CARI
KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / ... / SINDOnews.com /
Di Tengah Pandemi Corona, Manusia Karung Bermunculan di Palembang
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eabae499a972e2a44484805/di-tengah-pandemi-corona-manusia-karung-bermunculan-di-palembang

Di Tengah Pandemi Corona, Manusia Karung Bermunculan di Palembang

Di Tengah Pandemi Corona, Manusia Karung Bermunculan di Palembang

Palembang - Di saat pandemi virus Corona, suasana berbeda terjadi di Kota Palembang. Jalan raya atau lalu lintas sepi, tidak banyak kendaraan roda dua atau roda empat memenuhi jalanan. Namun, di trotoar jalan bermunculan manusia karung. Mereka adalah wanita atau pria dan anak-anak yang memikul karung.

Entah apa isi karung itu. Ada yang berukuran sangat besar, namun terlihat sangat ringan karena dapat dipikul seorang wanita sambil menggendong anak kecil. Atau dipanggul anak kecil dan tidak sedikit juga dipikul wanita dengan usia lanjut.

Mereka ada yang berjalan, ada yang duduk dan bahkan ada yang berbaring. Mereka tidak mengangkat tangan untuk meminta dan tidak juga memungut atau mencari plastik di tumpukan sampah. Mereka hanya duduk terkadang membelakangi jalan. Mereka menanti ada pembagian bantuan yang biasa di pinggir – pinggir jalan. Di tengah wabah Corona, memang sering pembagian bantuan di jalan baik dari pemerintah, organisasi, komunitas hingga individu–individu yang dermawan.

Baca Juga:

Bantuan yang datang biasanya paket sembako, terkadang masker dan hand sanitizer serta nasi kotak atau bungkus. Jika sedang beruntung bisa keduanya, paket sembako beserta uang dalam amplop.

"Tidak ada yang mau seperti ini nak, tapi kami mau makan apa? Kami juga tidak minta, kalau orang kasih yang kami terima," ujar seorang wanita yang diperkirakan berusia di atas 50 tahun di temui di Trotoar Jalan Kol H Barlian depan Taman Wisata Punti Kayu mengaku bernama Rosma.

Entah nama asli atau bukan, namun terlihat sedikit malu dan tidak nyaman untuk diajak berbicara dengan terus mengalihkan pembicaraan dengan merapikan karung dan memanggil seorang anak yang diakui sebagai cucunya yang yatim.

Menurut penuturan Ros, biasanya berdagang gorengan keliling dan membersihkan halaman warga. Setelah Corona datang dan katanya Palembang menjadi sepi, tidak ada yang mau membelikan sarapan darinya. Warga Jalan Sukarela yang tidak jauh dari Kantor Dinas Kebersihan Kota Palembang ini merasa sudah pasra. Awalnya ia telah berusaha berdiam di rumah dan menunggu bantuan datang. Namun dirinya tetap harus ke trotoar dengan membawa karung mengharapkan iba para pengendara yang melintas.

Pun tidak berbeda dengan Eli, manusia karung lainnya. Ibu muda dengan menggendong anak ini mengaku suaminya hanya buruh bangunan yang biasa menjadi kernet (pembantu) tukang bangunan. Biasanya pendapatan mereka lumayan perhari suaminya dibayar Rp90.000.

Namun dengan corona, tidak ada pekerjaan yang bisa dibantu oleh suaminya. "Jadi tukang cuci juga orang takut om, takut corona. Laki la sebulan setengah dak begawe," tutur ibu dua anak ini dengan sebagian berbahasa Palembang.

Disinggung apakah tak malu, warga Jalan Pengadilan Tinggi tepatnya Pulau Gadung ini, menjawab terpaksa karena tidak ada penghasilan sama sekali. Beruntung listrik dan air bersih digratiskan, namun makan sehari – hari tetap harus diusahakan. Dengan menjadi manusia karung, Eli mengaku terkadang dapat bantuan dari pengendara yang dermawan. "Alhamdulillah kadang dapat sembako, tapi jarang. Kadang ada uang, tidak setiap hari dapat," katanya.

Manusia karung ditemukan hampir di semua trotoar di Palembang. Mulai dari Jalan Sudirman, Jalan Demang Lebar Daun, Jalan Srijaya Negara, Jalan Kol H Burlian, Jalan R Soekamto, Jalan Basuki Rahmat, Jalan Ahmad Yani, hingga Jalan Gubernur Bastari Jakabaring. Sebagian besar dari mereka wanita dari berbagai usia dengan membawa karung dan anak kecil.

Mereka berjalan dan ada yang duduk di samping karung besar yang tak diketahui isinya. Mereka mulai mengisi trotoar sejak pagi sekitar pukul 09.00 WIB hingga sore hari. Sebagiannya bertahan hingga malam hari, seperti di depan SPUB depan Taman Wisata Punti Kayu dan sekitar JM Sukarami hingga simpang Kebun Bunga.

"Awalnya sempat kita usir, tapi kondisi sekarang ini mau apa. Kita bantu juga tidak bisa, jadi biarla mereka manusia karung juga cuma duduk-duduk," ungkap satpam salah satu kantor perusahaan di Jalan Kol H Barlian yang mengenakan seragam bertuliskan nama Midun di dada.


Sumber : https://daerah.sindonews.com/read/13...ang-1588305940

---

Kumpulan Berita Terkait :

- Di Tengah Pandemi Corona, Manusia Karung Bermunculan di Palembang Hasil Rapid Test 34 Tenaga Medis Reaktif Corona, Puskesmas di Paser Ditutup

- Di Tengah Pandemi Corona, Manusia Karung Bermunculan di Palembang PMI Banten Bagikan Takjil dan Kampanyekan Disinfeksi Mandiri

- Di Tengah Pandemi Corona, Manusia Karung Bermunculan di Palembang Pasien 75 Tahun Sembuh, Bupati Serang Sampaikan Pesan Optimistis

profile-picture
anasabila memberi reputasi


GDP Network
© 2020 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di