya gini : Pilih mana, gak kolusi / nepotisme tapi cara & hasil nya jelek atau keliatan nya KKN tapi cara & hasil nya bagus ?


Lebih gampang : Pilih orang yang gak ada hubungan nya sama pemerintah tapi tau2 nya korupsi atau orang yang ada hubungan nya sama pemerintah tapi gak korupsi ?


Jadi arti dari dasar KKN itu ada hubungan nya sama cara & hasil nya. Jadi walaupun keliatan nya KKN tapi kalo transparan & bersih, yaahh bagus2 aja.


Dari yang gw liat mungkin pemerintah gak mau ambil resiko ngambil orang yang kredibilitas nya kurang untuk di ajak kerjasama di hal kartu prakerja ini. Atau mungkin pemerintah punya alasan2 lain.


Kan itu uang rakyat & karena pemerintah punya program pembangunan SDM maka nya pemerintah BERUSAHA mastiin kalo uang rakyat gak di salah gunain & gak ngasih tau `cara nya` biar warga lebih MAU MIKIR.


Walau pemerintah gak berharap kalo dalam jangka waktu dekat warga bisa meningkat kesadaran nya tapi setidak nya pemerintah bikin dasar dan proses awal untuk ke depan nya.


Berat banget bikin sebagian warga 62 bisa berubah, it`s IMPOSSIBLE, even if you say "KITA BISA". Hanya mereka lah yang bisa bantu merubah diri mereka sendiri. Tapi harapan adalah jalan nya.



Btw, ada satu hal lagi yang pengen gw utarain yaitu tentang basket 62 tapi `orang2` basket udah pada tau, jadi skip deh. Dan gw bukan orang yang paling ngerti, kadang2 masih kurang paham juga.




[ Notes = Set ngetik aja kadang2 lag, pengen ganti ke Realme 3 emoticon-Ngakak. Btw, mudah2 an gak salah kamar walau isi nya tentang 3 hal tapi inti nya bukan di situ]
profile-picture
profile-picture
profile-picture
infinitesoul dan 16 lainnya memberi reputasi
Diubah oleh dlsn_huff
KELINTAS ...
Lihat 1 balasan
Ijin mampir di tritnya suhu..
emoticon-Baby Boy 1


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di